Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Apa yang Dilakukan Selama Berpacaran?

ForumPersahabatan dan hubungan

1 – 25 dari 69    Ke halaman:  1  2  3  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 7 september

    Tidak sedikit orang muda bingung apa yang dilakukan selama berpacaran. Ada yang berpendapat begitu jadian, maka mereka terikat saling memiliki, menjalin hubungan pria wanita secara intim dalam segala hal. Bahkan ada yang keintimannya dalam hal relasi fisik. Namun saat pacaran itu tidak bisa diteruskan, menjadi begitu sedih, sebab hampir segalanya telah diberikan.

    Pada waktu akan menjalin relasi baru merasa takut sebab memasuki relasi sebagai orang yang telah kehilangan hal-hal yang berarti. Dengan keadaan itu, merasa pendapat yang dimilikinya tentang pacaran itu  tidak benar, tapi juga tidak tahu apa yang seharusnya dilakukan dalam berpacaran. Apa yang harus dilakukan selain menikmati kebersamaan, dan menikmati keindahan kemesraan, serta kesenangan sentuhan fisik? Atau kalau kesenangan sentuah  fisik itu tidak ada, apa artinya berpacaran?

    Hal Pokok Dalam Berpacaran

    Berpacaran memiliki 2 fungsi , pertama, adalah untuk meneguhkan apakah memang cocok untuk masuk ke dalam pernikahan, kedua, untuk mempersiapkan pernikahan.

    Jadi pacaran bukanlah wadah untuk menikmati relasi pria wanita sepenuhnya. Menikmati relasi pria wanita sepenuhnya adalah dalam pernikahan. Pacaran adalah mempersiapkan untuk memasuki relasi pria wanita yang sebenarnya. Kalau pacaran sudah menikmati hal-hal yang seharusnya dilakukan dalam pernikahan, maka pernikahan yagn akan dijalani seumur hidup sudah kehilangan keindahannya.

    Meneguhkan Kepastian Relasi Menuju Pernikahan

    Ketika memutuskan untuk berpacaran, sebaiknya sudah serius memikirkan untuk menikah dengan dia. Jangan sampai pacaran dipakai untuk coba-coba. Ini bukan berarti pacaran harus masuk dalam pernikahan. Bisa saja pacaran tidak diteruskan dalam pernikahan, apabila ditemukan hal-hal yang memang tidak cocok. Akan tetapi juga tidak dengan pikiran, pokoknya jadian dulu, nanti kalau tidak cocok ya putus. Sebelum berpacaran, sudah menilai dan mendoakan, dan merasa ada hal-hal yang sangat fundamental yang membuat bisa bersatu menuju pernikahan. Dan pada tahap pertama pacaran, hal itu dicari peneguhannya.

    Setelah jadian, maka sudah ada perjanjian ikatan untuk serius membangun relasi. Namun sebaiknya disepakati untuk tahap awal, meneguhkan relasi mereka. Sebelum berpacaran, data-data diperoleh dari jarak jauh dan belum dalam relasi yang intens. Setelah jadian, karena sudah ada relasi maka bisa mengenali calon pasangan lebih dekat , sehingga  bisa dipakai sebagai kesempatan untuk menilai lagi, apakah yang dilihat dulu itu benar.Kalau benar, maka dilanjutkan dalam tahan berikutnya.

    Untuk menilai apakah memang dia cocok untuk menjadi calon pasangan , ada beberapa hal perlu dipastikan. Pertama,adalah tujuan hidup. Periksalah apa tujuan hidupnya. Tujuan hidup akan menjadi tujuan yang akan dicapai bersama. Tujuan hidup yang berbeda akan menyulitkan perjalanann pernikahan. Kalau seorang pemuda sudah mengarahkan hidupnya untuk hal-hal kekal, maka pastikan sang pemudi juga memiliki tujuan hidup untuk hal-hal kekal. Jangan sampai karena cantik atau pintar,atau bahkan seorang yang  baik hati, diterima, padahal tujuan hidupnya untuk hal-hal yang sementara. Kelak pasti akan terjadi konflik dalam pernikahan. Lebih bagus lagi kalau tujuan hidupnya lebih spesifik. Misalkan hidup untuk menolong anak-anak yang terlantar.  

    Kedua, perhatikan nilai-nilai hidupnya. Nilai-nilai hidup mengikatkan kehidupan sehari-hari. Harus disadari, bukan perasaan tertarik yang kuat semata yang jadi dasar ikatan, tapi nilai-nilai hidup juga. Nilai-nilai hidup itu antara lain, untuk apa hidup itu, apa arti uang atau kekayaan, apa arti pekerjaan atau karier, apa pentingnya kebenaran dan kejujuran, apa  pentingnya kemurahan, apa pentingya mengutamakan orang lain, apa pentingnya kesanggupan menderita. Apabila nilai-nilai hidupnya banyak yang tidak sama, maka akan sangat repot menjalani pernikahan. Ketiga, perhatikan temperamenya. Temperamen adalah sifat yang dimiliki sejak lahir. Yang paling mudah adalah mengikuti pembagian 4 temperamen, yaitu, sanguine, kholerik, flegmatig, dan melankolik.

    Tidak harus menikah dengan orang yang memiliki temperamen sama, akan tetapi yang penting memahami apa temperamen calon pasangan dan menilai apakah mampu hidup dengan seorang temperamen demikian. Sekalipun seorang dengan temperamen tertentu pada umumnya punya kecenderungan sama, akan tetapi setiap pribadi tetap akan menyatakan penampakan yang khas dalam temperamennya. Jadi betul-betul perlu dinilai.

    Seorang flegmatik perlu menilai apakah dia siap menikah dengan seorang kholerik yang terus bergerak, mencapai tujuan, dan mengatur. Demikian juga seorang melankolik apakah sanggup hidup dengan seorang sanguin yang cenderung bertindak mengikuti perasaan dibanding pikirannya. Keempat, periksalah sifat-sifat yang mungkin berasal dari luka-luka masa lalu. Setiap orang pada dasarnya punya persoalan emosi yang nampak dalam sifat sehari-hari yang berasal dari pengalaman tidak enak pada masa lalu.

    Ada yang  ringan dan sudah selesai, ada yang berat dan sudah selesai, namun ada yang belum selesai. Seorang yang dulu sering dibanding-bandingkan, kemungkinkan akan menjadi orang yang selalu ingin menang. Seorang dipukul, bisa jadi dia akan mudah melakukan kekerasan. Penting sekali untuk memeriksa apakah luka-luka ini sudah selesai, sebab jika belum selesai, maka dalam pernikahan, akan muncul dan bisa membuat sulit relasi. Perlu dipertimbangkan apakah sanggup menjalani kehidupan seumur hidup dengan seseorang dengan luka-luka demikian. Sebaiknya tidak berpikir, bahwa pernikahan akan membuat dia berubah.  

    Kelima, perhatikanlah latar belakang keluarganya. Apakah dia memiliki tanggung jawab dalam keluarga, misalkah dia masih harus membiayai adik-adiknya, atau karena dia anak tunggal, dia harus merawat orang tuanya. Dengan memeriksa hal ini, bisa menilai apakah sanggup hidup dengan seseorang yang memiliki tanggung jawab keluarga seperti itu.

    Peneguhan juga didapatkan dari berdoa. Tentu penilaian di atas juga dilakukan dengan doa, dengan minta pimpinan Tuhan supaya membuat penilaian dengan tepat. Namun perlu berdoa untuk bertanya secara khusus apakah memang dia orang yang tepat ?Tuhan menjawab bisa lewat FirmanNya, bisa lewat keadaan, bisa lewat nasihat orang.

    Apabila sudah mendapat kepastian maka selanjutnya melangkah dalam persiapan pernikahan.

    Persiapan Menuju Pernikahan

    Ada dua hal yang perlu dilakukan di sini, yaitu, mempersiapkan kehidupan berkeluarga dan mempersiapkan pelaksanaan pernikahan.

    Banyak orang fokus kepada persiapan pernikahan dari pada persiapan menjalani kehidupan keluarga. Bahkan uang banyak dihabiskan untuk acara pernikahan daripada mempersiapkan kehidupan berkeluarga. Sebaiknya mempersiapkan kehidupan berkeluarga lebih diutamakan. Pernikahan adalah awal, dan berlangsugn sekejap, namun kehidupan berkeluarga berlangsung seumur hidup .

    Mempersiapkan kehidupan berkeluarga dilakukan dengan belajar bersama tentang apa itu keluarga, untuk apa berkeluarga, nilai-nilai kehidupan dalam keluarga, pembagian tugas, pola komunikasi, relasi dengan keluarga dan orang lain, perencanaan anak, relasi seksual, keuangan, dan pelayanan yang akan diambil. Mengambil kesimpulan bersama dan merumuskan bagaimana itu berlaku bagi keluarga yang akan dibangun.

    Baru kemudian mempersiapkan bagaimana acara pernikahan dilaksanakan.

    Hubungan Selama Masa Berpacaran

    Untuk melakukan itu semua, maka selama berpacaran , bisa melakukan berbagai kegiatan. Pertemuan berdua, pertemuan berdua dipakai untuk berbicara banyak hal, seperti kegiatan masing-masing, mengemukan pendapat, mencurahkan isi hati tentang berbagai hal. Tentu juga untuk menikmati kebersamaan.  Melakukan kegiatan bersama, misalkan melakukan kegiatan pelayanan bersama, ini akan bisa melihat secara nyata bagaimana pikiran, respon, dan tingkah laku. Juga bisa melakukan kegiatan sosial. Apabila sudah mendapat keyakinan tentang kepastian relasi pernikahan, disediakan waktu untuk belajar bersama. Bisa mencari bahan-bahan pembinaan pernikahan sebagai dasar belajar.

    Perlu juga masuk dalam lingkungan keluarga. Pada tahap pertama, masuk untuk mengenal kehidupan keluarga. Karena itu dalam tahap ini sebaiknya tidak masuk terlalu dalam, supaya kalau tidak jadi diteruskan relasinya, belum terlalu dalam keterlibatannya. Apabila sudah pasti mau menikah, maka keterlibatan bisa lebih dalam, dan semakin dalam mendekati pernikahan.

    Sekali lagi ditekankan, jangan melakukan relasi fisik selama masa berpacaran, dan juga tidak saling menguasai. Tetap sebagai pribadi yang mandiri namun mengikatkan diri.

  • JODOHKRISTEN

    7 september

    Shalom,

    Kami melihat bahwa topik ini merupakan kutipan artikel karya Gunawan Sri Haryono www.kompasiana.com/gunawansrih ... acaran?page=all

    Untuk selanjutnya, apabila anda menyalin artikel di internet, mohon cantumkan sumbernya ;-)

    Tuhan memberkati

  • 7 september

    JODOHKRISTEN tulis:

    Shalom,

    Kami melihat bahwa topik ini merupakan kutipan artikel karya Gunawan Sri Haryono www.kompasiana.com/gunawansrih ... acaran?page=all

    Untuk selanjutnya, apabila anda menyalin artikel di internet, mohon cantumkan sumbernya ;-)

    Tuhan memberkati

    Ok kakak admin thanks 😁👍

  • 8 september

    Wah. Bagaimana admin bisa mengetahuinya ? 😁

    JODOHKRISTEN tulis:

    Shalom,

    Kami melihat bahwa topik ini merupakan kutipan artikel karya Gunawan Sri Haryono www.kompasiana.com/gunawansrih ... acaran?page=all

    Untuk selanjutnya, apabila anda menyalin artikel di internet, mohon cantumkan sumbernya ;-)

    Tuhan memberkati

  • 8 september

    Tanya sama mbah gugellah 🤣🤣🤣🤣

    BOGORO674 tulis:

    Wah. Bagaimana admin bisa mengetahuinya ? 😁

  • 8 september

    BOGORO674 tulis:

    Wah. Bagaimana admin bisa mengetahuinya ? 😁

    Pake jurus tapak dewa bang 😁

    Malah bagus donk kalo admin tau,

    Kerja yg bagus nih buat kakak2 admin, makin luar biasa aja dlm berpelayanan di situs JK 😍👍

  • 8 september

    VERONIKA622 tulis:

    Tanya sama mbah gugellah 🤣🤣🤣🤣

    Ga bisa kk , mbah gugel lagi sibuk bingittt 😋

  • 8 september

    Wah panjang 😓

    Ada yg mau bantu ringkas point pointnya? 😂😅

  • 8 september

    Terlepas tulisan di atas adalah hasil karya orang lain dan puanjanggg bener, aku lbh melihat sisi positifnya saja yaitu isi dan maknanya bagus.

    Tulisan ini wajib dibaca para kaum single agar paham arti pacaran itu seperti apa. Biar ga salah kaprah. Pacaran ala jaman now udh byk yg ngawur.

    Mgkn yg nulis bknlah orang Kristen, tp aku lihat isinya mencerminkan ke kristenan.

    Janganlah malas membaca. Budayakan untuk rajin membaca hal-hal yg positif, biar benar hidupmu.

    Teringat kata" Pendeta Ridwan Hutabarat :

    Mana tau besok kau dipanggil Tuhan, minimal udah benar hidup kau...😂😂😂

    Terlihat sepele tapi penuh makna.

  • 8 september

    Antar jemput

  • 8 september

    DANISH135 tulis:

    Wah panjang 😓

    Ada yg mau bantu ringkas point pointnya? 😂😅

    jangan melakukan relasi fisik selama masa berpacaran & juga tdk saling menguasai. Tetap sebagai pribadi yg mandiri namun mengikatkan diri dlm kasih Tuhan Yesus

  • 8 september

    YATI180 tulis:

    Antar jemput

    mba yati masa pacaran sering di antar jemput yaa☺

  • 8 september

    ECHY268 tulis:

    Mgkn yg nulis bknlah orang Kristen, tp aku lihat isinya mencerminkan ke kristenan.

    Penulis artikel di atas adalah temen persekutuan kk, beliau adalah fulltimer/pembimbing rohani perkantas di solo, 3 bln yg lalu telah pulang ke rumah Tuhan

  • 8 september

    Hai bang anggoro, salam kenal ..abang aktif dlm pelayanan perkantas?

    ANGGORO118 tulis:

    Tidak sedikit orang muda bingung apa yang dilakukan selama berpacaran. Ada yang berpendapat begitu jadian, maka mereka terikat saling memiliki, menjalin hubungan pria wanita secara intim dalam segala hal. Bahkan ada yang keintimannya dalam hal relasi fisik. Namun saat pacaran itu tidak bisa diteruskan, menjadi begitu sedih, sebab hampir segalanya telah diberikan.

    ...

    Sekali lagi ditekankan, jangan melakukan relasi fisik selama masa berpacaran, dan juga tidak saling menguasai. Tetap sebagai pribadi yang mandiri namun mengikatkan diri.

    8 september diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 8 september

    ECHA124 tulis:

    mba yati masa pacaran sering di antar jemput yaa☺

    Iya sis ...tp ngk jodoh sampai pelaminan ....sedih ya

  • 8 september

    ECHA124 tulis:

    Hai bang anggoro, salam kenal ..abang aktif dlm pelayanan perkantas?

    Sudah tdk krn ga tinggal di solo lg

    Salam kenal jg ya

  • 8 september

    Topik ini sangat menarik, setelah saya membaca nya saya semakin paham bahwa sikap2 dlm berpacaran yang sehat secra kekristenan adalh seperti ini..karena banyak anak muda skrg tdk paham akan hal ini.

  • 8 september

    ECHA124 tulis:

    Topik ini sangat menarik, setelah saya membaca nya saya semakin paham bahwa sikap2 dlm berpacaran yang sehat secra kekristenan adalh seperti ini..karena banyak anak muda skrg tdk paham akan hal ini.

    Iya sis

  • 9 september

    Turut berduka, dia salah satu Kompasianer dengan tulisan-tulisan bermutu.

    ANGGORO118 tulis:

    Penulis artikel di atas adalah temen persekutuan kk, beliau adalah fulltimer/pembimbing rohani perkantas di solo, 3 bln yg lalu telah pulang ke rumah Tuhan

  • 9 september

    JODOHKRISTEN tulis:

    Shalom,

    Kami melihat bahwa topik ini merupakan kutipan artikel karya Gunawan Sri Haryono www.kompasiana.com/gunawansrih ... acaran?page=all

    Untuk selanjutnya, apabila anda menyalin artikel di internet, mohon cantumkan sumbernya ;-)

    Tuhan memberkati

    Iya. Malahan jujur aku sih lbh suka kalo apapun yg TS tulis, semuanya murni kata2 TS. Soalnya justru forum memberikan kesempatan bagi kita anggota JK untuk menyalurkan pemikiran kita sendiri. Lgpl di JK ini aku sih lbh suka mengenal para TS  lewat pemikirannya sendiri.

    9 september diubah oleh ANITA089

  • 9 september

    Mmmm....yg dilakukan selama pacaran.

    ....ngobrol2,jalan2,makan2,memberantas korupsi

  • 9 september

    Pacaran untuk menikah bukan untuk coba2.

  • 9 september

    Sy mencium mambu2 KPK disini.anda patut diduga modus pacaran tp hny utk kamuflase terhadap buruan kelas kakap bukan maling kelas teri bandit kelas coro itu kan tong sampah..eeh

    Hehehe..piss aah.biar ngga tegang aja.pacaran kog tegang kan ngga asiik,,pacaran itu ya ngobrol santai,,cubit2 manja dikit lah.maen ular tangga,halma,dakon,karambol.maen petak umpet ngga mungkin sih,,nanti kl ngumpetnya kelamaan bisa kangen

    LINDA299 tulis:

    Mmmm....yg dilakukan selama pacaran.

    ....ngobrol2,jalan2,makan2,memberantas korupsi

  • 10 september

    Bagi saya pacaran itu seperti layaknya kita beraktifitas sehar-hari, mengalir saja dgn wajar. Ketika pacaran juga tdk luput dr dosa, jinah, bohong, membual, jelekin org lain, morotin, memanfaatkan sang pacar, bicara tdk terus terang, dan banyak lagi perbuatan" yg merugikan lainnya, kalau disidik" banyak yg tdk sesuai dgn Firman Tuhan, bkn hanya sex bebas, dosa besar atau kecil sama dihadapan Tuhan, intinya semua perbuatan kita dinilai Tuhan berdasarkan alasan" yg seimbang. Maksudnya adalah setiap org mempunyai latar belakang yg berbeda" dgn demikian KEADILAN lah jalan terbaik yg pantas kita terima dr sang Pencipta, mau jinah atau bohong ada konsekuensinya masing". Justru yg merasa lebih suci/bersih cenderung ingkar untuk berbenah/bersih"

    Banyak yg saya amati ketika pacaran dan terjadi pernikahan dgn hasil, merasa tertipu, merasa dpt undian, bebas dr tekanan krn lama ga menikah, merasa dpt berkat, dll. Hidup ini adalah berkat, menikah atau tdk itu gimana kitanya terhadap menilai diri sendiri, org lain dan Tuhan. Ora et Labora.

    LINDA299 tulis:

    Mmmm....yg dilakukan selama pacaran.

    ....ngobrol2,jalan2,makan2,memberantas korupsi

  • 10 september

    YATI180 tulis:

    Antar jemput

    pacaran ama ojol aja ini mah dijamin rutin dah diantar jemput 😁😁😁

1 – 25 dari 69    Ke halaman:  1  2  3  Selanjutnya Kirim tanggapan