Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Cewek2, Soal Diboyong Nih

ForumPersahabatan dan hubungan

51 – 75 dari 183    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4 ... 8  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 19 November

    Soalnya aku tuh orangnya kalo di dunia nyata ga terlalu suka ngobrol 😀😀😀

    EZTHY758 tulis:

    orang nya malah pd sosialisasi sis, nenek q kan di desa A, ada org nanya di desa B aja pd kenal.. Beda ma kota besar, Tetangga jarang pd gibah eh ngobrol😁

  • 19 November

    Cowo yg bawain acara gosip gapake lipstik/daster tuh 😌😌😌

    ANGGORO118 tulis:

    Ya dimaklumin aja namanya jg cewek calon emak² ghibah 🤭 lanjottt lah, tp kl cowok nge gibah mendingan pake lipstik / daster 😅

  • 19 November

    LINA843 tulis:

    Soalnya aku tuh orangnya kalo di dunia nyata ga terlalu suka ngobrol 😀😀😀

    aq jg rada pendiem say, tp klo dah cocok bisa kaya kereta wkwkw

  • 19 November

    Diboyong kemana..lha wong aku ga punya rumah

  • ANGGORO118

    19 November

    EZTHY758 tulis:

    aq jg rada pendiem say, tp klo dah cocok bisa kaya kereta wkwkw

    aku malah pendiem bgt kl pas tidur tp 😅

  • 19 November

    Gak ikut nanggapi, aq bukan cewek 🙏

    Pemisi 🏃🏃🏃

  • ANGGORO118

    19 November

    BAYU715 tulis:

    Gak ikut nanggapi, aq bukan cewek 🙏

    Pemisi 🏃🏃🏃

    wkwk oh iya ya stlh kubaca threadnya u/ cewek 😅

  • 19 November

    Cowok2 boleh nanggepin juga kok. Soalnya cowok2 kan yg ngeboyong cewek. Barangkali cowok2 bisa kasih saran gmn agar si cewek betah di kota kalian yg mungkin ga sebagus kota si cewek. Trus di kota kalian para cowok, apakah si cewek nantinya diharapkan bekerja di kantor atau di rumah aja? Soalnya kan si cewek mungkin masih takut2 utk naik kendaraan umum di lokasi yg baru.

  • 19 November

    EZTHY758 tulis:

    klo ke desa pelosok pernah sih, tp klo sampe hutan blm pernah. Di desa enak loh udara nya seger😁 cuman ga betah klo deket kandang kebo ato sapi, rerata org desa rumah nya deket kandang

    IMO, ini hanya sebatas minset dan horizon kita aja yg membentuk selera jiwa kt ya. Ini yg membuat ku merasa sangat nyaman,. aku pernah hdp di daerah pedalaman papua dgn budaya dan masyarakat yg sangat 'isolated'. aku mengerti kesulitan org2 di pedalaman papua,. Tapi saat hidup di kota2 'sedang' di Indo sprt Dpsr, Jkrta alike, merasakan tdk ada yg terlalu berbeda.. Pada saat yg lain berada di tengah2 kota cosmopolitan dengan peradaban postmodern berbagai suku bangsa dalamnya.. rasanya gak ada yang terlalu istimewa pula.. It's all what dwells in our soul.

    Aku merindukan bekerja di suatu tempat yg isolated, bebas macet & banjir juga bebas preman..:-) dgn view overlooking the sea dan ada pegunungan yg hijau & bersih.. tp komunitas & infra nya sprti silicon valley.. nnti saat liburan, flying wherever you want  :-D:-Z 'kidding'

    19 November diubah oleh CRISTIANO501

  • 19 November

    ECHY268 tulis:

    Hmmmm..

    Berandai-andai ya...😁

    Aku tergantung calon suamiku. Jika menurut pertimbanganku ditinjau dari berbagai aspek kehidupan ini, suamiku adalah orang yg tulus dan sangat mencintaiku, aku yakin dan percaya dia akan selalu sayang dgnku, sllu ada disampingku dlm keadaan suka dan duka, YES aku mau ikut dgn dia dimanapun kami tinggal.

    Itu slh satu bentuk pengorbananku yg tulus utk dia. Demi ❤💖 aku rela dech...asal jgn sampai kau khianati ❤💖 ku. Jika itu terjadi ku pergi meninggalkanmu...🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣

    Sebenarnya aku lbh suka tinggal di daerah Jabodetabek seh. Dekat dgn keluargaku. Dari SMP aku sdh hidup merantau dan jauh dari keluarga...

    Untuk kotanya dimana.....aku lbh suka di wilayah yg tidak terlalu panas dan tidak terlalu dingin... terus fasilitas lengkap. Lg males masak, byk tempat makan tersedia or gofood/layanan delivery. Saat malas bersih2 saat tidak ada yang bantuin bisa order goclean...😁

    Nah lho... kira2 di kota mana ya bisa seperti itu?

    Mari berandai2 juga.. Ku bawa ke papua mau?  uji nyali :-D

    19 November diubah oleh CRISTIANO501

  • 19 November

    CRISTIANO501 tulis:

    IMO, ini hanya sebatas minset dan horizon kita aja yg membentuk selera jiwa kt ya. Ini yg membuat ku merasa sangat nyaman,. aku pernah hdp di daerah pedalaman papua dgn budaya dan masyarakat yg sangat 'isolated'. aku mengerti kesulitan org2 di pedalaman papua,. Tapi saat hidup di kota2 'sedang' di Indo sprt Dpsr, Jkrta alike, merasakan tdk ada yg terlalu berbeda.. Pada saat yg lain berada di tengah2 kota cosmopolitan dengan peradaban postmodern berbagai suku bangsa dalamnya.. rasanya gak ada yang terlalu istimewa pula.. It's all what dwells in our soul.

    Aku merindukan bekerja di suatu tempat yg isolated, bebas macet & banjir juga bebas preman..:-) dgn view overlooking the sea dan ada pegunungan yg hijau & bersih.. tp komunitas & infra nya sprti silicon valley.. nnti saat liburan, flying wherever you want  :-D:-Z 'kidding'

    Nah itulah. Kalo utk liburan sih tempat2 terpencil yg serba hijau emang bisa bikin relax. Tapi kalo utk tinggal, cewek dari kota besar blm tentu betah. Gimana cara si cowok membuat si cewek betah?

  • 19 November

    ANITA089 tulis:

    Cowok2 boleh nanggepin juga kok. Soalnya cowok2 kan yg ngeboyong cewek. Barangkali cowok2 bisa kasih saran gmn agar si cewek betah di kota kalian yg mungkin ga sebagus kota si cewek. Trus di kota kalian para cowok, apakah si cewek nantinya diharapkan bekerja di kantor atau di rumah aja? Soalnya kan si cewek mungkin masih takut2 utk naik kendaraan umum di lokasi yg baru.

    Sis Nit, jgn terlalu kuatir daerah pedalaman.. daerah terpencil pernah aku tinggal itu bus nya gratis.. Bus Mc Pearson lagi haha.. (serius gw). gak beda jauh sih dgn busway..  stiap 15 mnt hrs ada yg lewat, halte nya berjarak dekat stiap 200mtr. Para driver nya juga sangat terlatih, driver nya disertifikasi, blm pernah nabrak kek Trsnjkta wkwk..

  • 19 November

    ANITA089 tulis:

    Nah itulah. Kalo utk liburan sih tempat2 terpencil yg serba hijau emang bisa bikin relax. Tapi kalo utk tinggal, cewek dari kota besar blm tentu betah. Gimana cara si cowok membuat si cewek betah?

    Ini pengalaman nyata loh ya.. Tempat ku tinggal sangat terpencil tp ada cewek dari New York tinggal sama2 di satu apartemen loh (jgn pikir di pedalaman gak ada BQ? sjns apartemen)  lebih dari 2 tahun dia ga pernah mengeluh tuh.. (walau emang stiap 4 bulan dia flight back home to NY.).. Tp serious dia itu happy aja.. :up:

    19 November diubah oleh CRISTIANO501

  • 19 November

    Ini juga sebagian yang membuat saya mempertimbangkan menikah di usia tua atau tidak. Proses adaptasi dgn pasangan lalu bagaimana dgn lokasi tempat tinggal nanti, adaptasi dengan lingkungan, kehidupan yang baru dan pasti berbeda. Kalau masih muda dulu masih semangat tinggal di kota kecil yg listrik cm pakai tenaga surya dengan 1 bohlam remang2, cm dengar informasi pakai radio dengan batere, yg suaranya kresek2, tdk ada kulkas, tak ada tv, lokasinya diatas gunung2, pemandangan memang sgt indah, bak negeri diatas awannkata orang, kalau malam cm bisa menikmati suara angin yg bertiup kencang di antara gunung2, suaranya sebenarnya mirip suara alunan alat musik, indah.

    Lalu pindah ke daerah yg sudah ada listrik yg ada cm dari jam 6sore sampai jam 12malam, pasar cm ada 1x seminggu untuk mengejar sayur2an segar krn lokasi dekat laut, kurang yg tanam sayuran.

    Tapi tetaplah saya merindukan Makassar. Saya tidak tertarik diboyong entah kemanapun😁 Sudah nyaman di sini. Paling ke kabupaten lain dekat2 Makassar masih boleh.

  • 20 November

    Kalau ini negotiable yah kak menurutku antara suami dan istri. Kapan si istri ke tempat suami dan kapan suami ke tempat istri.

    Wanita jg bisa kerja kok darimana pun dan kapanpun apalagi di era mau masuk ke Society 5.0 saat ini. Apalagi konsep Metaverse yang digagaskan oleh Mark Zuckerberg untuk masa mendatang. Apapun dilakukan digital termasuk konsep uang digital. Salah satunya negara El Salvador sudah menerapkan uang digital dalam transaksi mereka. Salah satu temen saya citizen disana pernah sharing seperti itu pada saat meeting fortnight.

    Tempatku kerja, sekarang sudah sistem hybrid 1 time in a week kerja dari kantor, rest days will be at home or everywhere you want, dan sepertinya tahun tahun mendatang akan begitu, soalnya kemaren dapat email dari HQ di GNV buat survey ke seluruh staff semua mission countries ttg bagaimana tanggapan kita dengan sistem kerja telecommuting 2-3 times a week from home or from the office. Tapi mungkin dengan konsekuensi harus siap dengan Global meeting dan training seperti yang saat ini dilalui. Harus ready jam berapapun seperti mengikuti waktu Washington, waktu Canada, waktu Geneva yang bedanya 5-11 jam dibelakang WIB (UTC+7). Lelah? So pasti. Demi sejumput beras di tempayan.😂😂

    Tambahan tempat kerjaku bisa ambil cuti panjang bisa sebulan asalkan alasan jelas dan ada back up person. (Yup, we are granted 2.5 days in a month and other benefit days).

    Ya memang ngga semua kantor akan dapat begini. Maaf buat temen temen lain jika saya share beginian.

    Kupunya temen pengantin baru di tahun ini. Si cewek dapat kerja di negara lain, mereka sama² satu kantor sebelumnya cm beda divisi. Si pria awal² bulan masih di Indonesia sampai akhirnya ke negara tempat si istri bekerja. Kita² pada tau lah apa yang dikerjakan si pria walaupun dia tidak punya pekerjaan tetap lagi. Ntah juga dia ngelamar kerja disana ya. Tp basicly si pria sebelumnya udah punya keahlian lain.

    Nah ini keahlian ini yang sedang aku pelajari dengan giat agar jika suatu saat suami ku ntah ada dimana (again if God bless me with oppurtunity to have a marriage with my dearest husband) menginginkan aku tinggal di daerah / negara lain tempat dia berada. Soalnya otakku dan badan² ku udah terbiasa aktif, terbiasa multitasking disuruh stay di rumah aja tanpa ada pekerjaan, NGGA AKAN BISA, harus cari aktifitas lain yang mengasah otak dan badan. 😊😂.

    Makanya di awal page saya mengatakan "Bawa adek ke hati abang dan abang ke hati adek". Jd mau tinggal dimana aja, hati kita terbungkus rapi hanya kita berdua saja (aku di hati abang, dan abang di hati adek) dengan kasih from Almighty God.❤️❤️💥💥👫💃🕺

    Disclaimer : Di atas saya cuma sharing, bukan untuk membuat iri temen² lain tentang konsep dan atmosphere tempat kerja saya. 😊🙏🏽

    ANITA089 tulis:

    Semua wanita jg ingin diboyong ke hati si abang sayang.

    Cuma....

    Mungkin bgmn pun ini dilema bagi wanita karir yg sesekali masih hrs masuk kantor (ga bisa 100% kerja dari rmh/wfh) dan di kota2 lain ga ada cabang dari ktr tsb. Jadi misal si abang sayang tinggal di Semarang, sayangnya kantor si cewek ga punya cabang di Semarang. Mau ngelepasin pekerjaan utk bisa diboyong, masih cinta pd pekerjaan yg bergaji lumayan. Mau ngelepasin si abang, jg sdh cinta mati. Semntara mau nunggu yg sekota, blm tentu yg sekota org nya cocok.

    20 November diubah oleh SAURIA580

  • 20 November

    Kalau konsep seperti ini sih banyak wanita maupun pria yang mau ya.

    Meskipun di tempat terkecil bahkan di threatened countries sekalipun akan dijabanin kenapa:

    1. Dilindungi oleh pemerintah setempat atau dan bahkan organisasi yang cukup kuat di dunia ini. Safety dan security staff dijaga dengan sangat. Dan tempat kerja saya skrng pun di bawah payung organisasi yg saya mention di atas. Well not to point what is the name sih. Meski mungkin buat sebagian orang tau. Walau mereka sensitif ttg hal itu.😂

    2. Fasilitas di apartment, compound tersedia dengan lengkap. Ranjang, kasur yang nyaman, dapur dan peralatannya yang lengkap, and other home utilities yang lengkap dan modern. Termasuk dilindungi oleh army yg terlatih.

    3. Termasuk transportasi yang nyaman dan aman. Again safety and security. Temenku pernah cerita tentang gimana perjuangan mereka menjalani satu tempat ke tempat lain dengan naik mobil. Ceritanya dia kerja di negara yang penuh dengan ancaman termasuk nyawa.

    4. Tentunya wages yang akan dibawa ke home country. Payment in a month, other benefits termasuk hazard payment. 😂 Dan return flights buat staff's R&R tersebut. Dengan maskapai yang terpercaya juga.😊

    CRISTIANO501 tulis:

    Ini pengalaman nyata loh ya.. Tempat ku tinggal sangat terpencil tp ada cewek dari New York tinggal sama2 di satu apartemen loh (jgn pikir di pedalaman gak ada BQ? sjns apartemen)  lebih dari 2 tahun dia ga pernah mengeluh tuh.. (walau emang stiap 4 bulan dia flight back home to NY.).. Tp serious dia itu happy aja.. :up:

    20 November diubah oleh SAURIA580

  • 20 November

    Untuk yang ini suatu sudut di dataran tinggi di Sumatera Utara tepatnya di salah satu wilayah di Kabupaten Toba Samosir, sdh menerapkannya dari dua puluh tahun lalu dan akan semakin berkembang pasti kedepannya. I wish Bapak Luhut Binsar Panjaitan semakin diberkati berlimpah dengan kesehatan, dan rezeki financial agar dapat mengelola Institut Teknologi dan SMU yang dikelolanya dan semakin melahirkan manusia² yang berhasil dengan prinsip hidup Mar Tuhan, marbisuk, maroha means have faith in God, have a good heart, and have wisdom. Amen.

    Saat itu 20 tahun lalu saya sangat beruntung mendapatkan kesempatan untuk kuliah di kampus yang dikelola oleh Bapak Luhut Panjaitan tsb. Pastinya masuk kesana bukan asal masuk ya. Sederetan test dilalui saat itu mulai dari minimal nilai rata² Matematika, Fisika dan English 7, belom lagi test masuk English, Fisika, Matematika dan test logika dan pengetahuan umum. Dan belom lagi beratnya sistem perkuliahan di dalam selama 3 tahun yang saya rasa udah termasuk semi militer. Tp wow lulusannya kualitasnya terpakai hingga ke mancanegara meskipun baru usia 20 tahun.

    Well point di atas ngga terlalu penting ya. So maaf rekan² kalau I embed them.

    Tp dari 20 tahun lalu itu, kita dikasi fasilitas yang termasuk nyaman di masa / zaman nya begitu juga dosen, dan para staff nya.

    Internet 24 jam dengan layanan VSAT (dibandingkan sekitarnya masih hanya layanan telepon dan SMS saja), boarding house yang nyaman, bersih dan lengkap. Tentunya di kala suntuk dan sedih bisa pergi ke Open Theater dengan disuguhkan pemandangan Danau Toba yang sangat indah, dengan semilir angin yang sejuk, aroma rumput, bunga dan tanah yang wangi dikala hujan. Dan tentu bukan hanya dimasuki oleh satu ethnic saja di sana baik students, lectures, staff nya tp dari semua ethnic dan bangsa / negara asal kompeten, on track dan performed saja.

    Disclaimer : Again bukan untuk membuat para rekan pembaca di thread JK ini sirik ya. Cuma mau berbagi pengalaman saja.

    Dan again I am very thankful of Almighty God for these blessings and opportunities I obtained sedari young lady (ahayy..😂). Padahal siapalah saya ini. Saya hanya berangkat dari keluarga atau orang tua yang sederhana tp memiliki mimpi yang kadang jauh ketinggian, tekad yang kuat, persistent dan cenderung ambisius sedari sekolah untuk bisa berhasil demi membahagiakan bapak dan mamak yang sudah susah payah mendidik, memelihara dan menyekolahkanku. Hasilnya lumayan lah keliatan. 😊

    So buat para rekan-rekan JK yang masih muda (18-22 tahun), teruslah bermimpi tinggi, asah semua potensi yang ada padamu. Kalau perlu jungkir baliklah. Walau anda saat ini berasal dari keluarga yang sangat sederhana plus jika kamu punya rare condition seperti saya tp milikilah tekad yang kuat, persistent, perseverance, kalau perlu ambisius demi masa depanmu dan membahagiakan orang tuamu.

    Maaf bro CRISTIANO501 saya nyampah di komen anda ini panjang x lebar x tinggi. Awalnya cuma menerangkan ada sudut di wilayah tertentu yang nyaman, aman dan fasilitas mumpuni tp melebar jadi providing members with motivation. Wkwkwkwk....😂😂😂 Maybe in the future I shall improve my 'hidden talent'.

    CRISTIANO501 tulis:

    di suatu tempat yg isolated, bebas macet & banjir juga bebas preman..:-) dgn view overlooking the sea dan ada pegunungan yg hijau & bersih.. tp komunitas & infra nya sprti silicon valley.. nnti saat liburan, flying wherever you want  :-D:-Z 'kidding'

    20 November diubah oleh SAURIA580

  • 20 November

    Berkaitan dgn profesiku maka utk wilayah kedudukan bisa di Ibukota Provinsi atau minimal Ibukota Kota/Kabupaten. Persyaratan pindah mmg agak ribet dan tergantung wilayah tersebut masuk kategori apa? Kategori formasi yg ada saat ini : A,B,C. DKI khan A. Berarti Ibukota provinsi yg lain B dan sebagian Kota/Kabupaten yg tingkat perekonomiannya sdh maju. Kl kategori C syaratnya lbh gampang dan murah😁

    Aku ga terlalu masalah seh sis mau dikota mana. Tergantung calon suami. Kalau dia jodoh terbaik yg dari TUHAN di kota manapun ku ikut.

    Tentu dengan melihat hal2 yg sdh ku uraikan tersebut.

    Sayang banget khan Sis Nit, aku sdh berjuang sedemikian rupa, ehh SK ku tidak dipakai. Lagipula, aku belum pernah lihat ada Notaris dan Pejabat Pembuat Akta Tanah mengundurkan diri. Yg ada malah pengen jadi Notaris & PPAT selamanya...😁

    Coba, bagi yg punya kenalan yg ingin jadi Notaris & PPAT sekarang ini, nangis-nangis sampe berdarah-darah mereka, saking sulitnya mendapatkan SK. Gue sdh punya SK kok malah di sia-siaken. Justru aku punya semangat hidup karna jabatan kecilku ini. Menikah ataupun tidak menikah aku sdh punya sesuatu utk kuperjuangkan. Jika tdk menikah, aku bisa fokus utk memajukan kantorku dan bisa membuka lapangan pekerjaan even kecil2an.

    Jika menikahpun, aplg punya suami yg mau mendukung malah lebih bagus lagi, ada teman berjuang.

    Banyak teman2ku yg cepat berkembang karena di dukung oleh suaminya. Dari relasi suami, dibikinkan kantor yg bagus dst...

    Nah, kalau maju khan buat kemajuan bersama juga. Aku ya nama dan tanda tangan saja...😁😁

    Begitu sis... bukan mau pamer ya atau apa ya...🙂

    ANITA089 tulis:

    Gimana dng pindah kota tetapi msh dlm wilayah Indonesia? bisa tetap bekerja sesuai keinginanmu? Kalo masih bisa, ke kota mana aja dan prosedurnya ribet ga?

  • 20 November

    Ini seh aku juga mau...

    Btw, bebas preman, memangnya pernah tinggal di wilayah yg byk preman? Dimana?

    CRISTIANO501 tulis:

    Aku merindukan bekerja di suatu tempat yg isolated, bebas macet & banjir juga bebas preman..:-) dgn view overlooking the sea dan ada pegunungan yg hijau & bersih.. tp komunitas & infra nya sprti silicon valley.. nnti saat liburan, flying wherever you want  :-D:-Z 'kidding'

  • 20 November

    Hahahahaaa.....

    Berandai-andai ya...😁

    Kalau Roh Kudus yg suruh ya nurut.

    Lha, kmren ktnya bukannya di Manado ya??🤭🙊🤣🤣🤣

    CRISTIANO501 tulis:

    Mari berandai2 juga.. Ku bawa ke papua mau?  uji nyali :-D

  • 20 November

    Aku bicara konteks pedalaman papua ya.. masih di Indonesia, bukan negara2 yg hrs ada international security & military closed guard, dan bukan pula urusan2 refugees yg involves such a high potential threat.

    This is purely a gentle, calm, serene remote Indon where I like spent years of my life (konteksnya kt bicara perspektif yg terbatas mengenai kehidupan di wilayah sangat terpencil.)  Isolated perspectives think that kinda life is worse than slump Jakarta areas? No, It certainly isn't.

    Jgn bicara ranjang dan kasur di apartment deh.. :-) yg ku tau merek nya juga blm tentu ada di outlet2 ternama Jkrta.  Mobil2 light vehicle yg di tumpangi sering berlumpur (tp saat di Jkta ku liat mobil2 merek yang sama itu bertengger di valet dan reserved parking daerah Sudirman & Rasuna Said, (type of vehicle offorded only by high level executives in Jkta, ga blh iklan merk ya kan :-D:-D)

    My point is.. di wilayah timur yg sngat terisolasi.. msh ada yg lebih keren dari outback di Western Autralia loh..

    SAURIA580 tulis:

    Kalau konsep seperti ini sih banyak wanita maupun pria yang mau ya.

    Meskipun di tempat terkecil bahkan di threatened countries sekalipun akan dijabanin kenapa:

    1. Dilindungi oleh pemerintah setempat atau dan bahkan organisasi yang cukup kuat di dunia ini. Safety dan security staff dijaga dengan sangat. Dan tempat kerja saya skrng pun di bawah payung organisasi yg saya mention di atas. Well not to point what is the name sih. Meski mungkin buat sebagian orang tau. Walau mereka sensitif ttg hal itu.😂

    2. Fasilitas di apartment, compound tersedia dengan lengkap. Ranjang, kasur yang nyaman, dapur dan peralatannya yang lengkap, and other home utilities yang lengkap dan modern. Termasuk dilindungi oleh army yg terlatih.

    3. Termasuk transportasi yang nyaman dan aman. Again safety and security. Temenku pernah cerita tentang gimana perjuangan mereka menjalani satu tempat ke tempat lain dengan naik mobil. Ceritanya dia kerja di negara yang penuh dengan ancaman termasuk nyawa.

    4. Tentunya wages yang akan dibawa ke home country. Payment in a month, other benefits termasuk hazard payment. 😂 Dan return flights buat staff's R&R tersebut. Dengan maskapai yang terpercaya juga.😊

    20 November diubah oleh CRISTIANO501

  • 20 November

    ECHY268 tulis:

    Ini seh aku juga mau...

    Btw, bebas preman, memangnya pernah tinggal di wilayah yg byk preman? Dimana?

    Kek ga ngerti aja preman Jkta (jgn cm pikir preman tnh abang yoo wkwk)  Kmarin aja aku mau ttd sesuatu aja mesti dgn 'body guard'  :-)

  • 20 November

    Ooo ya saya cuma mau stressed yg di bawah ini bahwa saya tidak mengagungkan kota Jakarta dan memandang rendah sudut wilayah lain di daerah issolated. Justru ada yang indah dan lebih indah dari wilayah NZ, Skandinavia atau bagian utara dari Amerika. That is Indonesia. Masih ada virgin area yang belom kesentuh, ke eksplore tetapi indah. Dan termasuk Papua tentunya. Seorang saudara juga pernah bercerita tentang indahnya Papua (salah satu wilayah di Tembagapura) dengan pemandangannya yang sangat menarik dan share juga photo² tersebut di medsosnya. Kebenaran beliau bekerja disana. Tentu aslinya lebih indah dong pastinya.

    👇🏽

    Isolated perspectives think that kinda of life is worse than slump Jakarta areas? No, It certainly isn't.

    Again, back to topic kenapa awalnya orang² dari NY atau negara maju lainnya mau kerja di sana di tempat yang anda elaborasi tadi ya pasti krn ada seperangkat fasilitas yang menyenangkanlah, nyaman selain apartment dan home utilities tsb lah termasuk payment and other benefits.

    Betul apa betul ? 😂

    CRISTIANO501 tulis:

    Aku bicara konteks pedalaman papua ya.. masih di Indonesia, bukan negara2 yg hrs ada international security & military closed guard, dan bukan pula urusan2 refugees yg involves such a high potential threat.

    This is purely a gentle, calm, serene remote Indon where I like spent years of my life (konteksnya kt bicara perspektif yg terbatas mengenai kehidupan di wilayah sangat terpencil.)  Isolated perspectives think that kinda of life is worse than slump Jakarta areas? No, It certainly isn't.

    Jgn bicara ranjang dan kasur di apartment deh.. :-) yg ku tau merek nya juga blm tentu ada di outlet2 ternama Jkrta.  Mobil2 light vehicle yg di tumpangi sering berlumpur (tp saat di Jkta ku liat mobil2 merek yang sama itu bertengger di valet dan reserved parking daerah Sudirman & Rasuna Said, (type of vehicle offorded only by high level executives in Jkta :-D:-D)

    My point is.. di wilayah timur yg sngat terisolasi.. msh ada yg lebih keren dari aotback di Western Autralia loh..

  • 20 November

    Again please avoid using word "Indon" to shorthen word "Indonesia". It is a negative slank for Indonesia.

    Saya yang sebagai orang Indonesia aja risih mendengar itu apalagi jika orang Indonesia sendiri yang mengatakannya.

    You may better know the history behind using word "Indon" than me.

    Thank you!

    CRISTIANO501 tulis:

    Aku bicara konteks pedalaman papua ya.. masih di Indonesia, bukan negara2 yg hrs ada international security & military closed guard, dan bukan pula urusan2 refugees yg involves such a high potential threat.

    This is purely a gentle, calm, serene remote Indon where I like spent years of my life (konteksnya kt bicara perspektif yg terbatas mengenai kehidupan di wilayah sangat terpencil.)  Isolated perspectives think that kinda life is worse than slump Jakarta areas? No, It certainly isn't.

    Jgn bicara ranjang dan kasur di apartment deh.. :-) yg ku tau merek nya juga blm tentu ada di outlet2 ternama Jkrta.  Mobil2 light vehicle yg di tumpangi sering berlumpur (tp saat di Jkta ku liat mobil2 merek yang sama itu bertengger di valet dan reserved parking daerah Sudirman & Rasuna Said, (type of vehicle offorded only by high level executives in Jkta, ga blh iklan merk ya kan :-D:-D)

    My point is.. di wilayah timur yg sngat terisolasi.. msh ada yg lebih keren dari aotback di Western Autralia loh..

  • 20 November

    Entah kenapa cerita bro Cristiano langsung membawa bayangan saya ke Tembagapura, Papua. Saya belum pernah ke sana siyh.. Tapiii kalau di ajak tinggal di sana juga asyik asyik aja tuh.. Hhhmm jangankan di area "atas" yaitu Tembagapura, di area "bawah" seperti Kuala Kencana atau Timika nya pun nggak kalah mengasyikkan. Tiap hari hujan, banyak pohon dan hutan, banyak burung2 Kakatua liar 😍

    Saya pengen banget tinggal di sana..

    Mungkin saya mimpi, tapi salah satu wish list di hidup saya adalah ke Tembagapura.. amin! 😊

    Saya pribadi siyh, klo tentang di boyong suami, kemanapun selama kantor/tempat tugas/bidang usahanya boleh/memungkinkan membawa istri/keluarga maka saya akan ikut.

    IMHO karena klo sudah berumah tangga, akan lebih banyak "cobaan" klo suami istri tinggal berjauhan. Yg serumah aja banyak cobaannya, apalagi yg berjauhan.. dimana cuma modal saling percaya aja nggak akan cukup 😁

51 – 75 dari 183    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4 ... 8  Selanjutnya Kirim tanggapan