Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Pernah berpikir hidup kadang gak adil

ForumCampur-campur

51 – 63 dari 63    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3Kirim tanggapan

  • 15 Februari

    Setuju dg pendapatnya yg amat bijaksana nan kaya wawasan, krn kita memang tdk tahu rencana Tuhan mns hanya bs berusaha soal hasil serahkan pd Nya..trims pencerahanya 👍🙏

    ELISA652 tulis:

    Kalau mengalami ketidak adilan dalam hidup itu sering, tapi berpikir kalau Tuhan tidak adil, belum pernah karena Elisa percaya dibalik semua cobaan hidup ada rencana Tuhan yang indah.

  • 15 Februari

    Bagaimana pun juga, hidup setiap manusia ngejomplang. Katakanlah dia seolah2 punya segalanya. Kita berpikir,"Enak banget sih jadi dia. Duitnya banyak, kerjanya cuma makan tidur makan tidur ga kerja." Lha, ternyata dia udh diet dan olahraga tetap gendut dan di bully orgtuanya dan sdr2nya dikatain gendut, jelek, ga laku. Mau didandani sprti apapun ga bs jadi jauh lbh baik, kecuali kalo fotonya diedit. Bisa aja si korban ini justru merasa hidupnya apes. Ngejomplang kan antara punya segalanya dng di bully terus menerus.

    Bisa jg seseorang itu apes krn cerai setelah diselingkuhi dan disiksa. Dikeret pula oleh pasangannya yg matre. Pastinya dunia ini serasa kiamat. Namun, di sisi lain dia ini jarang sakit. Sbnrnya kesehatannya ini patut disyukuri. Kesehatan adalah berkat yg sangat indah, krn di saat kita sehat kita ga harus bolak balik ke RS yg mengganggu aktivitas apalagi pekerjaan kita. Gila, apa ga emosi pagi ke RS siangnya ke kantor. Gimana kalo dokternya telat trus ke kantornya macet. Ga bisa dibalik jadwalnya (kerja dulu, baru sorenya ke dokter). Ya ngejomplang sih: badan sehat tetapi pernikahan kandas.

    Itulah hidup.

    15 Februari diubah oleh ANITA089

  • 18 Februari

    Saya dulu pernah alami itu, bahkan sampai di masalah keluarga dan finance. Teman-teman yang lain jarang ibadah tapi badai hidupnya nggak kelihatan, sempat kesal sampai down dan mulai kendor ibadahnya. akhirnya nyesal banget saya pas tau, ternyata itu bagian dari pikul salib. Semakin dalam kita mencintai Tuhan, badai akan semakin besar menerpa kita. Sampai saat ini menyesal banget nggak bisa bertahan, bahkan sekarang hati masih kaku banget kaya batu. Susah banget buat buka hati yang dalam, semacam ada yang halangi buat buka hati untuk Tuhan. Tapi aku masih terus berusaha untuk kembali, saran aja buat teman2 jangan sampai kendor ibadahnya kalau dapat badai besar. Kalau bisa bertahan dan hadapi, jangan sampai kek saya. Sedih banget hidup kuu haha

    YUSNI842 tulis:

    Pernah berpikir gk atau melihat sendiri..orang yang hidupnya jauh dari Tuhan bahkan bukan anak Tuhan hidupnya kok lebih diberkati daripada mereka yang hidupnya untuk Tuhan (ikut pelayanan dll)

  • 18 Februari

    YANTI022 tulis:

    Saya dulu pernah alami itu, bahkan sampai di masalah keluarga dan finance. Teman-teman yang lain jarang ibadah tapi badai hidupnya nggak kelihatan, sempat kesal sampai down dan mulai kendor ibadahnya. akhirnya nyesal banget saya pas tau, ternyata itu bagian dari pikul salib. Semakin dalam kita mencintai Tuhan, badai akan semakin besar menerpa kita. Sampai saat ini menyesal banget nggak bisa bertahan, bahkan sekarang hati masih kaku banget kaya batu. Susah banget buat buka hati yang dalam, semacam ada yang halangi buat buka hati untuk Tuhan. Tapi aku masih terus berusaha untuk kembali, saran aja buat teman2 jangan sampai kendor ibadahnya kalau dapat badai besar. Kalau bisa bertahan dan hadapi, jangan sampai kek saya. Sedih banget hidup kuu haha

    Menurut saya cara berpikir mbak harus di ubah. Memuliakan nama Tuhan tidak hanya dengan cara banyak ibadah tapi juga bisa dengan cara lain contoh melakukan banyak prestasi kerja di kantor juga termasuk cara memuliakan nama Tuhan

  • 18 Februari

    Pernah banget......bahkan saya melihat orang2 terdekat juga hidupnya jauh dari Tuhan tapi Kho gak banyak masalah dan hidupnya nyaman2 saja.

    Tapi ya sudahlah mungkin penilaian Tuhan berbeda. Karena percuma membandingkan nasib kita dengan orang lain karena memang berbeda setiap pribadi.  

  • 18 Februari

    Waa terima kasih 🙏, salam kenal

    DEDI280 tulis:

    Menurut saya cara berpikir mbak harus di ubah. Memuliakan nama Tuhan tidak hanya dengan cara banyak ibadah tapi juga bisa dengan cara lain contoh melakukan banyak prestasi kerja di kantor juga termasuk cara memuliakan nama Tuhan

  • 18 Februari

    Yap bener banget mbaa, semangat 💪 kalau berjumpa dengan orang-orang seperti itu. Anggap aja mata kita lagi di uji 😂

    HERLINE829 tulis:

    Pernah banget......bahkan saya melihat orang2 terdekat juga hidupnya jauh dari Tuhan tapi Kho gak banyak masalah dan hidupnya nyaman2 saja.

    Tapi ya sudahlah mungkin penilaian Tuhan berbeda. Karena percuma membandingkan nasib kita dengan orang lain karena memang berbeda setiap pribadi.  

  • 22 Februari

    Lebih banyak² bersukur sj, kan itu hanya penilaian kita org scr personal sejatinya spt apa didlmnya kan kita tdk tahu kok dia terlihat sukses spt itu, jgn sampai pikiran g adil itu selalu mrnghantui pikiran kita terus lama² bisa spt org berdoa tuh ?!

    Msh buaanyaaak kebaikan Tuhan bila kita jeli melihat tiap hr kita bsa melihat, mendengar, merasakan, berjalan, bernafas dan sllu diberi kesehatan dsb dsb jgn salah msh banyak lg coba belajar sebutkan lg 5 sj diluar yg sdh sy sebutkan td bisa gak?..

    Ketika sdh anda sebutkan dg benar boleh diasakan dlm hati klu Tuhan itu hebat !! Setuju?

    YUSNI842 tulis:

    Pernah berpikir gk atau melihat sendiri..orang yang hidupnya jauh dari Tuhan bahkan bukan anak Tuhan hidupnya kok lebih diberkati daripada mereka yang hidupnya untuk Tuhan (ikut pelayanan dll)

  • 23 Februari

    Selalu bersyukur lah...

    kayak penggalan lagu ini :

    Bersyukur hai bersyukur kemurahanNya Pujilah..

    Bersyukur hai bersyukur selamanya...

    Dah lama ga ibadah di GPIB or GKI.. kangen jg ibadah dg khusuk dan hikmat.

    Mulailah pagimu dg mengucap syukur dan tersenyum niscaya harimu akn menyenangkan.😉😉😇😇

  • 23 Februari

                       Menurutku...

    Tuhan ciptakan mns sbg mahkluk mulia

    Punya mata,  punya hati,  punya telinga

    Namun ada kalanya berbeda tp punya talenta

    Ada pria, ada wanita punya tg jwb berbeda

    Bila tak suka  jangan coba menukarnya  

    Ataupun bicara tak adil kita ada di dunia

    Karena semua itu urusan sang pencipta

    Manusia lahir, hidup & kemudian mati juga

    Apapun kondisinya kita terima & bersukur padaNya

    Semangat!! 👋👌

    23 Februari diubah oleh ISMU915

  • 24 Februari

    thumbs2.imagebam.com/15/d1/65/71a6a61371062614.jpg

  • 24 Februari

    Dulu sih gitu...merasa tidak adil... tapi begitu dipikir ² kalo kita ngeluh, banding ²kan hidup dgn org lain. Itu sama dgn kita g bersyukur. Sudah seperti bangsa Israel yg Tuhan bawa keluar dari Mesir. Selama 40 thn... bawaannya ngomel, protes, dan mencobai Tuhan... kalo ngomel dan protes mungkin kita tau banget cara kerjanya. Mencobai ini... lebih sadis, dan kejam ... Gambaran nya seperti ini, Tuhan kamu dimana? Knapa begini, mengapa begini? G sadar Tuhan itu sdh jaga Israel selama 40 thn kah...Baju yg dipakai g pernah rusak /robek, kasut yg dipakai jalan pun g aus, makanan roti Manna slalu on setiap pagi, daging burung slalu dikirim tiap weekend, siang hari dituntun tiang awan, malam tiang api...g pernah ketemu binatang buas, kalo lewat hutan dpt buah ² extra besar2, gratis lg, terhindar dari kejaran pasukan tentara Firaun, bisa melihat muzijat laut kolsom kering dan terbelah, bisa berjalan diantara nya tanpa takut air laut kembali, mendapatkan air dari batu2... kurang apa... karena ngomel, bersungut-sungut, seharusnya perjalanan hny 40hr, jadi Tuhan izinkan putar² dlm padang gurun 40 thn... banyak yg mati...mati karena dirajam batu dari langit, dipatuk ular, Sampar, bumi terbelah, sehingga yg sampai Kanaan hanya yg berumur 40 thn ke bawah.. yg sdh tua yg sdh merasakan Mesir semua mati dipasang gurun. Termasuk Musa dan Harun...memang itu dulu... zaman musa. Tapi itu gambaran perjalanan hidup manusia sekarang jg... barang siapa tergembala, taat pd firman, hidup dlm hadirat Tuhan mendapatkan perlindungan dan penyertaanNya... Banyak disekeliling kita yg mati... karena Sampar( penyakit menular ya Corona), resesi ekonomi, bencana alam, kriminal,dll. Kalo kita masih berdiri tegak sampai saat ini di hadapan Tuhan dan sesama itu kasih karunia Tuhan... berarti masih di beri kesehatan hidup, memperbaiki diri, membangun sesama... harusnya paham itu semua warningnya Tuhan. Untuk berjaga ² dan berdoa .agar luput dari bencana yg besar ini. Dan zaman ini, g akan kembali seperti dulu lg... akan lebih parah lg... tapi bila bersama2 Yesus kita akan tetap bisa berdiri sbg pemenang. Pilihanku... Tetap bersyukur, dan belajar memandang hari esok. Bila terkenang Mesir/masa lalu yg enak² segera sadar... Kanaan menunggu. Motivasi diri. Sy mau Kanaan, sy tdk mau terikat Mesir.. Kanaan simbol hidup. Tempat yg Tuhan sediakan buat bangsa yg bisa melewati ujian Padang gurun kehidupan...

  • 24 Februari

    Kanaan yang dimaksud adalah surga kelak keabadian dan kekekalan kan kak?

    Terima kasih buat renungannya. Teguran dpt darimana saja bukan?

    YOHANA095 tulis:

    Dulu sih gitu...merasa tidak adil... tapi begitu dipikir ² kalo kita ngeluh, banding ²kan hidup dgn org lain. Itu sama dgn kita g bersyukur.

    ....

    Kanaan simbol hidup. Tempat yg Tuhan sediakan buat bangsa yg bisa melewati ujian Padang gurun kehidupan...

    24 Februari diubah oleh JODOHKRISTEN

51 – 63 dari 63    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3Kirim tanggapan