Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Apakah orang mental ilness bs mempunyai pasangan wanita normal?

ForumPersahabatan dan hubungan

51 – 75 dari 157    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4 ... 7  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • JEFFRY626

    8 April

    Jangan di pendam..bahaya buat kamu nya..curhat ke temen gereja/solusi life kan ada nomor konseling,atau channel bu henny kristianus..

    VARIANI828 tulis:

    Iya, makanya lebih sering kupendam sendiri. Tapi jatuhnya tambah lebih stres karena tidak bisa mengeluarkannya.

  • JEFFRY626

    8 April

    Kalo mau sembuh total obat nya cuma 1 broo...pasrah/berserah apapun yg terjadi..karna penyakit kejiwaan timbul nya akibat masalah duniawi engga sesuai yg kita harapkan..itu sih yg ku pelajari..tapi pasrah nya itu yg susah..😄

    YUDISAJA095 tulis:

    Gak tahu ada hub nya ga, kalau hal seperti ini cuma bisa ngira-ngira sih..

    8 April diubah oleh JEFFRY626

  • 8 April

    Diagnosa bisa beda2...tergantung mana yg dianggap menonjol oleh psikiater waktu konsultasi, gpp pengobatannya sama aja/ beda tipis utk 2 diagnosa tsb.
    Dalam praktek sehari2 saya juga sering menemukan pasien yg keluhan2 nya didasari oleh psikis...yg sering disebut psikosomatis. Biasanya saya arahkan ke psikiater...walaupun sulit.
    Tidak mudah memberi penjelasan ke pasien utk berobat ke psikiater.
    Kalau bro Yudisaja sdh menjalani terapi di psikiater dan psikolog sudah merupakan langkah yg tepat, cuman satu pesan saya obat diminum teratur aja dan modifikasi cara kerja ...yg paling nyaman menurut bro Yudisaja:-)

    YUDISAJA095 tulis:

    Untuk saat-saat ini cemas, gelisah, takut, bisa datang tanpa diminta, tanpa sebab yang jelas, misal ada tamu, secara random, sensasi itu bisa datang, bisa juga ga, jika keluar di keramaian bisa ada rasa sesak nafas, cemas, gelisah, tegang, pernah ke puskesmas yang sepi ditensi 158 karena ramai, tapi saat di klinik yang sepi, tensi 120. Jika panic attack tahun 2018 pernah tensi sampai 180, rasanya mengerikan sekali.

    Jika gak terpaksa gak keluar rumah, karena rasanya gak nyaman, banyakan di rumah aja hehe

    Meskipun begitu ak kerja, direksi PT, punya karyawan-karyawan, semua cewek sih..

    Thanks


    SERGY895 tulis:

  • 8 April

    Uda tadi lewat wa. Tp belum di balas.

    JEFFRY626 tulis:

    Jangan di pendam..bahaya buat kamu nya..curhat ke temen gereja/solusi life kan ada nomor konseling,atau channel bu henny kristianus..

    VARIANI828 tulis:

    Iya, makanya lebih sering kupendam sendiri. Tapi jatuhnya tambah lebih stres karena tidak bisa mengeluarkannya.

  • 8 April

    :up::-)
    Take it easy
    Lighten up while you still can
    Don't even try to understand
    Just find a place to make your stand
    And take it easy

    TILLIE769 tulis:

    Mmmmmm......Let her go kak.

    Percaya deh, siapapun tidak berharga untuk diri kita sendiri kalau sampai merusak diri kita sdr baik scr psikis dan fisik.

    Cew/cow yg berharga untuk diri kita sendiri adalah yg bisa membuat kita bertumbuh menjadi pribadi Kristen yg utuh dan manusia yg lebih baik setiap saat.

    Sayangkan buang waktu kk 4 th hanya krn cewek tsb.

  • 8 April

    Ini akibat overthinking bukan sih? Aku juga pernah ngalamin trauma untuk memiliki pasangan kembali gegara kisah masa lalu dgn mantan, dulu juga aku stress berat sampai bolak balik sakit dan masuk RS, insomnia ampir 3 tahun, akibatnya Anemia juga asam lambung.. aku juga dulu sering merasa takut, takut mati,takut menua sendirian dan takut tiba-tiba mantan datangi aku ke rumah dan ngebunuh aku, karena dulu dia pernah ngancam aku sebelum benar-benar cerai. Selama Nikah dengan-nya Aku mirip seperti kebo di cucuk idungnya,gak pernah bisa komen, harus selalu nurut dan kalo dah kena bentak aku gak bisa ngomong lagi, begitu terus, mental ku makin down, ditambah aku orangnya Introvert,dan gak mudah berbagi cerita ke orang lain, dulu aku sering overthinking kalo melawan mantan (saat masih suami) takut pas saya tidur saya di bunuh dan di mutilasi, bahkan ketika aku mo gugat cerai,dia masih ngancam, gak jadi milikku siapun ga bisa miliki,kira-kira begitu...saya sering ketakutan sendirian di rumah, saya selalu berdoa tiap malam, saya sering pergi traveling utk menghilangkan beban pikiran walo setelah balik dari liburan kembali lagi pikiran kacau..,saya coba renov rumah, posisi pintu dan kamar tidur di ubah biar bisa bobok ga insomnia, mgkn karena dulu tidur sekamar dgn mantan disitu jadi kepikiran terus, tempat tidur saya ganti, posisi kamar berubah,model rumah di ubah, bnyk temen nyuruh2 minum obat biar insomnia nya sembuh, tapi aku berusaha tdk minum obat, aku berusaha selalu berpikir positif dan menyakinkan diri sendiri bahwa semuanya akan baik-baik saja dan Tuhan akan pulihkan aku. Tahun 2018 saat aku ziarah rohani ke Israel,disana aku luapkan semua kesedihan masalahku dan aku pengen sembuh dari insomnia, stress berat ku dan pulih seperti sedia kalah, aku belajar ikhlas dgn apapun yang sudah terjadi, Aku bilang aku mau bangkit dan move on,dan mohon bimbingan Tuhan untuk keputusan terakhir yang terbaik, akhirnya bisa ajukan gugatan cerai dan berjalan lancar sampai tuntas dan si mantan ga ada gangguin lagi dgn ancaman2, malah WA terakhir nya dia minta maaf atas apa yg udah dia lakukan ke saya,dan dia pasrah dgn keputusan apapun yg saya ambil, dia ikhlas kalo saya gugat cerai, mgkn itulah yang terbaik. Kalo mau sembuh total emang harus ada niat yg besar dari hati dan pikiran,  karena katanya penyebab terbesar semua penyakit adalah PIKIRAN, jadi tetep semangat Bro..

    YUDISAJA095 tulis:

    Thanks supportnya, sebenarnya ak bkn sering marah, malah sebaliknya isinya banyak ketakutan dan cemas tanpa sebab yang jelas hehe...

    Ak kasi tahu aja, di psikiater RS pertama di diagnosa GAD (Generalized Anxiety Disorder), di psikiater RS ke 2 diagnosanya Agoraphobia dengan Panic Atack.

    Bisa dibilang aku sosok extreme introvert sejak kena penyakit ini heheh..

    Awal kena Desember 2017, panic attack berkali-kali dan akhirnya masuk UGD, dari dokter UGD diresepkan obat penenang alprazolam

    Di tahun 2018 baru ke psikiater, tahun 2019 baru ke psikolog gereja.

    Obatku dari psikiater RS obat penenang racikan alprazolam (pagi), obat antidepresan Sentraline (pagi), obat penenang clobazam (Malam), obat anti depresan Sandepril (malam)

    Jika awal-awal sih parah, karena sering panic attack, tahun 2018 juga, baru agak lebih baik di tahun 2019

    Sampai saat ini masih minum obat sih..

  • 8 April

    Menurut saya bisa aja sih bro,

    Kalo pasangan bisa menerima kita apa adanya bukannnya malah bisa jd support system terbaik utk membantu penyembuhan.

    Tetep optimis bro, g ada yg mustahil bagi Tuhan asal kita tetap berserah padaNya. Semoga dipertemukan dgn seseorang yg tulus dan bisa mnerima bro apa adanya. Tetap semangat...🙏💪🙂

    YUDISAJA095 tulis:

    Apakah orang mental ilness bs mempunyai pasangan wanita normal?

  • 8 April

    udah coba healing retreat gitu mas?

    ada dokter jg utk konsul.

    yang aku prnah lihat, mreka ada metode2 trtentu yg diterapin selama retreat. mulai dari pola makan, tidur, batasan main gadget jg.

    pernah lihat di vt yura yunita sih 😊

    kalau emang cara lain udh dicoba tp blm jg bs membaik, mngkn ini bs dicoba ehehe.

    anw, bbrp hari lalu bawa sodara konsul ke psikiater.

    slama nunggu antrian, ada pasien yg cerita. dalam kondisinya punya gangguan kejiwaan, dia sudah menemukan org yg mau terima dan jadi support systemnya. jd sepertinya memang mungkin kok wanita normal menerima pria dgn kondisi gangguan jiwa.

    smoga mendapat ya 👍🏾👍🏾

    semangat

    YUDISAJA095 tulis:

    Thanks supportnya, sebenarnya ak bkn sering marah, malah sebaliknya isinya banyak ketakutan dan cemas tanpa sebab yang jelas hehe...

    Ak kasi tahu aja, di psikiater RS pertama di diagnosa GAD (Generalized Anxiety Disorder), di psikiater RS ke 2 diagnosanya Agoraphobia dengan Panic Atack.

    Bisa dibilang aku sosok extreme introvert sejak kena penyakit ini heheh..

    Awal kena Desember 2017, panic attack berkali-kali dan akhirnya masuk UGD, dari dokter UGD diresepkan obat penenang alprazolam

    Di tahun 2018 baru ke psikiater, tahun 2019 baru ke psikolog gereja.

    Obatku dari psikiater RS obat penenang racikan alprazolam (pagi), obat antidepresan Sentraline (pagi), obat penenang clobazam (Malam), obat anti depresan Sandepril (malam)

    Jika awal-awal sih parah, karena sering panic attack, tahun 2018 juga, baru agak lebih baik di tahun 2019

    Sampai saat ini masih minum obat sih..

    8 April diubah oleh JUNITA694

  • TILLIE769

    9 April

    YUDISAJA095 tulis:

    Hehe udah lama move on, makanya pny cewek lagi kan hehe

    Maaf 😳😞dgn pny cew baru berkali2, tidak menandakan move on kak. 😞 tp hanya menutup luka dgn cew baru. Sedang luka dr cew lama tsb, tetap ada dan bahkan infeksi menjadi mental illness tsb.

    Yg saya info adalah let her go/ lepaskan dia. Hal ini benar2 pelepasan bukan hanya move on. Pelepasan ada penerimaan ttg diri sdr, ttg cew tsb, ttg hubungan yg melukai. Lalu pengampunan dan pelepasan. Jd saat teringat atau diingatkan org lain, tidak berpengaruh apapun terutama pd psikis kita sdr.

  • 9 April

    TILLIE769 tulis:

    Maaf 😳😞dgn pny cew baru berkali2, tidak menandakan move on kak. 😞 tp hanya menutup luka dgn cew baru. Sedang luka dr cew lama tsb, tetap ada dan bahkan infeksi menjadi mental illness tsb.

    Yg saya info adalah let her go/ lepaskan dia. Hal ini benar2 pelepasan bukan hanya move on. Pelepasan ada penerimaan ttg diri sdr, ttg cew tsb, ttg hubungan yg melukai. Lalu pengampunan dan pelepasan. Jd saat teringat atau diingatkan org lain, tidak berpengaruh apapun terutama pd psikis kita sdr.

    👍 Forgive n Forget  😉

    Let it Go! Release & Relax 😉

    9 April diubah oleh INNE351

  • TILLIE769

    9 April

    JUNITA694 tulis:

    udah coba healing retreat gitu mas?

    ada dokter jg utk konsul.

    yang aku prnah lihat, mreka ada metode2 trtentu yg diterapin selama retreat. mulai dari pola makan, tidur, batasan main gadget jg.

    pernah lihat di vt yura yunita sih 😊

    kalau emang cara lain udh dicoba tp blm jg bs membaik, mngkn ini bs dicoba ehehe.

    anw, bbrp hari lalu bawa sodara konsul ke psikiater.

    slama nunggu antrian, ada pasien yg cerita. dalam kondisinya punya gangguan kejiwaan, dia sudah menemukan org yg mau terima dan jadi support systemnya. jd sepertinya memang mungkin kok wanita normal menerima pria dgn kondisi gangguan jiwa.

    smoga mendapat ya 👍🏾👍🏾

    semangat

    Nah, bener nih ikut retreat Katolik penyembuhan luka batin. Karena setahu saya kalau Protestan ga ada retreat khusus luka batin. (Maaf ya sy sebut luka batin  karena begitu sebutan mental illness dlm Kristiani🙏🙏).

    Tahun 2021 ada sesi online, tp kl tahun ini atau tahun depan ada sesi offline lebih baik dan fokus.

    Bos saya pernah ikut yg offline, byk yang sudah di diagnosa dokter dan psikolog spt kk bisa sembuh berangsur-angsur. Ada yg ikut tidak sadar kalau ternyata dia selama ini punya luka batin  jd malah tersembuhkan. Ada yg tahu punya luka batin, tp tidak mau dilepaskan krn permintaan pribadi ybs, dll. Iya, bos sy luka batinnya tersembuhkan berangsur-angsur juga, sudah lebih tenang dikantor. Akarnya adalah kesalahan-pahaman antara bos dgn ortunya.

    Ini bbrp sesi online Marer 2022 kemarin;

    - Sesi 1,

    - Sesi 2,

    - Sesi 3,

    - Sesi 4&5,

    Juga sesuai healing scr Kristen maupun tidak, yang terpenting adalah kemauan sendiri dahulu.  Penjabaran yg dimaksud kemauan sendiri  adalah sbb www.google.com/amp/s/sanyospwt ... luka-batin/amp/

    9 April diubah oleh TILLIE769

  • 9 April

    JEFFRY626 tulis:

    Kalo mau sembuh total obat nya cuma 1 broo...pasrah/berserah apapun yg terjadi..karna penyakit kejiwaan timbul nya akibat masalah duniawi engga sesuai yg kita harapkan..itu sih yg ku pelajari..tapi pasrah nya itu yg susah..😄

    YUDISAJA095 tulis:

    Gak tahu ada hub nya ga, kalau hal seperti ini cuma bisa ngira-ngira sih..

    Bro Jeffry.. semangattt juga ya 👍

  • 9 April

    YUDISAJA095 tulis:

    Thanks supportnya, sebenarnya ak bkn sering marah, malah sebaliknya isinya banyak ketakutan dan cemas tanpa sebab yang jelas hehe...

    Ak kasi tahu aja, di psikiater RS pertama di diagnosa GAD (Generalized Anxiety Disorder), di psikiater RS ke 2 diagnosanya Agoraphobia dengan Panic Atack.

    Bisa dibilang aku sosok extreme introvert sejak kena penyakit ini heheh..

    Awal kena Desember 2017, panic attack berkali-kali dan akhirnya masuk UGD, dari dokter UGD diresepkan obat penenang alprazolam

    Di tahun 2018 baru ke psikiater, tahun 2019 baru ke psikolog gereja.

    Obatku dari psikiater RS obat penenang racikan alprazolam (pagi), obat antidepresan Sentraline (pagi), obat penenang clobazam (Malam), obat anti depresan Sandepril (malam)

    Jika awal-awal sih parah, karena sering panic attack, tahun 2018 juga, baru agak lebih baik di tahun 2019

    Sampai saat ini masih minum obat sih..

    Tetap semangat mas bro, perbanyaklah teman untuk bisa berkomunikasi dan jalin relasi dengan teman2 gereja. Aku juga punya teman menderita penyakit yg sama, dia juga seorang laki laki termasuk kategori pintar. Saat kuliah sering tiba tiba tergeletak di tempat umum, di pinggir jalan, di tempat parkir dll, karena panic attact. Dia juga didiagnosa GAD. Bahkan sampai sekarang harus rutin minum obat. Tetapi kita teman2nya sering berkunjung dan ngobrol ngalor ngidul yang bikin suasana ketawa terus, setidaknya bisa membuat teman saya ini tertawa. Tetap semangat mas bro.. perlu diingat bahwa setiap manusia punya kekuatirannya sendiri. Tetapi dari hal itu kita juga diberi kesempatan untuk membangun pribadi masing-masing untuk berpikir positif dan selalu gembira, serta bangga akan keberadaan diri kita. 🤗🙌

  • JEFFRY626

    9 April

    Terima kasih sis..

    INNE351 tulis:

    Bro Jeffry.. semangattt juga ya 👍

  • 9 April

    JEFFRY626 tulis:

    Terima kasih sis..

    GWS ya jeff, semangad and selalu bahagia, krn bahagia adl obat 👌🏻🙏🏻

  • 9 April

    tmn kk itu udh nemuin seseorang yg rasa dia nyaman sbagai tmpat dia bersandar dari sgala kecemasannya kk?

    benar, tiap org punya keresahan masing2. namun bagi org yg ngalamin bisa saja ada faktor genetik (dan lainnya) jd msti terapi obat jg serta support sistem yg emang kuat menopang.

    BERTA442 tulis:

    Tetap semangat mas bro, perbanyaklah teman untuk bisa berkomunikasi dan jalin relasi dengan teman2 gereja. Aku juga punya teman menderita penyakit yg sama, dia juga seorang laki laki termasuk kategori pintar. Saat kuliah sering tiba tiba tergeletak di tempat umum, di pinggir jalan, di tempat parkir dll, karena panic attact. Dia juga didiagnosa GAD. Bahkan sampai sekarang harus rutin minum obat. Tetapi kita teman2nya sering berkunjung dan ngobrol ngalor ngidul yang bikin suasana ketawa terus, setidaknya bisa membuat teman saya ini tertawa. Tetap semangat mas bro.. perlu diingat bahwa setiap manusia punya kekuatirannya sendiri. Tetapi dari hal itu kita juga diberi kesempatan untuk membangun pribadi masing-masing untuk berpikir positif dan selalu gembira, serta bangga akan keberadaan diri kita. 🤗🙌

  • JEFFRY626

    9 April

    Makacihhh ezty..

    EZTY822 tulis:

    GWS ya jeff, semangad and selalu bahagia, krn bahagia adl obat 👌🏻🙏🏻

  • TILLIE769

    9 April

    INNE351 tulis:

    👍 Forgive n Forget  😉

    Let it Go! Release & Relax 😉

    Receive, Forgive and let it go.

  • 9 April

    Betul Bro's JEFFRY & YUDISAJA...bahagia adalah obat yg manjur..cobalah fokus mikir yh Baik, Benar, dan Bagus (God's Goodness, Truth, and Beauy) 🙏🏻🙏🏻🙏🏻

    Contohnya, ini YouTube ttg Baby Panda (klip 3-menit) yg kiut dan unyu2 bgt...hihihi...siapa yg gak hepi nonton ini? :-)

    EZTY822 tulis:

    GWS ya jeff, semangad and selalu bahagia, krn bahagia adl obat 👌🏻🙏🏻

  • 9 April

    Betul Bro...semua org hidup di dunia ini gak ada yg gampang/nyaman/enak/adil/dst. karena sejak Adam dan Hawa jatuh dalam DOSA, tanah/bumi pun sudah terkutuk. Jadi otomatis semuanya jadi susah/pahit/sulit (tadinya gratis/enak/bagus/baik dari Tuhan dengan cuma2)... jadi yah mmg harus pasrah...karena kita gak bisa kontrol segala sesuatu...😄

    Cobalah belajar dari Quote2 Sains (Santo/Santa)...jadi jangan terlalu peduli tekanan2/harapan2 palsu yg di setting (ditetapkan) oleh dunia ini...

    “Do not try to please everybody. Try to please God, the angels, and the saints - they are your public.” ~John Vianney

    (Janganlah mencoba untuk menyenangkan semua orang. Cobalah untuk menyenangkan Tuhan, Malaikat2, dan Sains -- mereka adalah publik anda." ~Santo Yohanes Vianney 😄👌🏻🙏🏻

    JEFFRY626 tulis:

    Kalo mau sembuh total obat nya cuma 1 broo...pasrah/berserah apapun yg terjadi..karna penyakit kejiwaan timbul nya akibat masalah duniawi engga sesuai yg kita harapkan..itu sih yg ku pelajari..tapi pasrah nya itu yg susah..😄

    YUDISAJA095 tulis:

    Gak tahu ada hub nya ga, kalau hal seperti ini cuma bisa ngira-ngira sih..

  • TILLIE769

    9 April

    SERGY895 tulis:

    :up::-)

    Take it easy

    Lighten up while you still can

    Don't even try to understand

    Just find a place to make your stand

    And take it easy

    Correctly!  

    Do not let anyone dim our Lights.

    Not exactly find a place but be the place for ourselves first. Otherwise, we will always look for the place where we are belongs, endlessly.

  • TILLIE769

    9 April

    MAE309 tulis:

    Betul Bro's JEFFRY & YUDISAJA...bahagia adalah obat yg manjur..cobalah fokus mikir yh Baik, Benar, dan Bagus (God's Goodness, Truth, and Beauy) 🙏🏻🙏🏻🙏🏻

    Contohnya, ini YouTube ttg Baby Panda (klip 3-menit) yg kiut dan unyu2 bgt...hihihi...siapa yg gak hepi nonton ini? :-)youtu.be/v_cpPMjE0vU

    🐼🐼🐼lucu bgt.

    Tp yg dewasa kalo nabok serem juga sis. 😂

  • 9 April

    Iyes, bener bgt Bro/Sis...semua org pasti pernah terluka di dunia ini (lahir/batin, luar/dalem, parah/tidak, dst)...gak ada perkecualian...oleh sebab itulah semua org perlu retret gini...dan bener itu, bahwa Retret yg Katolik tsb sangat manjur lho...karena ajaran2 katolik itu sangat detail/mendalam...(*)

    (Segala sesuatu kalo gak dalem, kalo cuman dangkal2 gitu, gak akan tuntas penyembuhan masalah2 ke akar2 nya -- Dalam Segala Hal -- coba pikirkan/renungkan) ;-) Ayoo semangat yaa...

    (*) Fokuslah dengan jangka eternity..jangan terlalu fokus sama kesedihan skrg di dunia ini...fokus hubungan sama Tuhan Yesus, krn pada akhir hidup kita, itu yg paling penting...sperti yg Tuhan Yesus bilang ke Marta/Maria di Lukas 10:41.

    “Martha, Martha,” the Lord answered, “you are worried and upset about many things, 42 but few things are needed—or indeed only one. Mary has chosen what is better, and it will not be taken away from her.”

    TILLIE769 tulis:

    Nah, bener nih ikut retreat Katolik penyembuhan luka batin. Karena setahu saya kalau Protestan ga ada retreat khusus luka batin. (Maaf ya sy sebut luka batin  karena begitu sebutan mental illness dlm Kristiani🙏🙏).

    Tahun 2021 ada sesi online, tp kl tahun ini atau tahun depan ada sesi offline lebih baik dan fokus.

    Bos saya pernah ikut yg offline, byk yang sudah di diagnosa dokter dan psikolog spt kk bisa sembuh berangsur-angsur. Ada yg ikut tidak sadar kalau ternyata dia selama ini punya luka batin  jd malah tersembuhkan. Ada yg tahu punya luka batin, tp tidak mau dilepaskan krn permintaan pribadi ybs, dll. Iya, bos sy luka batinnya tersembuhkan berangsur-angsur juga, sudah lebih tenang dikantor. Akarnya adalah kesalahan-pahaman antara bos dgn ortunya.

    Ini bbrp sesi online Marer 2022 kemarin;

    - Sesi 1, youtu.be/rkqIm_aCcUM - Sesi 2,

    - Sesi 3, youtu.be/YX4X_pQsOG4 - Sesi 4&5,

    youtu.be/2rhH19-dwR0 Juga sesuai healing scr Kristen maupun tidak, yang terpenting adalah kemauan sendiri dahulu.  Penjabaran yg dimaksud kemauan sendiri  adalah sbb www.google.com/amp/s/sanyospwt ... luka-batin/amp/

  • 9 April

    iya juga Sis..haha...kalo yg dewasa mah takut deh...*kabur*... 😂

    TILLIE769 tulis:

    🐼🐼🐼lucu bgt.

    Tp yg dewasa kalo nabok serem juga sis. 😂

  • 9 April

    yep...antidote untuk ketidak-bahagia-an (unhappiness), menurut rangkuman Rick Warren:

    1) Gratefulness, 2) Generousity, 3) Graciousness, 4) Glorify God.

    Jadi yah:

    1) fokus u/ Ber-Syukur (hitung blessing kita, jangan kesedihan kita).

    2) fokur u/ bermurah hati u/ org laen yg lebih kurang beruntung drpd kita (jangan fokus kesedihan kita). Contoh: kunjungin panti2 asuhan, anak2 yg lebih kurang beruntung drpd kita.

    3) fokus u/ memberi grace/rahmat u/ org laen. Contoh: bukakan pintu u/ manula di gereja ato di rumah makan, dst.

    4) fokus u/ berbuat apa saja yg memuliakan Tuhan (jangan terus-menerus berlarut2 mikir kesedihan sndr). Contoh: ikuti jalan salib setiap hari Jumat sebelom Paskah u/ berpartisipasi penderitaan Tuhan Yesus (sehabis itu biasanya kita akan merasa plong banget); nyanyi ato dengerin lagu2 rohani spt dibawah ini (pasti mood nya jadi jauh lebih enak) ;-):

    Haleluyah oleh Isyana --

    Tuhan Adalah Gembalaku --

    Syukur KepadaMu Tuhan --

    TILLIE769 tulis:

    Correctly!  

    Do not let anyone dim our Lights.

    Not exactly find a place but be the place for ourselves first. Otherwise, we will always look for the place where we are belongs, endlessly.

51 – 75 dari 157    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4 ... 7  Selanjutnya Kirim tanggapan