Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Pasangan dengan umur Pria lebih muda dari Perempuan

ForumPersahabatan dan hubungan

1 – 25 dari 74    Ke halaman:  1  2  3  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 11 juli

    Dear kawan-kawan semua,

    Kalian pasti sering denger atau liat klo ada hubungan dimana umur pria lebih muda dari wanita pasangannya.

    Apakah ada kawan-kawan disini yang mengalaminya ?

    So, pendapat kalian terhadap hal seperti itu bagaimana ?

    Salam,

  • 11 juli

    Mnrtku seh gpp, asal jgn jauh" bgt. Maksimal 5 tahun lah ya...

    Tp semua itu berpulang ke mereka yg menjalaninya. Klw cocok" aj seh yahh silahkan saja. Namanya jg cinta. Tp yg kulihat mayoritas pria lbh suka wanita muda.

    Nah, ini mnrtku sbg wanita.

    Cobalah para pria jk, ksh pendapat lah.

    Jgn intip" doank.

    Heheheee....

  • 11 juli

    Kalau yang menjalaninya nyaman saja ya silahkan. Tapi kalau saya pribadi tidak ingin menjalani yg seperti itu.

  • 11 juli

    Selama masih nyambung sih sah2 saja..tp klo sy pribadi maunya prianya yg lebih dari sy

  • 11 juli

    ANITA158 tulis:

    Selama masih nyambung sih sah2 saja..tp klo sy pribadi maunya prianya yg lebih dari sy

    Lebih apa?? Lebih cakep ya??

    Kayaknya susah cari pria yang lebih cakep dari kamu, kalo cewek mungkin ada..

  • 11 juli

    STEFANUS482 tulis:

    Dear kawan-kawan semua,

    Kalian pasti sering denger atau liat klo ada hubungan dimana umur pria lebih muda dari wanita pasangannya.

    Apakah ada kawan-kawan disini yang mengalaminya ?

    So, pendapat kalian terhadap hal seperti itu bagaimana ?

    Salam,

    Gk pa2 sich selama kamu nyaman bersama dia dan tdk jauh amat diatasnya ,klo aq sich tdk lbh dr 3thn.

  • 11 juli

    Kalo cuma beda maksimum 5/6 th sih ga apa2. Iya, pernah (2006-2008). Kandas sih, krn dia kehilangan pekerjaannya di Jakarta dan terpaksa dia balik ke kampungnya di NTT. Setelah itu, dia susah cari kerjaan jadi bubar deh hubungan kami.

    Kecocokannya ada meski dia 5 th lbh muda dariku. Malah dia org nya tegas, berjiwa pemimpin, suka ngobrol, bisa sesekali melucu dan pengayom. Tipeku banget tuh. Perbedaan usia kami ga jadi masalah. Yg jadi masalah adalah dia susah dpt pekerjaan.

    11 juli diubah oleh ANITA089

  • 11 juli

    Jodoh ngga tergantung umur. Tapi sebaiknya emang jangan beda terlalu jauh...kalau bedanya sampai 15 thn...sebaiknya dijadiin anak angkat aja😁😁😅😅😅

  • 11 juli

    Hahahaha

    Betul itu

    DANISH135 tulis:

    Jodoh ngga tergantung umur. Tapi sebaiknya emang jangan beda terlalu jauh...kalau bedanya sampai 15 thn...sebaiknya dijadiin anak angkat aja😁😁😅😅😅

  • 12 juli

    Selama keduanya masih sama2 sehat dan bisa aktif dlm hub pasutri, ga masalah. Yg nanti jadi masalah kalo si istri lbh tua adalah ketika si istri  sdh  mendekati kepala 5 katanya sih katanya loh si istri sdh akan mulai kurang berminat pd hub pasutri. Nah, jika suaminya lbh muda dan masih 'enerjetik' dlm hub pasutri bisa jadi suaminya merasakan itu sbg kendala.

  • 12 juli

    SITA167 tulis:

    Gk pa2 sich selama kamu nyaman bersama dia dan tdk jauh amat diatasnya ,klo aq sich tdk lbh dr 3thn.

    Klo dilihat sekarang kan cukup banyak yang si pria dan wanita bisa berbeda 7-8 tahun. Atau bahkan ada yang sampai selisihnya belasan tahun.

  • 12 juli

    ANITA089 tulis:

    Kalo cuma beda maksimum 5/6 th sih ga apa2. Iya, pernah (2006-2008). Kandas sih, krn dia kehilangan pekerjaannya di Jakarta dan terpaksa dia balik ke kampungnya di NTT. Setelah itu, dia susah cari kerjaan jadi bubar deh hubungan kami.

    Kecocokannya ada meski dia 5 th lbh muda dariku. Malah dia org nya tegas, berjiwa pemimpin, suka ngobrol, bisa sesekali melucu dan pengayom. Tipeku banget tuh. Perbedaan usia kami ga jadi masalah. Yg jadi masalah adalah dia susah dpt pekerjaan.

    Malah permasalahannya putus karena susah dapet kerja ya ? Bukan permasalahan karena perbedaan umur.

  • 12 juli

    Dulu pernah sih, tp hanya sebatas pacaran. Bedanya jauh malah lbh dr 5 thn. Kalo kami ber2 tidak ada masalah yang prinsip kecuali masalah agama.

    Untuk ukuran kedewasaan, dia lbh dewasa dalam hal pemikiran. Banyak hal2 soal relasi saya belajar dr dia.

    Cuman untuk urusan sosial agak2 menganggu sedikit terutam ketika saya diajak nongkrong2 sama teman2nya, kadang topik tidak nyambung, selain itu sy sedikit minder krn sy lbh tua.

    Saran buat kamu, kalo memang mau membina hub. dgn perempuan lbh tua umurnya banyak hal yg dipertimbangkan, apalagi jarak umurnya jauh.

    soal sosial, spt kasus sy di atas. soal reproduksi atau siklus biologis perempuan, karena perempuan mengalami manopouse sedangkan laki2 tidak. Sy membaca bahwa ketika perempuan mengalami manopouse maka masalah biologis perempuan akan berpengaruh, emosi, dll.

    1 lagi keluarga besar, banyak ortu khususnya ibu/mama tidak ingin anak laki2nya memiliki pasangan/istri yg umurnya lbh tua.

    tp dibanyak kasus, banyak teman2 sy yg menikah dgn laki2nya lbh muda dr perempuan.

    STEFANUS482 tulis:

    Dear kawan-kawan semua,

    Kalian pasti sering denger atau liat klo ada hubungan dimana umur pria lebih muda dari wanita pasangannya.

    ........................................

  • 12 juli

    CIEDIE549 tulis:

    Dulu pernah sih, tp hanya sebatas pacaran. Bedanya jauh malah lbh dr 5 thn. Kalo kami ber2 tidak ada masalah yang prinsip kecuali masalah agama.

    Untuk ukuran kedewasaan, dia lbh dewasa dalam hal pemikiran. Banyak hal2 soal relasi saya belajar dr dia.

    Cuman untuk urusan sosial agak2 menganggu sedikit terutam ketika saya diajak nongkrong2 sama teman2nya, kadang topik tidak nyambung, selain itu sy sedikit minder krn sy lbh tua.

    Saran buat kamu, kalo memang mau membina hub. dgn perempuan lbh tua umurnya banyak hal yg dipertimbangkan, apalagi jarak umurnya jauh.

    soal sosial, spt kasus sy di atas. soal reproduksi atau siklus biologis perempuan, karena perempuan mengalami manopouse sedangkan laki2 tidak. Sy membaca bahwa ketika perempuan mengalami manopouse maka masalah biologis perempuan akan berpengaruh, emosi, dll.

    1 lagi keluarga besar, banyak ortu khususnya ibu/mama tidak ingin anak laki2nya memiliki pasangan/istri yg umurnya lbh tua.

    tp dibanyak kasus, banyak teman2 sy yg menikah dgn laki2nya lbh muda dr perempuan.

    Btw, makasih ya sharenya. Semoga bisa berguna untuk pengunjung forum disini.

    Masalah biologis itu sepertinya jadi masalah yang fundamental ya ? Soalnya diatas ada juga yang komentar soal itu.

  • 12 juli

    ada beberapa aspek yg bisa dipertimbangkan baik dlam masa pacaran dan berumahtangga terkait perbedaan usia..

    namun kembali lagi,kenyamanan adalah no.1

    So,if u feel comfort,feel free to express..

  • 12 juli

    semua balik ke diri sendiri,mau beda 10-15 thn yg pnting bs melengkapi, ga ada mengungkit kekurangan ataupun masa lalu, yg penting No Ego

  • 12 juli

    Soal kenyamanan dan menerima kekurangan pasti juga termasuk dalam setiap hubungan, baik yang memiliki perbedaan umur secara wajar ataupun tidak.

    So, di up lagi siapa tau ada pendapat lainnya

  • ELIS455

    12 juli

    Saya salah satunya yg lagi jalanin itu sekarang.

    Beda 11 thn malah.

    Ohh God !!

    Saya juga bingung, kok bisa gitu ya 🤭

    [Dari admin: Shalom. Selamat ya atas hubungan yang telah terjalin <3 Harap jangan lupa untuk mengubah status anda menjadi Punya pacar dan tujuan gabung selain mencari hubungan serius. Masa tenggang anda adalah setelah keanggotaan penuh anda berakhir awal bulan depan. Tuhan memberkati.]

    13 juli diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 12 juli

    lg jalanin? tp msk JK mbak,smbl cari-cari yg lebih baik ya? hahhaha

    ELIS455 tulis:

    Saya salah satunya yg lagi jalanin itu sekarang.

    Beda 11 thn malah.

    Ohh God !!

    Saya juga bingung, kok bisa gitu ya 🤭

  • 12 juli

    Sah sah sj hubungan pria yg lebih muda dari wanita. krn kedewasaan jg ga diukur dr usia juga. bahkan ada byk tmn2 saya yg py hubungan dg pria yg usia nya jauh lebih muda mereka langgeng bahkan sampe ke pernikahan dan mereka hidup bahagia. saat ini sy memiliki tmn yg punya pasangan lebih muda sy mlihat cara mereka membangun komunikasi sgt luar biasa dan menginspirasi pdahal jarak kota mereka berjauhan krn si pria dipindah tugas ke kota lain. sy senang melihat pasangan ini . semua tergantung sm pilihan masing2 jg. ga ada ukuran pasti yg lebih muda ato lebih tua yg membuat bahagia dn nyaman.tpi mgkin jarak usia yg tdk trllu jauh kali yaa. tpi sejauh yg sy lihat dn alami dilingkungan pergaulan sy pria lebih muda dari pasangan wanita hubungan mereka langgeng2 saja.krn dibangun diatas dasar yg kokoh. kalo one day sy ketemu belahan jiwa yg lebih muda usia nya dibanding sy. why nott. saya siapp 😁😊🤗

  • 12 juli

    ELIS455 tulis:

    Saya salah satunya yg lagi jalanin itu sekarang.

    Beda 11 thn malah.

    Ohh God !!

    Saya juga bingung, kok bisa gitu ya 🤭

    Wah beda sebelas tahun berarti dengan yang umurnya 21 tahun dong ? Sudah berapa lama ? Share dong, gimana kalian bisa menjalani itu.

  • 12 juli

    FRISKA908 tulis:

    Sah sah sj hubungan pria yg lebih muda dari wanita. krn kedewasaan jg ga diukur dr usia juga. bahkan ada byk tmn2 saya yg py hubungan dg pria yg usia nya jauh lebih muda mereka langgeng bahkan sampe ke pernikahan dan mereka hidup bahagia. saat ini sy memiliki tmn yg punya pasangan lebih muda sy mlihat cara mereka membangun komunikasi sgt luar biasa dan menginspirasi pdahal jarak kota mereka berjauhan krn si pria dipindah tugas ke kota lain. sy senang melihat pasangan ini . semua tergantung sm pilihan masing2 jg. ga ada ukuran pasti yg lebih muda ato lebih tua yg membuat bahagia dn nyaman.tpi mgkin jarak usia yg tdk trllu jauh kali yaa. tpi sejauh yg sy lihat dn alami dilingkungan pergaulan sy pria lebih muda dari pasangan wanita hubungan mereka langgeng2 saja.krn dibangun diatas dasar yg kokoh. kalo one day sy ketemu belahan jiwa yg lebih muda usia nya dibanding sy. why nott. saya siapp 😁😊🤗

    Klo menurut mba nya dasar yang kokoh itu seperti apa ?

  • 12 juli

    sama sama menjadikan Tuhan sbg pondasi/dasar hubungan mereka. so mereka sama2 bertumbuh satu sama lain. si pria bertumbuh pengenalannya akan bagaimana menjadi pemimpin yang benar dlm keluarga dan siwanita bertumbuh pengenalany akan bagaimana nanti menjadi seorang penolong yang benar dlm keluarga. terciptalah keluarga yang harmonis damai dan sejahteraaa 😇😊

  • 12 juli

    STEFANUS482 tulis:

    Klo menurut mba nya dasar yang kokoh itu seperti apa ?

    sama sama menjadikan Tuhan sbg pondasi/dasar hubungan mereka. so mereka sama2 bertumbuh satu sama lain. si pria bertumbuh pengenalannya akan bagaimana menjadi pemimpin yang benar dlm keluarga dan siwanita bertumbuh pengenalany akan bagaimana nanti menjadi seorang penolong yang benar dlm keluarga. terciptalah keluarga yang harmonis damai dan sejahteraaa 😇😊

  • 12 juli

    Seorang wanita yang sudah berumur sekitar tiga puluh lima tiba-tiba merasakan jatuh cinta kepada seorang pemuda berusia 19 tahun. Mencoba menepis rasa suka itu ternyata tidak mudah.

    Dia merasa tidak benar, dan karenanya berusaha untuk menghilangkannya. Menjaga supaya tidak bertemu. Menjaga bersikap sebagai kakak kepada adiknya. Namun kemudian perasaan kangen, perasaan ingin bersama, perasaan untuk berjalan berdua, datang lagi dengan kuat.

    Dia tahu, pria itu juga senang bersamanya. Bahkan pernah pria pernah mengatakan betapa senangnya bila bisa menikah dengannya. Karena itu ikatan dengan pria itu sangat sulit dilepaskan.

    Dalam pergolakan itu  terdengarlah suara dalam batinnya, apakah benar-benar aku  salah kalau berelasi dengannya sebagai orang yang memadu kasih dan menuju pernikahan? Bukankah aku tidak melanggar apapun? Namun dia ragu-ragu juga untuk melangkah.

    Dalam kegalauan itu dia terus bertanya dan berdoa.

    Saya mencoba menuliskan apa saja yang perlu dipikirkan dalam relasi wanita dan pria seperti itu. Semoga menolong.

    Tidak Ada Larangan

    Secara rohani tidak ada larangan langsung untuk menikah dengan pria yang jauh lebih muda. Alkitab memberikan prinsip-prinsip pernikahan, tetapi tidak bicara secara langsung tentang batasan usia. Karena itu kalau pijakannya adalah perintah atau larangan, maka tidak ada perintah atau pun larangan untuk itu.

    Karena nya jawaban untuk pertanyaan itu didapat dari pemikiran-pemikiran yang berasal dari prinsip-prinsip rohani, psikologi, dan sosial.

    Pandangan sosial

    Ketika teman wanita itu merasa tidak benar punya perasaan terhadap teman mudanya itu maka perasaan itu berasal dari cara pandang masyarakat tentang pernikahan beda usia, apalagi yang pria jauh lebih muda. Bahkan dirinya sendiri, dulu, sebelum merasa tertarik dengan pria tersebut, sulit menerima relasi seorang wanita dengan pria yang jauh lebih muda.

    Bahkan bisa berkata,”…amit..amit…jangan sampai aku seperti itu…” ketika melihat seorang wanita menikah dengan pria lebih muda.

    Masyarakat memiliki pandangan secara umum bahwa relasi seperti itu tidak lazim. Karena itu masyarakat akan bersikap agak negatif. Sekalipun ketika pasangan itu nekat, masyarakat kemudian juga akan menerimanya. Paling-paling akan ada bisik-bisik.

    Namun yang penting dari sikap masyarakat ini adalah fungsinya sebagai PERINGATAN DINI bagi pasangan beda usia tersebut. PERINGATAN DINI untuk berpikir dengan serius. Kalau masyarakat tidak mudah menerima, berarti ada kejadian-kejadian yang tidak baik yang pernah terjadi pada pasangan yang beda usia.

    Pandangan masyarakat tidak perlu menjadi aturan hukum, tetapi bisa menjadi alat untuk diam dan memikirkan serius relasi itu. Dipikirkan betul untung ruginya., supaya kalau misal akan benar-benar jadian, sungguh-sungguh sudah dipikirkan konsekuensinya. Dan kalau pun tidak jadi, benar-benar berasal dari pikiran yang matang, sehingga tidak merasa kecewa atau terluka.

    Jadi marilah berpikir dengan serius.

    Memahami Perasaan Yang Menggelora

    Setiap pria dan wanita yang membangun relasi harus mengingat bahwa perasaan yang menggelora pada waktunya akan mereda. Dalam pernikahan, perasaan menggelora itu bisa hilang.

    Ada banyak hal yang perlu dilakukan untuk mengobarkan dan memelihara perasaan menggelora ketika relasi sudah terwadahi dalam pernikahan. Karena itu jangan jadikan kuatnya perasaan sebagai dasar relasi.

    Perasaan yang muncul perlu dihargai. Namun jangan jadi pondasi. Perasan dipakai untuk pijakan berpikir hal-hal yang lebih fundamental yang menentukan ikatan relasi nanti nya. Perasaan adalah alat untuk menikmati relasi, tetapi bukan alat satu-satunya mengikat relasi dan bukan perlu hal-hal lain yang untuk menopang.

    Hal Biologis

    Kebutuhan seks

    Dalam pernikahan seks adalah hal utama. Seks menyatakan keintiman dan ekspresi dari perasaan cinta. Seks adalah alat untuk menikmati kesenangan. Akan tetapi keindahan relasi seksual perlu memenuhi syarat-syarat tertentu, baik keintiman relasi itu sendiri maupun kondisi fisik.

    Apabila sang wanita berusia 35 dan sang pria berusia 19 tahun, maka jika pernikahan dilakukan menunggu sang pria cukup matang, biologis, psikis, dan ekonomi, maka minimal pada usia 25 tahun, usia sang wanita sudah 40 tahun.

    Pada saat itu relasi seksual bisa menyenangkan keduanya. Sang pria sedang menggelora, dan sang wanita pada usia 40 masih  menggelora juga. Sang wanita yang lebih matang secara psikologis akan bisa memberikan kepuasan kepada sang pria.

    Maka relasi pria wanita pada usia seperti ini secara seksual bisa saling mengisi. Tidak heran ada relasi-relasi seperti itu pada masa kini.

    Namun tantangannya adalah ketika sang pria berusia 35 dan sang wanita berusia 50. Sang istri sudah mulai menopause. Gairah seks bisa menurun dan juga alat reproduksi perlu perlakuan khusus.

    Sementara sang suami masih gagah, masih membutuhkan hubungan seksual dengan frekuensi lebih banyak. Selanjutnya ketika suami memasuki usia 40, usia yang dikatakan sebagai puber ke dua, istri sudah berumur 55 tahun. Tentu kegairahan dan kemampuan istri sudah berbeda.

    Karena itu pada usia-usia selanjutnya tantangan dalam relasi seksual cukup berat. Pernikahan dengan perbedaan usia seperti itu, indah di awal, berat di kemudian hari. Dan beratnya cukup panjang.

    Perubahan fisik

    Wanita usia 35 tahun masih cukup cantik, dan jika belum punya anak, bentuk tubuh relatif lebih mudah dikelola, sehingga masih menarik. Karena itu pemuda usia 20 tahunan masih akan tertarik.

    Namun pada usia 40 ke atas wanita akan mulai mengalami perubahan fisik. Dan kalau sudah punya anak, perubahan fisik terjadi cukup signifikan. Fisik berubah dari kerut-kerut dan bercak-bercak di wajah, pertambahan berat, dan juga mungkin rambut yang rontok. Perubahan menua akan terus terjadi.

    Ketika pria memasuki usia 40 an  dan memasuki usia “puber ke dua”, dimana juga memasuki masa kemapanan. Masa menyatakan hasil kerja, maka pada waktu itu sadar atau tidak sadar akan muncul kebutuhan istri yang menarik dan cantik di sampingnya. Sementara istrinya sudah berusia 55 tahun.

    Akankah dia merasa cukup percaya diri didampingi istrinya dengan segala keadaannya ?

    Psikis

    Pria usia 19 atau 20 tahun baru saja ke luar dari masa remaja. Masa belum stabil. Perasaannya masih menggelora, pikiran belum matang, dan secara ekonomi belum apa-apa.

    Pertanyaannya adalah apakah dia tahu apa makna rasa tertarik? Bagaimana bisa membedakan rasa tertarik yang disertai dengan pemikiran yang lengkap dengan rasa tertarik alamiah seorang remaja yang dibubuhi dorongan seksual yang kuat?

    Usia 19 atau 20 bukanlah usia yang baik untuk memulai relasi serius. Belum lengkap kemampuannya untuk memaknai rasa tertarik. Sekalipun bisa berkalimat baik untuk menyatakan keseriusan relasi, tetapi kelengkapan jiwanya belum cukup untuk berelasi secara serius, apalagi dalam hal pernikahan.

    Apabila pernikahan  telah terjadi, maka akan selalu terjadi ketidakseimbangan perkembangan psikologis dalam perjalanan pernikahan. Di awal relasi,sementara si pria masih bergumul menyelesaikan tugas-tugas perkembangan remajanya, di antaranya menemukan identitas diri, mengontrol emosi, dan mulai belajar bertanggung jawab dalam hidup bermasyarakat, sang wanita sudah mapan. Sang wanita sudah memikirkan karier, tugas-tugas di masyarakat, memikirkan masa depan.

    Pada saat sang pria usia 40 tahun, ia memasuki masa akhir masa dewasa menuju awal lanjut, sang wanita sudah memasuki masa lanjut. Sang wanita sudah menyimpulkan perjalanan kehidupan, sang pria masih membentuk kehidupan, menuju masa puncak karier. Sang wanita mulai surut, sang pria sedang menuju puncak.

    Saat pria mendekati usia 50 tahun, dan mencapai puncak karier, sang istri sudah memikirkan kekekalan.

    Kesenjangan perkembangan psikologis ini perlu dipikirkan serius. Ini adalah gerak yang dirasakan setiap hari, karenanya akan menentukan berbagai hal dalam hidup. Karena itu tanpa pengelolaan yang baik, pernikahan dengan perbedaan usia seperti itu, akan menghadapi persoalan yang cukup berat.

    Ekonomi

    Jika pernikahan itu terjadi pada saat sang pria usia 25, maka dia baru saja merintis pekerjaan. Pendapatannya tentu belum seberapa. Sementara sang wanita sudah berusia 40 tahun, pendapatannya tentu sudah sangat mapan. Dengan demikian, terjadi kesenjangan dalam pendapatan.

    Pertanyaannya apakah dengan perbedaan pendapatan itu, sang suami bisa memimpin keluarga dengan baik ? Apakah bagi sang istri bisa puas? Williard F Harley dalam bukunya His Needs Her Needs mengungkapkan kebutuhan dasar ke 4 dari seorang wanita adalah keamanan finansial. Kalau wanita merasa suami tidak punya pendapatan yang cukup, ia bisa merasa tidak aman. Ini tentu bisa jadi persoalan.

    Benarkan Tidak Mungkin?

    Dari uraian di atas nampaknya cukup berat jika seorang wanita menikah dengan pria dengan selisih usia cukup besar. Tapi apakah benar tidak mungkin? Bukankah kalau mampu berpikir dewasa, maka semua tantangan tadi bisa diatasi ? Benar sekali. Hal di atas ditulis untuk dipikirkan. Dan mungkin saja bisa diatasi. Yang terpenting adalah pikirkan dengan masak-masak. Tantangannya cukup berat.

1 – 25 dari 74    Ke halaman:  1  2  3  Selanjutnya Kirim tanggapan