Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Jika Dpt Janda/Duda, Maukah Kamu Ikut Nafkahi Anak Tiri?

ForumPersahabatan dan hubungan

51 – 75 dari 100    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • Hari Kamis pukul 2:21

    Coba tarik pd diri sendiri, atau coba pakai kacamata si anak sambung atau anak tiri. Seandainya kita yg jd anak tiri itu. Diposisi itu , situasinya enak k tdk. Sdh kecewa ortu berpisah, penyesuaian dgn ortu baru, belum lg saudara tiri baru. Rasanya mungkin berat dan stress bg anak itu, butuh waktu tuk menyesuaikan diri, menetralkan goncangan yang ada. Iyo kalo sdh dewasa bisa memilih ikut Mak atau bapak. Ikutan kerja sesuai keinginan Mak /bapak baru. Kalo dia dah dewasa tinggal ngalir, kalo msh kecil, remaja, pergolakan Bu ... Tinggal bersama Mak/bapak kandung saja msh ada pergolakan masa puber apalagi dgn orang baru yg baru dikenal, sdh atur² kek robot, harus begini, hrs begitu ...Iyo kalo si anak paham situasi, paham hrs bgm, kalo banyak tuntutan dan tekanan malah bikin si anak stress. Cari pelarian, malah bikin masalah baru... betul , harus tegas .kalo g mampu lebih baik g usah nikah sama yg punya anak. Tapi kalo serasa mampu ya tanggung jawab bersama. Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing...itu pendapat sy... silahkan urai pendapat masing² , g usah komentar pendapat org memicu perang...org mau model bgm terserah dia. Itulah dia, keluarkan opinimu, tanpa menyinggung org. Kita semua berbeda tapi pasti ada kesimpulan dari semua pengalaman yg ada. Beda tempat, budaya, cara pandang, pendidikan , membuat cara hidup berbeda-beda. G bisa kita protes hrs begini begitu. Cara hidup di daerah masing-masing sangat berbeda. Dilingkungan pebisnis tentu berbeda cara mendidik anak, dgn keluarga guru, dokter, pekerja keras, hamba Tuhan, dll. Tergantung pengalaman dan edukasi yg sdh diterimanya. Jadi sy rasa g ada yg sama. Hanya kasih Tuhan yang membuat sama. Yaitu mengasihi anak tiri/ sambung seperti anak sendiri. Seperti Yesus yg tdk membedakan suku, bahasa, etnik, derajat, bangsa. Dijadikan anak²NYA. Pewaris kerajaan Allah....

  • Hari Kamis pukul 3:35

    Wow, panjang juga nih Yohana jawaban kamu. :-) Beda anak tiri kayaknya bakal beda jawaban juga sih.

    Betul banget, Yohana. Ga ada rumus yg ketat utk hal2 sprti ini. Perlu fleksibel. Ya, setuju. disukusinya dibawa santai aja say. Yg penting kamu pahami secara hukumnya dulu ya say, bhw scr hukum ortu tiri (ayah tiri/ibu tiri) ga ada kewajibannya menafkahi anak tiri. Browsng2 deh soal itu. Bhw kamu tetap ingin nafkahi anak tirimu (yg ibu kandungnya msh hidup) tanpa kamu minta ibu kandungnya itu ikut bantu itu terserah kamu. Saranku kamu minta dia ikut bantu, krn anak tiri kamu itu adalah anak kandungnya.

    Anak tiripun, betapapun stres nya mrk krn perpisahan orgtuanya dan penyesuaiannya dng ortu baru perlu memahami hukum tsb. Ortua tiri tetap bs meringankan stres anak tirinya dng cara yg bukan menyangkut duit sih. Menjadi pendengar yg baik, membantu mengerjakan PR dan sesekali memberikan hadiah jg mungkin bs menolong.

    Tapi Yohana, semuanya terserah kamu aja mau gimana. Aku sih cuma ingin kamu mengalami keadilan dlm hal ini.

    YOHANA095 tulis:

    Coba tarik pd diri sendiri, atau coba pakai kacamata si anak sambung atau anak tiri.

    ...

    Seperti Yesus yg tdk membedakan suku, bahasa, etnik, derajat, bangsa. Dijadikan anak²NYA. Pewaris kerajaan Allah....

    Hari Jumat pukul 15:12 diubah oleh JODOHKRISTEN

  • Hari Kamis pukul 3:41

    KATHARINA781 tulis:

    Maksudnya gak usah nikah sama pasangan yg sudah punya anak khan Sist Nova.?

    NOVA294 tulis:

    klo si cwo ngikutin UU diats , gampang aj..

    Kita g usah nikah... Gtu aj repot..,😂

    bukan sist, aku malah g trllu tertarik dngn cwo single blm nikah..

    Jd g maslah aku dngn duda yg punya ank...

  • Hari Kamis pukul 3:44

    ANITA089 tulis:

    Wow.... agak keras jg nih kata2 terakhirnya.  8-o Sersan (serius tapi santai) aja kaleee. Iya sih tu bisa jadi keputusan terbijakmu utk mengakhiri hubungan yg ga sesuai harapan.

    Oh iya, jika kamu ketemu suami baru bukannya anak2mu scr keuangan masih tanggungjawab mantan suamimu meski dia berdalih macam2?

    bukan keras sist.. tpi aku n ank sepaket.. klo g bsa trima ank y aku jg g mau..

    Laki bgitu trmsuk dlm laki yg pelit n slsh satu kriteria cwo yg aku tulis di JK itu tdk pelit..

    Jdi g mngkinlah aku mau nikh sm cwo pelit...

    Hari Kamis pukul 3:45 diubah oleh NOVA294

  • Hari Kamis pukul 3:45

    Iya, paham Vin. Semoga ayah kandungnya bertanggungjawab sprti yg kamu bilang loh. Ada yg kabur begitu saja ketika si anak masih bayi.  Skrg anaknya sdh berusia 17 th an dan dinafkahi ibu kandung serta sdr nya.

    VINCENT012 tulis:

    Kadang ini bukan soal tanggung jawab atau bukan sih,Anita.

    Ini soal hati nurani dan kepatutan.

    IMO, membiayai semua kebutuhan anak(2) tiri yg hidup serumah dengan saya itu udh jadi konsekuensi (bukan konsekuensi hukum, tp konsekuensi moral) dari menikahi ibunya, bahkan misal ayah kandung dr anak(2) tiri tsb masih memberi uang ke ibunya utk keperluan anak(2) tsb.

    Hari Kamis pukul 4:44 diubah oleh ANITA089

  • Hari Kamis pukul 4:49

    Oh gitu? ok deh Nova. Gimana nih, pernah ktmu pria pelit ga (di dunia nyata dan maya)? :-) Atau malah...banyak?

    Ga usah sebut nama sih.

    NOVA294 tulis:

    bukan keras sist.. tpi aku n ank sepaket.. klo g bsa trima ank y aku jg g mau..

    Laki bgitu trmsuk dlm laki yg pelit n slsh satu kriteria cwo yg aku tulis di JK itu tdk pelit..

    Jdi g mngkinlah aku mau nikh sm cwo pelit...

  • Hari Kamis pukul 4:51

    NOVA294 tulis:

    bukan sist, aku malah g trllu tertarik dngn cwo single blm nikah..

    Jd g maslah aku dngn duda yg punya ank...

    Duh kok sama ya? Mungkin itu krn pria single tuh ibaratnya 'adik' kita dari segi pengalaman berumahtangga. Selain itu, duda emang terlihat lbh kebapaan. :-*

  • Hari Kamis pukul 14:54

    ANITA089 tulis:

    Buat Tillie, Rika,Veronique dll: andaikan kalian menjadi ibu tiri, kalian mau men support anak tiri kalian scr keuangan seandainya ibu kandung si anak tiri tsb masih hidup dan mapan?

    Ya untuk pendidikan terutama.

  • Hari Kamis pukul 15:06

    TILLIE769 tulis:

    Ya untuk pendidikan terutama.

    Lalu adakah tanggungjawab keuangan si ibu kandungnya terhadap anak kandungnya tsb? atau mnrt mu tdk apa2 kamu menanggung biaya pendidikan anak tirimu smntra ibu kandungnya engga menyumbang sama sekali?

    Hari Kamis pukul 15:06 diubah oleh ANITA089

  • Hari Kamis pukul 15:08

    Halooo,,,,adakah ahli hukum yg bisa memberikan komentar atau masukan buat topik ini? Silakan ya. Terimakasih sebelumnya.

  • Hari Jumat pukul 2:12

    YOHANA095 tulis:

    Coba tarik pd diri sendiri, atau coba pakai kacamata si anak sambung atau anak tiri. Seandainya kita yg jd anak tiri itu.

    ...

    Yaitu mengasihi anak tiri/ sambung seperti anak sendiri. Seperti Yesus yg tdk membedakan suku, bahasa, etnik, derajat, bangsa. Dijadikan anak²NYA. Pewaris kerajaan Allah....

    Naaah betull... butuh kasih karunia dan anugrah dri Tuhan Yesus buat terima anak sambung. Terutama dari sisi cewe yaa klo menurut pandangan ku. Krn gk mudah bagi cewe buat terima anak sambung dari pasangan. Krn pasti akan ada pergumulan saat harus merawat anak yg sambung dari pasangan.

    Hari Jumat pukul 15:17 diubah oleh JODOHKRISTEN

  • Hari Jumat pukul 2:23

    Na, sbnrnya topiknya bkn mnerima anak sambung/tiri, melainkan..... atau coba baca lg deh topiknya. Trus silakan kasih pendapat Anna sendiri.

    ANNA115 tulis:

    Naaah betull... butuh kasih karunia dan anugrah dri Tuhan Yesus buat terima anak sambung. Terutama dari sisi cewe yaa klo menurut pandangan ku. Krn gk mudah bagi cewe buat terima anak sambung dari pasangan. Krn pasti akan ada pergumulan saat harus merawat anak yg sambung dari pasangan.

    Hari Jumat pukul 2:24 diubah oleh ANITA089

  • Hari Jumat pukul 3:27

    ANITA089 tulis:

    Na, sbnrnya topiknya bkn mnerima anak sambung/tiri, melainkan..... atau coba baca lg deh topiknya. Trus silakan kasih pendapat Anna sendiri.

    Hehehe..iya sis paham 😊. Justru maksud ku disini terima konteksnya "smuanya" termasuk ikut nafkahin. Kan nafkahin bukan hanya secara materi toch ?! Bisa juga curahan kasih sayang, perhatian dsb. Begitu maksud ku sis @Anita089 🙂

    Hari Jumat pukul 13:18 diubah oleh ANNA115

  • Hari Jumat pukul 7:49

    Karena sy perempuan ya, mungkin sy g merasa berkewajiban menafkahi, kalau anaknya masih usia sekolah ya sy rasa memberi cinta dan perhatian saja cukup ( kalau anak tiri tinggal bersama ) tapi kalau sy selama pernikahan mendapat rejeki yg berlimpah ( dari usaha bersama suami tentunya ) ya jangan menutup mata lah, tapi kalau dari usaha pribadi sy sendiri ya tetap pada dasarnya anak tiri ini bukan tanggung jawab sy, pasti perlakuan dlm hal fasilitas akan berbeda dengan anak kandung.

  • Hari Jumat pukul 7:55

    ANNA115 tulis:

    Hehehe..iya sis paham 😊. Justru maksud ku disini terima konteksnya "smuanya" termasuk ikut nafkahin. Kan nafkahin buat hanya secara materi toch ?! Bisa juga curahan kasih sayang, perhatian dsb. Begitu maksud ku sis @Anita089 🙂

    Ada typo kah sis? "Nafkah buat hanya scr materi toh?" mungkn Sis Anna bermaksud bilang bukan hanya scr materi. Ya, curahan kasih sayang dan perhatian yg tulus dari sis akan sangat berarti baginya.

    Hari Jumat pukul 7:59 diubah oleh ANITA089

  • Hari Jumat pukul 7:58

    GABBY983 tulis:

    Karena sy perempuan ya, mungkin sy g merasa berkewajiban menafkahi, kalau anaknya masih usia sekolah ya sy rasa memberi cinta dan perhatian saja cukup ( kalau anak tiri tinggal bersama ) tapi kalau sy selama pernikahan mendapat rejeki yg berlimpah ( dari usaha bersama suami tentunya ) ya jangan menutup mata lah, tapi kalau dari usaha pribadi sy sendiri ya tetap pada dasarnya anak tiri ini bukan tanggung jawab sy, pasti perlakuan dlm hal fasilitas akan berbeda dengan anak kandung.

    Ya, cinta dan perhatian itu maknanya besar. Cukup bijak, Gab, bhw kalo ada hasil usaha bersama suami ya anak kandungmu kelak dan anak tiri berhak menikmati scr adil. namun kalo hasil tsb dari usaha kamu pribadi (misalnya krn kamu kerja di kantor) wajarlah jika anak kandungmulah yg menikmatinya.

  • Hari Jumat pukul 8:03

    Jadi misalnya pihak suami dan pihak istri  bawa anak kandungnya, dan keduanya sama2 punya penghasilan sendiri, maka masing2 pihak bisa memberikan fasilitas yg berbeda bagi anak kandungnya?

    GABBY983 tulis:

    Karena sy perempuan ya, mungkin sy g merasa berkewajiban menafkahi, kalau anaknya masih usia sekolah ya sy rasa memberi cinta dan perhatian saja cukup ( kalau anak tiri tinggal bersama ) tapi kalau sy selama pernikahan mendapat rejeki yg berlimpah ( dari usaha bersama suami tentunya ) ya jangan menutup mata lah, tapi kalau dari usaha pribadi sy sendiri ya tetap pada dasarnya anak tiri ini bukan tanggung jawab sy, pasti perlakuan dlm hal fasilitas akan berbeda dengan anak kandung.

  • Hari Jumat pukul 13:16

    ANITA089 tulis:

    Dlm mencari jodoh, ada kemungkinan kamu (cewek cowok) pdkt sm janda/duda yg punya anak. Anak tsb mungkin mash SD-kuliah (blm bs kerja, msh butuh uang sekolah/kuliah, makan/minum/pakaian, uang les dll).

    1. Jika pasanganmu itu janda/duda cerai (jadi mantan pasangannya masih hidup) maukah kamu ikut bantu nafkahin anak tiri? Setauku itu bkn tanggungjawabmu sbg ayah tiri/ibu tiri sih scr hukum.

    2. Jika pasanganmu itu janda/duda yg suami/istrinya meninggal, maukah kamu ikut nafkahin anak tiri? setauku itu pun bukan tanggungjawab kamu sbg ayah tiri/ibu tiri scr hukum.

    mau aja sih aq nya, anak dia brarti anak q jg, pasti q beri kasih sayang.

    Trus tar kan aq di nafkahin ma suami, trus aq nafkahin anak, sama aja sih jatoh nya wkwkw

  • Hari Jumat pukul 13:19

    ANITA089 tulis:

    Ada typo kah sis? "Nafkah buat hanya scr materi toh?" mungkn Sis Anna bermaksud bilang bukan hanya scr materi. Ya, curahan kasih sayang dan perhatian yg tulus dari sis akan sangat berarti baginya.

    Hahhaha... iya siis, sorry ada typo. Bukan maksudnya. 😉

  • Hari Jumat pukul 13:25

    Bisa jadi. Sy pny kenalan yg keadaannya seperti itu. Anak kandung disekolahkan di tempat yg lebih bagus dari anak tiri. Suaminya tdk protes.

    Btw Sy berpendapat atas pemikiran pribadi ya. Jika memang sy bisa ikhlas dan tulus maka sy akan bantu, tapi sy rasa itu sangat sulit. Pasti ada perbedaan.

    KATHARINA781 tulis:

    Jadi misalnya pihak suami dan pihak istri  bawa anak kandungnya, dan keduanya sama2 punya penghasilan sendiri, maka masing2 pihak bisa memberikan fasilitas yg berbeda bagi anak kandungnya?

    Hari Jumat pukul 15:17 diubah oleh JODOHKRISTEN

  • Hari Jumat pukul 15:16

    GABBY983 tulis:

    Bisa jadi. Sy pny kenalan yg keadaannya seperti itu. Anak kandung disekolahkan di tempat yg lebih bagus dari anak tiri. Suaminya tdk protes.

    Btw Sy berpendapat atas pemikiran pribadi ya. Jika memang sy bisa ikhlas dan tulus maka sy akan bantu, tapi sy rasa itu sangat sulit. Pasti ada perbedaan.

    waduh!!

    Kasihan y jdi ank tiri...

  • Hari Jumat pukul 15:17

    Itu hakmu Gabby, utk tdk membantu anak tirimu scr keuangan kelak. Ga papa, say. Itu sangat2 oke. Ya, memang suami teman kamu tidak ada hak utk protes kok.

    Menyayangi anak tiri kan bs dng cara lain yg sifatnya bukan berupa uang/harta. Jika anak tiri tsb wanita misalnya, kita bs mengajarkannya tuk berpenampilan sopan dan menjaga kekudusan. Itu jg bentuk kasih sayang.

    :up:Aku salut bgt pd mu, Gabby.

    GABBY983 tulis:

    Bisa jadi. Sy pny kenalan yg keadaannya seperti itu. Anak kandung disekolahkan di tempat yg lebih bagus dari anak tiri. Suaminya tdk protes.

    Btw Sy berpendapat atas pemikiran pribadi ya. Jika memang sy bisa ikhlas dan tulus maka sy akan bantu, tapi sy rasa itu sangat sulit. Pasti ada perbedaan.

    Hari Sabtu pukul 6:07 diubah oleh ANITA089

  • Hari Jumat pukul 21:34

    Ya, orang luar manalah bisa tahu keadaan di dalam rumah tangga khan? Tapi sayang juga bila benar demikian. Perbedaan perlakuan ternyata tak bisa terhindarkan.

    Semoga para Bapak2 juga memperhatikan tentang ini. Jangan hanya sibuk cari uang, perhatikan juga anak kandung Anda saat sudah menikah kembali dan pasangan Anda juga membawa anak kandungnya hidup bersama. Berikan anak kandung Anda juga kehidupan yang sama baiknya dengan anak kandung istri Anda😁

    GABBY983 tulis:

    Bisa jadi. Sy pny kenalan yg keadaannya seperti itu. Anak kandung disekolahkan di tempat yg lebih bagus dari anak tiri. Suaminya tdk protes.

    Btw Sy berpendapat atas pemikiran pribadi ya. Jika memang sy bisa ikhlas dan tulus maka sy akan bantu, tapi sy rasa itu sangat sulit. Pasti ada perbedaan.

    Hari Sabtu pukul 6:23 diubah oleh KATHARINA781

  • Hari Sabtu pukul 4:57

    Ini berandai-andai ya...

    Jika ibunya masih ada dan mampu biayai anak tsb, maka kubiarkan suamiku melakukan tugas dan tanggung jawabnya sbg ayah yg baik sesuai kemampuannya. Tentu dgn tidak mengabaikan tanggung jawabnya kpdku sbg istrinya. Aku tidak mau turut campur urusan anak2 mereka. Itu tanggung jawab mereka. Aku hanya membantu yg bisa ku bantu.

    Ini utk menghindari salah paham dan pertengkaran.

    Jika anak2 tsb tinggal bareng dgnku dan suami, maka si anak2 tsb mempunyai hak dan tanggung jawab sebagaimana anak2 pd umumnya di rumah. Urusan makanan seh apa yg ku makan ya dia makan jg, tidak ada pembeda-bedaan.  Pakaian. Ga mgkn misalnya : aku pake baju bagus, anak2 tersebut kubiarin pake baju asal2 an.

    Andaikan kondisi keuanganku jauh lebih baik dari Ibunya maka aku ikut bantu utk pendidikan, itupun kl ibunya berkenan. Aku akan mencoba menjalin pertemanan yg baik dg ibunya. Ini utk menghindari konflik. Terlebih jika si anak baik, sopan, hormat kpd orangtua, menghormati dan menghargai saya, pinter, mau di didik dgn ajaran yg takut akan Tuhan dan berbakti kpd orang tua.

    Ini jika ktemu anak yg begini, even bukan anak kandungku pasti ku usahakan yg terbaik bagi masa depan dia.

    Kuncinya ada di pribadi anak tsb. Mau dididik dgn baik apa tidak??

    Namanya manusia punya hak dan kewajiban. Seorang anakpun ada hak dan kewajibannya. Selama hak dan kewajibannya dia penuhi dan mau di didik serta mau dengar2 an akn Firman Tuhan. Selama ku mampu akn ku lakukan yg terbaik.

    Tapi di lapangan byk  jg yg terjadi apalagi ibunya masih hidup, si anak di provokasi agar benci ibu tirinya. Ibu tiri lakukan apapun selalu salah. Nah, hal gini khan bahaya. Disekolahin tinggi2 sampai lupa saving money utk hari tua, ehh saat ibu tiri tua dan sakit2an di telantarkan. Khan seremmm... Banyak loh yg terjadi..

    Apalagi anak2 jaman know... susah dibilangin.

    Untuk hal begini, jgnkan anak tiri dan ibu tiri, anak kandung dgn ayah/ibu kandungpun byk yg bermasalah.

    Maka, ya berhikmat sajalah sesuai kondisi dilapangan kehidupan ini. Aku pribadi berprinsip utk selalu bertindak adil. Tapi tetap berhikmat juga utk hari tuaku, andaikan aku tdk punya keturunan. Sebenarnya seh punya keturunan atau tidak setiap pribadi hrs mempersiapkan biaya dimasa tua, spy tidak menyusahkan anak-anak.

    Note : Andaikan anaknya msh kecil ditinggal ibunya meninggal, akan kurawat dan ku didik sepenuh hati seperti anakku sendiri...

    Ku anggap Tuhan menitipkan dia sbg anugerah untukku.💖🤗

    Hari Sabtu pukul 5:02 diubah oleh ECHY268

  • Hari Sabtu pukul 5:09

    Saya ada lihat seorang anak adopsi, baik. hormat, pinter dan  begitu berbakti kpd orangtuanya.

    Artinya mau anak kandung, adopsi atau tiri jangan dilihat dia anak apa dulu? Tapi lihatlah pribadi anak-anak tsb. Didik dgn baik. Ya, kl tidak bisa di didik dan tidak mau ikut aturan orang tua ya gimana?

    Anak kandung aja kl bandel pasti dimarahin khan?

    Meskipun anak tiri/sambung jika anaknya memiliki kepribadian yg baik dan mau dibimbing ke jalan yg baik dan benar, aku ga keberatan membiayai sekolahnya.

51 – 75 dari 100    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4  Selanjutnya Kirim tanggapan