Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Kecocokan itu diciptakan - bukan dicari

ForumPersahabatan dan hubungan

26 – 34 dari 34    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2Kirim tanggapan

  • 20 Juni

    Kalau awal2 saja uda nga baca profilny bearti nga usah ditanggapi lah, itu uda red flag (Asal jgn sampai terlalu panjang ya, bacany jg lama).

    Ya justru itu poin aku dari awal kan, kl kita harus tulis profil cukup detil (dan begitupun cowo yg ngajak kita ngmg) sehingga sudah ketauan cocok atau nga dr awal, dr pd trial chat nga jelas. Km jg mustiny nolak kl km uda tulis cape2 tp cowony profilny kosong...

    Tp ya poin ku sih ttp aja, nga mgkn org asing di internet yg nga tau sejarah hidup kita bisa ngeklik lebi cepet dibanding sm tmn2 grj sklh kuliah yg ngabisin wkt bertahun2 brg kita. Meski sudah ditulis detilpun masi lama, apalagi nga ditulis apa2 sama sekali. Ya kl dikit2 nga cocok online uda ghosting selamany sih nga bklan dpt lah.

    Justru poin ku adalah pencocokanny harus dilakukan di sini sebelum nikah. Poin ku adalah aku yg sudah pdkt smp 3 tahun, dan dr dia belah pihak sudah ok jg masih aja ada kejutan tak menyenangkan. Kl salah satu dr kita pake ghosting dlm 1-2 kali kyk byk org2 di sini, nga bklan aku bisa jadian...

    Emg brg kl byk yg di sini ada temperamen jelek sprt itu, jd ketidakcocokan sedikit saja sm tmn2 offline yg sudah lama pun bisa jd putus hubungan, jd perlu sampe cari online dimana nga ada org tau asal usul kehidupan offline kita...

    Asumsiny kl online bisa dapetin instan....

    JUNITA694 tulis:

    akupun prnah nulis sepanjang2 umat 😪

    ....

    kita mah mau punya PR sewajarnya aja. mau ttp belajar, tapi mau ttp waras pas dah nikah kelak

    🙏🏿

    21 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 20 Juni

    yailah bang  itu majas hiperbola 😂😂

    ya kali aku nulis sepanjang panjang umat ahaha

    istilahnya aku pun nulis deteil, krna kebiasaan org introvert lbh suka mendeteil gitu..

    yg hai2 aja, yg nanya2 basic smuanya aku read saja. 🙏🏿

    anw, pdkt apaan ampe 3 tahun bang??

    itu krna masih ragu apa gmn?

    aku yg 2 tahun pdkt aja langsung aku bertindak utk stop smua muanya 🤣karna tiada kejelasan.

    nb: klo dah nemu yg cocok jan ampe 3 tahun pdkt bang, keburu ditikung 😁

    #sekadarmengingatkan

    EDWIN244 tulis:

    Kalau awal2 saja uda nga baca profilny bearti nga usah ditanggapi lah, itu uda red flag (Asal jgn sampai terlalu panjang ya, bacany jg lama).

    ...

    Asumsiny kl online bisa dapetin instan....

    21 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 20 Juni

    Brg kl namany pacaran... Kl pdkt sktr 3-6 bln seinget aku. Tp buat aku pacaran itu masi termasuk pdkt, krn masi bisa putus...

    JUNITA694 tulis:

    anw, pdkt apaan ampe 3 tahun bang??

    itu krna masih ragu apa gmn?

    aku yg 2 tahun pdkt aja langsung aku bertindak utk stop smua muanya 🤣karna tiada kejelasan.

    nb: klo dah nemu yg cocok jan ampe 3 tahun pdkt bang, keburu ditikung 😁

    #sekadarmengingatkan

  • 20 Juni

    Alasan cewek2 masuk ke dating site ya justru krn nyari di luar itu susah. Di kantor dan tetangga, rata2 cowoknya beda agama. Yg Kristen ada namun sangat sedikit (dari yg sedikit itu jg sdh nikah, single tapi lbh muda). Di gereja, tentu semua cowok seiman namun yg single jg lbh muda/jauh lbh muda.

    VINA735 tulis:

    Izin menanggapi,

    Klo mnrt saya situs dating online emang kadang buat org2 jd pengen instan walau g semuanya dan melupakan etika krn pada dasarnya emang g saling kenal. Tp klo abis komunikasi 1 ato 2 kali trus ngilang atau ghosting ambil positifnya aja bro, (1) mungkin yg bersangkutan emang g mau buang2 waktu dgn org2 yg tdk menarik buat dia walau bener g sopan sih main ilang gitu aja, (2) bersyukur bahwa yg g cocok dgn kita tereliminasi dgn sendirinya walau caranya bner2 bikin emosi jiwa dgn segala warna warni perilakunya.

    Jd kesimpulan nya, dsini klo g sabar mah mending cari di luar ajah krn kemungkinan kecil utk dpat jodoh d mari klo g panjang sabar, namanya jg manusia perilakunya pada unik2 apalagi dgn latar belakang beda2. Tetap semangat, semoga org yg sesuai di hati kita2 semua bisa nemu dsini... 💪✌️😁

  • 20 Juni

    Betul 😅 Klo pun ada yg seusia, uda nikah 😅

    ANITA089 tulis:

    Alasan cewek2 masuk ke dating site ya justru krn nyari di luar itu susah. Di kantor dan tetangga, rata2 cowoknya beda agama. Yg Kristen ada namun sangat sedikit (dari yg sedikit itu jg sdh nikah, single tapi lbh muda). Di gereja, tentu semua cowok seiman namun yg single jg lbh muda/jauh lbh muda.

  • 21 Juni

    Setuju sich kecocokan itu harus diciptakan bukan dicari, dengan kata lain beradaptasilah dengan orang lain jangan mengharap orang untuk beradaptasi dengan kita. Btw kecocokan itu bisa dimulai jika ada yang mau memulai, selanjutnya baru merasa cocok, seperti pepatah jawa trisno jalaran suko kulino, cinta itu timbul karena seringnya bersama atau kebiasaan bersama.

    Kadang kala kita berpikir ah ga ada rasa deh... malaslah untuk memulai, jika tidak dimulai bagaimana kita bisa merasakan cocok?... memberi kesempatan untuk mengenal itu namanya memulai, kenali dan pahami mana tahu cocok, jangan mundur sebelum berperang karena jika mundur kamu tidak tahu akan menang atau kalah.

    Jadi ciptakan kecocokan maka kamu akan dapat tahu cocok atau tidak cocok, percayalah hasil tidak akan menghianati usaha. Semangat.....

  • 22 Juni

    EDWIN244 tulis:

    Sedikit uneg2 dari apa yang kuliat dari di forum ini... ada anggapan diantara org2 sini kalau jikalau Tuhan beri saya jodoh, maka segalanya akan berjalan lancar saat ngobrol2 atau ketemuan awal2.

    ...merasa ngeklik... Ini saya anggap sebagai suatu yang nga wajar dan aneh sih.

    Bahwasanya kalau mencari pasangan yang barengan seumur hidup, maka situasi hidup akan berubah2 seiring perkembangan umur...

    Ngeklik itu hanya karena ada latar blkg yang aga mirip... aktivitas bareng yg sama2 disenangi...

    Asumsinya kl org yg serius nyari di sini, bearti dia nga bisa menemukan org yg ngeklik di komunitas tempat dia berada...

    ...Tapi dari postingan2 itu aku nangkap banyak di sini yang ngarapin ketemu calon di sini yang tinggal plug and play

    Bang Edwin menurut saya cerdas, karenanya mengharapkan pola yg rasional: pria dan wanita yang mencoba pendekatan, perlu sama2 aktif, dimulai dr mengisi profil yang cukup menggambarkan. Supaya, pas penjajakan, tidak perlu terjadi ghosting.

    Saya sangat setuju bahwa di awal, kita perlu idealis. Mengedepankan hal2 prinsipil. Hal-hal yang tidak bisa ditolerir, perlu ditegaskan dulu.

    Aku sendiri mengidealkan pasangan yang tidak mutlak mandiri dan tidak mutlak manja. Karena pengalaman aja, pernah dekat sama yg sangat, sangat mandiri dan kita tidak dibutuhkan, tidak byk momen bersama. Terlalu manja jg, aku gk bs tolerir. Maksudku supaya tidak perlu ada "nyoba-nyoba" dengan wanita yg gk bakal bisa aku seriusin.

    Idealisme perlu diketengahkan di depan, karena di periode ini kita masih "waras". Setelah jatuh cinta nantinya, setelah ingin bersama seumur hidup, setelah takut kehilangan, setelah muncul kebutuhan bahkan hanya demi keberadaan pasangan doang, hanya mendengar nafasnya doang... saat itu idealisme perlahan mengabur. Lebih banyak menerima.

    Adalah bahaya jika kita melompat ke fase kedua, dgn mengabaikan fase idealisme pertama. Fase kedua, fase toleran, bisa jadi menipu kita. Ditipu oleh perasaan agar mempertahankan hubungan dgn pasangan yang tidak layak atau bahkan menghancurkan.

    Fase idealis, dibutuhkan hanya di tahap pertama. Makanya butuh clear dgn siapa kita mencoba bangun hubungan. Pengenalan yg mendalam. Karena saat cinta tiba, si Pasangan memang orang yg kita kagumi dan gk salah jika belakangan kita menolerir aspek2 kekurangannya.

    Fase idealis butuh ditinggalkan pada waktu yg tepat. Khususnya setelah kita membangun komitmen. Setelah banyak pengorbanan. Kalau sampai selama-lamanya masih suka ngotot pada versi diri kita dan menolak versi pasangan, hubungan gk bakal menyatu. Tanpa menyatu, apa gunanya menikah?--Fase ketiga.

  • YUVENSIUS561

    Hari Kamis pukul 11:47

    I agree with you completely, bro Edwin.

    Inilah kenapa saya memutuskan no marriage buat saya (or 50/50... still to be decided). Saya pernah "konseling" seorang wanita dan saya dikatakan "terlalu ribet".. padahal saya ingin mencoba untuk menjelaskan bahwa ada beberapa permasalahan yang kita tidak bisa selesaikan dengan singkat.

    Mau hidup bahagia dan diberkati, menurut saya harus perlu effort dari dalam diri sendiri. Dimulai dari menulis tentang diri dengan baik.

    Saya mencoba untuk keep open mind sih dan melihat bahwa sebetulnya ada alasan kenapa wanita menjadi seperti yang bro Edwin katakan. Alasan yang sudah dari dulu "dipelajari" oleh kaum wanita hingga saat ini menyatu seperti budaya.

    Pria tentu saja tidak mau "berinvestasi" pada wanita yang dicap gak niat.

    Tapi ada kok wanita di luar sana yang niat mungkin dia sedang bersembunyi dan tidak menghabiskan waktu bermain media sosial jadinya gak ketemu. Doa adalah solusi terbaik untuk saat ini.

    Hari Kamis pukul 14:56 diubah oleh YUVENSIUS561

  • Hari Kamis pukul 13:04

    KATHARINA781 tulis:

    Pertama selamat atas pernikahannya. Iya, saya adalah saya. Berbeda pandangan sah2 saja asal tak merugikan orang lain.

    Saya menanggapi paragraf kedua. Kalau banyak perbedaan Anda tak berusaha juga menciptakan kecocokan tersebut bukan? Melainkan mencari lagi.

    Ada betulnya apa yg disampaikan sist khatarina.. Kalo banyak perbedaan alias ketidakcocokan buat apa berusaha menciptakan ketidakcocokan. Di tahap pdkt atau pacaran masih bisa putus kan. Tapi kalo sdh menikah ga bisa lagi putus hubungan..

    Kecuali sama2 mau utk saling menerima perbedaan pasangan  yg banyak td utk mencapai tujuan yg sama.

    Hari Kamis pukul 14:40 diubah oleh JODOHKRISTEN

26 – 34 dari 34    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2Kirim tanggapan