Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

No Kid.. Apakah normal? Atau abnormal?

ForumCampur-campur

1 – 25 dari 101    Ke halaman:  1  2  3 ... 5  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 22 Mei

    Ane nyari2 topik begini ga nemu.. kl emang udah ada, thread ini boleh dihapus aja ya sis/bro admin, thanks.

    Begini, sy penasaran, bila kita tidak ingin pny anak, apakah itu normal atau abnormal?

    Mayoritas tmn2 sy mengatakan itu pikiran abnormal.. 😅

    Adakah yg jg tidak ingin pny anak/melahirkan?

    Mintalah pencerahan.. Takasi gopek tar... Thanks. 😁

    22 Mei diubah oleh MEI240

  • 22 Mei

    bagi masyarakat +62 ga normal sih kak, kecuali emang dari sananya ga bisa punya anak ya. gpp.

    tp orang luar ga mau punya ank, ya banyak yg bgitu

    sah2 aja. ada pertimbangan knp org ga mau punya anak.

    MEI240 tulis:

    Ane nyari2 topik begini ga nemu.. kl emang udah ada, thread ini boleh dihapus aja ya sis/bro admin, thanks.

    Begini, sy penasaran, bila kita tidak ingin pny anak, apakah itu normal atau abnormal?

    Mayoritas tmn2 sy mengatakan itu pikiran abnormal.. 😅

    Mintalah pencerahan.. Takasi gopek tar...

  • 22 Mei

    Begitu ya... Memang secara umum pndpt org seperti itu..

    Berarti sy msk kat abnormal dong..

    Tp sy suka anak2.. hny sejak SMP  sy melihat film dokumenter persalinan paranoid smp skrg..😅😅

    JUNITA694 tulis:

    bagi masyarakat +62 ga normal sih kak, kecuali emang dari sananya ga bisa punya anak ya. gpp.

    tp orang luar ga mau punya ank, ya banyak yg bgitu

    sah2 aja. ada pertimbangan knp org ga mau punya anak.

  • 22 Mei

    tdk normal kak karna mayoritas ingin punya anak. normalnya begitu. kehadiran anak dalam pernikahan berfungsi sebagai penenang jiwa. jika belum punya anak maka jiwanya kurang tenang. eeh iyaa gak sih??

  • JOHANNES459

    22 Mei

    Ada Hal yg akan aku lihat dari persepktif berbeda aku dengarkan penjelasannya terlebih dahulu. Apakah ada trauma berhubungan dengan masa lalu sehingga menjadi Tokofobia atau ada berhubungan dengan masalah kesehatan reproduksi atau ada hal lain?. Jadi dalam hal ini aku perlu bertatap muka dengan beliau serta dikonsultasikan dengan para ahli.

    22 Mei diubah oleh JOHANNES459

  • 22 Mei

    Waduh... krg tau sy...😅 Yg jls org2 pd blg abnormal...

    SEAN760 tulis:

    tdk normal kak karna mayoritas ingin punya anak. normalnya begitu. kehadiran anak dalam pernikahan berfungsi sebagai penenang jiwa. jika belum punya anak maka jiwanya kurang tenang. eeh iyaa gak sih??

  • 22 Mei

    jadi kk ga pengen punya anak karna takut persalinan?

    😁

    itu bisa diobati sih kak. kelak ke psikolog aja, kalau udah kasus trauma berat dirujuk ke psikiater. mengatasi trauma terapannya beda2. perlu ke ahlinya sih

    MEI240 tulis:

    Begitu ya... Memang secara umum pndpt org seperti itu..

    Berarti sy msk kat abnormal dong..

    Tp sy suka anak2.. hny sejak SMP  sy melihat film dokumenter persalinan paranoid smp skrg..😅😅

  • 22 Mei

    Oh ga ada trauma... Tp sy lihat film dokumenter... menyaksikan persalinan ibu saya... adik saya...tmn sy... sepupu sy...  melahirkan itu kok mengerikan...

    Bener nih, ga berlebay2. Takut benaran. Dan ini jg pernah kukatakan ke bbrp mantan sy dl.

    JOHANNES459 tulis:

    Ada 2 Hal yg akan aku lihat dari persepktif berbeda aku dengarkan penjelasannya terlebih dahulu. Apakah ada trauma berhubungan dengan masa lalu sehingga menjadi Tokofobia atau ada berhubungan dengan masalah kesehatan reproduksi atau ada hal lain?. Jadi dalam hal ini aku perlu bertatap muka dengan beliau serta dikonsultasikan dengan para ahli.

  • 22 Mei

    MEI240 tulis:

    Ane nyari2 topik begini ga nemu.. kl emang udah ada, thread ini boleh dihapus aja ya sis/bro admin, thanks.

    Begini, sy penasaran, bila kita tidak ingin pny anak, apakah itu normal atau abnormal?

    Mayoritas tmn2 sy mengatakan itu pikiran abnormal.. 😅

    Mintalah pencerahan.. Takasi gopek tar...

    Kalu  diumur sayah yg 'vintage' inih untuk hamil dan punya anak keknya gak deh, tpi klu dapet pasangan yg sdh punya anak ga masalah 👍

    Btw jika prefer no kid, menurut Saya klu umur masih okeh perlu dipertanyakan kenapa why? Rada² ga normal sih di kultur Indonesia tuh 😉

    22 Mei diubah oleh INNE351

  • 22 Mei

    kak mei, jaman sekarang ilmu kedokteran udah canggih. kalau ga brani normal ya sc. kakak aku pernah sc maupun normal tapi lahiran di air. dia bilang sama2 aja kok. bedanya normal dari V, sc dibelek. takut pisau bedah? kata kakakku obat2an udah pada bagus kok. sehari juga lukanya mengering 😁

    jadi beda ama jaman dulu yg jauh lebih mengkhawatirkan.

    MEI240 tulis:

    Oh ga ada trauma... Tp sy lihat film dokumenter... menyaksikan persalinan ibu saya... adik saya...tmn sy... sepupu sy...  melahirkan itu kok mengerikan...

    Bener nih, ga berlebay2. Takut benaran. Dan ini jg pernah kukatakan ke bbrp mantan sy dl.

  • JOHANNES459

    22 Mei

    Justru itu kak kekuatiranmu yg berlebih hrs segera di komunikasikan dengan keluarga atau pasanganmu setelah itu dikosultasikan dengan para ahli agar km bisa di obati😁

    MEI240 tulis:

    Oh ga ada trauma... Tp sy lihat film dokumenter... menyaksikan persalinan ibu saya... adik saya...tmn sy... sepupu sy...  melahirkan itu kok mengerikan...

    Bener nih, ga berlebay2. Takut benaran. Dan ini jg pernah kukatakan ke bbrp mantan sy dl.

    22 Mei diubah oleh JOHANNES459

  • RAYZ042

    22 Mei

    MEI240 tulis:

    Ane nyari2 topik begini ga nemu.. kl emang udah ada, thread ini boleh dihapus aja ya sis/bro admin, thanks.

    Begini, sy penasaran, bila kita tidak ingin pny anak, apakah itu normal atau abnormal?

    Mayoritas tmn2 sy mengatakan itu pikiran abnormal.. 😅

    Adakah yg jg tidak ingin pny anak/melahirkan?

    Mintalah pencerahan.. Takasi gopek tar... Thanks. 😁

    Ada juga yg bisa punya anak (sdh ada janin) , tapi digugurkan karena faktor "X" (non klinis) tanpa sepengetahuan suaminya. Itu bukan abnormal tapi kriminal.

    and you already know who 😎

    22 Mei diubah oleh RAYZ042

  • 22 Mei

    Ada sih pengalaman teman yang tinggal di Jepang seluruh keluarganya sekarang sengaja tidak ada anak dengan tujuan lebih fokus kerja, menjaga bentuk tubuh dan alasan biaya. Ada lagi alasan yang gak lazim yaitu anggapan tertentu beberapa wanita pengguna breast impant yang memiliki ketakutan sakit bila hamil karena hormon yang meningkat meskipun secara medis tidak terpengaruh. Karena memang illness bagi pemakai implan dalam kondisi normal juga muncul dan sensitivitas organ juga berkurang .

  • 22 Mei

    kakak konsul dokter dulu(ahli terapi jiwa/pshycologi). itu jelas pasti bisa sembuh kok kak. segala phobia bisa sembuh(balik normal lagi). klo udah sembuh, kakak bersyukur kak.

    kakak dilahirkan sebagai perempuan, diberi Tuhan keistimewaan yaitu : bisa melahirkan anaknya sendiri. sedangkan kami "kaum Adam" ga bisa lahirin anak sendiri, harus mempercayakan pada istri buat nglahirin anaknya.

    itu suatu sukacita tersendiri loh.

    mungkin kakak banyak2 in baca/tonton film tentang wanita mandul yg sangat menginginkan anak dan akhirnya bisa punya anak kandung setelah banyak perjuangan. supaya kaka termotivasi dan mengurangi phobia kakak MEI240.

  • 22 Mei

    klo udah nikah itu ga normal

    22 Mei diubah oleh WILLYS569

  • 22 Mei

    klo ga nikah itu normal

    22 Mei diubah oleh WILLYS569

  • 22 Mei

    Menurut ku karena faktor takut sakit sis jadi enggan punya anak..sis suka anak kecil tapi ketika melihat film dokumenter ibu & saudara yg melahirkan sis jadi enggan punya anak..

    Di aku juga ada takutnya sih haha..tapi kan bisa pilih sesar jika takut yg normal ^^

  • 22 Mei

    Alasannya apa kak? cb konsultasikan ke pasangan Kaka, dan carilah pasangan yg duda punya anak dan jg umurnya diatas Kaka, sehingga Kaka gak dituntut harus melahirkan..#menurutku semua org punya hak atas hidupnya, JD terserah Kaka mau punya anak atau gak..yg penting bahagia#

  • 22 Mei

    Intinya ya komunikasi dengan pasangan /keluarga, tidak mudah memang tapi selama dijalanin sebagai keluarga nanti tetap menjadi berkat bagi orang lain. Jika ada sindiran msalah keturunan pasti Tuhan memberikan hikmat mengatasinya.

    Ntah ini nyambung apa gak,di gereja saya ada beberapa pemimpin jemaat sudah menikah rata2 diatas 10 - 15 tahun belum punya keturunan, seringkali jadi saksi pernikahan pasangan muda gak lama mereka punya keturunan... nah masa Tuhan gak kasi keturunan..gak adil kah Tuhan ??, Semua adalah Kedaulatan Tuhan Yang Kuasa . Mereka selalu jadi berkah bagi banyak orang termasuk saya pribadi

  • 22 Mei

    Coba konsultasikan ke pasangan*.

    *if you had one 🤣🤣🤣🤪

    Saya punya temen bule, wanita, yang emang udah terang2an bilang ga mau punya anak. Biar bisa bener2 fully nikmatin hidup. & untungnya ketemu sama pasangan yang mindset-nya sama.

    Kalo ada yang bilang, suruh cari pasangan yang duda sudah punya anak, saya kog rada2 ga setuju. Ngurus anak sendiri itu repot & melelahkan; ngurus bukan anak sendiri bakal jauh lebih melelahkan & bikin emosian. 💆‍♂️ Menurut saya lebih masuk akal kalau cari pasangan yang sama2 ga mau punya anak, meski rasanya rada2 sulit. Tapi ga ada yang mustahil sih. Goodluck! 🙃

  • 22 Mei

    Ketika seseorang memiliki pandangan berbeda dgn orang lain pd umumnya bukan berarti bisa dicap org tsb abnormal sist Mei...

    Banyak hal yg mempengaruhi cara berpikir seseorang. Casemu ini ada hubungannya dgn rasa takut karena sering melihat film dokumentasi persalinan orang" terdekatmu.

    Aku jg kdg merasa aneh, kok ada orang yg mau menonton/melihat moment persalinan yg pastinya menakutkan. Maka dari itu aku selalu berusaha melihat/menonton hal-hal yg membuatku senang atau hal" yg positif. Tontonan yg bertendensi membuatku takut atau berpikir ke arah negatif sebisa mungkin ku hindari.

    Cobalah sist konsultasi dl ke psikolog/psikiater siapa tau ketakutanmu itu bisa diobati. Usaha dl lah, siapa tau kamu masih diberi Tuhan nantinya bisa punya anak. Utk usia kita yg sdh 40 an ini, kelak jika dpt jodoh dan  dianugerahi bisa hamil dan punya anak itu sdh mujizat banget lho sist..

    Tidak ada yang mustahil khan bagi Tuhan.

    Kalau aku sist, seneng bgt ama anak kecil. Tuh, anak tetangga aj aku sayangggg bgttt....😘😘

    Lucu dan buatku seneng dan bahagia saat lihat dia berceloteh...rasanya pengenn cepat-cepat punya baby sendiri. Kadang terpikir utk, aku adopsi aja ya...?? Tapi kl msh single berat..

    MEI240 tulis:

    Ane nyari2 topik begini ga nemu.. kl emang udah ada, thread ini boleh dihapus aja ya sis/bro admin, thanks.

    Begini, sy penasaran, bila kita tidak ingin pny anak, apakah itu normal atau abnormal?

    Mayoritas tmn2 sy mengatakan itu pikiran abnormal.. 😅

    Adakah yg jg tidak ingin pny anak/melahirkan?

    Mintalah pencerahan.. Takasi gopek tar... Thanks. 😁

  • 22 Mei

    MEI240 tulis:

    Begitu ya... Memang secara umum pndpt org seperti itu..

    Berarti sy msk kat abnormal dong..

    Tp sy suka anak2.. hny sejak SMP  sy melihat film dokumenter persalinan paranoid smp skrg..😅😅

    Tidak ingin punya anak ?  Sudah pasti abnormal, dengan adanya anak akan membuat manusia punya alasan kuat kenapa harus bertahan hidup di tengah masyarakat. Dengan adanya anak akan membuat manusia semakin termotivasi untuk lebih giat bekerja. Melihat tingkah lucu anak setelah pulang kerja akan membuat rasa capek hilang. Melihat tingkah lucu anak setelah pulang kerja akan menyebabkan apa yang telah dikerjakan selama ini menjadi tidak sia sia. Jangan lupa, setelah mbak MEI240 mencapai umur lanjut usia pasti mbak MEI240 akan banyak membutuhkan pertolongan orang muda karena orang orang lanjut usia rentan terkena banyak penyakit jika tidak punya anak lalu akan minta tolong pada siapa ?

  • 22 Mei

    Maaf sebelumnya Sist Mei.. bolehkah saya bertanya? Apa yang terbayangkan oleh Sist Mei tentang proses kelahiran tersebut? Dan di usia berapa tahun Sist Mei menyaksikan Ibu Sist Mei melahirkan? Apakah pernah terlintas keinginan memiliki anak sendiri? Atau sama sekali tidak pernah?

    MEI240 tulis:

    Oh ga ada trauma... Tp sy lihat film dokumenter... menyaksikan persalinan ibu saya... adik saya...tmn sy... sepupu sy...  melahirkan itu kok mengerikan...

    Bener nih, ga berlebay2. Takut benaran. Dan ini jg pernah kukatakan ke bbrp mantan sy dl.

  • 22 Mei

    Paranoid sering membuat seseorang merasakan cemas, takut yang berlebihan, kadang2 sampe mau bunuh diri..saya dengar cerita kakak kandung yang parno karena covid bahkan saking anxietynya , hanya  membaca ttg suatu penyakit aja dia bisa ke dokter utk memeriksakan kesehatan nya. Dan kawan saya yang suka parno dgn cowok yang sedang dekat dengannya khawatir mau membunuhnya..sekilas kayak saya ga percaya dengan ini..tapi its real...karena menurut saya paranoid ini bisa dikendalikan oleh diri sendiri..kita lah yang mengendalikan pemikiran2 kearah yg positif..walaupun kadang2 paranoid bisa disebabkan karena adanya trauma di masa kecil..contoh kawan saya sering dipukulin bapaknya pakai rotan sedari kecil..sehingga dia merasa tertekan dan sampe skrg teringat itu..ada bekas luka yg tertinggal..

    Sist Mei harus banyak sharing sama saudara, teman yang membantu kamu utk pulih dr rasa paranoid itu..mana tau mereka bisa sharing kalo punya anak itu membahagiakan sekli loh tidak seperti dibayangkan .shg sist mei jadi pingin lagi utk punya anak..

    Kalo saya pribadi ,  punya anak ato ga punya anak bukan masalah..semua itu anugerah kok..tapi kalo pun sist mei mau berniat menikah tp ga mau punya anak,  lebih prefer cari pasangan yang sama2 ga mau punya anak..apakah ini artinya ini pasangan yg sepadan? Bisa iya , kan sama2 menerima pasangan nya utk tidak punya anak..

    Hehehe panjang yahh..

    MEI240 tulis:

    Begitu ya... Memang secara umum pndpt org seperti itu..

    Berarti sy msk kat abnormal dong..

    Tp sy suka anak2.. hny sejak SMP  sy melihat film dokumenter persalinan paranoid smp skrg..😅😅

    22 Mei diubah oleh ECHA124

  • 22 Mei

    Orang yg sdh nikah dan berpotensi besar utk dpt punya anak tapi ga mau dg alasan repot itu terkadang mnrtku mereka RUGI lho sebenarnya.

    Melahirkan anak, merawatnya dari bayi sampai tumbuh menjadi dewasa menurutku itu tak merepotkan jika dilakukan dgn senang hati.

    Aku belajar dari keluarga dan lingkungan sekitarku, aku lihat segala keribetan dan kerepotan mereka dari sejak ngidam, melahirkan, merawat si bayi sampai si anak besar TIDAK ADA yg sia-sia. Saat kita capek, lalu lihat tawa renyah si anak seketika rasa capek hilang. Itu ku alami sendiri even bkn anakku. Lihat anak tetanggaku aja, pas capek lihat dia dan panggil namanya dia lgsg ketawa rasanya senang bgtt... Tiba" pengen main ama dia pdhl td rasanya di kantor mumet, capek. Hilang tuh..😁

    Gimana kl itu anakku sendiri..🤗🤗

    Saat kubaca tulisan ucapan ultah dari ponakanku yg sdh SMU ke mamanya membuatku terharu. Wooww..kl punya anak yg mengasihi kita rasanya begitu ya..

    Anak bayi yg dl lucu dll skrg sdh besar dan bisa menyayangi mama dan papanya.

    Mungkin ngaruh ya ke prinsip orang batak :

    Anakkon hi do hamoraon di au

    Artinya Bagiku Anakkulah Hartaku.

    LUKAS244 tulis:

    Coba konsultasikan ke pasangan*.

    *if you had one 🤣🤣🤣🤪

    Saya punya temen bule, wanita, yang emang udah terang2an bilang ga mau punya anak. Biar bisa bener2 fully nikmatin hidup. & untungnya ketemu sama pasangan yang mindset-nya sama.

    Kalo ada yang bilang, suruh cari pasangan yang duda sudah punya anak, saya kog rada2 ga setuju. Ngurus anak sendiri itu repot & melelahkan; ngurus bukan anak sendiri bakal jauh lebih melelahkan & bikin emosian. 💆‍♂️ Menurut saya lebih masuk akal kalau cari pasangan yang sama2 ga mau punya anak, meski rasanya rada2 sulit. Tapi ga ada yang mustahil sih. Goodluck! 🙃

1 – 25 dari 101    Ke halaman:  1  2  3 ... 5  Selanjutnya Kirim tanggapan