Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Kuatkah Kamu utk Menjadi Istri dan Wanita Karir?

ForumPersahabatan dan hubungan

1 – 25 dari 29    Ke halaman:  1  2  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 13 Juni

    Topikku ini diiinspirasi medsos lain di mana banyak ibu rumahtangga Indonesia yg curhat bhw mrk sbnrnya ga tahan menjadi istri/ibu sekaligus berkarir. demi men support rumahtangga. Ternyata di Amerika jg sama, para ibu stres mengurus rmh tangga dan berkarir sekaligus.

    Ladies, kira2 kamu berani terima tantangan utk jadi ibu rumah tangga yg sekaligus berkarir ga? Resikonya: kelelahan batin Baru pulang kerja udh harus ngerjain tugas rumah tangga.

    14 Juni diubah oleh ANITA089

  • 16 Juni

    Saya sendiri sih terus terang TIDAK KUAT !  Dulu ketika gadis ya aku hanya kerja. Ketika nikah, aku jadi full time housewife. Ga sanggup membayangkan harus bangun jam 4 pagi tuk masak, lalu abis pulang kerja masih hrs angkat baju2 dari jemuran dan nyetrika dll.

  • 16 Juni

    Harusnya kuat, asal ada dukungan keluarga untuk bantu ngawasin anak2 dg pengasuhnya masing2. Rt kan intinya duit, duit bisa mempermudah segalanya. Urusan rt kan bisa didelegasikan ke art sis.

    Aku aja nyesel brenti karir cuma buat jd irt.

    Fully house wife menurutku pekerjaan yang boring. Untungnya aku gak pernah di posisi itu.

  • 17 Juni

    Tadinya aku mau minta admin utk menghapus topik ini krn sempat 4 haro ga ada yg ngeresponnya. Aku heran, kr topik ini kan sbnrnya relevan banget dng pernikahan.  Tadinya aku mau minta admin tuk menghapus aja topik ini. Sis Uci org pertama yg merespon. Terimakasih loh.

    Ya, jika sdh punya anak dan tetap ingin berkarir yg menyita waktu di luar rumah memang perlu ada pengasuh anak dan pembantu.

    UCI245 tulis:

    Harusnya kuat, asal ada dukungan keluarga untuk bantu ngawasin anak2 dg pengasuhnya masing2. Rt kan intinya duit, duit bisa mempermudah segalanya. Urusan rt kan bisa didelegasikan ke art sis.

    Aku aja nyesel brenti karir cuma buat jd irt.

    Fully house wife menurutku pekerjaan yang boring. Untungnya aku gak pernah di posisi itu.

  • 17 Juni

    jadi istri + wanita karir.

    bisaaa pasti bisaaa

    😂

    msti Pinter2 aja seimbangin hidup biar tetep waras

    gausah banding2in diri dengan org lain.

    ibu bekerja or full timer as a mom, mereka sama2 HEBAT

    👍🏾👍🏾

    semangat dan tetap slayyyy 💅🏽

  • 17 Juni

    Bisa, dng catatan si ibu bekerja dari rumah (misal dari zoom, jualan online) atau tetap bekerja di kantor namun anak ada yg jagain di rumah? Jika anak hrs ada yg jagain di rumah, siapa yg kamu pecaya utk jagain anak?

    JUNITA694 tulis:

    jadi istri + wanita karir.

    bisaaa pasti bisaaa

    😂

    msti Pinter2 aja seimbangin hidup biar tetep waras

    gausah banding2in diri dengan org lain.

    ibu bekerja or full timer as a mom, mereka sama2 HEBAT

    👍🏾👍🏾

    semangat dan tetap slayyyy 💅🏽

  • 17 Juni

    suster a.k.a kakak pengasuh. ortu cuma ngawasin bukan disuruh jagain anak.

    smuanya ada jalan kalo emang niat.

    coba dibedah aja satu2

    mana yg lbh banyak positifnya, ttp bekerja apa jd ibu rumah tangga aja.

    klo suami udh stabil financialnya. ya lain cerita.

    mngkn sbagai irt tp ga mau ampe kehilangan kewarasan juga 😂 mesti balance. mngkn ttp pake jasa kaka pengasuh. tp ga kasih 100% ke tangan pengasuh.urusan makanan dan belajar, biar aku yg siapin.

    ANITA089 tulis:

    Bisa, dng catatan si ibu bekerja dari rumah (misal dari zoom, jualan online) atau tetap bekerja di kantor namun anak ada yg jagain di rumah? Jika anak hrs ada yg jagain di rumah, siapa yg kamu pecaya utk jagain anak?

  • 17 Juni

    Saya mengalami sendiri menjadi wanita karir dari sebelum menikah sampai punya anak dan sampai sekarang. Pada saat harys bekerja, masih kuliah, mengutus tumahbtangga, ini semua alu jalaninsemua. Puji Tuhan semua dapat di lewati. Karir berjalan, kuliah selesai walaupun pembuatan skripsi agak terlambat tapi lumayan hasilnya baik, rumahbtangga berjalan juga sambil ngurus anak. Pagi kerja, sore kuliah, malam ngurus rumah tangga. Semua adalah seni dalam kehidupan dan akan menikmati hasilnya sekarang. Sampai harus kembali hidup sendiri lagi dan berkarir sampai saat ini😁Puji Tuhan banget.

  • 17 Juni

    Jadi istri dan wanita karir rasanya santai-santai saja, dapat suami yang mau berbagi dirumah dan pekerjaan membuat semua terasa ringan,  yang terasa berat dan rasa ga kuat ketika jadi ayah tulang punggung keluarga, jadi ibu rumah tangga dengan 3 putra dan wanita karir dengan berbagai pekerjaan. Saat ini baru kusadari betapa berartinya dia bagiku, dan betapa tidak mandirinya diriku ha ha ha...

  • 17 Juni

    Sebagai anak dari seorang ibu wanita karir, saya ingin mengikuti jejak ibu saya yaitu menjadi wanita karir. Tentu saja butuh dukungan dari suami saya (nantinya) dan keluarga (mertua dan ayah ibu saya). Sebagai wanita karir, tujuan saya agar ilmu saya bisa diaplikasikan. Selain itu dengan memiliki kesibukan diluar rumah diharapkan bisa lebih fresh, tidak suntuk, ada tambahan penghasilan dan punya stok bahan diskusi dengan pasangan.

    17 Juni diubah oleh SARA732

  • 17 Juni

    Banyak kasus yg sperti itu, bahkan suami tmnku rela jd bekerja dirumah mengasuh anak n si isteri yg cr duit kerja diluar karena gaji si isteri Lbh besar. Slg pengertian n menurunkan ego msg2 baru klop kerjasama selaras harmonis.🙏😊

  • 17 Juni

    Ketika kamu bekerja, anak2 siapa yg awasi?  

    FEI579 tulis:

    Saya mengalami sendiri menjadi wanita karir dari sebelum menikah sampai punya anak dan sampai sekarang. Pada saat harys bekerja, masih kuliah, mengutus tumahbtangga, ini semua alu jalaninsemua. Puji Tuhan semua dapat di lewati. Karir berjalan, kuliah selesai walaupun pembuatan skripsi agak terlambat tapi lumayan hasilnya baik, rumahbtangga berjalan juga sambil ngurus anak. Pagi kerja, sore kuliah, malam ngurus rumah tangga. Semua adalah seni dalam kehidupan dan akan menikmati hasilnya sekarang. Sampai harus kembali hidup sendiri lagi dan berkarir sampai saat ini😁Puji Tuhan banget.

  • 17 Juni

    Oh gt ya sis? soalnya banyak ibu rt yg ngeluh lelah fisik dan mental berumahtangga sambil ngasuh anak. Soalnya sebagian ibu ini jadi ga smpat dandan maksimum di rmh sehingga di komplain suaminya. Mrk dandan ala kadarnya. Dampaknya, suami selingkuh dan terjadi perceraian.

    ELISA652 tulis:

    Jadi istri dan wanita karir rasanya santai-santai saja, dapat suami yang mau berbagi dirumah dan pekerjaan membuat semua terasa ringan,  yang terasa berat dan rasa ga kuat ketika jadi ayah tulang punggung keluarga, jadi ibu rumah tangga dengan 3 putra dan wanita karir dengan berbagai pekerjaan. Saat ini baru kusadari betapa berartinya dia bagiku, dan betapa tidak mandirinya diriku ha ha ha...

  • 17 Juni

    RINA077 tulis:

    Banyak kasus yg sperti itu, bahkan suami tmnku rela jd bekerja dirumah mengasuh anak n si isteri yg cr duit kerja diluar karena gaji si isteri Lbh besar. Slg pengertian n menurunkan ego msg2 baru klop kerjasama selaras harmonis.🙏😊

    Suami bekerja dari  rumah sambil ngasuh anakkah maksud kamu?

  • 17 Juni

    Kayanya berat ya, kalo ga ad yg bantuin sama sekali kaa, ini jg jadi pertimbangan aku d suruh 100% dirumah ogah tp kalo ketja sambil urus rmh berat deh kayanya hikssss semoga pasanganku nanti pnya winwin solution 😁😁

    ANITA089 tulis:

    Topikku ini diiinspirasi medsos lain di mana banyak ibu rumahtangga Indonesia yg curhat bhw mrk sbnrnya ga tahan menjadi istri/ibu sekaligus berkarir. demi men support rumahtangga. Ternyata di Amerika jg sama, para ibu stres mengurus rmh tangga dan berkarir sekaligus.

    Ladies, kira2 kamu berani terima tantangan utk jadi ibu rumah tangga yg sekaligus berkarir ga? Resikonya: kelelahan batin Baru pulang kerja udh harus ngerjain tugas rumah tangga.

  • 17 Juni

    ANITA089 tulis:

    Topikku ini diiinspirasi medsos lain di mana banyak ibu rumahtangga Indonesia yg curhat bhw mrk sbnrnya ga tahan menjadi istri/ibu sekaligus berkarir. demi men support rumahtangga. Ternyata di Amerika jg sama, para ibu stres mengurus rmh tangga dan berkarir sekaligus.

    Ladies, kira2 kamu berani terima tantangan utk jadi ibu rumah tangga yg sekaligus berkarir ga? Resikonya: kelelahan batin Baru pulang kerja udh harus ngerjain tugas rumah tangga.

    Hallo ka nita...

    Jawaban yg mau aq tulis sbnre udh pernah aq tulis jg tp entah lupa di thread yg mana😁 aq tulis lg aja deh.

    Klo aq pribadi sih pingin nya stlh punya anak itu di rumah, ngasuh anak, melihat tumbuh kembang anak, membentuk karakter nya, dan mengajarkan dasar² agama ma si anak.

    Karir memang penting, tp stlh menikah aq akan lebih penting in keluarga kecil q.

    Nah itu berlaku jika suami q udh bs mencukupi kebutuhan hidup kami...

    Tp jika masih kurang, ya mau ga mau aq akan tetep kerja, dan memang harus ada yg ngurusin..

    Klo deket dr rumah mama, anak q aq titipin rumah mama tp di asuh ART, dgn pengawasan mama q.

    Tp klo jauh dr mama, ya mau ga mau hrs di serahkan ke ART...

    Nanti stlh aq pulang, anak aq pegang, ART pegang kerjaan lain.

    Tp bisa jg spt yg ka nita bilang di atas,

    Istri dirumah ngurus anak sambil buka online shop gt, jd bisa disambi².

    Yah nanti diskusi ma suami dulu mau gmn. Smua bisa dilakukan sih asal kita sukacita melakukan nya 😁👌🙏🏻

  • 17 Juni

    Mencoba utk menjalani keduanya terlebih dahulu.  Aku niatnya mau kerja menjalani karir dan kalo sdh punya anak tetap ingin bekerja..anaknya ga usah banyak deh,. 1/2 orang aja 😁😁 berharap sih punya anak 1 saja. Aku perlu ada yang bantuin ngurusin anak dan pekerjaan rumah..yang pulang harian juga gpp deh.. Bantuin cuci pakaian, setrika baju, masak.. Aku tau wanita habis melahirkan tuh badan nya pasti remuk karena kalo melahirkan secara cesar kan pakai bius.  Akibat bius itu efeknya fisik sdh semakin lemah.. Gt tuh pengalaman dr teman2 ku yg sdh pernah melahirkan Cesar..So, please para pria disini yang jd calon suami supaya mau menolong istrinya mengurus anak dan pekerjaan rumah.🙏😍

    17 Juni diubah oleh ECHA124

  • 17 Juni

    Harus kuat,karna suatu hari suami di ambil SM Tuhan atau di ambil SM pelakor,wanita msh bisa u menghidupin diri sendiri.

  • 18 Juni

    Jawaban jujur: TIDAK KUAT, sebenarnya Sis ANITA...

    Tapi, CHRIS764 benar penjelasanya: masalah ini bukan kuat/tidak -- melainkan TERPAKSA/HARUS Kuat apa "Tidak Terpaksa" kuat.

    Sebab suami/manusia gak ada yg bisa diandalkan, walo teori-nya (menurut design/rancangan Allah) itu, sepatutnya "PROVIDE & PROTECT" (Fungsi Masculinity) -- bisa di PHK, bisa tutup usia duluan, bisa gak tgjwb/males, dst.

    NOTE: Fungsi Femininity adalah u/ "TAKE CARE & NURTURE" (sesudah di-provide & di-protect) -- sesudah lho, bukan sebelum (Santo Paus Yohanes Paulus 2, menjelaskan, St. John Paul II (yg sering disingkat: JP2).

    Oleh sebab itulah, tpaksa wanita2 pada terpaksa kerja.

    Pernah ikut retret: Menurut penjelasan Sr. HELENA BURNS, itu balik lagi ke KODRAT wanita (dan pria, spt yg tsb di atas: to Provide & Protect vs to Take Care & Nurture). Jadi menurut kodratnya, sebenarnya wanita & pria akan lebih bahagia pada saat mereka berfungsi/berkarya yg memenuhi kodratnya....bukan karena TERPAKSA harus bertahan u/ menjalankan hidup (yg cewek2 tpaksa cari nafkah u/ survive u/ kelangsungan penghidupan). Jadi Sr. Helena Burns menekankan & menjelaskan, jikalau yg masculine/feminine roles tidak bisa berfungsi menurut kodratnya, yah berarti keduanya belum siap menjalankan pernikahan sakral u/ ber-RT. Tetep saja SINGLE/nge-JOMBLO.

    Penjelasan tsb masuk akal, itulah sebabnya banyak pasangan yg tidak siap menjalankan RT yg sakral krn Society / Media / TV / dst. mengajarkan/meng-ekspektasi pria/wanita u/ jadi Superwoman, Superman, Super-Hero -- yg sangat tidak realistis -- dan malah ngerusak KODRAT yg dirancang Allah di Alkitab (Kejadian 1-3) -- dan akhirnya yg seharusnya Pengikut Ajaran Kristus pun jadi bingung...karena yg diajarkan Society / Masyarakat / Media itu banyak "Personal Opinions" dan sangat bertentangan dgn KODRAT yg diajarkan Alkitab/Tuhan.

    CHRIS764 tulis:

    Harus kuat,karna suatu hari suami di ambil SM Tuhan atau di ambil SM pelakor,wanita msh bisa u menghidupin diri sendiri.

  • 19 Juni

    Mungkinkh bagimu utk kerja dari rumah (buka toko di rumah sambil diiklankan scr online misalnya)?

    ULLIL035 tulis:

    Kayanya berat ya, kalo ga ad yg bantuin sama sekali kaa, ini jg jadi pertimbangan aku d suruh 100% dirumah ogah tp kalo ketja sambil urus rmh berat deh kayanya hikssss semoga pasanganku nanti pnya winwin solution 😁😁

  • 19 Juni

    Amiiin semoga bisa. Asik sih kalo skrg pun para ladies udh bs merintis usaha di toko online misal jualan baju cewek, sandal dan sepatu di garasi rumah pakai wi fi. Tinggal digojekkin. Cuma mungkin pada blm bisa ya, krn masih sibuk dng pekerjaan lain ygs dh digeluti bertahun2 di kantor?

    EZTY822 tulis:

    Hallo ka nita...

    Jawaban yg mau aq tulis sbnre udh pernah aq tulis jg tp entah lupa di thread yg mana😁 aq tulis lg aja deh.

    ..

    Yah nanti diskusi ma suami dulu mau gmn. Smua bisa dilakukan sih asal kita sukacita melakukan nya 😁👌🙏🏻

    21 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 19 Juni

    Barangkali yg menyebabkan multi-tasking ini terasa sulit bagi sebagian besar wanita selain kodrat masing2 jenis kelamin jg ya si istri bagaimana mau istirahat jika pagi berangkat kerja, sore/malam pulang dan sampai di rumah masih harus mengurus anak / suami.

    Hanya, sprti yg Sis Mae bilang, terpaksa si istri jg bekerja demi memenuhi kebutuhan rt (apalagi yg janda, di mana mantan suami tdk mau/tdk bs lg nafkahi anak krn mantan suami sdh nikah lg (ini ga adil sih). Bagi generasi muda skrg istri bekerja meski suami mapan krn rasanya sayang sdh kuliah trus ga kerja. Apalagi kalo kuliahnya mahal mis. kedokteran, arsitektur, ekonomi. Alasan lainnya istri bekerja jg ya krn memang menjadi wanita karir itu keren sedangkan menjadi istri full time sering dianggap maaf kurang keren, kurang modern.

    MAE309 tulis:

    Jawaban jujur: TIDAK KUAT, sebenarnya Sis ANITA...

    Tapi, CHRIS764 benar penjelasanya: masalah ini bukan kuat/tidak -- melainkan TERPAKSA/HARUS Kuat apa "Tidak Terpaksa" kuat.

    ...

    diajarkan Society / Masyarakat / Media itu banyak "Personal Opinions" dan sangat bertentangan dgn KODRAT yg diajarkan Alkitab/Tuhan.

    21 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 20 Juni

    nah itu, mana tahan (high maintenance, repeat tiap hari, bukan cuman 1-time-done) multi-tasking kayak super-hero, superwoman...there is no such person as superwoman... (klo buat keren2an, mending jangan deh -- klo buat cari naftkah, yah tpaksa lah...)

    itulah sebabnya sutradara di pelem "13 going 30" menekankan:

    A career is something that you want it so bad, but when you get it, you wanna quit, but you can't [coz you make a living from it]. ~Jeniffer Garner, in her Movie "13 Going 30"

    ANITA089 tulis:

    Barangkali yg menyebabkan multi-tasking ini terasa sulit bagi sebagian besar wanita selain kodrat masing2 jenis kelamin jg ya si istri bagaimana mau istirahat jika pagi berangkat kerja, sore/malam pulang dan sampai di rumah masih harus mengurus anak / suami.

    Hanya, sprti yg Sis Mae bilang, terpaksa si istri jg bekerja demi memenuhi kebutuhan rt (apalagi yg janda, di mana mantan suami tdk mau/tdk bs lg nafkahi anak krn mantan suami sdh nikah lg (ini ga adil sih). Bagi generasi muda skrg istri bekerja meski suami mapan krn rasanya sayang sdh kuliah trus ga kerja. Apalagi kalo kuliahnya mahal mis. kedokteran, arsitektur, ekonomi. Alasan lainnya istri bekerja jg ya krn memang menjadi wanita karir itu keren sedangkan menjadi istri full time sering dianggap maaf kurang keren, kurang modern.

  • 21 Juni

    ANITA089 tulis:

    Oh gt ya sis? soalnya banyak ibu rt yg ngeluh lelah fisik dan mental berumahtangga sambil ngasuh anak. Soalnya sebagian ibu ini jadi ga smpat dandan maksimum di rmh sehingga di komplain suaminya. Mrk dandan ala kadarnya. Dampaknya, suami selingkuh dan terjadi perceraian.

    Memang jika tanpa kerjasama suami pasti sangat berat dan melelahkan fisik oleh sebab itu teman2 yang masih single status wanita karir carilah suami  yg bisa diajak kerjasama, karena kerja sendiri di rumah itu melelahkan apa lagi kerja diluar rumah sendiri alias wanita karir yg merangkap tulang punggung rumah tangga... wah.... lebih melelahkan.

  • 21 Juni

    Sis Elisa termasuk wanita yg beruntung krn dulu suami mau bantu pekerjaan rmh tangga juga ya sprtinya? Bisa tolong diceritakan berapa anak sis dan apa yg dilakukan suami tuk membantu meringankan beban pekerjaan sis di rumah? lalu, apakah ada pembantu? Engga ya, krn saat itu sis tinggal di Jerman kalo ga salah?

    ELISA652 tulis:

    Memang jika tanpa kerjasama suami pasti sangat berat dan melelahkan fisik oleh sebab itu teman2 yang masih single status wanita karir carilah suami  yg bisa diajak kerjasama, karena kerja sendiri di rumah itu melelahkan apa lagi kerja diluar rumah sendiri alias wanita karir yg merangkap tulang punggung rumah tangga... wah.... lebih melelahkan.

1 – 25 dari 29    Ke halaman:  1  2  Selanjutnya Kirim tanggapan