Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Kecocokan itu diciptakan - bukan dicari

ForumPersahabatan dan hubungan

1 – 25 dari 34    Ke halaman:  1  2  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 18 Juni

    Sedikit uneg2 dari apa yang kuliat dari di forum ini, dan dari materi konseling nikah yang kulalui bbrp tahun lalu. Sepertinya umum banget ada anggapan diantara org2 sini kalau jikalau Tuhan beri saya jodoh, maka segalanya akan berjalan lancar saat ngobrol2 atau ketemuan awal2.

    Bahasa yang digunakan buat cewe adalah saya merasa ngeklik, sefrekuensi atau ada chemistry saat ngobrol bareng calon. Ini saya anggap sebagai suatu yang nga wajar dan aneh sih.

    Bahwasanya kalau mencari pasangan yang barengan seumur hidup, maka situasi hidup akan berubah2 seiring perkembangan umur. Yang tadinya ga ada anak jadi ada anak, yang tadinya kerja jadi PHK, yg tadinya ada waktu luang buat hobi atau pelayanan jadi sibuk harus ngantor terus, hubungan dengan org2 lain yang tadinya dekat jadi jauh, dsb

    Ngeklik itu hanya karena ada latar blkg yang aga mirip, pola pikir yang sama terhadap suatu hal, dan ada waktu melakukan aktivitas bareng yg sama2 disenangi pada waktu ngobrol itu (ntah pelayanan, hobi atau karir).

    Asumsinya kl org yg serius nyari di sini, bearti dia nga bisa menemukan org yg ngeklik di komunitas tempat dia berada. Kalau cari orang asing di forum online kaya gini, kesamaan dan waktu kebersamaan pasti cenderung lebi dikit. Apalagi, kalau umur 30an pasti kerjaan jauh lebi sibuk dibanding saat SMA atau kuliah.

    Maka, secara umum proses pendekatan dan pencocokan pasti bakalan lebi lama karena alasan2 di atas. Kecocokan harus diciptakan dan butuh usaha, bukan dicari2. Tapi dari postingan2 itu aku nangkap banyak di sini yang ngarapin ketemu calon di sini yang tinggal plug and play, kaya turun dari langit. Barangkali apa kebelet umur tapi blm nikah dan punya anak juga...

    Kalau di dalam komunitas sendiri (gereja, sekolah, tempat kerja) yang kesamaannya banyak saja ga ada yg cocok apalagi di sini. Ada yg ghosting setelah ngobrol baru 1-2 kali nanya yg umum2 seperti grj di mana, latar blkg keluarga seperti apa, atau mau pasangan model yg gimana.

    Kl baru 1-2 kali ngobrol uda bisa mutusin ada chemistry atau nga, gimana nanti seandainya abis nikah? Kalau situasi berubah, chemistry ilang, jadi langsung cerai kah? Kalau nga cerai, paling jadi saling nga ngomong gitu....

  • 18 Juni

    Saya akan menanggapi hal ini.

    Menurut sy, dating online seperti JK minusnya kan kalo LDR ga bisa bertemu serutin mungkin selayaknya yang ga LDR. Pertemuan itu bisa

    salah satu faktor yg mempengaruhi lancar tidaknya sbh hubungan. Komunikasi dr wa telpon dan vc itu menurut sy ga bisa mengobati rasa kangen ku ke pasangan. Kehadiran pasangan kita salah satu obat kangen. Kecocokan itu ga sesimpel yg ku bayangkan apalagi di Dunia maya. Dan ga ada pasangan yang semua nya cocok juga secara sifat, hobby, watak, temperamen nya..namanya 2 orang yang jd satu.. Makanya kan berumah tangga itu belajar nya seumur hidup..saya sendiri jg pernah mengalami di ghosting. 1-2 hari chat dan vc an dgn cow yg dekatin sy besoknya sdh hilang

    .dan mungkin ini juga dialami member lain disini..bagi sy hal ini ga usah dipikirkan sekali. Anggap lah ini proses utk menambah pertemanan. Sy percaya aja kalo memang Tuhan berkehendak sy dipertemukan dgn salah seorang cow di jk pasti lancar proses nya dan dia menetap selamanya.

    18 Juni diubah oleh ECHA124

  • 18 Juni

    Amin

    Tetap semangat

    @ECHA124

  • 18 Juni

    Saya senang dengan topik ini emang perlu proses dan waktu serta kesabaran buat nyari frekuensi dan kliknya hehehehe.... kalo ghosting emang nyesek sie tapi itu melatih biar tmbah kuat,, semangd sis

  • 18 Juni

    Mungkin kalo ngobrol 1-2 kali dighosting, tandanya ngga tertarik. Bahasa ga ngeklik mgkn krn eng ga nyambung aja obrolannya dan nggak mau berlanjut.

    Iya si di sini byk yg mau kilat aja plug n play. Padahal utk bisa mengenal orang yg latar belakangnya benar2 berbeda butuh waktu, usaha buat cari tahu, dll

  • 18 Juni

    Kl saya setuju dg pendapat yg spt ini.

    Perlu waktu, usaha untuk mengenal agar tidak keliru, saling dapat dipercaya.

    MEIMEI833 tulis:

    Mungkin kalo ngobrol 1-2 kali dighosting, tandanya ngga tertarik. Bahasa ga ngeklik mgkn krn eng ga nyambung aja obrolannya dan nggak mau berlanjut.

    Iya si di sini byk yg mau kilat aja plug n play. Padahal utk bisa mengenal orang yg latar belakangnya benar2 berbeda butuh waktu, usaha buat cari tahu, dll

  • 18 Juni

    Masalahny byk jg cewe2 yg di sini profil nga niat isi sama sekali, dirinya seperti apa dan pasangan seperti apa yg dicari...dan klpun ada, kebanyakan sangat umum seperti cari pasangan yg sayang aku, nga kasar, dsb...masa ngarepin org pengangguran dari 100 org coba dideketin satu2....

    Contoh syarat ketiga ku kl aku nga mau calon terlalu terlibat pelayanan, itu sangat spesifik dan bisa filter banyak org2 di sini. Ya alasannya kalau org yg cari di sini pasti ga terlibat dlm pelayanan, kl nga kapan ada waktu buat datingnya coba, kecuali kl sama2 terlibat dlm pelayanan yg sama, jd tinggal pindah grj

    Filter yg kupikir cukup masuk akal dlm konteks cari pasangan itu blg apa maunya sehabis nikah, apa single income, single income + part time job/invest, atau double income.

    Hrs realistis jg dlm harapan living arrangement, jgn ngarapin cicil cluster 30 tahun sedang gaji max 15 jt tp mau 3 anak dan semua dikuliahin jg. Analisa dan doa tentang situasi sendiri, dan blg di sini kl 'saya mau maksimal anak 1 saja', itu lebi mending drpd cuma ngerasa ngeklik atau kaga

    MEIMEI833 tulis:

    Mungkin kalo ngobrol 1-2 kali dighosting, tandanya ngga tertarik. Bahasa ga ngeklik mgkn krn eng ga nyambung aja obrolannya dan nggak mau berlanjut.

    Iya si di sini byk yg mau kilat aja plug n play. Padahal utk bisa mengenal orang yg latar belakangnya benar2 berbeda butuh waktu, usaha buat cari tahu, dll

  • 18 Juni

    Izin menanggapi,

    Klo mnrt saya situs dating online emang kadang buat org2 jd pengen instan walau g semuanya dan melupakan etika krn pada dasarnya emang g saling kenal. Tp klo abis komunikasi 1 ato 2 kali trus ngilang atau ghosting ambil positifnya aja bro, (1) mungkin yg bersangkutan emang g mau buang2 waktu dgn org2 yg tdk menarik buat dia walau bener g sopan sih main ilang gitu aja, (2) bersyukur bahwa yg g cocok dgn kita tereliminasi dgn sendirinya walau caranya bner2 bikin emosi jiwa dgn segala warna warni perilakunya.

    Jd kesimpulan nya, dsini klo g sabar mah mending cari di luar ajah krn kemungkinan kecil utk dpat jodoh d mari klo g panjang sabar, namanya jg manusia perilakunya pada unik2 apalagi dgn latar belakang beda2. Tetap semangat, semoga org yg sesuai di hati kita2 semua bisa nemu dsini... 💪✌️😁

    EDWIN244 tulis:

    ......

    Maka, secara umum proses pendekatan dan pencocokan pasti bakalan lebih lama karena alasan2 di atas. Kecocokan harus diciptakan dan butuh usaha, bukan dicari2.

    ......

  • 18 Juni

    Kalau mengenai keinginan sehabis nikah atau rencana masa depan, sebaiknya dilakukan pas pdkt. Dari situ keliatan dia mau nya gmn, km maunya gmn. Ya tapi lewat proses perkenalan dulu. Klo keduanya ngerasa cocok, baru ngomongin rencana masa depan. Kalo aku sih gitu. Ngga bisa langsung di gas. Semua butuh proses.

    EDWIN244 tulis:

    Masalahny byk jg cewe2 yg di sini profil nga niat isi sama sekali, dirinya seperti apa dan pasangan seperti apa yg dicari...dan klpun ada, kebanyakan sangat umum seperti

    ...

    situasi sendiri, dan blg di sini kl 'saya mau maksimal anak 1 saja', itu lebi mending drpd cuma ngerasa ngeklik atau kaga

    19 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 18 Juni

    👍

    VINA735 tulis:

    Izin menanggapi,

    Klo mnrt saya situs dating online emang kadang buat org2 jd pengen instan walau g semuanya dan melupakan etika krn pada dasarnya emang g saling kenal. Tp klo abis komunikasi 1 ato 2 kali trus ngilang atau ghosting ambil positifnya aja bro, (1) mungkin yg bersangkutan emang g mau buang2 waktu dgn org2 yg tdk menarik buat dia walau bener g sopan sih main ilang gitu aja, (2) bersyukur bahwa yg g cocok dgn kita tereliminasi dgn sendirinya walau caranya bner2 bikin emosi jiwa dgn segala warna warni perilakunya.

    Jd kesimpulan nya, dsini klo g sabar mah mending cari di luar ajah krn kemungkinan kecil utk dpat jodoh d mari klo g panjang sabar, namanya jg manusia perilakunya pada unik2 apalagi dgn latar belakang beda2. Tetap semangat, semoga org yg sesuai di hati kita2 semua bisa nemu dsini... 💪✌️😁

  • 18 Juni

    😂😂

    bagus dong ga diisi dulu, bisa ditanyakan via chat. krna panjang2pun ditulis, blm tentu smua org baca.

    dalam profil jk ini ga prlu juga trlalu terbuka semuanya. mana ada penasarannya lagi ntar yg baca?

    🤣

    anw, tp aku stuju sama topik ini.

    kecocokan memang harus diciptakan. kita msti usahain.

    TAPI

    utk filterisasi diawal, smua org pasti beda dong caranya. ga bs sama. trgantung sregnya gmn. ada yg mau sat set sat set nulis di profil biar makin jelas yg dicari dan yg mencari,

    tp ada juga org yg emang pengen tau langsung ketika berinteraksi (chat ataupun ketemu langsung)

    jd ga bs sama cara smua org dlm nyari jodohnya.

    klo lah smaa cara cari jodoh kek gt dan bs ngefek ke semua org, kurasa ga da yg jomblo

    😂

    EDWIN244 tulis:

    Masalahny byk jg cewe2 yg di sini profil nga niat isi sama sekali, dirinya seperti apa dan pasangan seperti apa yg dicari...dan klpun ada, kebanyakan sangat umum seperti

    ....

    situasi sendiri, dan blg di sini kl 'saya mau maksimal anak 1 saja', itu lebi mending drpd cuma ngerasa ngeklik atau kaga

    19 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 18 Juni

    mau ikutan sharing,

    Pada dasarnya sy setuju sih pendapat ini.

    Cuman, sebagai perempuan mungkin mereka belum terlatih atau belum berani untuk menyatakan siapa dirinya dengan terbuka. Atau mungkin karena faktor budaya ya? Sebagai orang timur kan kita tdk terbiasa utk menjelaskan siapa diri kita di depan umum..

    Akan lbh baik kalau perempuan dan laki2 juga, berani mengungkapkan siapa diri kita di profil. Apa kriteria yg kita mau dll. Supaya lebih jelas aja, sebelum kita mencoba kenal lbh jauh..

    EDWIN244 tulis:

    Masalahny byk jg cewe2 yg di sini profil nga niat isi sama sekali, dirinya seperti apa dan pasangan seperti apa yg dicari...dan klpun ada, kebanyakan sangat umum seperti cari pasangan yg sayang aku, nga kasar, dsb...masa ngarepin org pengangguran dari 100 org coba dideketin satu2....

    Contoh syarat ketiga ku kl aku nga mau calon terlalu terlibat pelayanan, itu sangat spesifik dan bisa filter banyak org2 di sini. Ya alasannya kalau org yg cari di sini pasti ga terlibat dlm pelayanan, kl nga kapan ada waktu buat datingnya coba, kecuali kl sama2 terlibat dlm pelayanan yg sama, jd tinggal pindah grj

    Filter yg kupikir cukup masuk akal dlm konteks cari pasangan itu blg apa maunya sehabis nikah, apa single income, single income + part time job/invest, atau double income.

    Hrs realistis jg dlm harapan living arrangement, jgn ngarapin cicil cluster 30 tahun sedang gaji max 15 jt tp mau 3 anak dan semua dikuliahin jg. Analisa dan doa tentang situasi sendiri, dan blg di sini kl 'saya mau maksimal anak 1 saja', itu lebi mending drpd cuma ngerasa ngeklik atau kaga

  • 18 Juni

    Ya nga perlu buka kartu terlalu byk, tp jangan kosong jg. Kl uda umur 30an, hrs pilih event2 masa lalu spesial yg berkesan buat kita dan ngomong di sini

    Kesan ku org yg ada foto profil byk tp isi data2 minim dan generik itu malas. Saya pikir ini mah cuma seleksi cowok mana yg plg tinggi statusny, terutama kl orgny lmyn cakep.

    Dipikir cari pasangan di online dating website itu kyk window shopping di e-commerce website kali, tinggal search aja mau yg kyk apa, bkl pasti dapet

    Bedany adalah kl di e-commerce website itu buyer sm itemny tidak ada hubungan timbal balik, buyer cuma beli dan pakai item seenakny, sedang kl cari pasangan itu hubungan timbal balik...

    JUNITA694 tulis:

    😂😂

    bagus dong ga diisi dulu, bisa ditanyakan via chat. krna panjang2pun ditulis, blm tentu smua org baca.

    dalam profil jk ini ga prlu juga trlalu terbuka semuanya. mana ada penasarannya lagi ntar yg baca?

    🤣

    anw, tp aku stuju sama topik ini.

    kecocokan memang harus diciptakan. kita msti usahain.

    TAPI

    utk filterisasi diawal, smua org pasti beda dong caranya. ga bs sama. trgantung sregnya gmn. ada yg mau sat set sat set nulis di profil biar makin jelas yg dicari dan yg mencari,

    tp ada juga org yg emang pengen tau langsung ketika berinteraksi (chat ataupun ketemu langsung)

    jd ga bs sama cara smua org dlm nyari jodohnya.

    klo lah smaa cara cari jodoh kek gt dan bs ngefek ke semua org, kurasa ga da yg jomblo

    😂

  • 19 Juni

    dating apps gini bang, yang paling diperlukan itu kesesuaian foto prtama kali. aku rasa orgpun akan stuju. klo dah cocok dimatanya. baru dia mau kenal. cara kenalnya gmn? ya via chat. memang jd ngerepotin org2 yg mau nyari dengan kriteria khusus kek abang kan . tp itulah realita. foto itu paling penting 😂

    mau secocok apapun profil dan gambaran diri dalam penulisan si cewek itu, kalo wajah dan penampilannya ga masuk slera di mata si cowo. ga bakal jadi jg.

    jd memang seleksi awal itu ya wajah, utk tau orgnya ya komunikasi langsung. itulah seninya dating apps.

    pembahasan pencocokan itu udh di tahapan

    'ketertarikan secara emosional'.

    sementara, umumnya dalam membangun hubungan melewati fase2 ini:

    1. ketertarikan fisik

    2. ketertarikan emosional

    3. ketertarikan spiritual

    cmiiw, ini aku prnah ikut seminar apa gt lupa 😂

    bagi yg mau tau langsung cocok apa bukan hanya dari profil yg ditulis, ya mana bs. apalagi dating apps gini. harus interaksi.

    jd klo nemu cewe dan masuk dimata bang, ya chat aja dia dulu. daripada harus menilai hanya dari profil yg dia tulis. 😂🤣

    ribet? ya emangggg

    haha

    EDWIN244 tulis:

    Ya nga perlu buka kartu terlalu byk, tp jangan kosong jg. Kl uda umur 30an, hrs pilih event2 masa lalu spesial yg berkesan buat kita dan ngomong di sini

    Kesan ku org yg ada foto profil byk tp isi data2 minim dan generik itu malas. Saya pikir ini mah cuma seleksi cowok mana yg plg tinggi statusny, terutama kl orgny lmyn cakep.

    Dipikir cari pasangan di online dating website itu kyk window shopping di e-commerce website kali, tinggal search aja mau yg kyk apa, bkl pasti dapet

    Bedany adalah kl di e-commerce website itu buyer sm itemny tidak ada hubungan timbal balik, buyer cuma beli dan pakai item seenakny, sedang kl cari pasangan itu hubungan timbal balik...

  • 19 Juni

    Aku pernah nulis profil describe diriku, tp msh aja ada yg chat nanya artinya ga di baca mkanya tak hapus udeh lo tanya dah tar gw jawab kasarnya aku jd mikir gitu hehehe

    D jk malah ada persentase kecocokan ada yg chat dg presentase 80an pas chat g nyambung aku ke kanan dia ke kiri atau ada yg cma 50an tp seru.

    Kebetulan aku orang yg ga suka ribet jd selalu mencari sederhana nya gmn, menurutku kecocokan di cari sama kaya kunci dan gembok. Yg bagus 1 gembok untuk 1 kunci. Klo saya ibaratkan diri saya gembok ya saya harus cari kunci yg pas dengan cara apa mencari kunci yg cocok. Bisa kok bangun kunci, klo koko pernah bikin serep kunci cadangan *kunci yg sengaja di design, itu kualitas nya tidak sama dengan kunci asli. Cmiiw *eh kok jadi gini nyambung ga sihhh 🙏🙏🙏

    EDWIN244 tulis:

    Ya nga perlu buka kartu terlalu byk, tp jangan kosong jg. Kl uda umur 30an, hrs pilih event2 masa lalu spesial yg berkesan buat kita dan ngomong di sini

    Kesan ku org yg ada foto profil byk tp isi data2 minim dan generik itu malas. Saya pikir ini mah cuma seleksi cowok mana yg plg tinggi statusny, terutama kl orgny lmyn cakep.

    Dipikir cari pasangan di online dating website itu kyk window shopping di e-commerce website kali, tinggal search aja mau yg kyk apa, bkl pasti dapet

    Bedany adalah kl di e-commerce website itu buyer sm itemny tidak ada hubungan timbal balik, buyer cuma beli dan pakai item seenakny, sedang kl cari pasangan itu hubungan timbal balik...

  • 19 Juni

    Ijin menanggapi juga ya..

    Kalau judulnya; saya tak setuju. Cocok ya cocok saja, tanpa harus diusahakan saya bisa merasa cocok. Hal lain menyesuaikan. Saya selalu mencari dan mungkin itu saya tak bisa bertemu yang cocok😅. Tapi itu pilihan. Toh konsekuensinya saya yg menanggungnya😁. Bukan orang lain. Saya tak harus sama seperti orang lain.

    Di paragraf pertama; saya pun melihat hal itu, salah satu yg saya nilai saat berkenalan semua lancar, bisa jafi dia jodoh saya. Kalau dari awal susah banyak perbedaan; saya tak melanjutkan. Pasti tak bisa "ngeklik" Itu😁

    Paragraf kedua sdh saya komentari di awal. Entah aneh untuk Anda bisa tak aneh untuk orang lain khan.

    Kalau saya berharap tak banyak yang berubah saat menikah, mungkin itulah saya mencari kecocokan dan yg sesuai gambaran ideal saya. Yang TS sebutkan setelah nikah ada anak, phk, sibuk ngantor, hubungan dengan orang lain jadi jauh, kok menakutkan semua. Anda ngantor ya sesuai jam kerja, jam kerja tak berubah khan krn menikah?. Kecuali Anda cari tambahan kerja. Padahal saat anda menikah anda juga bertanggung jawab entah sebagai ayah (kalau ada anak), suami, istri, ibu (kalau punya anak). Jadi waktu untuk di rumah tetap harus ada.

    Memurut saya justru karena dari awal memang ada kecocokan bisa lebih mudah berlanjut. Tapi apakah sampai ke jenjang pernikahan krn sudah cocok, tak jadi jaminan juga.

    Nikah cuma bisa sekali jadi  jangan sampai pakai istilah kebelet krn umur, anak dll dsb-nya

    EDWIN244 tulis:

    Sedikit uneg2 dari apa yang kuliat dari di forum ini, dan dari materi konseling nikah yang kulalui bbrp tahun lalu. Sepertinya umum banget ada anggapan diantara org2 sini

    ....

    seandainya abis nikah? Kalau situasi berubah, chemistry ilang, jadi langsung cerai kah? Kalau nga cerai, paling jadi saling nga ngomong gitu....

    19 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 19 Juni

    ULLIL035 tulis:

    *kunci yg sengaja di design, itu kualitas nya tidak sama dengan kunci asli.

    Well,I have to agree

    That being said, kunci serep yg sengaja dibikin di tukang kunci kadang suka macet pas dipake😂

    IMO, chemistry dlm satu romantic relationship itu sesuatu yg kompleks, perpaduan dr ketertarikan fisik combined with hormones reaction plus X factor, in short  its something "divine"

    In most cases, you just can't explain it, let alone create it.

    I believe chemistry dlm satu relationship, akan jd satu modal to weather the "storm", jd dasar yg kuat buat membangun hubungan jangka panjang yg fruitful.

    But....chemistry cuma modal dasar aja dan utk mempertahankan hubungan yg long lasting diperlukan banyak effort dr kedua pihak spy hubungan itu bisa bertahan

    Just IMO

  • 19 Juni

    Nah kurang lebih mungkin gini setuju, setelah ketemu harus tetep ada usaha membangun, cari dulu baru d bangun, sama kaya kunci dan gembok *masih lohh gembok dan kunci hahaahahai* asli 2 2 cocok tp kalo sering d gunain bisa macet nah makanya d pelihara di cari tau, oh buka nya pelan2 oh biar ga macet kasih oli oh biar ga karat kasih minyak.  

    Tapi awalnya kita tetep nyari dulu kan pak bukan bangun dulu? Cmiiw

    VINCENT012 tulis:

    Well,I have to agree

    That being said, kunci serep yg sengaja dibikin di tukang kunci kadang suka macet pas dipake😂

    IMO, chemistry dlm satu romantic relationship itu sesuatu yg kompleks, perpaduan dr ketertarikan fisik combined with hormones reaction plus X factor, in short  its something "divine"

    In most cases, you just can't explain it, let alone create it.

    I believe chemistry dlm satu relationship, akan jd satu modal to weather the "storm", jd dasar yg kuat buat membangun hubungan jangka panjang yg fruitful.

    But....chemistry cuma modal dasar aja dan utk mempertahankan hubungan yg long lasting diperlukan banyak effort dr kedua pihak spy hubungan itu bisa bertahan

    Just IMO

  • 19 Juni

    Karena bkn seperti anda saya sudah menikah selama 5 tahun, meski sudah pdkt selama 3 tahun byk jg kejutan yg tidak menyenangkan yg tdnya diblg ada chemistry jd bikin ilfil. Ya trus gmn, mau cerai kl ilfil?

    Dari awal byk perbedaan sudah bisa diliat dari kl anda  ceritakan ttg diri anda di profil. Aliran grj, etnis, umur, profesi, tempat tinggal, dan sejarah hidup sudah bisa menjadi faktor keputusan sblm saya mengajak seseorg chat, jd ga perlu pakai trial chat segala.

    Ts ga pernah ngecap asam garam dunia kerja kl blg PHK, sibuk ngantor dsb cuma nakut2in, istri saya sendiri kena phk uda 2 kali selama kami saling kenal satu sama lain, byk jg kerjaan2 tertentu yg harus promosi dlm jangka waktu tertentu dan kl nga bisa kena pecat (akademi, konsultan, investment banker, dsb). Sy selama ini pun cukup normal kerja lembur sabtu stgh hr, dan habiskan wkt kerja 1jaman stlh pulang kantor secara rutin selama 5 tahun lebi. Kl pindah dgn kerjaan lebi santai, sprt istri saya, ts bkl puas nga dgn gajinya? Di Sg, gaji saya ada 4 kali lipat istri saya. Kl tiba2 gaji cuma jd seperempat, mau nga makan warteg terus, dan AC pun dijatah?

    KATHARINA781 tulis:

    Ijin menanggapi juga ya..

    Kalau judulnya; saya tak setuju. Cocok ya cocok saja, tanpa harus diusahakan saya bisa merasa cocok. Hal lain menyesuaikan. Saya selalu mencari dan mungkin itu saya ....

    Kl baru 1-2 kali ngobrol uda bisa mutusin ada chemistry atau nga, gimana nanti seandainya abis nikah? Kalau situasi berubah, chemistry ilang, jadi langsung cerai kah? Kalau nga cerai, paling jadi saling nga ngomong gitu....

    19 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 19 Juni

    Akoh nyimak dulu deh.. 😃

  • 19 Juni

    Menurutku benar, kecocokan itu diciptakan bukan dicari.

    Tapi diciptakan dari berbagai aspek: kemapanan, saling menghargai,saling menghormati, saling melengkapi& saling memahami.

    Kalau ada kerikil di antara keduanya tak akan membuat hubungan keduanya goyah.

  • 19 Juni

    Nge klik itu sih setauku berdasarkan teorinya (sumbernya youtube: Jodoh Menurut Karakter, oleh dr Aisah Dahlan) nge klik klik klik itu krn temperamennya berlawanan. Otak kita mencari jodoh yg temperamennya berlawanan dng dirinya. Misal karakter kamu kombinasi sanguinis (riang, suka ngobrol, bercanda) dan koleris (ambisius, suka nge bos, ga mau ngalah, kasar, mudah ambil keputusan, berjiwa pemimpin, blak2an) sbnrnya kamu akan saling suka yg berlawanan dng mu yaitu yg kombiinasi melankolis (terlihat murung, serius, analitis, ga suka bercana) dan  plegmatis (suka ngalah, kalem, ga suka berkonflik, susah bikin keputusan).

    AKu rasa ini masuk akal, krn manusia penasaran/takjub dng sosok yg berlawanan dng nya. Puzzle pun bs saling merekat kalo bentuknya berlawanan kan? Yg satu cekung,yg satu cembung.

    Latar belakang (misalnya sama2 lahir di daerah yg sama dan kegiatan bersama (minat.hobi) bisa mendukung sih. Aku setuju.

    EDWIN244 tulis:

    Ngeklik itu hanya karena ada latar blkg yang aga mirip, pola pikir yang sama terhadap suatu hal, dan ada waktu melakukan aktivitas bareng yg sama2 disenangi pada waktu ngobrol itu (ntah pelayanan, hobi atau karir).

    19 Juni diubah oleh ANITA089

  • 19 Juni

    EDWIN244 tulis:

    Ya nga perlu buka kartu terlalu byk, tp jangan kosong jg. Kl uda umur 30an, hrs pilih event2 masa lalu spesial yg berkesan buat kita dan ngomong di sini

    Kesan ku org yg ada foto profil byk tp isi data2 minim dan generik itu malas. Saya pikir ini mah cuma seleksi cowok mana yg plg tinggi statusny, terutama kl orgny lmyn cakep.

    Dipikir cari pasangan di online dating website itu kyk window shopping di e-commerce website kali, tinggal search aja mau yg kyk apa, bkl pasti dapet

    Bedany adalah kl di e-commerce website itu buyer sm itemny tidak ada hubungan timbal balik, buyer cuma beli dan pakai item seenakny, sedang kl cari pasangan itu hubungan timbal balik...

    Izin  saya menanggapi.

    Asumsi km ttg member yg pasang foto profil nya banyak sedangkan data2 nya minim disebut orang yg malas. Foto dibuat banyak salah..ga pasang foto sama sekali juga salah..serba salah deh jadinya. 😁

    Menurut saya kita mengenal pribadi sso bukan hanya dari foto dan data2 yg diisi dalam profil. Pertanyaan pencocokan itu juga bukan jd mutlak utk menemukan kecocokan itu sendiri. Emang bener, orang bisa menilai kita dr profil tapi itu seberapa persen aja sih menurut saya.

    Bagaimana kita menciptakan kecocokan dgn pasangan kita diawali dgn tahap saling mengenal. Bagaimana cara kita saling mengenal dgn komunikasi, telepon,  vc, dan bertemu. Mungkin yg tadinya kita merasa gak cocok setelah baca profil dan fotonya. Tapi setelah ngobrol dan bertemu mungkin bisa jd cocok. Atau sebaliknya. Waktu dan proses itu penting utk menciptakan kecocokan tsbt.

  • 20 Juni

    Pertama selamat atas pernikahannya. Iya, saya adalah saya. Berbeda pandangan sah2 saja asal tak merugikan orang lain.

    Saya menanggapi paragraf kedua. Kalau banyak perbedaan Anda tak berusaha juga menciptakan kecocokan tersebut bukan? Melainkan mencari lagi.

    EDWIN244 tulis:

    Karena bkn seperti anda saya sudah menikah selama 5 tahun, meski sudah pdkt selama 3 tahun byk jg kejutan yg tidak menyenangkan yg tdnya diblg ada chemistry jd bikin ilfil. Ya trus gmn, mau cerai kl ilfil?

    Dari awal byk perbedaan sudah bisa diliat dari kl anda  ceritakan ttg diri anda di profil. Aliran grj, etnis, umur, profesi, tempat tinggal, dan sejarah hidup sudah bisa menjadi faktor keputusan sblm saya mengajak seseorg chat, jd ga perlu pakai trial chat segala.

  • 20 Juni

    akupun prnah nulis sepanjang2 umat 😪

    abis tuh org yg ngechat kek gada usaha bgt buat baca profil dulu. harusnya baca dulu, jd bs enak membangun percakapan. niatnyaaa sih ya gt. ehh.. malah prtanyaan basic jg muncul. (yg udh ditulis)

    jd ya sewajarnya aja isi. sekalian  ngetrik jg dulu, biar ada yg kepo. skrg mon maap lg mager nyari match di JK 🙏🏿😁 mantau aja. skalian tebar api2 kecil.

    Nah..

    berkaitan dengan topik kecocokkan nih,,,

    mewakili bgt sih komen sistaku ini.

    cari dulu yg kecocokannya banyak

    abis tuh baru sama2 membangun cinta dan saling adaptasi.

    tapii kalo dari awal aja dah ga cocok, emang PR kita makin berat shay 😁

    bagi yg mau punya banyak PR waktu sudah menikah ya silahkan. nda usah ngajak2 🤣🤣

    kita mah mau punya PR sewajarnya aja. mau ttp belajar, tapi mau ttp waras pas dah nikah kelak

    🙏🏿

    ULLIL035 tulis:

    Aku pernah nulis profil describe diriku, tp msh aja ada yg chat nanya artinya ga di baca mkanya tak hapus udeh lo tanya dah tar gw jawab kasarnya aku jd mikir gitu hehehe

    D jk malah ada persentase kecocokan ada yg chat dg presentase 80an pas chat g nyambung aku ke kanan dia ke kiri atau ada yg cma 50an tp seru.

    Kebetulan aku orang yg ga suka ribet jd selalu mencari sederhana nya gmn, menurutku kecocokan di cari sama kaya kunci dan gembok. Yg bagus 1 gembok untuk 1 kunci. Klo saya ibaratkan diri saya gembok ya saya harus cari kunci yg pas dengan cara apa mencari kunci yg cocok. Bisa kok bangun kunci, klo koko pernah bikin serep kunci cadangan *kunci yg sengaja di design, itu kualitas nya tidak sama dengan kunci asli. Cmiiw *eh kok jadi gini nyambung ga sihhh 🙏🙏🙏

    20 Juni diubah oleh JUNITA694

1 – 25 dari 34    Ke halaman:  1  2  Selanjutnya Kirim tanggapan