Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

MENJALIN HUBUNGAN DENGAN ORANG ASING??

ForumPersahabatan dan hubungan

1 – 25 dari 132    Ke halaman:  1  2  3 ... 6  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • ARISA863

    9 oktober 2017

    Berhubung beberapa rekan saya telah menikah dengan Pria dari Negara lain, alias (Bule)

    Siapa disini yang pernah PDKT / sudah pernah Manjalin hubungan dengan Pria / Wanita Asing?
    Apa yang mendorong untuk mendapatkan mereka (Orang Luar) kebanding mencari yang Local?
    Jika sudah pernah / hubungan sedang berjalan dengan orang asing tsb, Hal apa yang dirasa sulit dalam menjalani sebuah hubungan?
    Kalian lebih suka Bule yang berasal dari mana? Hehehhee
    Dan jika kalian ingin punya Pasangan Orang Asing, apa yang kalian cari terlebih dulu?


  • JOE762

    9 oktober 2017

    gimana kalau kamu yang duluan ngejawab..... ;-)

  • ARISA863

    9 oktober 2017

    Wkwkwkwkkwkww, justru saya yg mau nanya...  #masih polos ceritanya.. wkwkwkkwkw

    JOE762 tulis:

    gimana kalau kamu yang duluan ngejawab..... ;-)

  • JOE762

    9 oktober 2017

    ya kali aja berbagi pengalaman dari beberapa rekan kamu yg telah menikah dengan Pria dari Negara lain, alias (Bule)..... ;-)

  • 9 oktober 2017

    Saya dibesarkan di Sumatera, dan menurut yg dididik ke saya, SANGAT TIDAK disarankan menikah dgn orang asing (ntah itu Bule, Jepang, Tiongkok, Nigeria, dsb). Hanya orang yg sudah "menyerah" dengan nasib mencari cinta, sudah ditolak oleh semua etnis di Indonesia, yg lalu terpaksa kawin sama orang asing. Jadi kebayang haramnya bukan?

    Tidak dijelaskan explisit alasannya apa. Mungkin sudah turun temurun, tetapi sedikit yg saya tangkap adalah orang asing itu hanya mencari "pelampiasan" selama di sini, dan orang2 tua jaman dulu yg paham betul bagaimana cara orang asing/penjajah itu menipu/menghasut/ bermulut manis/sok romantis, dsb.

    Mungkin yg terutama cwe2 jaman sekarang keblinger pengen cari orang asing terutama bule, adalah pindah kewarganegaraan. Saya tidak tahu kalau ada motif lain, ntah ada hal yg lain dengan anggota tubuhnya.

    Gampangnya saja, kita orang Indonesia yg berbeda etnis saja sudah cukup berbeda adat istiadat, norma, dsb yg bahkan bisa memicu pertengkaran. Kawin mau pake adat apa, dsb. Belum lagi kalau anggota keluarga pasangan yg datang, menginap, lalu bicara dengan bahasa yg tidak kita mengerti. Apalagi kalau ditambah menggosipi. Hah, ciloko buanget. Ada lho, saya gga melebih2kan.

    Memang ada beberapa temen cwe yg saya kenal kawin sama bule. Kebanyakan bule Jerman (dan sudah tua) karena sejak PD II kelihatan Jerman lebih tidak fanatik, terbuka dengan etnis lain, walau tim nasional sepak bolanya tidak pernah ada etnis lain selain Jerman :)

  • ARISA863

    9 oktober 2017

    Menurut mereka sih lebih ganteng, dan bs perbaiki keturunan.. wkkwkwkwkw (guyon)
    Tapi yang saya lihat hubungan mereka as long as good, baik yg sudah menikah maupun yg masih pacaran.

    JOE762 tulis:

    ya kali aja berbagi pengalaman dari beberapa rekan kamu yg telah menikah dengan Pria dari Negara lain, alias (Bule)..... ;-)

  • ARISA863

    9 oktober 2017

    Nah, kebanyakan teman saya batak mencari Pria Bule dan ada juga beberapa rekan kerja yg menikah dengan orang German dan mereka hidup disana.. benar seperti yang bapak bilang, biasanya laki laki nya sudah tua, dan dari segi materi pastinya sudah dibilang lebih dr cukup. dan kebanyakan sih mereka menikah dengan bule tua yg segi financialnya bagus.

    bukan karena gak laku juga sih di Indo, tapi mungkin yang dilihat wanita lebih mengarah kepada Kelayakan Hidup kali yah..

    MUWARDY036 tulis:

    Saya dibesarkan di Sumatera, dan menurut yg dididik ke saya, SANGAT TIDAK disarankan menikah dgn orang asing (ntah itu Bule, Jepang, Tiongkok, Nigeria, dsb).

    ...

    Memang ada beberapa temen cwe yg saya kenal kawin sama bule. Kebanyakan bule Jerman (dan sudah tua) karena sejak PD II kelihatan Jerman lebih tidak fanatik, terbuka dengan etnis lain, walau tim nasional sepak bolanya tidak pernah ada etnis lain selain Jerman :)

    9 oktober 2017 diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 9 oktober 2017

    ARISA863 tulis:

    Nah, kebanyakan teman saya batak mencari Pria Bule dan ada juga beberapa rekan kerja yg menikah dengan orang German dan mereka hidup disana.. benar seperti yang bapak bilang, biasanya laki laki nya sudah tua, dan dari segi materi pastinya sudah dibilang lebih dr cukup. dan kebanyakan sih mereka menikah dengan bule tua yg segi financialnya bagus.

    bukan karena gak laku juga sih di Indo, tapi mungkin yang dilihat wanita lebih mengarah kepada Kelayakan Hidup kali yah..

    Ya saya wanti2 saja kalo bulenya masih muda, jangan jadi pelampiasan saja atau bahkan ditawari/kecanduan minuman atau bahkan obat2an/narkotika. Mereka mungkin adatnya, kebanyakan pintar mengambil hati wanita. Apalagi kalo wanita (indonesia) yg memang dari awal sudah suka.

    Ya kalo menurut budaya kampung saya di Sumatera, kalau sudah tidak laku2 lagi, atau bahkan merantau ke luar negeri dan tidak ketemu orang Indonesia, barulah "terpaksa" sama orang asing.

    Tapi kalau di kota2 besar seperti Jakarta, Surabaya, dsb justru yg cantik2 merasa ada modal untuk menggaet orang bule. Bahkan mungkin mereka bisa terang2an menolak cwo lokal yg mendekatinya. "Sorry ya, saya ngga tertarik dengan orang lokal/indonesia. Saya cari bule"... hahahaa...

    Ya setahu saya orang bule "hebat" di Indonesia kalau pulang ke negaranya juga "hanya" orang "biasa" dari sisi finansial. Indonesia itu lapis ke tiga. Orang2 luar yg pintar berkarya di negaranya sendiri untuk memajukan bangsanya (bukan seperti di Indonesia, kalau pintar dikit pikirannya mau kabur saja). Lapis kedua akan keluar ke negara2 maju seperti Jepang, dsb. Lapis ketiga atau lebih yg ke Indonesia dan negara2 berkembang lainnya. Bahkan ada banyak bule yg bisa ngajar bahasa di suatu lembaga bimbingan belajar di Jakarta lho, yg sebenarnya bule itu tidak ada sertifikasi pendidikan (asalnya pekerja serabutan).

    Di Indonesia, orang pinter apalagi plus jujur yang ada dimusuhi, berusaha disingkirkan. hahaa... ah, sudahlah sama saja.

    9 oktober 2017 diubah oleh MUWARDY036

  • 9 oktober 2017

    ARISA863 tulis:

    Berhubung beberapa rekan saya telah menikah dengan Pria dari Negara lain, alias (Bule)

    Siapa disini yang pernah PDKT / sudah pernah Manjalin hubungan dengan Pria / Wanita Asing?
    Apa yang mendorong untuk mendapatkan mereka (Orang Luar) kebanding mencari yang Local?
    Jika sudah pernah / hubungan sedang berjalan dengan orang asing tsb, Hal apa yang dirasa sulit dalam menjalani sebuah hubungan?
    Kalian lebih suka Bule yang berasal dari mana? Hehehhee
    Dan jika kalian ingin punya Pasangan Orang Asing, apa yang kalian cari terlebih dulu?


    Hehehe... kalo blm pernah ada pengalaman boleh ikut komen ga ya? Aku pernah tertarik pd bule (dulu aku pernah sekantor dng bule2). Yg mendorongku utk mendapatkannya (meski ga kesampaian krn dia ga tertarik pd ku) adalah dia S2, cerdas dan ngobrolnya enak. Jadi ketertarikan ini kebetulan saja, bukan krn aku berniat cari bule. Kebetulan dia dari Amerika, tapi lagi2 itu bkn alasan aku sengaja pilih bule Amerika.

    Jika aku ingin punya pasangan org asing, yg kucari terlebih dahulu adalah jaminan masa depan bersama si bule tsb. Tu bule ga harus kaya, tetapi minimum tu bule bisa nafkahin aku seumur hidupnya (entah dng bekerja, berinvestasi ataupun mengandalkan pensiunnya) tanpa memintaku bekerja.

  • 9 oktober 2017

    JOE762 tulis:

    ya kali aja berbagi pengalaman dari beberapa rekan kamu yg telah menikah dengan Pria dari Negara lain, alias (Bule)..... ;-)

    Teman2ku ada yg nikah sm bule Amerika, Belanda dll. Biasanya bule suka pd org Asia yg berkulit gelap. Teman2ku tsb juga berkulit gelap. Teman2ku tsb suka ngumpul jg dng cewek2 lain yg dpt suami bule jg. Cewek2 ini rata2 jg berkulit gelap. Klo sama cewek yg berkulit putih, mereka kurang berminat biasanya.

  • IKE217

    9 oktober 2017

    ....

    9 oktober 2017 diubah oleh IKE217

  • 9 oktober 2017

    IKE217 tulis:

    Share pengalaman sdkt. Dulu sy dan sepupu sy kerja dan tinggal diluar. Sepupu sy pacaran sm orng bule. Kl weekend si bule pst mnt sepupu sy menginap di apartemennya. Kebiasaan orng bule yg sy tau, sblm menikah mrk minta untuk mencoba belajar hidup bersama dulu sampe waktu yg tidak bisa ditentukan smpe si bule ngerasa yakin aja. Dan itu dijalani sepupu aku bertahun2 sampai akhirnya putus. Kalau uda putus ya putus aja ky orng pacaran biasa wlpun pstnya namanya sdh tinggal bersama gak mungkin donk ga ngelakuin *s....*

    Happy ending...

    #bukanurusananakkecil

    btw setahu saya, Taiwan, Jepun, Hong Kong, sama juga... ehmm Indonesia? Ada juga tuh... nama kerennya "kumpul kebo"

  • 9 oktober 2017

    Saya kurang tahu apakah pengalaman seperti ini baik di share atau tidak. Tapi kalo saya jadi Sist Ike,  saya tidak akan menceritakan kehidupan sepupu saya.

    IKE217 tulis:

    Share pengalaman sdkt. Dulu sy dan sepupu sy kerja dan tinggal diluar. Sepupu sy pacaran sm orng bule. Kl weekend si bule pst mnt sepupu sy menginap di apartemennya. Kebiasaan orng bule yg sy tau, sblm menikah mrk minta untuk mencoba belajar hidup bersama dulu sampe waktu yg tidak bisa ditentukan smpe si bule ngerasa yakin aja. Dan itu dijalani sepupu aku bertahun2 sampai akhirnya putus. Kalau uda putus ya putus aja ky orng pacaran biasa wlpun pstnya namanya sdh tinggal bersama gak mungkin donk ga ngelakuin *s....*

  • 9 oktober 2017

    KATHARINA781 tulis:

    Saya kurang tahu apakah pengalaman seperti ini baik di share atau tidak. Tapi kalo saya jadi Sist Ike,  saya tidak akan menceritakan kehidupan sepupu saya.

    hehehe... saya sih ora urus sis...

    Kadang susahnya gitu, kita berpendapat tapi gga kasih contoh kayak makan nasi dengan lauk dendeng asap... tapi dendeng asap "cuma cetakannya aja ya" huahaahaha...

    kalo pernah (aja deh) nonton film bule, kayaknya juga sama2 tahu ada budaya begitu... ya, kecuali pura2 ngga tahu.

  • 9 oktober 2017

    Iya, yang saya maksudkan 'baik' itu sebenarnya terkait berbagi kehidupan sepupu. Mungkin contohnya boleh yang lain? Kalo yg seperti itu pasti sudah tahu dr film2 dan adanya bukan cm di film barat.

    MUWARDY036 tulis:

    hehehe... saya sih ora urus sis...

    Kadang susahnya gitu, kita berpendapat tapi gga kasih contoh kayak makan nasi dengan lauk dendeng asap... tapi dendeng asap "cuma cetakannya aja ya" huahaahaha...

    kalo pernah (aja deh) nonton film bule, kayaknya juga sama2 tahu ada budaya begitu... ya, kecuali pura2 ngga tahu.

  • IKE217

    9 oktober 2017

    KATHARINA781 tulis:

    Saya kurang tahu apakah pengalaman seperti ini baik di share atau tidak. Tapi kalo saya jadi Sist Ike,  saya tidak akan menceritakan kehidupan sepupu saya.

    IKE217 tulis:

    Maaf kalau salah posting atau salah kasih cerita. Ga ada niat apa2 sih tadinya cuma mau kasih gambaran aja. Saya minta maaf dan saya coba untuk dihapus tidak bisa. Maaf ya teman2.

  • SAULINA744

    9 oktober 2017

    saya pernah menjalin hubungan dengan bule

    ARISA863 tulis:

    Apa yang mendorong untuk mendapatkan mereka (Orang Luar) kebanding mencari yang Local?

    Sebenernya bukan mendorong untuk mendapatkan mereka namun karena dipertemukan kecocokannya dengan bule.

    Jika sudah pernah / hubungan sedang berjalan dengan orang asing tsb, Hal apa yang dirasa sulit dalam menjalani sebuah hubungan?

    hal yg sulit adalah karena kebetulan bahasa inggris saya slank dan bahasa inggris dia british, jadi kadang komunikasi agak sulit. tapi itu bukan menjadi masalah besar.

    Kalian lebih suka Bule yang berasal dari mana? Hehehhee

    Bule AUS

    Dan jika kalian ingin punya Pasangan Orang Asing, apa yang kalian cari terlebih dulu?

    Status dia apakah benar single, sudah pernah menikah atau masih dalam ikatan perkawinan

  • 9 oktober 2017

    Setuju, kelayakan hidup alasan utamanya.

  • SAULINA744

    9 oktober 2017

    MUWARDY036 tulis:

    Saya dibesarkan di Sumatera, dan menurut yg dididik ke saya, SANGAT TIDAK disarankan menikah dgn orang asing (ntah itu Bule, Jepang, Tiongkok, Nigeria, dsb). Hanya orang yg sudah "menyerah" dengan nasib mencari cinta, sudah ditolak oleh semua etnis di Indonesia, yg lalu terpaksa kawin sama orang asing. Jadi kebayang haramnya bukan?

    SUMATERA BAGIAN MANA NYA BRO...??? Karena kalau kamu berbicara SUMATERA berarti keseluruhan umat SUMATERA. dan BANYAK LOH orang berasal dari SUMATERA yang tidak memiliki CARA DIDIK YANG BRO KATAKAN DIATAS. lalu bagaimana dengan orang SUMATERA YANG MENIKAH DENGAN TIONGKOK ??? inget bro diindonesia ini pun banyak orang TIONGKOK.

    Lalu apakah berarti org2 sumatera yang tdk pernah mendapat didikan seperti yang bro katakan dan menikah dengan org asing termasuk TIONGKOK itu masuk kedalam konteks ini ?"sudah ditolak oleh semua etnis di Indonesia, yg lalu terpaksa kawin sama orang asing"

    Ya setahu saya orang bule "hebat" di Indonesia kalau pulang ke negaranya juga "hanya" orang "biasa" dari sisi finansial. Indonesia itu lapis ke tiga.

    Bro bicara begini berdasarkan apa bro ?

    Orang2 luar yg pintar berkarya di negaranya sendiri untuk memajukan bangsanya (bukan seperti di Indonesia, kalau pintar dikit pikirannya mau kabur saja). Lapis kedua akan keluar ke negara2 maju seperti Jepang, dsb.

    Bro jangan mengatakan "bukan seperti di Indonesia, kalau pintar dikit pikirannya mau kabur saja" karena itu sama aja bro menutup mata akan kenyataan di negara kita ini. sebagai contoh yang masih hangat kasus demian yg berhasil membuat takjub dunia soal karya sulabnya di AGT aja masih di ejek sama masyarakat indonesia sendiri. Jadi gimana org2 Indo yg pada pintar gak pada kabur sedangkan karyanya aja gak dihargain dinegaranya sendiri bro.

    Mungkin yg terutama cwe2 jaman sekarang keblinger pengen cari orang asing terutama bule, adalah pindah kewarganegaraan. Saya tidak tahu kalau ada motif lain, ntah ada hal yg lain dengan anggota tubuhnya.

    Maksudnya keblinger gmn bro ?? apakah jika yang dipertemukan yg cocok adalah pria asing lantas si perempuan yg keblinger ? bro gak usah munafik juga yah... kita tau pada umunya pria asing jauh lbh bisa menerima keadaan orang lain baik dr sisi segi ekonomi, kekurangan bahkan masa lalu. dan banyak pria lokal menuntut ini itu yang membuat para wanita indon down jga begtupun sebaliknya bro.

    lalu mengenai anggota tubuh maksdnya gmn bro ??

    Tooosss Dulu bro biar encer

    Salah Es Teh Manis :-D8+)

  • NICHOLASA453

    9 oktober 2017

    MUWARDY036 tulis:

    Memang ada beberapa temen cwe yg saya kenal kawin sama bule. Kebanyakan bule Jerman (dan sudah tua) karena sejak PD II kelihatan Jerman lebih tidak fanatik, terbuka dengan etnis lain, walau tim nasional sepak bolanya tidak pernah ada etnis lain selain Jerman :)

    Off topic

    udah lama ga ngikutin bola ya bro?

    Cacau - turunan Brasil

    Ozil - turunan Turki

    Podolski, Klose - turunan polandia

    Gotze - bapak nya wong Spanyol

    Marko marin - turunan bosnia

    Dennis Aogo - turunan nigeria

    Boateng - turunan ghana

    Asamoah, owomoyela - turunan Afrika

    In fact, timnas Jerman itu salah satu timnas yg plg diverse secara etnis belakangan ini, dengan semboyan DFB "many cultures but a single passion"

    Salam dari fana Der Panzer.

    On Topic

    Saya belum pernah sih pacaran dengan bule, tapu nantulang saya bule (tulang saya nikah dengan orang aussie), so far kliatan fine fine aja.. Yg penting kecocokkan antara kedua pasangan, kenali secara baik pribadi nya, jgn terjebak dengan stereotype dan Generalisasi, kita generasi muda harus cerdas hehe..

    Klo ditanya ke saya, preference pribadi ttp org Indonesia, ga tau suka aja am wanita Indonesia.. Sempat dekat dengan bbrp cwe disini di Singapura, tp blm ad yg cocok terutama kultur, sy lbh suka wanita jawa atau batak, faktor krn ay terbiasa dibesarkan di lingkungan itu mungkin (ibu batak, bapak jawa)

  • INNE351

    9 oktober 2017

    PANDU409 tulis:

    Setuju, kelayakan hidup alasan utamanya.

    Tergantung asal muasal bulenya jg bro.. klu bule jalan jaksa mah belum tentu lebih terjamin kelayakan hidupnya dari 'product local' ;-):-D

    9 oktober 2017 diubah oleh INNE351

  • 9 oktober 2017

    Wakkakakaka,bule Depok jg ya

  • INNE351

    9 oktober 2017

    NAOMI252 tulis:

    Wakkakakaka,bule Depok jg ya

    Bahaaaa.. iyaaa :-D

  • 9 oktober 2017

    Lol..

    Akhirnya ada jg yg membahagiakan saya, trnyata ga semua bule itu "mapan" ...kliatannya aja, produk lokal jg bs mapan asal tepat pupuk nya, wkwk

    INNE351 tulis:

    Tergantung asal muasal bulenya jg bro.. klu bule jalan jaksa mah belum tentu lebih terjamin kelayakan hidupnya dari 'product local' ;-):-D

  • 9 oktober 2017

    Mostly ( walau ada yg beruntung dg rasio yg kecil ), yg nikah dg bule, setibanya d negara ybs, tetep banting tulang, entah sbg prt,cleaning service, atau decent job...intinya tetep kerja dsana, krn ketemu bule nya pas liburan di indo ( hahaa ) begitu balik k negara asal, back to reality, again.

    Kbanyakan home sick, kangen tempe mendoan, makan ketoprak di trotoar, terobos lampu merah dan msh bnyak lagi yg dikangenin dr indo inilah.

    W bilang tdk ada yg lebih baik dari tanah lahir dan tempat kita dibesarkan #buat pertimbangan

    Tapi klo sdh cinta, mau bilang apa saya...tanyakan sj pd rumput yg bergoyang.

1 – 25 dari 132    Ke halaman:  1  2  3 ... 6  Selanjutnya Kirim tanggapan