Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

diceraikan suami karna pihak keluarga

ForumCampur-campur

51 – 70 dari 70    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3Kirim tanggapan

  • CIEDIE549

    12 februari

    prihatin dengan masalah yng diceritakan sist NEY123.

    Ini kan cerita dari sudut pandang si istri, tentunya harus jg mendengar cerita dari sudut suami.

    Membaca cerita yg dipaparkan, saya kasihan dengan si suami, sebagai laki2 kurang tegas dan masih mendengar apa kata keluarga. Mendengar apa kata keluarga memang perlu tetapi prioritas mendengar si istri. Saya belum pernah menikah tetapi meilihat pernikahan teman dan saudara2 sendiri akhirnya menyimpulkan bahwa pernikahan adalah komitmen dua org, istri dan suami dan harus kuat.

    Lebih baik segera berkonsultasi dengan hamba Tuhan atau psikologi keluarga Kristen, agar pernikahan dapat diselamatkan. Semoga komentar saya ada manfaatnya.

  • 12 februari

    1. Pengalaman kawan ... bertengkar dgn suami dan pulang ke rumah ortu tanpa ijin suami. Alhasil bapak kawan saya marah ke kawan sy ini dan mengantar pulang ke rmh suaminya.. wejangan dr bapaknya.. kalau bertengkar selesaikan secara dewasa & jgn meninggalkan rmh.

    2. Kalau saya pribadi tidak mauuu... 😏

    ECHY268 tulis:

    Nah, jd timbul pertanyaan dlm hatiku dari cerita sist ini utk para pria di jk ini.

    1.Apakah tdk blh istri pergi ke rumah ortunya, sodaranya atau ngungsi ke tempat lain saat hati dan pikiran kalut, tertekan karena mslh rumah tangga?

    2. Buat wanita di JK yg mw menerima duda cerai, seandainya duda cerai yg dekati anda cerai karna masalah seperti yg di cerita ini, mwkah kalian menerimanya sbg pasangan hidup kalian?

  • 12 februari

    Diceraikan suami karena keluarga..("atas alasan pihak keluarga)

    Menceraikan istri karena alasan apa?

  • CIEDIE549

    14 februari

    karena kesiangan

  • 14 februari

    Utk pertanyaan no.1 dibawah ini, pengen dech para pria JK jg ksh pendapat spy kami para wanita kelak jika dianugerahi Tuhan menikah ada masukan githu kira" apa yg dirasakan pria sbg seorang suami jika istrinya melakukan hal yg no.1...

    Silahkan ya para pria...

    ECHY268 tulis:

    Nah, jd timbul pertanyaan dlm hatiku dari cerita sist ini utk para pria di jk ini.

    1.Apakah tdk blh istri pergi ke rumah ortunya, sodaranya atau ngungsi ke tempat lain saat hati dan pikiran kalut, tertekan karena mslh rumah tangga?

    2. Buat wanita di JK yg mw menerima duda cerai, seandainya duda cerai yg dekati anda cerai karna masalah seperti yg di cerita ini, mwkah kalian menerimanya sbg pasangan hidup kalian?

  • 15 februari

    Jawaban 1...ya klo ada masalah sebaiknya jgn smpe ngungsi..apalagi kerumah org tua .itu sm aja buat beban pikiran org tua juga ..klo kalut atau tertekan kan bisa keluar rumah ..cari hiburan nonton.atau shoping...dll yg buat hati tenang kembali...intinya seberapa besar masalah keluarga sebisa mungkin di bicarakan empat mata tampa ada campur tangan org lain...maupun keluarga..

  • 15 februari

    benar  bro, kalo  lagi konflik  dgn pasangan  jangan  minggat dari  rumah, biar  saja  tetap tinggal  serumah,tetapi  kali pas  tidur  tempat  tidurnya  di  batasi  guling, kasih  tulisan"JANGAN LEWATI  PEMBATAS "

    PURBA321 tulis:

    Jawaban 1...ya klo ada masalah sebaiknya jgn smpe ngungsi..apalagi kerumah org tua .itu sm aja buat beban pikiran org tua juga ..klo kalut atau tertekan kan bisa keluar rumah ..cari hiburan nonton.atau shoping...dll yg buat hati tenang kembali...intinya seberapa besar masalah keluarga sebisa mungkin di bicarakan empat mata tampa ada campur tangan org lain...maupun keluarga..

  • APRIL608

    15 februari

    kalo menurut saya sampai kapan pun kalo suami ngak punya mental sebagai suami kepala rumah tangga sebaiknya ditinggalkan saja

  • 16 februari

    APRIL608 tulis:

    kalo menurut saya sampai kapan pun kalo suami ngak punya mental sebagai suami kepala rumah tangga sebaiknya ditinggalkan saja

    mau nya si istri bgtu tapi dia takut dosa

  • 16 februari

    Thanks udh mw memberikan masukan..

    Disatu sisi jwban  brother ada benarnya jg, tp di sisi lain, gimana klw masalahnya ruwet bgt, tdk cuma masalah kecil termasuk masalah finansial jg. Istri pergi nonton sendiri aplg sampe shopping segala bkn nya mlh buat suaminya mkn marah...??

    Mksd aku dg pertanyaan di atas, si istri pergi dari rumah utk menenangkan pikiran dan spy bisa curhat kpd org yg dipercaya, misalnya ortu.

    Ntar klw curhat ke teman, kdg teman jg ga bisa dipercaya.

    Kebanyakan wanita ingin ada org yg mau mendengarkan uneg"nya. Nah, dirumahnya si suami ga mw dengar. Mknya dia pergi ninggalin rumah utk nenangin diri sama biar bisa menceritakan uneg"nya itu.

    #Sekali lg, aku akn sgt berterima kasih jika ada pria jk yg mw urun saran utk hal seperti ini, karna ini sgt penting lho... khan nanti semua yg di jk ini ingin nikah. jd bisa belajarlah dikit" kira" pria mwnya seperti apa, dan apa yg hrsnya blh dilakukan dan tdk boleh dilakukan saat berantem. khususnya dlm case "istri pergi ninggalin rumah"

    PURBA321 tulis:

    Jawaban 1...ya klo ada masalah sebaiknya jgn smpe ngungsi..apalagi kerumah org tua .itu sm aja buat beban pikiran org tua juga ..klo kalut atau tertekan kan bisa keluar rumah ..cari hiburan nonton.atau shoping...dll yg buat hati tenang kembali...intinya seberapa besar masalah keluarga sebisa mungkin di bicarakan empat mata tampa ada campur tangan org lain...maupun keluarga..

  • 16 februari

    Langsung ditinggalkan saja? Kira2 selesai masalah nya ya?

    APRIL608 tulis:

    kalo menurut saya sampai kapan pun kalo suami ngak punya mental sebagai suami kepala rumah tangga sebaiknya ditinggalkan saja

  • 16 februari

    saat kita udah berumah tangga, diharapkan sma sama dituntut kedewasaan berpikir dan emosional dan mencoba perlahan mengontrol ego yg melekat saat kita masih sendiri. Problem selalu ada dalam kehidupan berumah tangga, dan diharapkan bisa diurai ada solusi yg bisa dipecahkan bersama, mgkn adanya kejujuran dan keterbukaan, dituntut kesabaran serta masing2x dapat berbesar hati

    Saat masalah tsb menjadi rumit, dan salah satu case misalnya pihak istri kalut dan  meninggalkan rumah, masih jauh lebih baik, bila ybs kerumah ortu keluarganya, mungkin untuk menenangkan diri. Pihak suami tentunya jika menyadari akan merasa jauh lebih tenang, jika diketahui keberadaannya.

    Pergi ke hotel atau jalan jalan guna menenangkan diri, saya kira kurang tepat yah, nah itu kembali masing 2x.

    Ya, memang barangkali sebaiknya permasalahan sedapat mgkn dipecahkan bersama sama tanpa perlu melibatkan keluarga masing masing. Keluarga adl orang yg terdekat dikala kita mendapat kesulitan atau kita ingin mengungkapkan kebuntuan, berkeluh kesah namun keluarga (ortu /sdra) setidaknya sebatas memberi masukan atau pendapat yg terbaik krn kepedulian, tidak menambah memperkeruh suasana, even itu terjadi, bagaimanapun kembali kita masing masing baik pihak suami / istri yg memutuskan sendiri, dengan niat mau dipertahankan atau tidak.

    Andaikata setiap ada permasalahan, pergi meninggalkan ke rumah ortu, dalam case ini suami misalnya bisa bantu mengingatkan, demikian sebaliknya, khawatir menjadi keseringan, sedikit sedikit balik ke ortu dan mengutamakan diselesaikan internal.

    Justru yg dikhawatirkan salah satu mengambil jalan singkat nekad dgn menyakiti diri sendiri bahkan bunuh diri, nah mgkn itu lebih parah, emosional tidak terbendung, kedua belah pihak yg mgkn mengetahui kadar temperamen masing masing.

    Disaat, problem tsb dari kedua belah pihak belum bisa dipecahkan dan  dirembuk bersama, mgkn karena mempertahankan pendapat atau ego masing masing, mgkn bisa menghadirkan seseorang yg disegani atau dihormati keduanya untuk membantu menengahi. Dan dalam hal ini juga tergantung masalah apa yg dipeributkan, prakteknya bisa berbeda, pendapat saya hanya secara umum sjaa. Diiringi Doa sudah pasti dengan memohon pertolonganNya untuk diberikan jalan keluarnya.  Kira kira ini pendapat saya.

    16 februari diubah oleh HERI771

  • 16 februari

    Intinya mnrt mas heri, klw ada masalah diselesaikan secara dewasa ya. Jgn sampe ada masalah dikit aja lgsg kabur-kaburan ke rumah ortu.

    Ada pengecualian dlm hal masalah udh terlalu besar dan berat, drpd stress atau bunuh diri boleh lah ya istri pergi ke rumah ortu utk nenangin diri.

    Mnrtku pribadi seh, setuju dg pendapat mas heri. Drpd stress atau sakit mendam masalah yg berat, mengapa tdk pergi menjauh utk sementara spy bisa mencari solusi terbaik. Bisa jg dg minta bimbingan Pendeta. Mknya penting bagi org yg sdh berumah tangga utk terdaftar dan aktif dlm sebuah gereja. Sehingga saat ada masalah rumah tangga ada yg menjadi penengah yg netral. Mayoritas yg ku lihat di masyarakat istri pergi dari rumah sebenarnya  bkn karna ingin pisah/cerai. Tp lbh ke ingin menenangkan diri dari masalah yg mnrtnya sgt berat karna mnrt istri suami ga perduli atau ga mau tahu. Nah, drpd dia stress mk dia pergi.

    Byk Ibu-ibu aku lihat saat ini, utk menghilangkan stress mereka pergi jalan-jalan dg ibu" koor gerejanya atau komunitas lainnya.

    Ada yg blg gini, drpd aku stress di rumah mikirin masalah yg bertubi-tubi dan suami jg ga bisa di ajak komunikasi, klw stress mulu ntar bisa kena tbc, kanker dll mending kita pergi yukk jalan-jalan.

    Thanks atas komentarnya mas heri. Gbu

    HERI771 tulis:

    saat kita udah berumah tangga, diharapkan sma sama dituntut kedewasaan berpikir dan emosional dan mencoba perlahan mengontrol ego yg melekat saat kita masih sendiri.

    .....

    Dan dalam hal ini juga tergantung masalah apa yg dipeributkan, prakteknya bisa berbeda, pendapat saya hanya secara umum sjaa. Diiringi Doa sudah pasti dengan memohon pertolonganNya untuk diberikan jalan keluarnya.  Kira kira ini pendapat saya.

    17 februari diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 16 februari

    HERI771 tulis:

    saat kita udah berumah tangga, diharapkan sma sama dituntut kedewasaan berpikir dan emosional dan mencoba perlahan mengontrol ego yg melekat saat kita masih sendiri.

    ....

    Disaat, problem tsb dari kedua belah pihak belum bisa dipecahkan dan  dirembuk bersama, mgkn karena mempertahankan pendapat atau ego masing masing, mgkn bisa menghadirkan seseorang yg disegani atau dihormati keduanya untuk membantu menengahi. Dan dalam hal ini juga tergantung masalah apa yg dipeributkan, prakteknya bisa berbeda, pendapat saya hanya secara umum sjaa. Diiringi Doa sudah pasti dengan memohon pertolonganNya untuk diberikan jalan keluarnya.  Kira kira ini pendapat saya.

    ya saat ini sodara saya berdiam diri lebih banyak berdoa menunggu tuhan menjamah hati suaminya yg keras itu , bgtu sih kataya bantu doa ya teman2🙏🏻🙏🏻

    17 februari diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 18 februari

    Harap diingat bahwa forum terbuka untuk umum — postinglah hal-hal yang memang boleh diketahui oleh semua orang. Bersikaplah ramah dan saling menghormati sebagai saudara seiman dalam Kristus. Bacalah topik ini untuk mengetahui ketentuan forum dan penjelasan lengkap tentang forum.

    Kebijakan privasi Syarat dan kondisi Kontak kami Bantuan Pedoman keamanan Tips kencan Kisah sukses

  • 18 februari

    Mencari  suami  itu  yg  mandiri, artinya  hidupnya  g di  atur  ato di  pengaruhi  ortunya.

    Biar  dia  bisa  menentukan  hidupnya sendiri  dgn pasangannya.

    Itulah  alasanku  kenapa  aku  memberi  kebebasan  anak2ku  untuk  mencari  pasangan hidup.

  • 18 februari

    sama sama mba Echy, menurut saya andaikata meninggalkan rumah untuk beberapa waktu, tidak ada salahnya dan mgkn lebih baik memberitahukan, dgn niat keterbukaan tadi, bahwa 'saya' melakukan ini untuk menenangkan diri, saya kira pihak yg ditinggalkan bisa lebih memahami dan lebih tenang, seyogyanya sama sama bisa intropeksi diri.

    Dan dlm case tertentu yg mungkin perlu dibedakan nanti antara tujuan menenangkan diri tsb untuk mencari solusi penyelesaian masalah atau menghindari masalah dgn pelarian pd kesibukan hal lainnya.

    ECHY268 tulis:

    Intinya mnrt mas heri, klw ada masalah diselesaikan secara dewasa ya. Jgn sampe ada masalah dikit aja lgsg kabur-kaburan ke rumah ortu.

    ...

    Ada yg blg gini, drpd aku stress di rumah mikirin masalah yg bertubi-tubi dan suami jg ga bisa di ajak komunikasi, klw stress mulu ntar bisa kena tbc, kanker dll mending kita pergi yukk jalan-jalan.

    Thanks atas komentarnya mas heri. Gbu

    18 februari diubah oleh JODOHKRISTEN

  • CIEDIE549

    18 februari

    kayak si mimin.....

    ANDRIS667 tulis:

    Harap diingat bahwa forum terbuka untuk umum — postinglah hal-hal yang memang boleh diketahui oleh semua orang. Bersikaplah ramah dan saling menghormati sebagai saudara seiman dalam Kristus. Bacalah topik ini untuk mengetahui ketentuan forum dan penjelasan lengkap tentang forum.

    Kebijakan privasi Syarat dan kondisi Kontak kami Bantuan Pedoman keamanan Tips kencan Kisah sukses

  • APRIL608

    18 februari

    mau berdiam diri atau meninggalkan tetap masalah itu ada, tapi lebih baik menjauh dari sumber masalahnya agar bisa berpikir jernih dan mencari solusi (pilihan terbaik dari yang terburuk)

    KATHARINA781 tulis:

    Langsung ditinggalkan saja? Kira2 selesai masalah nya ya?

    APRIL608 tulis:

    kalo menurut saya sampai kapan pun kalo suami ngak punya mental sebagai suami kepala rumah tangga sebaiknya ditinggalkan saja

  • APRIL608

    18 februari

    semoga diberikan hikmat amin

    NEY123 tulis:

    mau nya si istri bgtu tapi dia takut dosa

51 – 70 dari 70    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3Kirim tanggapan