Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Adat istiadat dan Firman Tuhan/ Perintah manusia dengan...

ForumAlkitab

26 – 50 dari 110    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3 ... 5  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 3 november 2015

    RIDYK187 tulis:

    hormat kalau diartikan ke bahasa batak adalah sangap saudaraku. artinya udah jauh!

    Kemudian ada lg istilah orang batak mengatakan pasu-pasu ni tulang sambola langit. Apa itu ngak salah? kalau berkat dari tulang setengah langit berarti Tuhan hanya punya setengah lagi dong. bukankan Tuhan yang menurunkan berkat kedunia ini seutuhnya?

    Somba = sembah / menyembah , memuliakan, menghargai, hormat / menghormati = kata kerja (verb)

    Sangap = mulia, bagus, layak, pantas, terpandang, terpuji, terhormat = kata sifat (adjective)

    Pasangap = hormati/menghormati = Kata kerja ( Verb )

    #Artinya tergantung  kalimatnya dan ada tidaknya imbuhan..

    Contoh :

    1. Hu somba Ho Tuhan, tangihon au.. ( Kusembah kau Tuhan, dengarkan aku )

    2. Somba marhula-hula ( hormat kepada hula-hula ( semarga dengan istri yang bersangkutan ) )

    Arti somba di kalimat 1 dan 2 berbeda dan pelaksanaannya / eksekusinya jg berbeda.. itu sudah pasti.. bisa check sesuai di TKP :)

    Contoh kalimat menggunakan kata "sangap" dan "pasangap"

    1. Sangap do ulaon i ( Acara itu berlangsung dengan baik/bagus )

    2. Ikkon pasangaphonmu do natua-tuam ( hormatilah orangtuamu )

    Kurang lebihnya begitu.. Kalau mau tau lagi arti bahasa batak, rajin2 bertanya kpd orang2 yg lbh mengerti (natua2 ni huta), rajin membaca buku2 berbahasa batak ( Alkitab bahasa batak ), rajin mendengar kl lagi ada acara2 adat Batak..

    Btw, sedikit bertanya dl sama Ito Bro :) sedikit kok, gak byk..

    Ito beribadah di karismatik ya? Kenapa kalau orang Batak di karismatik tidak lagi mau diulosi ketika acara adat? Aku taunya karena ketika Ayahku menghadiri acara pernikahan paribanku. Ayahku pulang tp msh membawa ulos yg dibawanya berangkat td. Kata ayahku, kakak itu ( istrinya paribanku ) gak mau diulosi. Kalau tau gitu, Ayahku gak usah capek2 bawa ulos ya :)  Kakak itu di Gereja Bethel :) Sejak itu aku tau ttg hal seperti itu.. Gak masalah sih, cuma sedikit kaget aja dengan perbedaan (pantangan) itu :)

    Trus, aku sering denger, kalau orang yang pelayanan fulltime di Gereja itu suka kurang peduli sama keluarga sendiri. Pelayanan bs sampai jam 23, tp ketika ortu sakit kurang begitu care. Aku sih denger2 aja. Aku pernah jadi jemaat simpatisan aja ketika di Batam 10 tahun yg lalu. Tapi saya gak begitu cari tau kebenarannya. Karena saya fikir ya cuma opini orang lah. Apakah itu berlaku utk semua fulltimer atau bbrp oknum saja. Nah, baru2 ini kebetulan saya dpt kbr dr adek sepupu saya (putri Bapauda saya), ada 1 yg begitu. Saya jg dikasi tau sama kakaknya kl sepupu saya skrg bgtu. Akhirnya saya bertanya deh ini :)  Karena, ketika Bapauda saya sakit, ketika kakaknya martuppol, dia sibuk dgn pelayanan. Pulang ke rumah malem terus. Ortunya sih beribadah di HKBP :)

    Gitu aja pertanyaan saya. Cuma bertanya, mencari tau kebenaran nya, gak untuk berdebat :)

    Terimakasih sebelumnya..

    4 november 2015 diubah oleh DENI824

  • 3 november 2015

    Ak rada sedih n tarik nafas dlm2 dgn topik ini ito..karna ini jg mslh dihbunganku Dulu,karna beda persepsi orgtua,n kami sbgai anak jd ikt dgn nasihat orgtua msg2,,,notabene kita itu mengerti Firman dn cinta Tuhan ...tapi karna KETIDAKMENGERTIAN memilah mna yg bisa di jalan kn...ak sudah mngalah mau ga diadati nanti nya..tapi gmnapun sbg boru batak(berat rasanya)adat itu ditiadakan ..

    Cnth pernikahan abg ak dlm tahun ini bukti dr ortu yg KONSISTEN..adat hanyalah SEKEDAR ..BAHKAN TERSENTUHNYA Yg datang disaat ACARA PEMBERKATAN NIKAH nya... kita BUAT LEBIH,(Trgantung komunikasi baik jg kesemua pihak)BUKTI semua bisa terima...jadi Contoh juga,,,

    RIDYK187 tulis:

    Masalahnya yang banyak saya temui malah terbalik. adat istiadatnya yang diperkuat ibadahnya hanya sekedar. Ketika ada pesta pernikahan pemberkatan di gerja hanya dua jam saja tp sudah ngak tenang lg. bahkan pernah ada yang mengatakan sewaktu pendetanya mau khotbah dalam bahsa batak ai unang palelengku amang marjamita alana  godang nai annon acara i alaman. Jahat bukan?

    Dalam Alkitab Tuhan katakan orang yang melakukan adat istiadat percuma beribadah kepada Tuhan karena ibadah yang dilakukan adalah perintah manusia (Markus 7:6-7)

    Orang tuaku pernah mau jodoh"kan aku dengan seseorang dan akupun ngak begitu tertarik karna aku tau itu akan susah. Tapi aku bilang sama orang tuaku kalau dia mau nikah hanya diberkati di jereja  saja tanpa pesta/ritual adat ok" saja. Tapi orang tuaku langsung bilang ngak jadilah nanti jadi malu aku kamu bikin cari sendirilah yang sesuai keinginanmu (dengan nada yang tidak enak).  Apakah kalau tidak mengikuti adat istiadat adalah dosa?

    Tapi itu semua memang sudah dinubuatkan Tuhan bahwa orang yang melakukan Firman Tuhan akan di benci oleh banyak orang bahkan orang tua dan saudara kandung.

  • RIDYK187

    4 november 2015

    Btw, sedikit bertanya dl sama Ito Bro :) sedikit kok, gak byk..

    Ito beribadah di karismatik ya? Kenapa kalau orang Batak di karismatik tidak lagi mau diulosi ketika acara adat? Aku taunya karena ketika Ayahku menghadiri acara pernikahan paribanku. Ayahku pulang tp msh membawa ulos yg dibawanya berangkat td. Kata ayahku, kakak itu ( istrinya paribanku ) gak mau diulosi. Kalau tau gitu, Ayahku gak usah capek2 bawa ulos ya :)  Kakak itu di Gereja Bethel :) Sejak itu aku tau ttg hal seperti itu.. Gak masalah sih, cuma sedikit kaget aja dengan perbedaan (pantangan) itu :)

    Trus, aku sering denger, kalau orang yang pelayanan fulltime di Gereja itu suka kurang peduli sama keluarga sendiri. Pelayanan bs sampai jam 23, tp ketika ortu sakit kurang begitu care. Aku sih denger2 aja. Aku pernah jadi jemaat simpatisan aja ketika di Batam 10 tahun yg lalu. Tapi saya gak begitu cari tau kebenarannya. Karena saya fikir ya cuma opini orang lah. Apakah itu berlaku utk semua fulltimer atau bbrp oknum saja. Nah, baru2 ini kebetulan saya dpt kbr dr adek sepupu saya (putri Bapauda saya), ada 1 yg begitu. Saya jg dikasi tau sama kakaknya kl sepupu saya skrg bgtu. Akhirnya saya bertanya deh ini :)  Karena, ketika Bapauda saya sakit, ketika kakaknya martuppol, dia sibuk dgn pelayanan. Pulang ke rumah malem terus. Ortunya sih beribadah di HKBP :)

    Gitu aja pertanyaan saya. Cuma bertanya, mencari tau kebenaran nya, gak untuk berdebat :)

    Terimakasih sebelumnya..

    Ok terima kasih juga ito.

    untuk yang pertama masalah ulos lagi. ulos dalam adat batak kan sebuah perintah atau keharusan dan tidak boleh di tukar dengan yang lain. mungkin kalau dalam Firman Tuhan hampir sama dengan Taurat. Masa kita yang udah kenal Tuhan masih melakukan perintah manusia?

    Trus untuk pertanyaan yang kedua orang yang pelayanan full timer bukannya kurang sayang dengan keluarga tapi memang hidupnya sudah diabdikan sepenuhnya untuk Tuhan dan pelayanan. jadi lebih mengutamakan pelayanan karna ia tau ada Bapa di sorga yang menjaga keluarganya. Kadang orang berpikiran kalau ia tidak menyayangi keluarganya. Lalu bagaimana dengan Abraham yang disuru Tuhan untuk menyembelih anaknya Ishak, Apakah Abraham tidak menyayangi Ishak?  tapi karna Tuhan yang menyuruh dilakukan juga kan? Karna Abraham percaya akan janji Allah.

    Dan Firman Tuhan berkata jika seseorang lebih menyayangi bapa atau ibunya, Saudaranya laki-laki atau perempuan ia tidak layak bagi-Ku. maaf saya tidak kasih ayatnya karna saya lagi ada di luar rumah. tp kalau diperlukan nanti bisa kasih tau.

    Kemudian ketika kakaknya martuppol dia sibuk melayani. Jadi menurut ito apakah dia harus meninggalkan pelayanannya untuk acara adat?

  • RIDYK187

    4 november 2015

    DESIANA667 tulis:

    Ak rada sedih n tarik nafas dlm2 dgn topik ini ito..karna ini jg mslh dihbunganku Dulu,karna beda persepsi orgtua,n kami sbgai anak jd ikt dgn nasihat orgtua msg2,,,notabene kita itu mengerti Firman dn cinta Tuhan ...tapi karna KETIDAKMENGERTIAN memilah mna yg bisa di jalan kn...ak sudah mngalah mau ga diadati nanti nya..tapi gmnapun sbg boru batak(berat rasanya)adat itu ditiadakan ..

    Cnth pernikahan abg ak dlm tahun ini bukti dr ortu yg KONSISTEN..adat hanyalah SEKEDAR ..BAHKAN TERSENTUHNYA Yg datang disaat ACARA PEMBERKATAN NIKAH nya... kita BUAT LEBIH,(Trgantung komunikasi baik jg kesemua pihak)BUKTI semua bisa terima...jadi Contoh juga,,,

    Yang pentingkan komitmen berdua ito sama pansangan ito. Nasihat orang tua memang harus di dengar tapi kalau nasehatnya bukan Firman Tuhan untuk apa kita lakukan. Lakukan Firman Tuhan saja, kalau pun nantinya orang tua kita sakit hati karna tidak sesuai keinginannya itu adalah resiko karna melakukan Firman Tuhan. Dari pada Hati Tuhan yang kita sakiti.

  • HARLEYHTH229

    4 november 2015

    Dan Firman Tuhan berkata jika seseorang lebih menyayangi bapa atau ibunya, Saudaranya laki-laki atau perempuan ia tidak layak bagi-Ku

    Lakukan Firman Tuhan saja, kalau pun nantinya orang tua kita sakit hati karna tidak sesuai keinginannya itu adalah resiko karna melakukan Firman Tuhan. Dari pada Hati Tuhan yang kita sakiti

    Maaf Bro,

    Tuhan sudah mengetahui hakekat DiriNya, dan tidak sebodoh dan se egois yang kamu kira, dan Tuhan mengerti dan Tahu maksud dan isi hati manusia,  disini kadang orang kristen Kedewasaan imannya masih Kurang, ayat alkitab di telan bulat2..

  • KIANIYAS518

    4 november 2015

    RIDYK187 tulis:

    Masalah ulos jika seumpamanya ada yang menikahkan anak perempuannya apakah boleh tanpa membawa ulos atau mungkin diganti dengan selimut misalnya?

    Maaf Ito RIDYK, sepertinya ito anti sekali sama ulos yah. Jadi klo seumpama ulos diganti selimut, ito  mau di selimutin? tapi tetap dengan cara adat.

    kedua orang tuaku juga masih memelihara adat istiadat dan kalau untuk adat walaupun ngak ada uang pasti akan di usahakan meskipun harus dengan ngutang.Dan kalau untuk manortor bisa sampai menghabiskan uang ratusan ribu bahkan jutaan tapi untuk persembahan waktu ibadah memberi uang 1000 rupiah. Apakah itu bukan berhala?

    Bila ada orang yang sampai ngutang dan menghabiskan uang hingga puluhan bahkan ratusan juta hanya untuk adat tapi ketika persembahan saat ibadah hanya memberi 1000 rupiah, lantas ito menyalahkan adatnya? Tidak ada aturan adat yang mengharuskan seperti itu ito. Itu hanya oknum saja. Ingat hanya oknum. Terkadang manusia memang lebih memikirkan pandangan orang lain terhadap mereka, biar lebih terhormat.

  • 4 november 2015

    Ok terima kasih juga ito.

    untuk yang pertama masalah ulos lagi. ulos dalam adat batak kan sebuah perintah atau keharusan dan tidak boleh di tukar dengan yang lain. mungkin kalau dalam Firman Tuhan hampir sama dengan Taurat. Masa kita yang udah kenal Tuhan masih melakukan perintah manusia?

    Trus untuk pertanyaan yang kedua orang yang pelayanan full timer bukannya kurang sayang dengan keluarga tapi memang hidupnya sudah diabdikan sepenuhnya untuk Tuhan dan pelayanan. jadi lebih mengutamakan pelayanan karna ia tau ada Bapa di sorga yang menjaga keluarganya. Kadang orang berpikiran kalau ia tidak menyayangi keluarganya. Lalu bagaimana dengan Abraham yang disuru Tuhan untuk menyembelih anaknya Ishak, Apakah Abraham tidak menyayangi Ishak?  tapi karna Tuhan yang menyuruh dilakukan juga kan? Karna Abraham percaya akan janji Allah.

    Dan Firman Tuhan berkata jika seseorang lebih menyayangi bapa atau ibunya, Saudaranya laki-laki atau perempuan ia tidak layak bagi-Ku. maaf saya tidak kasih ayatnya karna saya lagi ada di luar rumah. tp kalau diperlukan nanti bisa kasih tau.

    Kemudian ketika kakaknya martuppol dia sibuk melayani. Jadi menurut ito apakah dia harus meninggalkan pelayanannya untuk acara adat?

    ___________________________________________________________________

    Dari penjelasan ito ini, berarti benar adanya seperti itu ya. Baik dari hal tidak mau diulosi dan yg fulltimer memang menomor-satukan pelayanan diatas kepentingan keluarga.. oke noted..

    Ulos itu merupakan salah satu benda kebudayaan khas suku Batak. Ciri khasnya terdapat di ulos tsb, layaknya suku2 lain yg memiliki barang2/pakaian khas masing2.  Penggunaannya jg tidak melanggar perintah Tuhan. Hanya diberikan kpd seseorang yg berhak menerimanya. Toh juga ulos itu juga dijual lg selesai acara :). Tidak dijadikan alat sesembahan :) Ulosnya gak disembah dan tidak menyeramkan jg. Letak salahnya itu dimana?

    Seandainya nih di dalam suatu acara adat ada pihak keluarga dan undangan yg tidak mau diulosi, kira-kira lancar gak acara itu? Bisa ditebak apa yg terjadi. Sungut2 orang. Kelanjutannya pasti yg gak mau diulosi akan jarang2 ke acara adat. Sebaliknya, yg punya hajatan jg akan enggan mengundang seseorang yg gak mau diulosi. Intinya, lambat-laun akan terjadi perpecahan. Kalau sudah begitu, masihkah kita pantes dianggap mengenal Tuhan?

    Untuk masalah mengabdikan diri sepenuhnya kpd Tuhan, ya seharusnya masuk biara aja layaknya saudara dan saudari kita Pastur, Frater, Suster, dll.. Itu mereka bener2 pelayanan. Kalau kita masih tinggal bersama orangtua, tp kita sedikit acuh-tidak acuh dgn keadaan orangtua yg lagi sakit atau ada acara sukacita dari salah satu anggota keluarga kita, itu aneh.. Pelayanan gak melulu di Gereja dan mengunjungi panti jompo/panti asuhan, dll.. Memperhatikan orangtua kita yg sedang sakit juga namanya pelayanan loh :)

    Dan jujur saya akui memang saya memang selalu menjaga perasaan saya ketika berkenalan dengan seseorang dari Gereja karismatik. Lebih baik menghindari perasaan suka daripada harus ribet di kemudian hari :)

    Terimakasih untuk sharingnya..

    4 november 2015 diubah oleh DENI824

  • RIDYK187

    4 november 2015

    KIANIYAS518 tulis:

    Maaf Ito RIDYK, sepertinya ito anti sekali sama ulos yah. Jadi klo seumpama ulos diganti selimut, ito  mau di selimutin? tapi tetap dengan cara adat.

    Bila ada orang yang sampai ngutang dan menghabiskan uang hingga puluhan bahkan ratusan juta hanya untuk adat tapi ketika persembahan saat ibadah hanya memberi 1000 rupiah, lantas ito menyalahkan adatnya? Tidak ada aturan adat yang mengharuskan seperti itu ito. Itu hanya oknum saja. Ingat hanya oknum. Terkadang manusia memang lebih memikirkan pandangan orang lain terhadap mereka, biar lebih terhormat.

    Bukan anti ulos tetapi anti  adat. Karna adat istiadat itu juga ada rohnya, itulah roh" leluhur. adat istiadat iukan perintah manusia yaitu leluhur" atau oppung" kita yang terdahulu. kalau kita melakukan perintah leluhur kita ya tentu yang hadir adalah roh leluhur. Dan kalau kita melakukan perintah Tuhan maka Roh Tuhanlah yang akan hadir.

  • 4 november 2015

    Komitmen nya cari yg seprinsip ,masing2 ,trlalu ekstrim dgn hal menolak adat istiadat ,orangtua Tuhan yg kita lihat dn hormati dibumi,ak Grj kharismatik jg tpi kita ga begitu ekstrim,masih mengerti batasan adat istiadat yg bisa diikuti...Baik acara menikah maupun acara kematian,(Selama hati bener2 tulus ga menduakan Tuhan)Tuhan jg mngrti.

    RIDYK187 tulis:

    Ya pentingkan komitmen berdua ito sama  ito. Nasihat orang tua memang harus di dengar tapi kalau nasehatnya bukan Firman Tuhan untuk apa kita lakukan. Lakukan Firman Tuhan saja, kalau pun nantinya orang tua kita sakit hati karna tidak sesuai keinginannya itu adalah resiko karna melakukan Firman Tuhan. Dari pada Hati Tuhan yang kita sakiti.

    4 november 2015 diubah oleh DESIANA667

  • MERMAN459

    5 november 2015

    SETUJU, LAKUKAN APA YG MENURUT ANDA BENAR BRO..

    "LAKUKAN PERINTAH TUHAN DAN TINGGALKAN ADAT"...*saya dukung my bro sepenuhnya..8-)

    tapi Bro ridyk harus komit dan harus bs pegang omongan sebagai PRIA...

    *tanggalkan semua hal yg berbau adat dalam diri anda bro..dan UTAMAKAN TUHAN..

    HIduuuupp bro ridyyk....hiiduuuuppp bro ridyk....hiduuup!!!!!

    SALAM ROCKHANI,,,;-)

    RIDYK187 tulis:

    Bukan anti ulos tetapi anti  adat. Karna adat istiadat itu juga ada rohnya, itulah roh" leluhur. adat istiadat iukan perintah manusia yaitu leluhur" atau oppung" kita yang terdahulu. kalau kita melakukan perintah leluhur kita ya tentu yang hadir adalah roh leluhur. Dan kalau kita melakukan perintah Tuhan maka Roh Tuhanlah yang akan hadir.

  • 5 november 2015

    Sejarahnya dulu oleh penginjil-penginjil termasuk Nomensen sudah melarang beberapa adat batak seperti acara adat kematian, tari tor tor dan gondang yg menyembah / memanggil dewa-dewa dan roh leluhur. Namun para penginjil diusir dari indonesia oleh penjajah Jepang. Setelah itu adat-adat yang tadi dilarang mulai dilakukan lagi sampai sekarang.

    Yang menjadi masalah sebenarnya adalah apakah adat2 tersebut dalam PELAKSANAANNYA masih ada hubungannya dengan memanggil roh-roh leluhur atau meminta berkat dari mereka yang sudah mati atau apapun yg bertentangan dengan Firman Tuhan.

    Seperti tari tor-tor sekarang banyak digunakan sebagai pertunjukan seni budaya bukan utk memanggil roh2. Kuncinya pelaksanaannya harus bersih dari berhala dan hal2 yang bertentangan firman Tuhan

    Waktu adek perempuan saya menikah ada negosiasi tentang acara adat pernikahan yang akan dilakukan, ada yang diubah dan ada ygn dihilangkan agar sesuai firman Tuhan

    Begitu juga waktu gembala sebuah gereja di kota saya menikah, dia katakan ada beberapa bagian yang diubah atau dihilangkan dari adat pernikahan batak yg dia jalani.

    Nanti saya coba cari info nya bagian2 mana yg diubah atau dihilangkan tsb.

    5 november 2015 diubah oleh DONNYSAM914

  • 5 november 2015

    "Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku; dan barangsiapa mengasihi anaknya laki-laki atau perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku." (Matius 10:37)

    Kita harus bijak menerapkan ayat tsb. Jika dikaitkan dengan pelayanan harus dilihat juga tingkat kepentingan dari pelayanan tsb dan apakah masih bisa diganti dengan orang lain atau ditunda, dsbnya karna di mata Tuhan keluarga juga penting sekali.

    Jika dikaitkan dengan keputusan iman, pilih Tuhan Yesus atau putus hubungan keluarga tentu dengan tegas kita seharusnya memilih Tuhan Yesus.

    Tetapi jika ada seorang yang tidak memeliharakan sanak saudaranya, apalagi seisi rumahnya, orang itu murtad dan lebih buruk dari orang yang tidak beriman. (1 Timotius 5:8)

    Jika gara2 pelayanan,  keluarga sampai tidak diperhatikan kebutuhan fisik dan jiwanya (kasih, keberadaan sosok ayah/ibu) maka dia  murtad danlebih buruk dari orang yg tidak beriman.

    RIDYK187 tulis:


    Dan Firman Tuhan berkata jika seseorang lebih menyayangi bapa atau ibunya, Saudaranya laki-laki atau perempuan ia tidak layak bagi-Ku. maaf saya tidak kasih ayatnya karna saya lagi ada di luar rumah. tp kalau diperlukan nanti bisa kasih tau.

    Kemudian ketika kakaknya martuppol dia sibuk melayani. Jadi menurut ito apakah dia harus meninggalkan pelayanannya untuk acara adat?

    5 november 2015 diubah oleh DONNYSAM914

  • DOMI011

    7 november 2015

    Pernah hadir di acara adat pernikahan,kematian, dan yg lainnya. Kalau menurut sy sih adat apalagi dikampung sana berhubungan bgt dg berhala.

    Pernah juga baca buku ttg adat penulisnya Henry James Silalahi yg menjelaskan tentang adat batak sehingga menambah pemahaman saya.

    Saya sendiri tidak akan mau menikah dengan cara adat, makanya kalau kenal cw batak langsung tanya2 dan cari tau ttg pandangan dirinya & keluarganya

    Beberapa saudara yg tdk menikah dg adat tp ada acara mengulosi nya, sepertinya sekedar formalitas dan tidak diseriusi jg oleh mrk yg menikah

  • BASUSETO445

    7 november 2015

    wah... tulisan pada panjang lebar begitu. sampai saya gak sempat baca satu2. saya gak biasa komentar panjang lebar. kalau saya padat dan singkat.

    saya sendiri sudah tidak melakukan adat2 itu. misal pasang sesajen di tiap sudut rumah supaya aman tidak diganggu setan. saya tidak lakukan itu. bahkan saat adik saya menikah saya tidak pasang berbagai sesaji untuk memuluskan acara. ternyata hanya berdoa dan berusahan semua berjalan lancar.

    7 november 2015 diubah oleh BASUSETO445

  • RIDYK187

    13 november 2015

    DONNYSAM914 tulis:

    "Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku; dan barangsiapa mengasihi anaknya laki-laki atau perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku." (Matius 10:37)

    Kita harus bijak menerapkan ayat tsb. Jika dikaitkan dengan pelayanan harus dilihat juga tingkat kepentingan dari pelayanan tsb dan apakah masih bisa diganti dengan orang lain atau ditunda, dsbnya karna di mata Tuhan keluarga juga penting sekali.

    Jika dikaitkan dengan keputusan iman, pilih Tuhan Yesus atau putus hubungan keluarga tentu dengan tegas kita seharusnya memilih Tuhan Yesus.

    Tetapi jika ada seorang yang tidak memeliharakan sanak saudaranya, apalagi seisi rumahnya, orang itu murtad dan lebih buruk dari orang yang tidak beriman. (1 Timotius 5:8)

    Jika gara2 pelayanan,  keluarga sampai tidak diperhatikan kebutuhan fisik dan jiwanya (kasih, keberadaan sosok ayah/ibu) maka dia  murtad danlebih buruk dari orang yg tidak beriman.

    Betul pak! namun perlu di ingat iblis jg bisa memakai sakit penyakit supaya kita jauh dari Tuhan dan meninggalkan pelayanan, terutama dari keluarga dekat.

  • RIDYK187

    13 november 2015

    DOMI011 tulis:

    Pernah hadir di acara adat pernikahan,kematian, dan yg lainnya. Kalau menurut sy sih adat apalagi dikampung sana berhubungan bgt dg berhala.

    Pernah juga baca buku ttg adat penulisnya Henry James Silalahi yg menjelaskan tentang adat batak sehingga menambah pemahaman saya.

    Saya sendiri tidak akan mau menikah dengan cara adat, makanya kalau kenal cw batak langsung tanya2 dan cari tau ttg pandangan dirinya & keluarganya

    Beberapa saudara yg tdk menikah dg adat tp ada acara mengulosi nya, sepertinya sekedar formalitas dan tidak diseriusi jg oleh mrk yg menikah

    Jelas masih berhubungan dengan berhala pak. coba kita lihat apalagi di tempat saya daerah tobasa sana, rumah orang mati/kuburan cantik" dan megah-megah, tetapi orang yang masih hidup ngak diperhatikan. itu adalah sebagai bukti kalau orang batak walaupun sudah mengaku kristen tapi masih percaya roh" leluhur. Sadar atau tidak sadar orang batak masih banyak diperhamba oleh iblis lewat adat istiadat tsb.

  • RIDYK187

    13 november 2015

    DESIANA667 tulis:

    Komitmen nya cari yg seprinsip ,masing2 ,trlalu ekstrim dgn hal menolak adat istiadat ,orangtua Tuhan yg kita lihat dn hormati dibumi,ak Grj kharismatik jg tpi kita ga begitu ekstrim,masih mengerti batasan adat istiadat yg bisa diikuti...Baik acara menikah maupun acara kematian,(Selama hati bener2 tulus ga menduakan Tuhan)Tuhan jg mngrti.

    RIDYK187 tulis:

    Ya pentingkan komitmen berdua ito sama  ito. Nasihat orang tua memang harus di dengar tapi kalau nasehatnya bukan Firman Tuhan untuk apa kita lakukan. Lakukan Firman Tuhan saja, kalau pun nantinya orang tua kita sakit hati karna tidak sesuai keinginannya itu adalah resiko karna melakukan Firman Tuhan. Dari pada Hati Tuhan yang kita sakiti.

    Mana yang lebih berbahaya menolak adat istiadat atau menolak firman Tuhan? menolak adat istiadat  dan lakukan Firman Tuhan akan dibenci dan dicela oleh keluarga, saudara dan teman tapi Tuhan berkenan atas kita dari pada lakukan adat istiadat dan menjadi kesukaan manusia tapi dibenci oleh Tuhan.

  • ARTHUR192

    13 november 2015

    Menurut saya ...

    Adat Istiadat dewasa ini di kalangan orang batak, sudah hampir tidak sama dengan leluhur mereka dahulu, masuk nya ajaran Kristen ke Tanah Batak, berdampak kepada reformasi adat tsb, dimana saat ini banyak mengalami perubahan, dan saya secara pribadi tidak melihat ini sebagai kegiatan yg bertolak belakang dengan ajaran Kristen, Proses berjalan nya adat sudah melibatkan Gereja, seperti berdoa, berkat etc.. baik itu di acara pernikahan, kematian etc.. Gereja Protestan spt HKBP memberi toleransi utk kegiatan adat yg dilakukan masyarakat batak, Gereja berjalan bersama untuk kelangsungan jalan nya acara, dan tetap menjaga kultur asli adat istiadat.

    Untuk Gereja di luar HKBP yang beraliran kharismatik , saya memaklumi memang tidak sejalan dengan kegiatan adat orang batak, tapi sebai nya tidak serta merta membatasi diri untuk menjauh dari orang2 atau sekelompok orang batak  yg melakukan adat. Gereja kharismatik cendrungan untuk menuduh sesat, dengan dalih ajaran2 extrem berdasarkan ayat2 di alkitab. kita tahu bahwa terbentuk nya alkitab jg tidak lepas dari adat2 istiadat orang Yahudi dari jaman perjajian lama hingga kedatangan Yesus pun tidak luput dari adat Yahudi. Sangat di sayangkan apabila ada masyarakat batak membuang adat istiadat yg sebenarnya ciri khas dari suku tsb. Gereja seharusnya proaktif dalam menjaga peninggalan2 tsb, bukan menjadi pihak yg kontra. karena siapa lagi yang melestarikan ciri khas kesukuan tsb kalau bukan suku yg bersangkutan..

  • FTN749

    13 november 2015

    nyimak brooo 8-o8-o8-o8-o8-o

    gw karismatik memang benar sebagian pendeta melarang ada sedikit adat yang lari dari jalur berdasarkan penilaian Karismatik di antaranya acara adat,minum darah itu sah sah aja yang saya sayang kan karismatik mengemborkan hal tersebut bisa membuat  kalau saya kasi pandangan suatu perselisihandan perdebatan yang tidak baik,saya tidak mengambil semua yg saya anggap buruk dalam prinsip gereja soal adat

    kalau saya menilai adat itu tradisi greja tidak boleh menghakimi bahwa itudosa saya orang batak saya di adati waktu menikah bagi saya tetap sembah TUHAN YESUS dari apa pun dan jangan pernah salah dalam memahami alkitab sangat sulit dan sangat bahaya jikalau salah mengartikan kata kata itu referensi waktu kotbha pdt Gilbert lumindong.Kalau kita lihat jaman penyembahaan patung TUHAN belah bumi dan hancur kuil kuil tersebut klu jaman sekarang ada pasti da di belah TUHAN kuil kuil tersebut TUHAN tau manusia di bumi siapa yang disembah. TUHAN tau kelebihan ciptaan nya di beri pikiran danperasaan.makanya TUHAN lihat jika melenceng di benarkan.banyak orang fanatik yg berakhir kekecewaan terhadap TUHAN itulah dosa yang bisa kita menghakimiTUHAN. imani berbuat yang sesuai perkataan nya.

    soal darah binatang  memang benar  dilarang taapi jgn salah apakah ada orang minum darah segar  darah binatbabi untunang paling ular, kalau darah anjing dan babi di campuran masakak lihat mana yang berbeda

  • 18 november 2015

    adat isiadat hasil budaya (budi dan daya manusia) = identitas kelompok masyarakat yang tinggal di suatu daerah (suku dan ras).
    Agama = wahyu dari Allah yang diturunkan melaui nabi.
    Jika adat istiadat tersebut mempunyai arah menuju kebaikan "why not", agama diharapkan membawa umat menuju kebaikan> keduanya menuju kebaikan semoga membawa manusia menuju keselamatan dan kebahagiaan.

  • ANDYCHRIS441

    3 januari 2016

    RIDYK187 tulis:

    Adat istiadat adalah ajaran turun temurun dari nenek moyang yang menjadi kebiasaan hidup yang tidak mengenal Tuhan (Tuhan yang sesungguhnya yaitu Yesus Kristus). Namun sampai sekarang masih banyak orang yang menjalankan adat istiadatnya walaupun sudah menjadi seorang kristen. Padahal adat istiadat degan Firman Tuhan sangat bertentangan dan tidak akan pernah bisa sejalan. dan orang berpegang pada adat itiadat tidak bisa sepenuhnya berkenan kepad Tuhan sebab persahabatan dengan dunia menjadikan kita menjadi musuh Allah ( Yakobus 4:4)

    Tolong diperjelas lagi, adat istiadat yang seperti apa ya ? sebenarnya anda hidup juga adat istiadat

  • SAMMYHOSE608

    3 januari 2016

    adat istiadat yang bertentangan  dan tidak sesuai dengan firman Tuhan .. kita tinggalkan...tp klo ga mari kita lestarikan dan kita jaga...manusia tanpa budaya bisa bisa sebuah bangsa kehilangan jati dirinya

  • 4 januari 2016

    Sy kristen dan sy memegang teguh adat istiadat dan atau budaya jawa sy,yg tdk bertentangan dg ajaran Kristus.krn mmg tdk semua adat istiadat itu musyriik bung.misalnya tatakrama, sopansantun,tari2an,dolanan,lagu daerah dan msh bnyk lg budaya yg luhur.sngt luhur bahkan.

    Anak2 yg lahir dimasa kekinian mmg byk yg tdk mengenal budayanya sendiri.begitulah indonesia saat ini..krisis jati diri..budaya sendiri ditentang mati2an tp mentah2 mlh menelan budaya barat yg notabene sangat2 tdk sejalan dg mental kita org indonesia.sex bebas dianut tnp merasa berdosa..artis yg melakukan senggama dan ditonton se-dunia mlh jd terkenal,laris manis n mahal.walhasil anak2 remaja skr kebanyakan berlaku spt idola nya itu.dan anehnya negara diam sj,lbh memilih repot mikir komisi freeport dibanding mikirin moral anak bangsa.

    Jd jk ada yg sertamerta menentang budaya daerah..TAK BACOK KOE,ta pecok2 ta jadiin soto pecok..!!

  • DCH341

    4 januari 2016

    Adat istiadat adalah ajaran turun temurun dari nenek moyang yang menjadi kebiasaan hidup yang tidak mengenal Tuhan (Tuhan yang sesungguhnya yaitu Yesus Kristus). Namun sampai sekarang masih banyak orang yang menjalankan adat istiadatnya walaupun sudah menjadi seorang kristen. Padahal adat istiadat degan Firman Tuhan sangat bertentangan dan tidak akan pernah bisa sejalan. dan orang berpegang pada adat itiadat tidak bisa sepenuhnya berkenan kepad Tuhan sebab persahabatan dengan dunia menjadikan kita menjadi musuh Allah ( Yakobus 4:4)
    Tuhan sangat benci dengan adat istiadat karna sama dengan penyembahan berhala 2 Raja-Raja 17:33-34 "33Mereka berbakti kepada Tuhan tetapi dalam pada itu mereka beribadah kepada allah mereka sendiri sesuai dengan adat bangsa" yang dari antaranya mereka di angkut tertawan. 34Sampai hari ini mereka berbuat sesuai dengan adat yang dahulu. Mereka tidak berbakti kepada Tuhan dan tidak berbuat sesu dengan ketetapan, hukum, undang-undang dan perintah yang diperintahkan Tuhan kepada anak-anak yakup yg dinamainya Israel".
    Matius 15:3
    Tetapi jawab Yesus kepada mereka: mengapa kamupun melanggar perintah Allah demi adat istiadat nenek moyangmu?
    Ternya orang farisi dan ahli-ahli taurat adalah orang yang memelihara adat istiadat tetapi Yesus tidak. makanya orang farisi dan ahli-ahli taurat membenci Yesus dan berusaha menbunuh-Nya. begitu juga sekarang jika ada orang yang tidak berpegang lagi pada adat istiadat nenek moyang pasti akan dibenci oleh banyak orang bahkan saudara dan orang tua kita sendiri.
    1 Petrus 1:18
    sebab kamu tahu, sebab kamu telah ditebus dari cara hidupmu yang sia-sia yang kamu warisi dari nenek moyangmu bukan dari barang yang fana bukan pula dengan perak dan emas.
    Bagaimana kita bisa berkata saya ciptaan baru tetapi hidup dengan cara lama? sebab Firman Tuhan berkata kita didak dapat mengabdi kepada 2 tuan. kita tidak dapat mengabdi kepada mamon (dunia) sekaligus kepada Tuhan.
    Bagaimana menurut saudara-saudara JK? Bersediakah kita meninggalkan kebiasaan lama yang sia-sia dan masuk pada terang yang sesungguhnya?
    Syalom. Tuhan Yesus memberkati.

    Saya pikir di dalam hidup, hal yang paling penting bukan yang hal2 lahiriah. Saya mengerti bahwa kita tidak boleh terjebak dengan adat istiadat yang sebetulnya adalah bentuk penyembahan berhala. Tetapi menurut saya di dalam hidup, hal yang esensi adalah memiliki hub dengan Yesus. Saya pikir semua yang ga bener pasti Tuhan bisa benerin kalau kita punya hub yg baik dengan Yesus. Jadi daripada kita fokus sama Tuhan Yesus aja. Coba liat Kol 2:20-21.

  • AFRIDA606

    4 januari 2016

    Kebiasaan kita adalah sangat gampang ngejudge yang ini BENAR dan itu SALAH hanya dengan bermodalkan pemahaman dan perspektif pribadi.
    Tuhan memberikan hikmat kepada semua umatnya untuk membedakan mana yang baik dan tidak.
    saya menghargai pendapat anda yang anti adat istiadat.
    dan saya jg menghargai org2 yang tetap menjalankan adat istiadatny selama ia merasa masih sesuai dgn ajaran Tuhan sesuai hikmat nya masing2.:-)

26 – 50 dari 110    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3 ... 5  Selanjutnya Kirim tanggapan