Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

wanita menyatakan cinta duluan ke pria. gimana pendapat kalian?

ForumPersahabatan dan hubungan

126 – 150 dari 233    Ke halaman:  Sebelumnya  1 ... 5  6  7 ... 10  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 19 Mei

    Related dengan judul Threadnya, saya jadi ingat kejadian beberapa tahun lalu. Ada teman cowok kayanya suka sama saya. Sebut saja namanya Andi. Dan mungkin itu terlihat dimata teman2 lain (kami dulu berteman ada sekitar 12-15 orang, kadang suka jalan bareng atau nonton bioskop bareng). Lalu salah 1 teman cewek (sebut saja namanya Mia), tau kalau Andi suka sama saya. Saya orangnya talkative, suka bikin rame klo lgi ngumpul sm teman2. Sementara Mia orangnya kalem cenderung pendiam.

    Tiba2 suatu hari Mia mendatangi saya via chat “Mel, gw tau Andi suka sama lo. Mau ngga kita bersaing sehat..gw soalnya suka sama Andi. Siapa tau dia bisa suka juga sama gw. Gimana”

    Saya kaget baca chatnya. Sempat terdiam bengong 😳

    Ternyata orang yg kalem pendiam, nyalinya bisa lebih besar daripada orang yg talkative..

  • 19 Mei

    kelanjutannya gimana kak mel??

    lanjut dong..

    IMEL885 tulis:

    Related dengan judul Threadnya, saya jadi ingat kejadian beberapa tahun lalu. Ada teman cowok kayanya suka sama saya. Sebut saja namanya Andi. Dan mungkin itu terlihat dimata teman2 lain (kami dulu berteman ada sekitar 12-15 orang, kadang suka jalan bareng atau nonton bioskop bareng). Lalu salah 1 teman cewek (sebut saja namanya Mia), tau kalau Andi suka sama saya. Saya orangnya talkative, suka bikin rame klo lgi ngumpul sm teman2. Sementara Mia orangnya kalem cenderung pendiam.

    Tiba2 suatu hari Mia mendatangi saya via chat “Mel, gw tau Andi suka sama lo. Mau ngga kita bersaing sehat..gw soalnya suka sama Andi. Siapa tau dia bisa suka juga sama gw. Gimana”

    Saya kaget baca chatnya. Sempat terdiam bengong 😳

    Ternyata orang yg kalem pendiam, nyalinya bisa lebih besar daripada orang yg talkative..

  • JOHANNES459

    19 Mei

    Ini yg di namakan serangan 1945 kak😁..

    dalam tempo sesingkat singkatnya

    Jakarta 1945

    IMEL885 tulis:

    Related dengan judul Threadnya, saya jadi ingat kejadian beberapa tahun lalu. Ada teman cowok kayanya suka sama saya. Sebut saja namanya Andi. Dan mungkin itu terlihat dimata teman2 lain (kami dulu berteman ada sekitar 12-15 orang, kadang suka jalan bareng atau nonton bioskop bareng). Lalu salah 1 teman cewek (sebut saja namanya Mia), tau kalau Andi suka sama saya. Saya orangnya talkative, suka bikin rame klo lgi ngumpul sm teman2. Sementara Mia orangnya kalem cenderung pendiam.

    Tiba2 suatu hari Mia mendatangi saya via chat “Mel, gw tau Andi suka sama lo. Mau ngga kita bersaing sehat..gw soalnya suka sama Andi. Siapa tau dia bisa suka juga sama gw. Gimana”

    Saya kaget baca chatnya. Sempat terdiam bengong 😳

    Ternyata orang yg kalem pendiam, nyalinya bisa lebih besar daripada orang yg talkative..

    19 Mei diubah oleh JOHANNES459

  • 19 Mei

    Dibilang serangan singkat, ngga juga.

    Krn saya berteman sudah lama sm mreka. Bahkan saya lebih dulu kenal Mia, dripada sama Andi. Proses utk mreka tau kalau Andi suka sama saya, juga bukan hanya dari 1x ketemuan, tapi dari beberapa acara dimana ada Andi dan Mia juga disitu. Saya sendiri waktu itu ngga terlalu ngeh, krn saya pikir baiknya Andi ke saya ya sebatas teman aja. Cuma shock aja dpt 'serangan' itu dari teman cewek yg sudah lama saya kenal 😅

    JOHANNES459 tulis:

    Ini yg di namakan serangan 1945 kak😁..

    dalam tempo sesingkat singkatnya

    Jakarta 1945

  • 19 Mei

    Aku ingat waktu itu aku diamkan chatnya, trus aku minta masukan dari temen deket kantor yg senior. Pas dia chat itu hari kerja, jam kerja. Jujur selain kaget, sempet kaya sebel gitu sih..kok gini amat ya si Mia.

    Temen kantorku bilang "Gila temen lo, luar biasa ya'. Akhirnya di penghujung hari aku bls, 'Silahkan aja Mia deketin Andi. Aku ga ada apa2 sm dia. Ngapain harus bersaing, aku ngga ada rasa sama dia kok'

    Salah ngga ya klo aku sempet kesel sm dia? Entah deh, rasanya seperti diserang 😅

    Klo nyali dia segitu besar mau nembak cowok, ya go ahead. Tapi aku ngga bisa kaya gitu.

    JUNITA694 tulis:

    kelanjutannya gimana kak mel??

    lanjut dong..

  • 19 Mei

    Saudari @IMEL885

    Hmm . .

    Perempuan di kota megapolis memang beda pola pikirnya, bahkan yang cenderung / masuk kategori / di golongan : pendiam pun bisa semacam impulsif pada titik didih tertentu.

    Menarik menurutku walau sekedar untuk mengetahuinya.

  • 19 Mei

    kesel wajar2 aja sih kak. orang kk juga ga suka ama andy tp malah diajam saingan 😁

    mngkn maksd mia bukan menyerang sih kak, tapi lebih ke ngasih tau ini gebetanku lho. wkwkw daripada kakak tau2 dari org lainkan.

    IMEL885 tulis:

    Aku ingat waktu itu aku diamkan chatnya, trus aku minta masukan dari temen deket kantor yg senior. Pas dia chat itu hari kerja, jam kerja. Jujur selain kaget, sempet kaya sebel gitu sih..kok gini amat ya si Mia.

    Temen kantorku bilang "Gila temen lo, luar biasa ya'. Akhirnya di penghujung hari aku bls, 'Silahkan aja Mia deketin Andi. Aku ga ada apa2 sm dia. Ngapain harus bersaing, aku ngga ada rasa sama dia kok'

    Salah ngga ya klo aku sempet kesel sm dia? Entah deh, rasanya seperti diserang 😅

    Klo nyali dia segitu besar mau nembak cowok, ya go ahead. Tapi aku ngga bisa kaya gitu.

  • 19 Mei

    Benar bro, banyaknya peristiwa dalam hidup bisa bikin kita terkaget-kaget ya. Jadi belajar banyak soal pribadi, karakter orang lain.

    Mungkin ngga selalu ada hubungannya sama dimana seseorang itu tinggal, di kota megapolis atau bukan. Dulu jaman saya kuliah di Jogja, ada kakak tingkat cewek teman 1 kost yg kaya begitu. Orangnya pendiam, kalem, tapi kalau terkait soal hal2 yg berbau cowok, aku suka terkaget2 dibuatnya. Yg ngebentuk karakter seseorang kan banyak hal sebenarnya. Naturalnya orang beda-beda.

    Saya lahir dikampung, tumbuh dan besar di Jawa, hidup lama di Jakarta. Tetep...naturalnya saya ngga berubah, bukan tipe cewek yg bisa menyatakan duluan.

    VEKA741 tulis:

    Saudari @IMEL885

    Hmm . .

    Perempuan di kota megapolis memang beda pola pikirnya, bahkan yang cenderung / masuk kategori / di golongan : pendiam pun bisa semacam impulsif pada titik didih tertentu.

    Menarik menurutku walau sekedar untuk mengetahuinya.

  • 19 Mei

    Iya sih. Mungkin krn aku bukan tipe cewek yg bisa nyatain duluan, jadi begitu ada temen cewek yg sebegitunya, sampai ngajak aku saingan, otakku nerimanya langsung kaget kali ya. Klo misalnya aku tipikal cewek kaya dia, mungkin aku nerimanya biasa aja.

    Sampe skrg aku ga pernah tau gmana caranya dia nembak Andi. Mreka ngga jadian juga sih. Dan sejak kejadian itu, aku jdi agak hati2 dan membatasi curhat sm dia..😁

    JUNITA694 tulis:

    kesel wajar2 aja sih kak. orang kk juga ga suka ama andy tp malah diajam saingan 😁

    mngkn maksd mia bukan menyerang sih kak, tapi lebih ke ngasih tau ini gebetanku lho. wkwkw daripada kakak tau2 dari org lainkan.

  • 20 Mei

    Kalau adat Indo zaman dulu ortu ngajarin anak cewek harus dirumah, ga boleh sekolah, gaboleh ke rumak jodohnya sendirian sebelum resmi nikah. banyak aturan buat anak perempuan karna para pendahulu kita tau jika perempuan itu tidak bisa berlaku/diperlakukan sembarangan( malah kadang justru menyimpang jadi di batasi) sehingga ibu R.A Kartini bikin emansipasi hak wanita. (emang orang asia tuh punya tatanan dan hidupnya ga ngawur/punya tujuan, ga sebebas orang bule) tapi ada efect buruknya juga. Kita jadi ga bisa terlalu bebas, banyak aturan. contoh sama ortu ga boleh lawan padahal ga 100% mereka bener(bukan ngajakin durhaka ya gess) . klo di barat ortu tuh kaya temen buat anaknya. Jadinya sang anak bisa curhat tanpa beban dan perkembangan anak tsb bisa bagus karna jiwanya ga terkekang. makanya usia 17 aja mereka udah dewasa loh. klo di Indo  mungkin harus usia diatas 21 baru ortunya agak nggak khawatir. menurutku cewek ngungkapin perasaannya ya jelas sangat boleh. emosi manusia itu harus tersalurkan dan gaboleh di pendam2/ dilarang( dibatasi ) nanti bisa2 tindakannya buruk akibat emosi tidak terkatakan. GBU all.

  • 20 Mei

    Justru ini gentle kaliii.. 😀

    Tapi saya ga tau si Mia pas ngomong gitu tendensinya kaya gimana (emang ngajak ribut atau santai biasa aja). Mungkin dia mikir-nya mbaknya juga suka sama si Andi, dan bakal merasa terusik kalo dia-nya (si Mia) coba untuk deketin si Andi. Daripada berujung main jambak2an & cakar2an, mending diomongin dulu di awal. Secara cewe kadang posesif ga jelas arahnya. 😬💆‍♂️

    IMEL885 tulis:

    Related dengan judul Threadnya, saya jadi ingat kejadian beberapa tahun lalu. Ada teman cowok kayanya suka sama saya. Sebut saja namanya Andi. Dan mungkin itu terlihat dimata teman2 lain (kami dulu berteman ada sekitar 12-15 orang, kadang suka jalan bareng atau nonton bioskop bareng). Lalu salah 1 teman cewek (sebut saja namanya Mia), tau kalau Andi suka sama saya. Saya orangnya talkative, suka bikin rame klo lgi ngumpul sm teman2. Sementara Mia orangnya kalem cenderung pendiam.

    Tiba2 suatu hari Mia mendatangi saya via chat “Mel, gw tau Andi suka sama lo. Mau ngga kita bersaing sehat..gw soalnya suka sama Andi. Siapa tau dia bisa suka juga sama gw. Gimana”

    Saya kaget baca chatnya. Sempat terdiam bengong 😳

    Ternyata orang yg kalem pendiam, nyalinya bisa lebih besar daripada orang yg talkative..

    20 Mei diubah oleh LUKAS244

  • 20 Mei

    Hehe.. kaget ya mba, tapi wajar sih karena selama ini kenal karakternya yg pendiam. Tapi salut sama Mia, dia berani jujur dan terbuka ttg perasaannya..apalgi ke org yg dia tahu disukai gebetannya.

    Dan Mba juga jawabannya kalem, good..

    Pengalamanku malah kebalikannya 😂 org seperti itu malah menghasut tmn2nya yg berujung saya jadi kena bully meski ga tau masalahnya kenapa. Setelah tau pangkal masalahnya ya sempat kesal juga karena kita kan ga suka sama org yg dia sukai, malah kita yg kena 😅😅

    IMEL885 tulis:

    Aku ingat waktu itu aku diamkan chatnya, trus aku minta masukan dari temen deket kantor yg senior. Pas dia chat itu hari kerja, jam kerja. Jujur selain kaget, sempet kaya sebel gitu sih..kok gini amat ya si Mia.

    Temen kantorku bilang "Gila temen lo, luar biasa ya'. Akhirnya di penghujung hari aku bls, 'Silahkan aja Mia deketin Andi. Aku ga ada apa2 sm dia. Ngapain harus bersaing, aku ngga ada rasa sama dia kok'

    Salah ngga ya klo aku sempet kesel sm dia? Entah deh, rasanya seperti diserang 😅

    Klo nyali dia segitu besar mau nembak cowok, ya go ahead. Tapi aku ngga bisa kaya gitu.

    20 Mei diubah oleh HERLIN269

  • 20 Mei

    omo...omo...

    wanita sadis ya kalau perkara gebet menggebet.

    🤣🤣🤣

    keluar bisanya 😁

    HERLIN269 tulis:

    Hehe.. kaget ya mba, tapi wajar sih karena selama ini kenal karakternya yg pendiam. Tapi salut sama Mia, dia berani jujur dan terbuka ttg perasaannya..apalgi ke org yg dia tahu disukai gebetannya.

    Dan Mba juga jawabannya kalem, good..

    Pengalamanku malah kebalikannya 😂 org seperti itu malah menghasut tmn2nya yg berujung saya jadi kena bully meski ga tau masalahnya kenapa. Setelah tau pangkal masalahnya ya sempat kesal juga karena kita kan ga suka sama org yg dia sukai, malah kita yg kena 😅😅

  • 20 Mei

    Serem sis.. klo mba Imel kan temen main ya, aku ne tmn kantor.. jadinya parah banget kan, mereka ga malu aku yg malu banget sekantor tau semua 🙈🙈

    JUNITA694 tulis:

    omo...omo...

    wanita sadis ya kalau perkara gebet menggebet.

    🤣🤣🤣

    keluar bisanya 😁

  • 20 Mei

    di case kakak sih lebih ngeri, mainnya udah hasut menghasut 😁

    kalau case kak imel, si mianya japri. kek ngasih aba2.

    ragam bentuk manusia bikin terkezut kezut

    😆

    HERLIN269 tulis:

    Serem sis.. klo mba Imel kan temen main ya, aku ne tmn kantor.. jadinya parah banget kan, mereka ga malu aku yg malu banget sekantor tau semua 🙈🙈

  • 20 Mei

    Dari casenya sist Imel885...

    Ia betul orang yg pendiam itu jauh lbh berbahaya dg org yg talkative.

    Aku justru respect ama Mia ini.

    Artinya dia main fair. Aku mlh lbh suka dg orang yg jujur, jd tidak main belakang. Artinya diam-diam kita ditusuk dari belakang. Khan Imel dan Andi blm pacaran. Imel jg blm jelas, apakah suka ama Andi atau tidak.

    Case yg pernah ku alami justru sahabatku sendiri mengkhianatiku. Ceritane, dulu ada cowok suka ama aku. Awal ktemu kesan dia mnrtku kurang baik. Tapi setelah lama aku baru sadar, dia niatnya sebenarnya cuma bercanda tapi aku salah meresponnya. Cowok ini kyknya suka ama aku, pulang katekasasi di gereja dia suka antarin aku, kl lg acara latihan choir gereja dia selalu antar jemput aku. Intinya dia baikkkkkk sekali.

    Tapi, dasar aku cewek telme urusan cintahh..

    😁😁 maklum masih 20 an.

    Sampai suatu saat dia secara ga langsung nembak aku. Itu tadi aku khan cewek telme...dgn enteng aku bilang kita temanan aj dl. Pdhl, mksdku aku blm kenal dia byk, lgpl aku ga suka dia, cuma aku respect ama dia. Tapi bagi dia kyknya dia kira aku nolak dia.

    Nah, ternyata semakin aku kenal nih cowok aku jadi suka ama dia karena memang pribadi dia menarik. Dulu itu aku blm kenal baik dg dia karna ketemu cuma sesekali. Tapi ga tau knp dia jd masuk wilayah/sektor gereja kami. Di gereja kami itu dl, wil dibagi-bagi. Nah, wil kami itu sgt menyenangkan, kita pd suka ngumpul" dan ngeliwet bareng, disitulah kita jd sering ketemu. Termasuk 2 sahabatku perempuan ada di situ. Cowok itu selalu perhatian ama aku. Tapi, aku bingung dia ga pernah nembak lg...

    Aku mw nembak, ga mgkn (that's not my style)😁😁

    Akhirnya aku sering curhatlah ke slh satu sahabatku ini. Aku cerita ke dia ttg cowok itu. Dl, kyk nya dia nembak aku dech tp aku slh meresponnya dan mmg wkt itu ga suka ke dia. Sekarang kok aku mlh suka ama dia, gimana caranya ya Vina... (bkn nama sebenarnya). Ohhh, kamu test aja dia, kl dia msh suka ama kamu pasti respon dia keliatan.. Akhirnya misi kita jalankan. Dan dia lulus test. TAPI....dia ga pernah nembak.😁😁

    Sampai suatu saat aku sakit dan aku pulang ke Jakarta sekitar 3 bln aku ga boleh balik ama kk. Di suruh di Jakarta saja. Setelah 3 bln, aku balik. Tebak apa yg terjadi cowok itu malah jadian ama temanku Vina tsb.

    Temanku yg satu lg yg telp ksh tau mereka jadian. Aku sempat kaget. Tapi ku pikir lagi,  mgkn bkn jodohku ya sdh. Pas aku balik lg, ketemu di gereja respon mereka berdua kaget. Aku walau udh tahu tetap menyapa mereka dgn baik. Vina pura" baik ama aku. Aku bersifat biasa aja. Si cowok jg bingung, dia tanya aku kmana aja slama ini kirain dah ga balik lg.

    Aku bilang aku sakit jd aku plg ke Jakarta. Kok ga bilang ktnya. Namanya org sakit masak lapor" dl.

    Vina akhirnya jarang ke gereja dan nenghilang. Si cowok itu terus aja makin baik dan perhatian ke aku. Tapi aku udh ga berharap lg ke dia. Ya sdh dia sdh jadian ama temenku sendiri...anggap mmg dia bkn jodohku. Akhirnya aku balik lg ke Jakarta. Terakhir ku dengar info dari temenku yg 1 lg, mereka putus.

    Aku cuma bilang oohhh...

    Ending...

    😁😁

    #aku tak pernah membenci vina dan cowok itu. Aku tetap menganggap mereka temanku...

    Pelajaran dari itu : Kata orang, jgn pernah curhat mengenai calon gebetan/pacar ke sesama wanita/pria karena bisa-bisa gebetanmu/pacarmu diambil org tsb.

  • 20 Mei

    Hmm (2) . .

    Sebelumnya Terima Kasih buat saudari @ECHY268

    Makin kesini, makin menarik kisahnya para member tentang nyali kaum hawa 'nembak' duluan untuk diikuti, walau cuma sepenggal namun relatif cukup memberi warna ditengah pandemi yang tadinya suasana hitam putih, kini jadi berbunga.

  • 20 Mei

    Yg type kyk gt, imo, ga ada ini itu pun jadi.

    Bukannya mengejar si ini, justru apa yg bs didapat ya itu saja.

    Illfeel ya dgn yg begituan.

    ECHY268 tulis:

    Dari casenya sist Imel885...

    Ia betul orang yg pendiam itu jauh lbh berbahaya dg org yg talkative.

    Aku justru respect ama Mia ini.

    ....

    Pelajaran dari itu : Kata orang, jgn pernah curhat mengenai calon gebetan/pacar ke sesama wanita/pria karena bisa-bisa gebetanmu/pacarmu diambil org tsb.

    20 Mei diubah oleh JODOHKRISTEN

  • RAYZ042

    20 Mei

    VEKA741 tulis:

    Hmm (2) . .

    Sebelumnya Terima Kasih buat saudari @ECHY268

    Makin kesini, makin menarik kisahnya para member tentang nyali kaum hawa 'nembak' duluan untuk diikuti, walau cuma sepenggal namun relatif cukup memberi warna ditengah pandemi yang tadinya suasana hitam putih, kini jadi berbunga.

    Yups , sangat menarik bro. Bukan berarti wanita yg nembak duluan lantas mereka nantinya mau (atau menjadi) dominan dlm rumah tangga loh ya , itu gak ngaruh. Dan saya cerai bukan karena itu.

  • 20 Mei

    Betul sist...

    Makanya saat aku balik lagi, terlihat dia sgt kaget dan anehnya mlh lbh perhatian lg itu cowok ke aku..

    Kbtln, setelah aku balik aku dpt cobaan lg dari Tuhan, aku sama teman kantor kecelakaan. Saat dia tau aku kecelakaan dia yg sibuk urusin hasil rontgenku, trus sllu rajin dtg lihat aku dan nanya mau makan apa dll.

    Aku bingung jg dibuatnya. Lha, dia dah pacaran ama vina ya sdh,  dia mesti jaga jarak donk dgnku. Aku ga tau apa yg terjadi dg pikiran tuh cowok. Ada temenku yg bilang dia jadian ama Vina karena dia kira kamu ninggalin dia karena kamu menghilang selama 3 bln lebih. Setelah aku balik hubungan mereka ga pernah akur sllu ribut.

    Ya kl benar" dia suka aku, dia bisa tanya Ruth (temanku yg satunya).  Tokh aku ga tinggal di gunung yg ga bisa ditelp.

    Itu sebabnya, saat Ruth telp ksh tau mereka putus, aku ga tertarik lg utk didekatin/dekatin itu cowok..

    Yg lalu ya sdh berlalulah...

    MEI240 tulis:

    Yg type kyk gt, imo, ga ada ini itu pun jadi.

    Bukannya mengejar si ini, justru apa yg bs didapat ya itu saja.

    Illfeel ya dgn yg begituan.

  • 20 Mei

    Wahhh...jadi penderitaan kami para cewek yg ga punya nyali nembak cowok duluan bikin bro Veka741 berbunga-bunga....??

    Sadis lo bro...🤭😁

    VEKA741 tulis:

    Hmm (2) . .

    Sebelumnya Terima Kasih buat saudari @ECHY268

    Makin kesini, makin menarik kisahnya para member tentang nyali kaum hawa 'nembak' duluan untuk diikuti, walau cuma sepenggal namun relatif cukup memberi warna ditengah pandemi yang tadinya suasana hitam putih, kini jadi berbunga.

  • 20 Mei

    Oops . .

    Padahal diriku sendiri ini, percaya tidak percaya juga sebenarnya yang malu malu kucing saat dihadapkan pada kenyataan bahwa nantinya musti pria lah yang kudu punya nyali buat 'nembak' dulu, jadi agak bagaimana begitu saat dengar cerita perempuan pemberani yang melampaui garis lurus di tetapkan masyarakat Asia dan orang Timur beserta adat ketimurannya, demikian saudari @ECHY268

    Jenis yang langka, namun bikin aku salah tingkah, semoga tidak salah ambil langkah, ketika aku menghadapinya kelak.

  • 20 Mei

    Yups , sangat menarik bro. Bukan berarti wanita yg nembak duluan lantas mereka nantinya mau (atau menjadi) dominan dlm rumah tangga loh ya , itu gak ngaruh. Dan saya cerai bukan karena itu.

    Mantul, saudara RAYZ042

    Pembelajaran di level kehidupan nyata adalah yang terbaik

    Pengalaman menjalaninya sendiri, bukan sekedar guru terciamik, tapi menjadikannya maha guru, guru besar sekaligus prof. terkompeten dalam mengeksekusi kasus khusus hingga tuntas dibidangnya.

  • 20 Mei

    mungkin dia ga nembak lagi takut bikin eda ga nyaman dan malah menjauh. kalau trnyata udah jalanin sbagai tmn, eda mulai suka, bisa dipancing aja lagi topiknya ke arah sana tanpa harus eda nembak duluan (kalau menurut eda nembak duluan itu bukan eda bgt 😁)

    eh tapi aku penasaran, eda masih kepikiran ttg itu ga? dianya kemana sekarang eda?? si cowo itu??

    ECHY268 tulis:

    Betul sist...

    Makanya saat aku balik lagi, terlihat dia sgt kaget dan anehnya mlh lbh perhatian lg itu cowok ke aku..

    .....

    Yg lalu ya sdh berlalulah...

    20 Mei diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 20 Mei

    Saya ngga bilang, cewek nyatain duluan itu ngga boleh. Boleh-boleh aja sih...balik lagi, orang kan beda-beda ya. Saya cuma bilang, kalau saya bukan tipe orang yg seperti itu.

    Malah saya bilang, salut untuk nyali mereka besar untuk nembak cowok duluan.

    SEAN760 tulis:

    Kalau adat Indo zaman dulu ortu ngajarin anak cewek harus dirumah, ga boleh sekolah, gaboleh ke rumak jodohnya sendirian sebelum resmi nikah. banyak aturan buat anak perempuan karna para pendahulu kita tau jika perempuan itu tidak bisa berlaku/diperlakukan sembarangan( malah kadang justru menyimpang jadi di batasi) sehingga ibu R.A Kartini bikin emansipasi hak wanita. (emang orang asia tuh punya tatanan dan hidupnya ga ngawur/punya tujuan, ga sebebas orang bule) tapi ada efect buruknya juga. Kita jadi ga bisa terlalu bebas, banyak aturan. contoh sama ortu ga boleh lawan padahal ga 100% mereka bener(bukan ngajakin durhaka ya gess) . klo di barat ortu tuh kaya temen buat anaknya. Jadinya sang anak bisa curhat tanpa beban dan perkembangan anak tsb bisa bagus karna jiwanya ga terkekang. makanya usia 17 aja mereka udah dewasa loh. klo di Indo  mungkin harus usia diatas 21 baru ortunya agak nggak khawatir. menurutku cewek ngungkapin perasaannya ya jelas sangat boleh. emosi manusia itu harus tersalurkan dan gaboleh di pendam2/ dilarang( dibatasi ) nanti bisa2 tindakannya buruk akibat emosi tidak terkatakan. GBU all.

126 – 150 dari 233    Ke halaman:  Sebelumnya  1 ... 5  6  7 ... 10  Selanjutnya Kirim tanggapan