Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Jika Dpt Janda/Duda, Maukah Kamu Ikut Nafkahi Anak Tiri?

ForumPersahabatan dan hubungan

326 – 350 dari 380    Ke halaman:  Sebelumnya  1 ... 13  14  15  16  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 13 Mei

    Betul juga, dr Sergy, kita ga boleh terlalu kaku jg. Hatimu mulia sekali.Apalagi soal makanan ya iklasin saja. Idealnya sih memang anak tirimu itu memang anak yatim agar Anda ga kesal jg kok ayah kandungnya ga btangggungjawab, cuma senang2 tanpa perduli pd anaknya sendiri dan malah Anda yg menanggung. Namun gmn jika ayah kandungnya masih hidup, mampu menafkahi anak tsb  tapi jg tdk mau bertanggungjawab membiayai anak tsb? Apakah dr Sergy mau menyekolahkan anak tsb sementara maaf kasarnya tuh lha yg seneng2 wik w*k bi*kin anak tsb tuh laki2 lain eh kok yg menyekolahkan adalah Anda?

    SERGY895 tulis:

    Perkawinan katolik adalah perjanjian (foedus) antara seorang laki-laki dan seorang perempuan untuk membentuk kebersamaan hidup...itulah arti perkawinan.
    Perkawinan juga mempunyai tujuan yaitu: kesejahteraan suami-isteri, kelahiran anak, dan pendidikan anak.
    Saya kasih contoh sehari2 aja sis Anita, misalkan persoalan makan aja karena saya tdk berkewajiban terhadap anak tiri...boleh dong saya makan enak dg pasangan saya dan anak kandung saya tanpa memberi anak tiri saya?
    Masalahnya: 1. Apakah saya bisa nelan mkn didepan saya?
                         2. Apakah maknya juga bisa makan dan tdk marah?
    Mungkin secara hukum saya tdk bertanggung jawab terhadap anak tiri...tetapi juga tdk sekaku itulah
    Sama sesama manusia kita kan harus saling berbagi...dan ada beberapa kasus yg saya temui anak tiri lebih cinta kepada ayah tirinya drpd ayah kandungnya...bahkan ada yg membenci ayah kandungnya.
    Jangan terjebak dengan hak dan kewajiban secara hukum...sehingga yg terjadi bukan perkawinan dlm arti yg sebenarnya tetapi merger antara seorang lelaki & perempuan:-D
    Yg lebih penting dr hukum adalah nurani kita sbg manusia....


    13 Mei diubah oleh ANITA089

  • 13 Mei

    Iya sis Anita...kalau menurut pandangan saya kalau kita mau membangun rumah tangga dg seorang janda/ duda ya harus terima 1 paket:-D...kan dapat bonus wkkk
    Ini pengalaman pribadi mungkin berguna utk member2 lain juga:
    1. Sampai saat ini saya tdk tahu nama kakek saya dr pihak alm. Ayah krn beliau tdk mau mengakui ayah kandungnya sbg ayahnya...yg saya tahu nama Ayah tirinya krn beliau yg membesarkan dan mendidik alm. Ayah saya.
    2. Waktu saya menikah dg almarhum istri ...dia tdk mau mengundang ayah kandungnya, justru meminta ayah tirinya sbg pendampingnya krn beliaulah yg membesarkan dan menyekolahkan bahkan sampai kuliah di London. Setelah menikah baru dia memberitahukan pernikahan kami.

    Hubungan orang tua dan anak bukan hanya hubungan darah, dg kasih sayang dan pengorbanan yg beliau berikan akan membuat rasa cinta dan hormat dr seorang anak kepada ayah tirinya bisa melebihi Ayah kandungnya.:-D

    ANITA089 tulis:

    Betul juga, dr Sergy, kita ga boleh terlalu kaku jg. Hatimu mulia sekali.Apalagi soal makanan ya iklasin saja. Idealnya sih memang anak tirimu itu memang anak yatim agar Anda ga kesal jg kok ayah kandungnya ga btangggungjawab, cuma senang2 tanpa perduli pd anaknya sendiri dan malah Anda yg menanggung. Namun gmn jika ayah kandungnya masih hidup, mampu menafkahi anak tsb  tapi jg tdk mau bertanggungjawab membiayai anak tsb? Apakah dr Sergy mau menyekolahkan anak tsb sementara maaf kasarnya tuh lha yg seneng2 wik w*k bi*kin anak tsb tuh laki2 lain eh kok yg menyekolahkan adalah Anda?

  • WULWUL079

    13 Mei

    SERGY895 tulis:

    Iya sis Anita...kalau menurut pandangan saya kalau kita mau membangun rumah tangga dg seorang janda/ duda ya harus terima 1 paket:-D...kan dapat bonus wkkk

    Ini pengalaman pribadi mungkin berguna utk member2 lain juga:

    1. Sampai saat ini saya tdk tahu nama kakek saya dr pihak alm. Ayah krn beliau tdk mau mengakui ayah kandungnya sbg ayahnya...yg saya tahu nama Ayah tirinya krn beliau yg membesarkan dan mendidik alm. Ayah saya.

    2. Waktu saya menikah dg almarhum istri ...dia tdk mau mengundang ayah kandungnya, justru meminta ayah tirinya sbg pendampingnya krn beliaulah yg membesarkan dan menyekolahkan bahkan sampai kuliah di London. Setelah menikah baru dia memberitahukan pernikahan kami.

    Hubungan orang tua dan anak bukan hanya hubungan darah, dg kasih sayang dan pengorbanan yg beliau berikan akan membuat rasa cinta dan hormat dr seorang anak kepada ayah tirinya bisa melebihi Ayah kandungnya.:-D

    Setuju pak, sy jg ada contoh.. kk sy menikah dgn ibu dr 3 anak (pasangan masing2 meninggal dunia). Kk sy ngga ada anak dan mereka memutuskan tdk memiliki anak lg krn sdh ada 3 dr pihak istri dan fokus untuk membesarkan mereka. Mereka lengket semua sm kk saya. Mama saya pun ngga membeda2kan cucu kandung atau cucu tiri. Semua welcome dan mereka nyaman2 aja ketika kami kumpul2. Skrg tiga2nya sdh kuliah dan tetap lengket sm kk saya. Kasih tidak membedakan anak tiri maupun anak kandung. Ketika memutuskan menikah, semuanya urusan anak2 menjadi tanggung jawab bersama baik suami maupun istri.

  • 13 Mei

    ANITA089 tulis:

    Setauku default jika terjadi perceraian namun tdk default jika salah seorang pasangan meninggal dunia (coba tanya notaris ya). Makanya utk  melindungi harta bawaan (aset

    ...

    OK Mae, utk pastinya mohon tanya pd ahli hukum ya krn aku awam dan hanya comot2 info fari google.

    Kl terjadi perceraian, harta bawaan dr pihak suami atau istri gak akan masuk jd harta gono gini, jadi tanpa pre nup pun,bila terjadi perceraian,  harta bawaan suami atau istri tetap menjadi harta pribadi pemilik asalnya.

    13 Mei diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 13 Mei

    VINCENT012 tulis:

    Kl terjadi perceraian, harta bawaan dr pihak suami atau istri gak akan masuk jd harta gono gini, jadi tanpa pre nup pun,bila terjadi perceraian,  harta bawaan suami atau istri tetap menjadi harta pribadi pemilik asalnya.

    Iya, betul. Yg masalah apabila salah 1 dari pasangan tsb meninggal. Kok ada pengacara di youtube yg blg harta bawaan dari pasangan yg meninggal menjadi milik pasangan yg msh hidup. Bener ga sih? Emang sih, netizen langsung membantahnya.

  • JEFFRY626

    13 Mei

    Bener..tapi tergantung di tulis di notaris juga,,kalo ga di tulis jatuh nya ya ke pasangan yg hidup ..emang kenapa sis tanya tanya???harta nya sis anita banyak ya??😊

    ANITA089 tulis:

    Iya, betul. Yg masalah apabila salah 1 dari pasangan tsb meninggal. Kok ada pengacara di youtube yg blg harta bawaan dari pasangan yg meninggal menjadi milik pasangan yg msh hidup. Bener ga sih? Emang sih, netizen langsung membantahnya.

    13 Mei diubah oleh JEFFRY626

  • 13 Mei

    He he he... wah aku bakal beruntung sekali dong ya kalo dapetin si pria yg meninggalkan warisan banyak. Jadi OKB nih (Orang Kaya Baru). He he he.... (bercanda).

    JEFFRY626 tulis:

    Bener..tapi tergantung di tulis di notaris juga,,kalo ga di tulis jatuh nya ya ke pasangan yg hidup

    ANITA089 tulis:

    Iya, betul. Yg masalah apabila salah 1 dari pasangan tsb meninggal. Kok ada pengacara di youtube yg blg harta bawaan dari pasangan yg meninggal menjadi milik pasangan yg msh hidup. Bener ga sih? Emang sih, netizen langsung membantahnya.

    13 Mei diubah oleh ANITA089

  • 13 Mei

    ANITA089 tulis:

    Iya, betul. Yg masalah apabila salah 1 dari pasangan tsb meninggal. Kok ada pengacara di youtube yg blg harta bawaan dari pasangan yg meninggal menjadi milik pasangan yg msh hidup. Bener ga sih? Emang sih, netizen langsung membantahnya.

    Betul, masalah akan sedikit berbeda dalam hal salah satu pasangan meninggal dunia.

    As far as I know, kedudukan pasangan yg masih hidup itu akan sama dengan ahli waris lainnya dr pasanganny yang meninggal dunia tsb

    Well..CMIIW

  • 13 Mei

    Setau aku, orang yg punya harta banyak,akan membuat surat wasiat di depan notaris dengan saksi2. Jadi kalaupun ia menikah lagi belum tentu pasangan barunya akan mendapat bagian seperti halnya ahli waris (berdasarkan golongan darah), kecuali bila pasangan barunya meninggalkan anak bersama.

  • 14 Mei

    UCI245 tulis:

    Setau aku, orang yg punya harta banyak,akan membuat surat wasiat di depan notaris dengan saksi2. Jadi kalaupun ia menikah lagi belum tentu pasangan barunya akan mendapat bagian seperti halnya ahli waris (berdasarkan golongan darah), kecuali bila pasangan barunya meninggalkan anak bersama.

    Kasus yg dibahas Anita kayaknya gak spesifik menyorot ke orang yg punya harta banyak, kayaknya Anita membahas hal tsb scr general.

    Dan IMO, banyak kejadian seseorang yang membawa harta asal (mungkin" biasa2" aja, gak banyak) menikah lagi tanpa membuat surat wasiat ataupun prenup.

    Dan dalam kasus spt itu, apabila seseorang tsb meninggal tanpa adanya surat wasiat, pasangan sah yg msh hidup akan jd salah satu ahli waris dr yg bersangkutan

    CMIIW

  • JEFFRY626

    14 Mei

    [Tergantung si penulis wasiat mau di warisin nya ke siapa,,kalo si penulis engga warisin ke anak kandung nya..anak kandung nya ya ga dapet,kecuali keburu meninggal dan blom sempat ke notaris baru warisan jatuh nya ke pasangan hidup/anak kandung..menurut ku sih seperti itu.

    UCI245 tulis:

    Setau aku, orang yg punya harta banyak,akan membuat surat wasiat di depan notaris dengan saksi2. Jadi kalaupun ia menikah lagi belum tentu pasangan barunya akan mendapat bagian seperti halnya ahli waris (berdasarkan golongan darah), kecuali bila pasangan barunya meninggalkan anak bersama.

    14 Mei diubah oleh JEFFRY626

  • 14 Mei

    Meski yg meninggal tdk menulis surat wasiat, kalo yg meninggal itu masih punya kakak2 kandung dan adik2 kandung, masa sih harta bawaan / harta si yg meninggal sblm pernikahan jatuh ke pasangannya? Wah, klo gitu aku sbg pasangannya yg msh hidup itu beruntung sekali dong jadi naik status sosial jauh banget dari ga bisa beli apa2 jadi punya segalanya.8-) Jadi aku bakal bisa mewarisi rumahnya, mobilnya dan uangnya meski semua itu harta bawaan dia (sblm nikah dngku)? Yakin tuh?

    VINCENT012 tulis:

    Kasus yg dibahas Anita kayaknya gak spesifik menyorot ke orang yg punya harta banyak, kayaknya Anita membahas hal tsb scr general.

    Dan IMO, banyak kejadian seseorang yang membawa harta asal (mungkin" biasa2" aja, gak banyak) menikah lagi tanpa membuat surat wasiat ataupun prenup.

    Dan dalam kasus spt itu, apabila seseorang tsb meninggal tanpa adanya surat wasiat, pasangan sah yg msh hidup akan jd salah satu ahli waris dr yg bersangkutan

    CMIIW

    14 Mei diubah oleh ANITA089

  • 14 Mei

    ANITA089 tulis:

    Meski yg meninggal tdk menulis surat wasiat, kalo yg meninggal itu masih punya kakak2 kandung dan adik2 kandung, masa sih harta bawaan / harta si yg meninggal sblm pernikahan jatuh ke pasangannya? Wah, klo gitu aku sbg pasangannya yg msh hidup itu beruntung sekali dong jadi naik status sosial jauh banget dari ga bisa beli apa2 jadi punya segalanya.8-) Jadi aku bakal bisa mewarisi rumahnya, mobilnya dan uangnya meski semua itu harta bawaan dia (sblm nikah dngku)? Yakin tuh?

    Kan udh dsbt sblmnya: akan dimasukkan sbg SALAH SATU " ahli waris"

    Jadi gak serta merta dpt semuanya 😂

    And remember, selain harta, hutang juga satu hal yang bakal diwariskan😂 (pasal 1100 KUH Per)

  • 14 Mei

    OK. Aku sdh browsing barusan pasal 1100 KUH Per nya. Ahli waris bisa jadi harus membayar hutang almarhumah/almarhum pihak keluarga sebanyak setengah dari warisan yg diperolehnya, atau seluruh hutangnya (diambil dari seluruh warisan tsb berhub dng aktiva dan pasiva gitu2 deh yg aku ga paham)...atau ahli waris boleh menolak warisan tsb agar si ahli waris tdk usah ikut membayar utang tsb. (Aku takut salah menginterpretasikan kalimat2 di google tsb jadi mohon di browsing sendiri deh di www.hukumonline.com).

    OK... daripada ditegur admin krn OOT balik lagi deh ke topik utama: maukah kamu ikut menanggung biaya hidup anak dari janda/duda pasangan Anda?

    Bisa jadi jawabanmu yg mapan: ya, aku bersedia tapi harus ada perjanjian pranikah dulu loh sehingga jika aku meninggal harta bawaanku tdk jatuh ke tangan istri/suami baru apalagi anak2 mrk yg sbnrnya bkn anak kandungku. Misalnya loh.... Namun jika kamu org nya sangat dermawan, dan kamu menafkahi anak tiri (bahkan yg ayahnya masih hidup namun malas nafkahi anak), bahkan kamu pun ingin mewariskan hartamu bagi istri/suami baru dan anak tiri ya itu keputusanmu jg sih.

    VINCENT012 tulis:

    Kan udh dsbt sblmnya: akan dimasukkan sbg SALAH SATU " ahli waris"

    Jadi gak serta merta dpt semuanya 😂

    And remember, selain harta, hutang juga satu hal yang bakal diwariskan😂 (pasal 1100 KUH Per)

    14 Mei diubah oleh ANITA089

  • 14 Mei

    Makasih ya ANITA, atas pencerahannya yg sangat bermanfaat...lagi mengunyah pelan2 niy...

    ANITA089 tulis:

    Setauku default jika terjadi perceraian namun tdk default jika salah seorang pasangan meninggal dunia (coba tanya notaris ya). Makanya utk  melindungi harta bawaan (aset

    ....

    OK Mae, utk pastinya mohon tanya pd ahli hukum ya krn aku awam dan hanya comot2 info fari google.

    14 Mei diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 14 Mei

    Iyes Sis...betul, namanya tgjwb, kasian donk anak2, mereka gak minta dilahirkan koq...tau2 dilahirkan dan masak dibiarkan gitu ajah tanpa dibekali makanan2 bergizi ?! (gak cuman indomie & ikan asin -- kadang2 boleh lah, kalo tiap hari bisa mati anaknya...itu banyak kasus temen2 Mamaku dulu yg anak2nya wkt kuliah dipesenin ortunya u/ ngirit sampe tiap hari cuman makan indomie...akhirnya cuman bbrp bulan mati -- bnyk kasus, dan bukan hanya 1 kasus...). Masak gak disekolahin? jaman dulu org2 bisa survive tanpa perlu kuliah...jaman digital gini, semuanya elektronik, kalo sang anak kagak dibekalin kuliah, gimana mrk bisa survive? kan kasian...

    bener itu.. jaman udah beda...jaman dulu perlu pertanian..skrg mah anak dikit saja tapi kudu dibekalin ilmu2 sekolah yg memadai spy dia bisa survive hidup di dunia digital jaman skrg...jadi kasir di resto ato di hotel2 pun semuanya perlu dimasukkan komputer kan? gimana tuh kalo gak dibekalin sekolah? kasian kan jadi gaptek dan akan sangat susah survive...bisa2 bunuh diri krn putus asa...

    Iya sih...cuman tanya2 doank koq...kasus2 klo nikah sama duda/janda beranak itu ribetnya gimana...scope resikonya gimana...xixixi syukur2 kali2 bisa tulis analisa ceritanya ke jurnal artikel deh...xixixi..spy bisa bguna u/ bnyk org, supaya bnyk org bisa mikir realitis nya...bukan hanya cinta buta awal2nya...dan bisa2 kaget kenyataan nanti2nya yg bisa jadi akan memperkeruh hidup yg udah susah pada dasarnya...O:)

    tengkiu ya Sis...dalem sekali penjelasannya...tapi memang kalo gak dalem, percuma...gak akan pernah tuntas cerita/kasusnya...

    ANITA089 tulis:

    Ya, kita perlu berpikir realistis. Banyak anak banyak rejeki itu kepercayaan di dunia pertanian jaman dulu krn di dunia tsb semakin banyak anak semakin banyak tanah pertanian yg bs dikelola anak2 tsb. Mungkin anak2 tsb jg engga sekolah, dan jika sakit jg ga ke dokter. Ke mal? Jarang sekali mungkin. Jadi pengeluaran masyarakat tsb sedikit kali ya?

    Ga tau ya gmn jika diterapkan di Jakarta, di mana biaya hidup sangat tinggi dan anak2 yg msh tumbuh setauku jadi hrs sering beli baju, celana, sendal dan sepatu baru.

  • 14 Mei

    belasan thn komitmen itu bukan wkt yg pendek (misalnya 18-22 thn komitmen bukan wkt yg pendek u/ org komitment dan itu bisa bikin pasangan menyerah & quit -- apalagi tubuh makin kurang kesehataanya seiringan umur makin bertambah). Walo mamanya kerja, bukan mesin, dan ada batas waktunya -- di Alkitab pun ditetapkan umur pensiun 50 thn (Numbers/Bilangan 8:23-26).

    Walo Gereja Katolik jaman skrg menetapkan lansia itu 60thn (boleh gak pantang/puasa dan gak harus ikut ujian/tes katekisme sebelum dibaptis, jadi boleh langsung dibaptis tanpa ikut kelas 1 thn dan ujian). Gak peduli di strech/tidak (50 ato 60) tetep ajah ada batasnya, dan umur produktif manusia tetep sangat terbatas. Kuatirnya, sebelum anak mandiri, keburu gak bisa kerja/membiayakan anak. Itu bnyk terjadi pada tetangga2ku yg bapaknya di PHK krn bnyk perusahaan2 bangkrut dan anak2nya tpaksa stop kuliah dan harus kerja/kuliahin sndr sebelum lulus.

    Ada 2 raja (Daud dan Salomo anaknya) yg kaya-raya karena sangat Tuhan berkati/kasihi, pun memperingati bahwa:

    1) There is LIMIT for everything (Psalm 119:96) -- Segala sesuatu ada BATASNYA (Amsal 119:96).

    2) And not to do EXTREMES (Ecclesiastes 7:18) -- dan janganlah berbuat EKSTRIM (Pengkotbah 7:18).

    Apalagi kita yg cuman manusia biasa, harus tau batas/boundary/limit. Dan karena kita bukan Tuhan Yg Maha Tak Terbatas, kita gak boleh berbuat extrim/tanpa batas.

    Juga ada 2 perumpaaman yg diperingatkan ke kita:

    1) Parable of the10 Lantern Lady (5 bijak, 5 tidak bijak) di Injil Matius 25:1-13 --  yg 5 bijak bilang ke yg 5 tidak bijak bahwa mereka tidak bisa membagikan minyak lentera mrk krn u/ mereka sndr akan tidak cukup dan menyuruh yg tidak bijak u/ beli minyak sendiri.

    2) Parable of Building Tower (Lukas 14:28-31) -- jg memperingatkan kita u/ kudu mengatur resource u/ membangun menara (atau apapun yg kita bangun. Bisa keluarga, bisa proyek, dst).

    Mmg betul, kalo gini, kalo gitu, tapi itu kan Skenario yg Terbaik. Gak jamin terjadi. Resiko ambil masing2 lah...tp paling ndak, kita ikuti apa yg Sabda Tuhan (Alkitab) ajarkan u/ hidup bijak. Kalo gak mau bijak, juga pilihan bebas sndr lho...tapi resiko jg tanggung sndr...wwkwkwk...😂😂😂🙏🏻🙏🏻🙏🏻

    WULWUL079 tulis:

    Kalau anaknya sdh besar dan sdh kerja kan sdh ngga biaya lg.

    Dan kalaupun msh kecil jg biaya hidup ngga lgsg dihitung pertahun, kalau per tahun keliatan mengerikan (jgn nakut2in dong😁). Kalau biaya harian/bulanan ga terlalu berasa yg penting atur pengeluaran sesuai pendapatan, berkat Tuhan melimpah buat org yg memperhatikan janda dan anak yatim 🤭 msh lbh ringan dr anak sendiri loh, kan biaya melahirkan sudah lewat wkwkw apalagi kalau mamanya kerja jg.

  • 14 Mei

    Betul Bro Sergy...assuming pasangan katolik yg dinikahi jg bener2 tulus dan PUNYA Hati Nurani.

    (Dari observasi2, Biasanya Cinta Tulus / Sejati itu cuman ketemu wkt kecil -- sobat dari kecil. Kalo ketemu udah gede/tuek, susah deh...itu motivasinya perlu dipertanyakan -- apakah cuman mau mperalat ato sungguh2 cinta, Total Self-Giving Gift to the other?!)

    Tapi yg perlu dihindarin itu karena bnyk jg yg cuman agama KTP. Dan tidak semua org bener2 mengikuti/menjalani Sabda Tuhan (bukan semua katolik itu takut Tuhan). Tuhan Yesus sendiri pun bilang:

    Matthew 7:21-23, “Not everyone who says to Me, 'Lord, Lord,' shall enter the kingdom of heaven, but he who does the will of My Father in heaven.

    Bahkan, sejak manusia jatuh dalam dosa, Sabda Tuhan (Alkitab) menegaskan bahwa:

    1) Kejadian atau Genesis 6:5 - Then the Lord saw that the wickedness of man was great on the earth, and that every intent of the thoughts of his heart was only evil...(bahwa semua keingingan manuisa dalam hatinya hanya jahat...)

    2) Markus atau Mark 7:21-23 -  For from within, out of the heart of man, come evil thoughts, sexual immorality, theft, murder, adultery, coveting, wickedness, deceit, sensuality, envy, slander, pride, foolishness. All these evil things come from within, and they defile a person.”

    Coba direnungkan bersama2...O:)

    Sangat bertentangan dengan natural kita kan? Kalo bukan org yg bener2 cinta Tuhan dan mau jalankan perintah Tuhan di Alkitab, org tsb tidak pantas mendapatkan kasih/komitmen kita sbg org Katolik Sejati/Serius (Passionate/Serious Catholic) kan?! Itulah yg dimaksud, dari awal, bukan yg pantas dapetin cinta/komitmen janji suci kita sbg umat Tuhan yg sejati...

    Spt yg Rasul Paulus bilang, kalo bener kagak ada hidup kekal sesudah kematian daging, kenapa tidak eat-drink-and-be-merry toh besok mati?!, pendek kata, kenapa tidak hidup seenaknya menurut kemauan daging?! (Korintus atau Corinthians 15:32 -- What do I gain if, humanly speaking,I fought with beasts at Ephesus? If the dead are not raised,“Let us eat and drink, for tomorrow we die).

    SERGY895 tulis:

    Perkawinan katolik adalah perjanjian (foedus) antara seorang laki-laki dan seorang perempuan untuk membentuk kebersamaan hidup...itulah arti perkawinan.
    ....

    perkawinan dlm arti yg sebenarnya tetapi merger antara seorang lelaki & perempuan:-D
    Yg lebih penting dr hukum adalah nurani kita sbg manusia....


    14 Mei diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 14 Mei

    Intinya kalau biaya hidup spt sandang pangan sih enteng ya. Kalau pendidikan ya hrsnya ttg jwb ortu ybs sih menurutku, kecuali sekolah dan kuliahnya negeri terus. murah.

    Itu kalau 1 atau 2 anak ya, kalau sampai 5 ke atas ya ibarat gk pernah nikmatin hidup jadinya.

  • STEVEN646

    14 Mei

    Jika Dpt Janda/Duda, Maukah Kamu Ikut Nafkahi Anak Tiri?

    Forum • Persahabatan dan hubungan

    Tujuan menikahnya itu apa ?

    si perempuan hanya mau hartanya si suami duda atau gimana ?

    si laki2 hanya mau "intim"nya / hartanya dengan si istri janda atau bagaimana ??

    Balik Lagi Lah Ke Tujuan Menikah.

    ingat loh, menikah 1x atau diberi kesempatan  2x (single parent meninggal), semua diberkati di Altar Tuhan lewat perantara Hamba Tuhan (Pendeta/Pastor)

    tentunya Tuhan Allah yg menjadi saksi kalian menikah.

    masa iya bisa²nya mengeluarkan pendapat "Maukah kamu menafkahi anak tiri?" 😂😂😂😂

    saya pikir ini tidak masuk diakal 😄😄😄

  • 15 Mei

    Makasih ya Steven utk tanggapannya. AKu sdh baca berkali2 semua yg kamu tulis namun tetap engga paham nih ga logisnya pertanyaan "Maukah Kamu Menafkahi Anak si Janda/Duda" itu di mana.  Apa maksud kamu adalah jika seorang pria menikah dng janda beranak maka pria itu diharapkan menafkahi anak dari si janda itu? Jika iya, ya silakan aja sih meski scr hukum itu engga wajib. Namun, itu bs dianggap beramal/berdonasi yg tentu ada sisi positifnya.

    Aku pribadi sbg wanita andai menikah dng duda beranak sih aku ga mau disuruh kerja utk mensuport keluarganya. Justru akulah yg minta dinafkahi. Jika dia tdk bs, ya aku lbh memilih hidup sendirian saja. Tujuanku menikah ya utk memiliki teman ngobrol sehari2.

    STEVEN646 tulis:

    Jika Dpt Janda/Duda, Maukah Kamu Ikut Nafkahi Anak Tiri?

    Forum • Persahabatan dan hubungan

    ....

    saya pikir ini tidak masuk diakal 😄😄😄

    15 Mei diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 15 Mei

    Sebenarnya tergantung pasangannya sih sis, kalau menurutmu tepat, ya ttg jwb nafkahi anak tiri gak masalah asal mampu.

    Aku aja yang anak cuma dua udah kuliah tinggal di hunian terpisah-pisah juga sepi rasanya.

    Organisasi sosial,kerjaan A-Z udah ttp sepi, skr lagi mikirin pengen adopsi anak aja dari panti asuhan, dikuliahin sampai mandiri. Jadi berkat juga buat orang lain.

  • 15 Mei

    Dari hasil  diskusi/pendapat  dng dilengkapi  penjabaran yg cukup puuaaanjang berdasarkan Hukum & Alkitabiah.. kesimpulannya apa ya... berkaitan dng topik ini 😌 mumet sayahnya ✌Ada yg bisa Bantu memberikan kesimpulannya? 🙏

    15 Mei diubah oleh INNE351

  • STEVEN646

    15 Mei

    intinya kita gak boleh nikahin anak tirinya 😝😂

    INNE351 tulis:

    Dari hasil  diskusi/pendapat  dng dilengkapi  penjabaran yg cukup puuaaanjang berdasarkan Hukum & Alkitabiah.. kesimpulannya apa ya... berkaitan dng topik ini 😌 mumet sayahnya ✌Ada yg bisa Bantu memberikan kesimpulannya? 🙏

  • 15 Mei

    STEVEN646 tulis:

    intinya kita gak boleh nikahin anak tirinya 😝😂

    c.tenor.com/jV6JVBBJHVcAAAAC/captain-jack-sparrow-jack-sparrow.gif

    15 Mei diubah oleh INNE351

326 – 350 dari 380    Ke halaman:  Sebelumnya  1 ... 13  14  15  16  Selanjutnya Kirim tanggapan