Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Jika Dpt Janda/Duda, Maukah Kamu Ikut Nafkahi Anak Tiri?

ForumPersahabatan dan hubungan

26 – 50 dari 100    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 23 November

    Wah seru juga diskusinya ya sis. Bagi saya kembali sama hati sis, saya pikir hati kita bicara kalo kita berelasi dengan pasangan yang seblumnya sudah berkeluarga. Karna kalo sudah suka sama yang pernah berkeluarga alias cerai mati atau cerai hidup pastinya menerima masa lalu juga termasuk anak yg hadir dalam pernikahan seblumnya. Tetapi kembali lagi komistem diawalnya. Salam sehat semua

    ANITA089 tulis:

    Dlm mencari jodoh, ada kemungkinan kamu (cewek cowok) pdkt sm janda/duda yg punya anak. Anak tsb mungkin mash SD-kuliah (blm bs kerja, msh butuh uang sekolah/kuliah, makan/minum/pakaian, uang les dll).

    1. Jika pasanganmu itu janda/duda cerai (jadi mantan pasangannya masih hidup) maukah kamu ikut bantu nafkahin anak tiri? Setauku itu bkn tanggungjawabmu sbg ayah tiri/ibu tiri sih scr hukum.

    2. Jika pasanganmu itu janda/duda yg suami/istrinya meninggal, maukah kamu ikut nafkahin anak tiri? setauku itu pun bukan tanggungjawab kamu sbg ayah tiri/ibu tiri scr hukum.

  • Hari Rabu pukul 0:30

    Cowoknya kerja kan? Sy akan memberikan nafkah kepada anaknya,

    Kl cowoknya gak kerja, duda, punya anak..dan hanya mengharapkan sy untuk membiayai anaknya..jelas TIDak..

    ANITA089 tulis:

    Dlm mencari jodoh, ada kemungkinan kamu (cewek cowok) pdkt sm janda/duda yg punya anak. Anak tsb mungkin mash SD-kuliah (blm bs kerja, msh butuh uang sekolah/kuliah, makan/minum/pakaian, uang les dll).

    1. Jika pasanganmu itu janda/duda cerai (jadi mantan pasangannya masih hidup) maukah kamu ikut bantu nafkahin anak tiri? Setauku itu bkn tanggungjawabmu sbg ayah tiri/ibu tiri sih scr hukum.

    2. Jika pasanganmu itu janda/duda yg suami/istrinya meninggal, maukah kamu ikut nafkahin anak tiri? setauku itu pun bukan tanggungjawab kamu sbg ayah tiri/ibu tiri scr hukum.

  • Hari Rabu pukul 0:41

    [Kebanyakan Pria hny mencintai mamaku saja 😔😀q]

    ANITA089 tulis:

    Dlm mencari jodoh, ada kemungkinan kamu (cewek cowok) pdkt sm janda/duda yg punya anak. Anak tsb mungkin mash SD-kuliah (blm bs kerja, msh butuh uang sekolah/kuliah, makan/minum/pakaian, uang les dll).

    1. Jika pasanganmu itu janda/duda cerai (jadi mantan pasangannya masih hidup) maukah kamu ikut bantu nafkahin anak tiri? Setauku itu bkn tanggungjawabmu sbg ayah tiri/ibu tiri sih scr hukum.

    2. Jika pasanganmu itu janda/duda yg suami/istrinya meninggal, maukah kamu ikut nafkahin anak tiri? setauku itu pun bukan tanggungjawab kamu sbg ayah tiri/ibu tiri scr hukum.

  • Hari Rabu pukul 0:42

    Status janda / duda jadi dilema

  • Hari Rabu pukul 3:29

    Itupun scr hukum sama sekali ga wajib loh, Rika. Ayah tiri maupun ibu tiri tdk wajib menafkahi anak tiri. Aku udah copas link nya di atas.

    Rika yg blm punya anak sendiri apa benar mau menafkahi anak org lain yg mungkin ibu kandungnya masih hidup?

    RIKA891 tulis:

    Cowoknya kerja kan? Sy akan memberikan nafkah kepada anaknya,

    Kl cowoknya gak kerja, duda, punya anak..dan hanya mengharapkan sy untuk membiayai anaknya..jelas TIDak..

    ANITA089 tulis:

    Dlm mencari jodoh, ada kemungkinan kamu (cewek cowok) pdkt sm janda/duda yg punya anak. Anak tsb mungkin mash SD-kuliah (blm bs kerja, msh butuh uang sekolah/kuliah, makan/minum/pakaian, uang les dll).

    1. Jika pasanganmu itu janda/duda cerai (jadi mantan pasangannya masih hidup) maukah kamu ikut bantu nafkahin anak tiri? Setauku itu bkn tanggungjawabmu sbg ayah tiri/ibu tiri sih scr hukum.

    2. Jika pasanganmu itu janda/duda yg suami/istrinya meninggal, maukah kamu ikut nafkahin anak tiri? setauku itu pun bukan tanggungjawab kamu sbg ayah tiri/ibu tiri scr hukum.

  • Hari Rabu pukul 3:31

    Silakan berbagi pengalaman ya, Sis Anna. Salam kenal dari Jakarta.  

    ANNA586 tulis:

    [Kebanyakan Pria hny mencintai mamaku saja 😔😀q]

    ANITA089 tulis:

    Dlm mencari jodoh, ada kemungkinan kamu (cewek cowok) pdkt sm janda/duda yg punya anak. Anak tsb mungkin mash SD-kuliah (blm bs kerja, msh butuh uang sekolah/kuliah, makan/minum/pakaian, uang les dll).

    1. Jika pasanganmu itu janda/duda cerai (jadi mantan pasangannya masih hidup) maukah kamu ikut bantu nafkahin anak tiri? Setauku itu bkn tanggungjawabmu sbg ayah tiri/ibu tiri sih scr hukum.

    2. Jika pasanganmu itu janda/duda yg suami/istrinya meninggal, maukah kamu ikut nafkahin anak tiri? setauku itu pun bukan tanggungjawab kamu sbg ayah tiri/ibu tiri scr hukum.

  • Hari Rabu pukul 4:34

    ANITA089 tulis:

    @Sis Katharina, sis berhati sangat mulia mau membantu menafkahi anak tiri. Ngomong2 sis sdh baca ini?

    kantorpengacara.co/kewajiban-menafkahi-anak-tiri/

    Artikel ini menyebutkan ayah tiri tdk ada kewajiban menafkahi anak tiri. Apalagi ibu tiri. Ibu tiri sama sekali engga ada kewajiban scr hukum utk menafkahi anak tiri. Biarpun anak tirimu tinggal bersamamu, yg berkewajiban menafkahinya adalah ayah kandungnya, sesuai UU Perkawinan no 1 th 1974 pasal 40. Sesuai pasal tsb pulalah jika si ayah kandung tdk sanggup memenuhi kewajibannya tsb, ibu kandung bs saja diminta pengadilan tuk memenuhi kewajiban tsb. Ibu kandung loh, bukan ibu tiri. Pasal tsb TIDAK menyatakan bhw orgtua tiri berkewajiban menafkahi anak tiri jika anak tirinya tinggal bersamanya.

    klo si cwo ngikutin UU diats , gampang aj..

    Kita g usah nikah... Gtu aj repot..,😂

  • Hari Rabu pukul 4:43

    Mau kalau nikah gak di kasih duit bulanan ? duit bulanan termasuk Listrik, uang makan, biaya sekolah dll.

  • Hari Rabu pukul 4:51

    m.youtube.com/watch?v=Ix-Y4jv7yvM

    🎥 Ayasa - The reason why - YouTube

  • Hari Rabu pukul 8:18

    Kalau tidak bisa kasih duit bulanan ya berikan duitnya harian atau mingguan buat istri Anda. Harian, mingguan, bulanan atau apapun namanya ya intinya pemenuhan kebutuhan hidup keluarga.

    BENNY964 tulis:

    Mau kalau nikah gak di kasih duit bulanan ? duit bulanan termasuk Listrik, uang makan, biaya sekolah dll.

  • Hari Rabu pukul 8:22

    Maksudnya gak usah nikah sama pasangan yg sudah punya anak khan Sist Nova.?

    NOVA294 tulis:

    klo si cwo ngikutin UU diats , gampang aj..

    Kita g usah nikah... Gtu aj repot..,😂

  • Hari Rabu pukul 8:56

    NOVA294 tulis:

    klo si cwo ngikutin UU diats , gampang aj..

    Kita g usah nikah... Gtu aj repot..,😂

    Wow.... agak keras jg nih kata2 terakhirnya.  8-o Sersan (serius tapi santai) aja kaleee. Iya sih tu bisa jadi keputusan terbijakmu utk mengakhiri hubungan yg ga sesuai harapan.

    Oh iya, jika kamu ketemu suami baru bukannya anak2mu scr keuangan masih tanggungjawab mantan suamimu meski dia berdalih macam2?

    Hari Rabu pukul 9:04 diubah oleh ANITA089

  • Hari Rabu pukul 9:29

    AVE856 tulis:

    Ya hrs terima anak tiri, hrs syg, hrs adil memperlakukannya dgn anak kandung, soal mencukupi ya bareng2 jg dgn pasangan,,

    Begitu jg sebaliknya pasangan jg hrs memperlakukan hal yg sm pd anak2ku,,

    Slh 1 melihat syg/ga nya pasangan kpd kita ya dgn cara dia memperlakukan anak2ku dulu,, macem2 sama anak2 gw hhmmm emaknya yg maju,, 😂✌️

    Setuju, jika kita mau ayahnya harus mau anaknya atau sebaliknya. Masalah nafkah kita bareng usaha ga masalah.

    Kalau suatu saat suami baru ga punya kerja atau dalam keadaan ekonomi yang sulit tentu saja sy bersedia menafkahi keduanya karena dua jadi satu, kesusahan suami juga kesusahan isteri, berkat suami juga berkat isteri atau sebaliknya. Yang penting sama2 sayang sama anak2 tidak peduli kandung atau tiri semua sama saja harus disayangi itu adalah titipan Tuhan.

  • Hari Rabu pukul 10:22

    Loh kl nikah kan juga perlu UU lho,,biar ada tamu yg datang mjd saksi.

    ngUndang ngUndang tamu maksudnya..😁

    NOVA294 tulis:

    klo si cwo ngikutin UU diats , gampang aj..

    Kita g usah nikah... Gtu aj repot..,😂

    Hari Rabu pukul 10:23 diubah oleh CHRISTIAN983

  • Hari Rabu pukul 12:10

    Sis kalo mantan istri dari suami baru sis masih hidup, bukankah jika suami baru sis bangkrut/kena PHK lalu susah cari kerja bukankah anak2 kandungnya seharusnya ditanggung ibu mereka yg masih hidup?

    ELISA652 tulis:

    Setuju, jika kita mau ayahnya harus mau anaknya atau sebaliknya. Masalah nafkah kita bareng usaha ga masalah.

    Kalau suatu saat suami baru ga punya kerja atau dalam keadaan ekonomi yang sulit tentu saja sy bersedia menafkahi keduanya karena dua jadi satu, kesusahan suami juga kesusahan isteri, berkat suami juga berkat isteri atau sebaliknya. Yang penting sama2 sayang sama anak2 tidak peduli kandung atau tiri semua sama saja harus disayangi itu adalah titipan Tuhan.

    Hari Rabu pukul 12:11 diubah oleh ANITA089

  • Hari Rabu pukul 12:15

    Kaget jg aku krn banyak wanita yg kalo nikah sm duda mereka bersedia menafkahi anak tiri, meski secara hukum itu tidak wajib sama sekali.

    Lha, kalo mantan istri si duda tsb masih hidup bukankah scr keuangan anak2 tsb menjadi tanggungjawab si duda dan mantan istrinya tsb ?

    Pria jg barangkali ada yg mau nafkahi anak tiri. Pertanyaanku sama: jika ayah dari si anak tirimu masih hidup, bukankah anak tirimu merupakan tanggungjawab ayah kandungnya?

  • Hari Rabu pukul 12:44

    Ga sah kebanyakan mikir apalagi mikir soal undang², hukum atau apalah².

    Nikah tu bukan cari untung/rugi, dasarnya cuma kasih.

    Yg ada ya dipakai sama² yg ga ada ya diusahakan sama².

    Tidak hanya berlaku utk anak dan anak bawaan saja, berlaku jg utk org tua dan mertua.

    [Edit admin: Beberapa kalimat dihapus oleh admin karena kurang ramah. Kami mengajak Anda untuk menanggapi posting secara ramah. Apabila Anda lelah dengan pertanyaan atau topik tertentu, Anda bisa melewatkannya. Terima kasih. Tuhan memberkati.]

    Hari Rabu pukul 16:25 diubah oleh JODOHKRISTEN

  • Hari Rabu pukul 13:05

    Ya..namanya berdiskusi, Sist Tyas. Kalau tak berkenan khan bisa diabaikan saja. Tak ada paksaan menjawab pertanyaan Sist Anita. Dan tentu saja bila berkomentar ya..hindari mengomentari pribadi sang penulis komentar. Begitu biasanya. Beda2 bendapat sah2 saja. Saling menghargai sudut pandang masing2 orang.

    TYAS229 tulis:

    Ga sah kebanyakan mikir apalagi mikir soal undang², hukum atau apalah².

    Nikah tu bukan cari untung/rugi, dasarnya cuma kasih.

    Yg ada ya dipakai sama² yg ga ada ya diusahakan sama².

    Tidak hanya berlaku utk anak dan anak bawaan saja, berlaku jg utk org tua dan mertua.

    [Edit admin: Beberapa kalimat dihapus oleh admin karena kurang ramah. Kami mengajak Anda untuk menanggapi posting secara ramah. Apabila Anda lelah dengan pertanyaan atau topik tertentu, Anda bisa melewatkannya. Terima kasih. Tuhan memberkati.]

    Hari Rabu pukul 16:25 diubah oleh JODOHKRISTEN

  • Hari Rabu pukul 13:59

    Heheee malu bertanya sesat di jalan,, ✌️✌️

  • Hari Rabu pukul 14:47

    Knp tidak?

    Yg pertama wajib untuk pendidikan anak2.

    Lalu kalau anaknya tinggal bersama masa tega ga disediain sandang pangan. 🤦‍♀️

  • Hari Rabu pukul 15:09

    Menjadi seorang isteri dari seorang suami dan menjadi seorang ibu bagi anak-anaknya. Iya kali harus hitung2an 😁

    Kalo materi ibu sambungnya mampu, ya support atuh kebutuhan anak2nya.

    Kalo materi ibu sambungnya ngepas (pas2an utk beli bedak/facial treatment), ya support bapaknya supaya semangat mengais rezeki utk mencukupi biaya masa depan anak2.

    Biasanya pasangan suami isteri emang memprioritaskan pendidikan anak2, tanpa membedakan orang tua  kandung/sambung. Jangan itung2an yah...

    Semoga yg berbahagia menjadi orang tua sambung dilancarkan rezekinya ya 🙂

  • Hari Rabu pukul 16:18

    TYAS229 tulis:

    Ga sah kebanyakan mikir apalagi mikir soal undang², hukum atau apalah².

    Nikah tu bukan cari untung/rugi, dasarnya cuma kasih.

    Yg ada ya dipakai sama² yg ga ada ya diusahakan sama².

    Tidak hanya berlaku utk anak dan anak bawaan saja, berlaku jg utk org tua dan mertua.

    [Edit admin: Beberapa kalimat dihapus oleh admin karena kurang ramah. Kami mengajak Anda untuk menanggapi posting secara ramah. Apabila Anda lelah dengan pertanyaan atau topik tertentu, Anda bisa melewatkannya. Terima kasih. Tuhan memberkati.]

    Tujuanku bertanya pd mrk yg sdh meresponku adalah tuk menunjukkan pd mereka bhw aku menghargai respon mereka. Soalnya aku sendiri kalo ngerespon di forum2 lain lalu responku ga ditanggapi sedangkan respon2 tmn lain ditanggapi tuh sedih loh. Aku jd bertanya2 dlm hati apakah jawabanku salah atau ga berkualitas.

    [Edit admin: Beberapa kalimat dihapus karena kalimat yang ditanggapi sudah dihapus, sehingga menjadi tidak relevan.]

    Hari Rabu pukul 16:26 diubah oleh JODOHKRISTEN

  • Hari Rabu pukul 16:30

    Buat Tillie, Rika,Veronique dll: andaikan kalian menjadi ibu tiri, kalian mau men support anak tiri kalian scr keuangan seandainya ibu kandung si anak tiri tsb masih hidup dan mapan?

    Hari Rabu pukul 21:59 diubah oleh ANITA089

  • Hari Kamis pukul 0:55

    Ya mau bgimne klo mmhnya pelit,, yaa paling ngoceh sdikit sm suami 🤭😁

    Tp tetep support kebutuhannya tanpa andalkan mmh kandungnya,,

    ANITA089 tulis:

    Buat Tillie, Rika,Veronique dll: andaikan kalian menjadi ibu tiri, kalian mau men support anak tiri kalian scr keuangan seandainya ibu kandung si anak tiri tsb masih hidup dan mapan?

  • Hari Kamis pukul 2:11

    ANITA089 tulis:

    Pria jg barangkali ada yg mau nafkahi anak tiri. Pertanyaanku sama: jika ayah dari si anak tirimu masih hidup, bukankah anak tirimu merupakan tanggungjawab ayah kandungnya?

    Kadang ini bukan soal tanggung jawab atau bukan sih,Anita.

    Ini soal hati nurani dan kepatutan.

    IMO, membiayai semua kebutuhan anak(2) tiri yg hidup serumah dengan saya itu udh jadi konsekuensi (bukan konsekuensi hukum, tp konsekuensi moral) dari menikahi ibunya, bahkan misal ayah kandung dr anak(2) tiri tsb masih memberi uang ke ibunya utk keperluan anak(2) tsb.

26 – 50 dari 100    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4  Selanjutnya Kirim tanggapan