Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

"Gada Cewe yang mau susah"

ForumPersahabatan dan hubungan

76 – 100 dari 107    Ke halaman:  Sebelumnya  1 ... 3  4  5  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 11 Oktober

    manusia awal bisa direnungkan kembali di dalam kitab kejadian, manusia diciptakan sudah tersedia segala sesuatu yg diperlukan jadi inti nya tidak susah cari makan. tinggal ambil saja dan mengelolanya. setelah jatuh dlm dosa karena tipu daya perkataan si ular yang adalah iblis. karena melanggar aturan Tuhan maka manusia diusir dari taman Eden. dan setelah diusir itu lah tanah bumi ini dikutuk dan manusia akan bersusah payah mencari makanannya. Adam karena mendengar perkataan Hawa, dikutuk dengan jerih payah berkeringat mencari nafkah. Hawa karena mendengarkan perkataan ular,dikutuk akan mengalami kesakitan yang banyak saat melahirkan. Ular dikutuk karena memperdaya Hawa, sebelumnya ular punya kaki, jadi berjalan dengan perutnya (melata).

    jadi pada dasar nya manusia gak bisa hidup susah karena basicnya disediakan (Tuhan). kalo susah pasti bersungut-sungut, mungkin awal bisa terima dan sabar tapi sampai batas tingkat tinggi pastilah bersungut-sungut juga. (kalo yg sudah menikah bisa bercerai karena uda gak tahan, kalo yg masih pacaran ya diputusin pada saat kesadaran nya muncul tapi kalo gak ya seperti menerima lalu brp lama tahannya. ada lagi yang cowo uda gak sanggup saat anaknya uda 3,dan dia penghasilannya kadang ada kadang tidak dan banyak hutang, malah kabur. ini banyak sekali terjadi di kehidupan. apa yang rasul paulus katakan, kalo menikah. akan ditimpa kesusahan badani namun tidak berdosa. 1 korintus 7:28 (yang berdosa itu berbuat  tanpa menikah).

    yang pasti hidup jangan diajak susah tapi diajak easy. make it easy with our brain yaitu akal pikiran yang sehat. baik cewe maupun cowo gak ada yang mau susah. cewe bisa minta cerai kalo gak tahan tapi cowo juga bisa kabur dari tanggung jawab.

    bahkan rasul paulus mengatakan di korintus agar yang seorang punya isteri berlaku seakan akan tidak beristeri, orang yang menangis seolah olah tidak menangis, yang bergembira seolah olah tidak bergembira sebab dunia ini akan berlalu.

    dikatakan rasul paulus agar kita manusia hidup tanpa kekuatiran. jadi kalo kata susah itu pasti menimbulkan kekuatiran. jadi hilangkan saja kata susah. :-)

  • 11 Oktober

    Untuk TS/Bobby,

    aku selalu mencocokkan masalah yg teman2 tulis di forum dan profil/esai nya. Ketika ada yg kelihatannya kurang sinkron antara masalah dan profil/esai nya, aku jadi bertanya2.

    Gini loh. Kamu bilang kamu blm mapan. Tapi di profil kamu cantumkan pendidikanmu S2. Biaya S2 itu dibiayai sekolah/kampus kan? Jika benar, bukankah artinya kamu pengajar full time dan krn nya akan ada kenaikan pangkat yg artinya kenaikan gaji? Setauku staff pengajar banyak yg bs beli rumah sendiri.

  • 11 Oktober

    Udahlah kek gini ajah...

    Kalo nemu perempuan coba tanya dia,

    Kamu mau diajak susah?

    Kalau dia bilang mau, yah lanjutkan

    Kalau dia bilang, enggak yah tinggalin

    Kalau dia bilang, tapi bla bla bla, fix ga mau tuh, tinggalin.

    Sampe kapan? Sampe kamu sadar bahwa jika cintamu tulus, kamu tak akan mau membawa dia susah..

  • 12 Oktober

    Wanita hebat bisa diajak susah

    Tp Pria hebat akan selalu berusaha

    Agar wanita yg dicintai & disayanginya

    Tidak hidup susah

  • 12 Oktober

    Logikanya kalau ditanya mau hidup susah,pasti jawabannya gak mau lah... Mau cewek atau cowok menurutku gak ada yg mau di ajak susah... Susah kok di ajak..  😀😀

    Tapi kalau di ajak berusaha untuk keluar dari kehidupan yg susah, pasti pada mau... Berusaha bersama untuk hidup yg lebih baik.... Yekan..

  • 12 Oktober

    Menurut saya pribadi, susah senang itu relatif.

    Tergantung kita ngukur nya kayak apa, karena setiap cewek kebutuhannya beda-beda.

    Tapi, secara umum sebagian besar cewek ingin kebutuhannya dicukupi,

    ini sih yang jadi alasan kenapa cowok harus berpenghasilan, bekerja, dan berusaha.

    Menurut saya, nggak masalah kok, kalau dari pacaran udah nunjukkin usaha kita buat mencukupi kebutuhan² pribadi dia, yg penting ikhlas ngasihnya.

    Karena, kita kaum cowok bakalan bertanggung jawab dengan hidup dia nanti.

    lagi-lagi kembali ke pribadi cowok/cewek itu sendiri menjalani kehidupannya dengan segala kebutuhannya.

    Tapi tetap kalau masih pacaran set a boundarie, ngasih batesan apa² yang bisa saya penuhi kebutuhannya apa² yang tidak, biar tidak terkesan memaksakan diri.

    Beda lagi kalo udah menikah tentunya...

  • 12 Oktober

    Bener banget sih, sebenarnya laki² itu kelihatan mampu dan mau bertanggung jawab yah sejak pacaran. Jangan donk laki² nuntut pengen jd KEPALA RUMAHTANGGA, MINTA DIHORMATI DIHARGAI SEBAGAI KEPALA eh tiba urusan nafkah malah celingak celinguk 🤣🤣, mqlu akh sama dompet.

    Masak iyah, pas udah nikah si cewek baru tau ternyata eh ternayata 😅...

    Maksudnya bukan berarti laki² penghasilan sekian ga pantas nikah. Tapi lebih ke sepakatan bersama. Dr awal jika si laki udah trbuka berapa penghasilanya, sejak pacaran udah kelihatan kemampuanya dan kemquanya utk menghidupi, yah lanjut.

    Ada wanita yg merasa penghasilan 1 sejuta udh cukup, ada yg merasa penghasilan 50juta blm cukup. Ada juga perempuan yg menilai, dikasih pulsa 50rb udh sebagai bukti laki²nya mau bertanggungjawab, ada juga cewek yg merasa harus dikasih rumah dlu baru jd bukti laki² itu mau bertanggungjawab

    Ujung²nya kan harus dijalani saat pacaran. Jangan pas nikah baru diributin...

    ANDI588 tulis:

    Menurut saya pribadi, susah senang itu relatif.

    Tergantung kita ngukur nya kayak apa, karena setiap cewek kebutuhannya beda-beda.

    Tapi, secara umum sebagian besar cewek ingin kebutuhannya dicukupi,

    ini sih yang jadi alasan kenapa cowok harus berpenghasilan, bekerja, dan berusaha.

    Menurut saya, nggak masalah kok, kalau dari pacaran udah nunjukkin usaha kita buat mencukupi kebutuhan² pribadi dia, yg penting ikhlas ngasihnya.

    Karena, kita kaum cowok bakalan bertanggung jawab dengan hidup dia nanti.

    lagi-lagi kembali ke pribadi cowok/cewek itu sendiri menjalani kehidupannya dengan segala kebutuhannya.

    Tapi tetap kalau masih pacaran set a boundarie, ngasih batesan apa² yang bisa saya penuhi kebutuhannya apa² yang tidak, biar tidak terkesan memaksakan diri.

    Beda lagi kalo udah menikah tentunya...

  • 12 Oktober

    "Gada Cewe yang mau susah"

    sering denger, pas hidup gw jg lg susah..

    tp stelah hidup gw dah gak susah,

    ceweknya gak ada lg yg ngomong gitu

  • 12 Oktober

    Halo koko,

    Kalau emg dy gak mau,dan kamu maunya dgn yg bisa diajak berjuang bersama dari jaman pacaran yaudah,cari lain saja,dari situ saja kalian sudah beda value dan prinsip.

    Gak perlu gubris2 pendapat orang lain,yang mau cari pasangan kan koko. Atau mgkin ini umpan yah,buat koko lihat pendapat cewe2 yg mau diajak susah,biar ketemu jodohnya,haha..

    Becanda ya,tapi yah gpp juga kan Value & Prinsip org beda2 ya..pilih saja yg mirip2 atau yg bisa diterimalah…

    Sekian dan terima partner bisnis. 😊

    BOBBY562 tulis:

    Ceritanya saya berkenalan dgn seorang cewe Kristen. Dari sekian chat,akhirnya dia melontarkan statement: Gada Cewe yang mau susah.

    Pada prinsipnya setiap manusia mau hidup nyaman dan enak.

    Nah kalau konteksnya baru berpacaran dan ingin nikah,berjuang bersama itu sesuatu yang lumrah kan..

    Setelah nikah & punya anak,tentu setiap pasangan juga ingin hidup sejahtera..jauh dari kata "susah".

    Gimana menurut saudara2 sekalian.

  • 12 Oktober

    Setuju seblm menikah hrs dibicarakan dl

    Siapa yg menjadi tulang punggung.keluarga

    Tggl dimn , dll

    Jgn jwb nya liat aj gmn nanti😁

    Seorg pemimpin sdh sehrsnya punya planingdan tau apa yg hrs dilakukan

    FEBRIN589 tulis:

    Bener banget sih, sebenarnya laki² itu kelihatan mampu dan mau bertanggung jawab yah sejak pacaran. Jangan donk laki² nuntut pengen jd KEPALA RUMAHTANGGA, MINTA DIHORMATI DIHARGAI SEBAGAI KEPALA eh tiba urusan nafkah malah celingak celinguk 🤣🤣, mqlu akh sama dompet.

    Masak iyah, pas udah nikah si cewek baru tau ternyata eh ternayata 😅...

    Maksudnya bukan berarti laki² penghasilan sekian ga pantas nikah. Tapi lebih ke sepakatan bersama. Dr awal jika si laki udah trbuka berapa penghasilanya, sejak pacaran udah kelihatan kemampuanya dan kemquanya utk menghidupi, yah lanjut.

    Ada wanita yg merasa penghasilan 1 sejuta udh cukup, ada yg merasa penghasilan 50juta blm cukup. Ada juga perempuan yg menilai, dikasih pulsa 50rb udh sebagai bukti laki²nya mau bertanggungjawab, ada juga cewek yg merasa harus dikasih rumah dlu baru jd bukti laki² itu mau bertanggungjawab

    Ujung²nya kan harus dijalani saat pacaran. Jangan pas nikah baru diributin...

  • 12 Oktober

    plot twist

    ini cuma pancingan ya sis

    😂

    jd lbh gampang nyari target

    🤣🤣🤣

    MAREL651 tulis:

    Halo koko,

    Kalau emg dy gak mau,dan kamu maunya dgn yg bisa diajak berjuang bersama dari jaman pacaran yaudah,cari lain saja,dari situ saja kalian sudah beda value dan prinsip.

    Gak perlu gubris2 pendapat orang lain,yang mau cari pasangan kan koko. Atau mgkin ini umpan yah,buat koko lihat pendapat cewe2 yg mau diajak susah,biar ketemu jodohnya,haha..

    Becanda ya,tapi yah gpp juga kan Value & Prinsip org beda2 ya..pilih saja yg mirip2 atau yg bisa diterimalah…

    Sekian dan terima partner bisnis. 😊

  • 12 Oktober

    bagian paragraf akhir itu ceritanya pulsa 50rb dan rumah sudah diberikan saat pacaran? Buat jadi bukti bertanggung jawab? Atau setelah menikah? 😁

    FEBRIN589 tulis:

    Bener banget sih, sebenarnya laki² itu kelihatan mampu dan mau bertanggung jawab yah sejak pacaran. Jangan donk laki² nuntut pengen jd KEPALA RUMAHTANGGA, MINTA DIHORMATI DIHARGAI SEBAGAI KEPALA eh tiba urusan nafkah malah celingak celinguk 🤣🤣, mqlu akh sama dompet.

    Masak iyah, pas udah nikah si cewek baru tau ternyata eh ternayata 😅...

    Maksudnya bukan berarti laki² penghasilan sekian ga pantas nikah. Tapi lebih ke sepakatan bersama. Dr awal jika si laki udah trbuka berapa penghasilanya, sejak pacaran udah kelihatan kemampuanya dan kemquanya utk menghidupi, yah lanjut.

    Ada wanita yg merasa penghasilan 1 sejuta udh cukup, ada yg merasa penghasilan 50juta blm cukup. Ada juga perempuan yg menilai, dikasih pulsa 50rb udh sebagai bukti laki²nya mau bertanggungjawab, ada juga cewek yg merasa harus dikasih rumah dlu baru jd bukti laki² itu mau bertanggungjawab

    Ujung²nya kan harus dijalani saat pacaran. Jangan pas nikah baru diributin...

  • 12 Oktober

    Hebatlah dr pacaran sudah mencukupi kebutuhan pribadi pacar. Kalau saya jadi cowok sih, ogah, belum tentu sampai ke jenjang menikah. Mending menyenangkan diri dan keluarga dulu. Eh..tapi lain halnya kalau Anda sangat berlebihan materi, nanggung kebutuhan pribadi 1 orang pasti tidak masalah.

    ANDI588 tulis:

    Menurut saya pribadi, susah senang itu relatif.

    Tergantung kita ngukur nya kayak apa, karena setiap cewek kebutuhannya beda-beda.

    Tapi, secara umum sebagian besar cewek ingin kebutuhannya dicukupi,

    ini sih yang jadi alasan kenapa cowok harus berpenghasilan, bekerja, dan berusaha.

    Menurut saya, nggak masalah kok, kalau dari pacaran udah nunjukkin usaha kita buat mencukupi kebutuhan² pribadi dia, yg penting ikhlas ngasihnya.

    Karena, kita kaum cowok bakalan bertanggung jawab dengan hidup dia nanti.

    lagi-lagi kembali ke pribadi cowok/cewek itu sendiri menjalani kehidupannya dengan segala kebutuhannya.

    Tapi tetap kalau masih pacaran set a boundarie, ngasih batesan apa² yang bisa saya penuhi kebutuhannya apa² yang tidak, biar tidak terkesan memaksakan diri.

    Beda lagi kalo udah menikah tentunya...

    12 Oktober diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 12 Oktober

    Hehehe.. itulah kenapa saya nulis set a boundarie, ngasih batesan, mana yg bisa, mana yg enggak. Biar tidak terkesan memaksakan diri

    Buat sy kalau mau ngasih ya ngasih aja, kalau misalkan sy ga mampu ngasih ya sy ga ngasih, biar ga jadi beban.

    Kalau saya jd cewek, sy nerima cowok yg tidak harus berkelebihan secara materi, setidaknya dy berusaha, dan yg pasti bekerja.

    Kalau sy jadi cewek, dipikiran sy kalau menuju jenjang pernikahan sudah harus tau dulu sifat, karakter, dsb itu dari pas pacaran.

    Untuk sekedar jajanin seblak ga harus nunggu berkelebihan materi, nah kcuali skincare, uang kost dy, kebutuhan pribadi dy yg rutin, dsb cowok bener² harus nimbang, bisa ga ya, mampu ga ya, kalau ngerasa ga bisa dan ga mampu, ya jangan memaksakan diri dong 😄

    dan dikomunikasiin baik².

    KATHARINA781 tulis:

    Hebatlah dr pacaran sudah mencukupi kebutuhan pribadi pacar. Kalau saya jadi cowok sih, ogah, belum tentu sampai ke jenjang menikah. Mending menyenangkan diri dan keluarga dulu. Eh..tapi lain halnya kalau Anda sangat berlebihan materi, nanggung kebutuhan pribadi 1 orang pasti tidak masalah.

    12 Oktober diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 13 Oktober

    Haha,iya sis, aku mikirnya gitu..

    Abis yg bersangkutan gak komen dan menyimpulkan lagi sih..

    Padahal dari topik ini sdh ada beberapa org yg jadi saling argue gitu kan,tapi yg bikin topik gak nongol lagi minimal komen basa basi meluruskan kek gitu..

    Maaf ya, TS tapi coba dishare lah pemikiran koko juga dari hasil baca2 komen di sini, atau apakah sdh ketemu targetnya. 😅 #eh

    JUNITA694 tulis:

    plot twist

    ini cuma pancingan ya sis

    😂

    jd lbh gampang nyari target

    🤣🤣🤣

  • 13 Oktober

    Kl bisa lebih optimis Sedikit melihat masa depan 😃

    Masa Depan Cerah #MDC 💪🏻💪🏻

  • 13 Oktober

    Ternyata masih rame di room (topik) ini..hehe

    Balik lagi ke cara pandang masing-masing & kriteria pasangan masing2..

    Saya berterimakasih atas semua saran & masukannya.

    Admin kalau bisa di close/kunci saja thread ini,case closed 🙏 TYM

  • 13 Oktober

    Hallo kak Anita...maaf, boleh ya aku menanggapi jawaban kakak atas tulisan TS 🙏

    Sekolah S2 itu tidak selalu dibiayai oleh sekolah /kampus..tergantung bagaimana kita pilih jalur akademiknya mandiri/swasta istilahnya..semisal , maaf nih..aku dulu ambil studi lanjut atas biaya sendiri walaupun ada tawaran ambil biaya siswa, kedua ortu dalam hal ini papa ku diam2 bayarin semester/ujiannya tapi aku ga mau kak..aku pilih mandiri semua berapa pun itu biaya kau usahakan..prinsip ku , kita bisa jajan misal 100 ribu masak nyisakan uang 100 ribu per bulan utk biaya semester ga bisa?? dan prinsip ku dulu aku sekolah lg krn pingin tambah teman dan ilmu bkn ngejar ijazah semata

    terus lulusan s2 juga blm tentu jadi pengajar full kak.. banyak faktor, klu s1 kita tidak linier/sejalur dgn bid. studi s2 yg diambil ya ga bisa ngajar.. kita hrs sekolah lagi untuk ambil ijazah mengajar baik itu dr tingkat dasar s/d perguruan tinggi.. krn syarat mengajar kita hrs py sertifikat mengajar dr dirjen dikti..

    ketiga, perihal kenaikan pangkat/golongan..ok, bnr salah satunya diperhitungkan dgn melihat studi akhir kita tp itu bukan nilai pokok, masih ada penilaian lain utk hal tsb, semisal kinerja kita, tes kompetensi, ada tidaknya divisi yg kosong dikarenakan bbrp faktor juga itu..

    keempat, staff pengajar ada data bisa beli rumah sdr.. itu juga ga sll kak, tergantung dr pribadi kita masing2 dan planning/ekspetasi kita dlm bekerja setelah mendapatkan salary yg mapan...byk juga yg uang/tabungan ckp untuk beli rumah tapi ternyata masih tinggal sama ortu/kost/kontrak/sewa apartemen.. semua balik ke masing2 kak ekspetasi setelah mendapat kan uang hasil kerja yg mapan 😊

    hehee, itu sharing ku kak 🙏 maaf kalau ada salah kata atau persepsi ya..tp aku suka/salut kakak kritis menanggapi setiap tulisan di forum 👍

    oh iya kak satu lagi.. tingkat kepuasan dlm hal ini mapan/tdk masing-masing orang beda2 juga.. sdh punya tabungan berlimpah tp bisa jg bilang blm mapan.. mungkin si TS bermaksud tdk ingin menunjukkan diawal spt apa sebnrnya dia, setelah kenalan lanjut mungkin dia akan menunjukkan aslinya.. tujuan nya mungkin sama2 belajar tidak memandang harta/kedudukan/pekerjaan semata dlm mencari pasangan hidup yang dia inginkan 😊 tapi masalah hati, dan keputusan akhir dlm pasangan hidup juga ditentukan oleh byk hal

    aku jauh dari sempurna kak Nita, masih terus belajar byk hal dlm hidup ini.. klu ada salah menanggapi mohon koreksi nya ya 😊🤗 thanks u kak Nita.. GBU 🙏

    ANITA089 tulis:

    Untuk TS/Bobby,

    aku selalu mencocokkan masalah yg teman2 tulis di forum dan profil/esai nya. Ketika ada yg kelihatannya kurang sinkron antara masalah dan profil/esai nya, aku jadi bertanya2.

    Gini loh. Kamu bilang kamu blm mapan. Tapi di profil kamu cantumkan pendidikanmu S2. Biaya S2 itu dibiayai sekolah/kampus kan? Jika benar, bukankah artinya kamu pengajar full time dan krn nya akan ada kenaikan pangkat yg artinya kenaikan gaji? Setauku staff pengajar banyak yg bs beli rumah sendiri.

  • 13 Oktober

    buat TS/Bobby sendiri.. maaf aku jg ikutan ksh masukan ya, bukan tidak ada wanita/cewek yg ga mau diajak susah Bro..mungkin dirimu blm menemukan yg klop aja saat ini.. sabar Bro.. Tuhan punya rencana yg indah di tiap pribadi lepas pribadi single kristen di JK ini..semua ada waktunya.. sabar dan trs berusaha..bertekun dlm doa..percaya penuh pada janji Tuhan 😊👍

    kek aku Bro.. ikut JK sdh ntah berapa angkatan 🤭 msh blm jg..dibawa enjoy dan ☝sperti aku bilang semua sdh Tuhan atur sedemikian rupa.. waktu Tuhan bkn waktu kita.. tetap semangat ya kawan💪 Tuhan mengasihi mu dan kita semua member JK 😊😇

  • 18 Oktober

    Sebenrnya wanita saat memulai berumah tangga akan selalu menjadi pihak yang "disusahkan" dalam artian mereka akan hamil, melahirkan... lalu mengurus rumah tangga, suami dan anak.. itu adalah sebuah tugas yang tidak mudah.

    Pertanyaannya sebenarnya kembali lagi ke sipria apakah si pria bs membantu wanita untuk meringankan kesusahan itu. Intinya ya saling kerja sama ga berat sebelah. Gitu

  • Hari Rabu pukul 12:40

    Bener juga, Cin. Aduh udah hamil, melahirkan, membesarkan (lbh dari 1) anak dan mengerjakan tugas rt masa mau nambah beban dng menjalani hidup susah?

    CINNAMON778 tulis:

    Sebenrnya wanita saat memulai berumah tangga akan selalu menjadi pihak yang "disusahkan" dalam artian mereka akan hamil, melahirkan... lalu mengurus rumah tangga, suami dan anak.. itu adalah sebuah tugas yang tidak mudah.

    Pertanyaannya sebenarnya kembali lagi ke sipria apakah si pria bs membantu wanita untuk meringankan kesusahan itu. Intinya ya saling kerja sama ga berat sebelah. Gitu

  • Hari Minggu pukul 11:14

    Kita vulgar aja disini ya masbro, gw ga akan ngerem soal ini. Krn menurut gw banyak yg belum tau dan perlu tau.

    Walau si ce ga nanya pun, minimal bokapnya, nanti pasti nanya soal penghasilan, harta dsb. Lu mau ambil anak orang, berani tanggung jawab ga?

    Berikut sederet list pertanyaan yg gw pernah alami waktu face to face sendirian vs keluarga mantan waktu dulu, dalam kondisi capek jauh2 sendirian, kebayang gimana rasanya. Mau baca silakan, mau ga baca silakan, tapi yg lebih muda dari gw dan blm tau soal ini, semoga bermanfaat.

    1. Tinggal dimana? Kerja dimana? Pertanyaan umum

    2. Sendirian? Mulai mengarah

    3. Modalmu apa? Awas jgn kebawa emosi

    4. Penghasilan berapa? Disini, keluarga mrk minta angka penghasilan lu biasanya, bukan cuma kira2. Case gw waktu itu, gw buka2an angka sama beliau sampai ke koma2nya. Bahkan nunjukin slip gaji.

    5. Lulusan apa? Dimana? Ini annoying banget

    6. Nanti anak saya yang ikut atau situ yg ikut anak saya?

    7. Kapan bisa lamaran? Ini kalau respon mereka udah positif. Disini mereka mau liat keseriusan lu

    Ga enak kan? Bisa bayangin rasanya gimana kan? Ya itulah lelaki. Make sense krn ortu mrk juga ga akan rela anaknya nanti hidup kesusahan. Tapi intinya disini sbnrnya mereka pengen lihat keseriusan dan karakter. Lu kendor atau ga. Lu niat atau ga.

    Dan balik lagi ke topik. Gw pun pilih2 kalo soal obrolan sama ce. Ada yg belum apa2 dia udah nanya soal harta, otomatis gw blacklist. Temenan aja deh. Anggap aja ini sharing masbro. Moga2 bermanfaat.

    Hari Minggu pukul 11:23 diubah oleh DIMAS604

  • Hari Minggu pukul 11:29

    Yang penting bisa ada sandang,pangan,papan, kuota internet haha

  • Hari Minggu pukul 11:37

    ayo, skarang konteksnya dibalik ini kalo ceweknya ga kerja, apa cowoknya mau terima gak??? :)

  • Hari Minggu pukul 11:38

    Kalo aku boleh jawab pertanyaan ini,

    "Mau."

    Monggo yang lain silakan

    ANASTASIA601 tulis:

    ayo, skarang konteksnya dibalik ini kalo ceweknya ga kerja, apa cowoknya mau terima gak??? :)

76 – 100 dari 107    Ke halaman:  Sebelumnya  1 ... 3  4  5  Selanjutnya Kirim tanggapan