Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Kecocokan itu diciptakan - bukan dicari

ForumPersahabatan dan hubungan

51 – 71 dari 71    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3Kirim tanggapan

  • 3 Agustus

    Baiklah ferguso jika itu maumu...apalah dayaku ini

    CHRISTIAN983 tulis:

    Hidup tidak semudah pilihan ganda esperanza🤭. krn terkadang kita hrs memilih kesalahan,bahkan sklpn itu dlm keadaan sadar, sementara sebetulnya kita tau kebenarannya.

    Andaipun sy paksakan utk memilih pilihan yg anda berikan,sy cenderung memilih opsi A,namun lbh tepatnya adalah memaksa layu sebelum berkembang.krn ga ada kata menyerah dlm diri sy, jika mmg sdh mjd kebulatan tekad,lbh2 takut,takut akan apa? tdk perlu takut ketika sy berpegang pd prinsip hidup yg sy yakini kebenarannya

  • 3 Agustus

    Setuju kecocokan hrs diciptakan.

    Menurut saya, cocok bukan berarti sama. Karena kecocokan bs diciptakan dengan saling melengkapi satu dengan lainnya.  Kdg2 perlu pertengakaran dan rasa sakit untuk bisa menjadi cocok, krn pertengakaran akan membuat kita lbh mengenal dan mengerti pasangan kita. Lbh tau apa yg disuka dan tidak disuka. Belajar tau bagaimana menghadapi ketika dia sdg dlm keadaan bad mood. Dan akhirnya memutuskan, jika cocok lanjutkan atau cukup sampai disini krn tak sanggup lg menghadapinya.

  • 3 Agustus

    maka gebetannya berkamuflase jd anak alim 😂

    tiati aja deh. wkwkw

    lbh baik senatural saja. kalo udah nikah ya emang berjuang dengan dicocok2in. krna bakal nemu kelakuannya yg ajaib yg slama ini ga kita tau.

    tp klo emang udh ditahap "menerima", apa boleh buat, ga bs tukar tambah ntar lho. 😁

    klo kuat silahkan. gas lah... PR org beda2 😂

    MEN624 tulis:

    Biasanya garis besarnya takut akan Tuhan, mengasihi sesama dan alam sekitar...iya gk sih 😅😂

  • 4 Agustus

    Sebelum memutusknn utk mundur mgkn dicoba dulu utk bbrpa kali.mengerti, memahami ttg dirinya tetapi tidak cukup aku yg hnya mengerti kamu tp kamu juga bljr u mengerti aku... kalau mmg pd akhirnya saat saling mengerti n memahami tsb tetap sulit rasanya dan justru lbh banyak buat hati sedih barulah mundur n berteman

    WULWUL079 tulis:

    Setuju kecocokan hrs diciptakan.

    Menurut saya, cocok bukan berarti sama. Karena kecocokan bs diciptakan dengan saling melengkapi satu dengan lainnya.  Kdg2 perlu pertengakaran dan rasa sakit untuk bisa menjadi cocok, krn pertengakaran akan membuat kita lbh mengenal dan mengerti pasangan kita. Lbh tau apa yg disuka dan tidak disuka. Belajar tau bagaimana menghadapi ketika dia sdg dlm keadaan bad mood. Dan akhirnya memutuskan, jika cocok lanjutkan atau cukup sampai disini krn tak sanggup lg menghadapinya.

    Hari Jumat pukul 15:08 diubah oleh JODOHKRISTEN

  • Hari Jumat pukul 13:16

    Kecocokan diciptakan bukan dicari

    Oh begitu ya hehehe

    Mencari dan menciptakan bisa gk ya 😁

    Ada tdk kalimat yg mengatakan menciptakan yg sepadan, klu mencari yg sepadan sering dengar sih, menciptakan yg se visi misalnya, mencari yg se visi sering dengar. Gmn jika tdk sepadan, tdk seimbang, se visi? Apakah bisa diciptakan? Mungkin ada yg bisa menjawab? Ingin tau saja,

    Diskusi santai seru, bermanfaat

    Salam Ngopi ☕

  • Hari Jumat pukul 15:09

    Udah di cocokin, ternyata tidak nyambung jadi malas pasang photo. Males kenalan terus istirahat dulu dari JK 🥴 . Ya sudahlah

  • Hari Sabtu pukul 2:50

    Bukannya segala sesuatu butuh effort, jadi soal cocok atau tidak memang butuh diciptakan.

    Soal ghosting dalam dunia online dating adalah hal biasa, saya sering mengalaminya cuma ya jangan baper saja

  • Hari Sabtu pukul 3:29

    Pernah d posisi kyak gini hihihi

    RHEULINE611 tulis:

    Udah di cocokin, ternyata tidak nyambung jadi malas pasang photo. Males kenalan terus istirahat dulu dari JK 🥴 . Ya sudahlah

  • Hari Sabtu pukul 8:43

    EDWIN244 tulis:

    .......

    Bahasa yang digunakan buat cewe adalah saya merasa ngeklik, sefrekuensi atau ada chemistry saat ngobrol bareng calon. Ini saya anggap sebagai suatu yang nga wajar dan aneh sih.

    Ngeklik itu hanya karena ada latar blkg yang aga mirip, pola pikir yang sama terhadap suatu hal, dan ada waktu melakukan aktivitas bareng yg sama2 disenangi pada waktu ngobrol itu (ntah pelayanan, hobi atau karir).

    ......

    Kl baru 1-2 kali ngobrol uda bisa mutusin ada chemistry atau nga, gimana nanti seandainya abis nikah? Kalau situasi berubah, chemistry ilang, jadi langsung cerai kah? Kalau nga cerai, paling jadi saling nga ngomong gitu....

    Beda pendapat boleh ya :-)....menurut saya wajar2 aja pada pertemuan pertama kita merasa ngeklik, sefrekuensi atau ada chemistry....krn semua awal hubungan itu dr rasa suka dulu
    Bukan berarti dia fall in love....hanya rasa suka

    Baru pada tahap selanjutnya saling menilai ....paket pasangannya, lanjut atau tdk
    Maaf saya menggunakan istilah paket krn mencakup fisik, karakter n kepribadiannya dan banyak aspek.

    Umpama saya di usia 30+....saya lebih baik mencari yg paketnya cocok, krn karakter pada usia tsb sdh sulit utk berubah...IMO:-)

  • Hari Sabtu pukul 10:44

    Saling mengerti dan mengalah  karena baterai aja ada plus dan minus

  • Hari Sabtu pukul 16:16

    SERGY895 tulis:

    Umpama saya di usia 30+....saya lebih baik mencari yg paketnya cocok, krn karakter pada usia tsb sdh sulit utk berubah...IMO:-)

    Ia, setuju✌️😁

    ☕ Sambil Ngopi saya ketik, sambil nunggu mata melek hhhhh

    Sudah jadian kok masih bisa putus, udah tunangan masih gagal nikah, udah nikah masih cerai bahkan udah punya cucu bisa pisah, knp ya, mungkin saja krn kecocok yg diciptakan tadi sudah tidak bisa dipaksakan oleh masing2, ternyata oh ternyata: bukan kamu jodohku😅, kita emang gk cocok gksefrekuensi istilahny, kita udh gk saling love lg, gk sling mengasihi, cinta kta dah mulai pudar dan buyer dah, ada yg melukai dan yg terluka, dan bisa jd saling melukai ada apa ya, mungkin Kecocokan yg sudah tercipta jd retak, emang yg pantas menciptakan kecocokan siapa ya, ya pastinya MAHA PENCIPTA, tukang bejana akan menciptakan ulang bejana yg retak/pecah sesuai keinginannya dan menjadi bejana yg indah dan layak digunakan sesuai tujuannya diciptakan.

    berdoa, mencari, bertanya mungkin ada langkah awal, jika emang tdk cocok, serasi, seimbang, seiman, se visi, se frekuensi tdk mungkin kita memaksa menciptakan krn jika dipaksakan bisa retak, kecocokan bisa aja diciptakan tp jika masing-masing menciptakan sesuai keinginannya maka ke duanya tdk pernah menciptakan bejana yg sama😁, ini hanya opini saya aja tdk berdasar sesuai kebenaran Alkitab krn tdk sembarangan juga mengutip sebuah kebenaran dgn tafsiran yg ternyata kurang tepat, akhirnya jd dosa di hadapan Tuhan, klu beropini kan ya masih bebas, ada yg setuju banyak yg gak 😁

    Good night

    Imanuel

  • Hari Sabtu pukul 16:48

    Udah prnh menciptakan kecocokan, tpi toh ternyata gak cocok jg dan akhirnya memilih mundur wkwkwk

  • Hari Sabtu pukul 17:04

    ROSY796 tulis:

    Udah prnh menciptakan kecocokan, tpi toh ternyata gak cocok jg dan akhirnya memilih mundur wkwkwk

    Ya ini pilihan yg tepat 😁😁

  • Hari Minggu pukul 2:11

    HANARIN279 tulis:

    Eh koq aku setuju ya sama ketikan abang ini

    Pengalamannya udah banyak nih kyknya, atau barangkali udah mau merid nih ya bang

    Maaf baru baca, Sis. Jarang liat forum.

    Nah, lho... Pengalaman byk bisa berarti negatif, kan.

    Dan soal mau married, tunggu aja waktu akunku kapan2 nonaktif.

    Ngomong2 thanks udah sepemikiran 😁

  • Hari Minggu pukul 4:10

    JUNI385 tulis:

    Bukannya segala sesuatu butuh effort, jadi soal cocok atau tidak memang butuh diciptakan.

    Misal ada cowo A, A suka banget sama cewe yg talkative, trs dia bertemu and kenalan dng cewe B yg ternyata pendiam, B suka si A, tp B tau si A mengidamkan cewe yg talkative,  bukan cewe pendiam spt si B.

    Lalu, kalau misal si B put in some efforts buat berusaha " merubah" dirinya dari cewe pendiam jd cewe yg talkative ( sesuatu yg bukan diri nya sendiri) spy si A suka ke B, apa yg akan terjadi?

    IMO, yg terjadi adalah hubungan yg tidak seimbang yg kemungkinan besar akan berujung gagal.

    Karena ada hal2 yg bisa diciptakan dan ada yg tidak

  • Hari Minggu pukul 5:11

    Hidup seperti puzzle yang mana harus cocok untuk di tempatkan.

    Kalau tidak cocok buat apa di cari. dan buat apa diciptakan.

    Kan kita nyari yg cocok lah.

  • Hari Minggu pukul 5:56

    VINCENT012 tulis:

    Misal ada cowo A, A suka banget sama cewe yg talkative, trs dia bertemu and kenalan dng cewe B yg ternyata pendiam, B suka si A, tp B tau si A mengidamkan cewe yg talkative,  bukan cewe pendiam spt si B.

    Lalu, kalau misal si B put in some efforts buat berusaha " merubah" dirinya dari cewe pendiam jd cewe yg talkative ( sesuatu yg bukan diri nya sendiri) spy si A suka ke B, apa yg akan terjadi?

    IMO, yg terjadi adalah hubungan yg tidak seimbang yg kemungkinan besar akan berujung gagal.

    Karena ada hal2 yg bisa diciptakan dan ada yg tidak

    Nah kalau seperti ini si A dong yg hrs berusaha menerima si B 🤭

    Org yg talkative/pendiam dr pertemuan pertama atau masa PDKT udah keliatan kok. Jd saat seleksi awal bs lgsg diputuskan lanjut untuk mengenal lbh baik atau cari yg lain. Jk lanjut, disitulah dibutuhkan effort untuk menciptakan kecocokan dan keharmonisan sebuah hubungan. Itu menurut saya..

  • Hari Minggu pukul 6:55

    WULWUL079 tulis:

    Nah kalau seperti ini si A dong yg hrs berusaha menerima si B 🤭

    Sayangnya, skenario di atas, si B yg suka duluan, A masih biasa2 aja🤭

    WULWUL079 tulis:

    Org yg talkative/pendiam dr pertemuan pertama atau masa PDKT udah keliatan kok. Jd saat seleksi awal bs lgsg diputuskan lanjut untuk mengenal lbh baik atau cari yg lain. Jk lanjut, disitulah dibutuhkan effort untuk menciptakan kecocokan dan keharmonisan sebuah hubungan. Itu menurut saya..

    Pertemuan pertama maybe gak selalu langsung ketauan ( and si A tau itu, so he gave B another shot), and si B krn tau A suka cewe talkative, maka di pertemuan berikutnya dia berusaha merubah diri dia

  • Hari Minggu pukul 8:31

    VINCENT012 tulis:

    Sayangnya, skenario di atas, si B yg suka duluan, A masih biasa2 aja🤭

    Pertemuan pertama maybe gak selalu langsung ketauan ( and si A tau itu, so he gave B another shot), and si B krn tau A suka cewe talkative, maka di pertemuan berikutnya dia berusaha merubah diri dia

    Berdasarkan pengamatanku, cewek pemdiam (si B) kemungkinan kecil akan mencoba mendekati cowok duluan sekalipun dia suka. Jgn kan mendekati cowok yg dia suka, buat berteman aja lbh banyak mereka menunggu didekati (pasif) - CMIW.

    Menurutku org pendiam atau talkative sulit merubah menjadi kebalikannya. Talkative mgkn bs menahan diri tp ga akan lama (aku pernah mencoba jd pendiam, sumpah ga betah dan ga tahan lama). Org pendiam ketika berusaha jd rame biasanya garing 🤭✌maaf ya klo salah.

    Kurasa, lebih baik menjadi diri sendiri aja. Krn menjadi org lain ngga gampang dan ngga membahagiakan. Kalau kita naksir seseorg dan kita bukan typenya lbh baik skip aja, cari yg lain yg menerima kita apa adanya. (memang sih kdg2 penasaran ingin mencoba🤭)

    Menciptakan kecocokan itu sebaiknya setelah lewat seleksi awal atau setelah jadian. Bukan saat baru naksir

  • Hari Minggu pukul 9:04

    WULWUL079 tulis:

    Berdasarkan pengamatanku, cewek pemdiam (si B) kemungkinan kecil akan mencoba mendekati cowok duluan sekalipun dia suka. Jgn kan mendekati cowok yg dia suka, buat berteman aja lbh banyak mereka menunggu didekati (pasif) - CMIW.

    Yg kita diskusikan disini hypothetical ya, alias berandai2😂

    Anyway, dlm contoh di atas, si B gak mendekati cowo A duluan, cuma pada saat si cowo A dlm proses perkenalan awal( pertemuan kedua yg di initiate oleh si cowo A, lets say) si B berusaha "merubah" dirinya utk membuat si A tertarik.

    WULWUL079 tulis:

    Menurutku org pendiam atau talkative sulit merubah menjadi kebalikannya. Talkative mgkn bs menahan diri tp ga akan lama (aku pernah mencoba jd pendiam, sumpah ga betah dan ga tahan lama). Org pendiam ketika berusaha jd rame biasanya garing 🤭✌maaf ya klo salah.

    Kurasa, lebih baik menjadi diri sendiri aja. Krn menjadi org lain ngga gampang dan ngga membahagiakan. Kalau kita naksir seseorg dan kita bukan typenya lbh baik skip aja, cari yg lain yg menerima kita apa adanya. (memang sih kdg2 penasaran ingin mencoba🤭)

    True, lebih baik menjadi diri sendiri, thats the whole point dr contoh kasus di atas sebetulnya, krn, IMO, ada hal2 yg bisa diciptakan dan ada yg tidak

    WULWUL079 tulis:

    Menciptakan kecocokan itu sebaiknya setelah lewat seleksi awal atau setelah jadian. Bukan saat baru naksir

    TS di trit yg dia buat ini menyoroti "kecocokan" pada saat awal2 kenal, bukan pada saat setelah melewati seleksi awal atau setelah jadian,IMO.

    But the point dr contoh kasus di atas : "menciptakan kecocokan" itu harusnya lbh ke hal2 yg tidak bersangkutan dengan karakter, krn seberapapun effort yg diupayakan seseorang, " merubah " karakter seseorang yang sudah matang dan dewasa akan sangat sulit, if not impossible ( like you mentioned it yourself,spt dlm kasus merubah scr permanen talkative jd pendiam or sebaliknya).

    Again, just IMO

  • Hari Minggu pukul 9:25

    BENNY964 tulis:

    dan buat apa diciptakan.

    Kan kita nyari yg cocok lah.

    Couldnt agree more👍

51 – 71 dari 71    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3Kirim tanggapan