Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Parenting

Forum โ€ข Gaya hidup Kristen

1 – 25 dari 144    Ke halaman:  1  2  3 ... 6  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 18 Juni

    Sepertinya blm ada thread ttg parenting ya?

    dan kebetulan ini thread pertama aq ๐Ÿ˜

    Ilmu parenting penting banget buat rumah tangga, baik yg baru aja menikah ato udah lama menikah.

    Nah, Pasti calon org tua ato org tua disini ada beberapa pandangan tentang pola asuh anak, ato kiat tentang bagaimana cara mengasuh, menjaga, mengawasi, membentuk karakter anak dr sejak dini, sampe yg udh mulai gede agar dia menjadi pribadi yg baik, ga salah arah, pergaulan bebas, terjebak kenakalan remaja, spt free sex, narkoba, kejahatan, pemabuk, dll.

    Krn kita sbg org tua nanti ga akan mengawasi 24 jam penuh.

    Monggo yg punya usulan, ide, ato mau sharing pengalaman nya boleh banget, buat bekal kamiยฒ yg nanti nya akan mengarungi bahtera rumah tangga..

    Matur tengkiuu ย ๐Ÿ˜๐Ÿ‘Œ๐Ÿป๐Ÿ™๐Ÿป

  • 18 Juni

    Soal parenting susah2 gampang. Kalau terlalu over protective & dimanja, anak jaman now akan protes, tertekan atau bahkan melawan. Terlalu longgar juga akan salah jalan. Selama ini aku libatkan psikolog juga buat pola pengasuhan yg mereka inginkan.

    Kalau pengalaman aku pribadi begini: sampai anak kelas 3 SD dibantu nanny ย yang perannya khusus ke anak termasuk pantau semua PR dan tugas tanya jawab kalau ujian.

    Kalau mulai remaja, adain pendekatan ke temen2 nya jd bisa pantau circle pertemanannya.

    Kalau aku sih wajibkan mereka minimal S1, kalau agak menentang aku pakai perjanjian di depan pengacara (kedengaran agak aneh) tp buktinya aku bisa bimbing mereka, 1 udah sarjana dan lainnya tingkat akhir.

  • 18 Juni

    Wih mantap ci ๐Ÿ‘๐Ÿป Sukses buat anakยฒnya.

    UCI245 tulis:

    Soal parenting susah2 gampang. Kalau terlalu over protective & dimanja, anak jaman now akan protes, tertekan atau bahkan melawan. Terlalu longgar juga akan salah jalan. Selama ini aku libatkan psikolog juga buat pola pengasuhan yg mereka inginkan.

    Kalau pengalaman aku pribadi begini: sampai anak kelas 3 SD dibantu nanny ย yang perannya khusus ke anak termasuk pantau semua PR dan tugas tanya jawab kalau ujian.

    Kalau mulai remaja, adain pendekatan ke temen2 nya jd bisa pantau circle pertemanannya.

    Kalau aku sih wajibkan mereka minimal S1, kalau agak menentang aku pakai perjanjian di depan pengacara (kedengaran agak aneh) tp buktinya aku bisa bimbing mereka, 1 udah sarjana dan lainnya tingkat akhir.

  • 18 Juni

    sepertinya parenting adalah tugas berat orang tua seumur hidupnya, eh ngga ding sampai anak itu mandiri.. setelah mandiri smua yg dia kerjakan harusnya menjadi tanggung jawab dia sendiri..

    krn saya belum pernah menikah, kata teman saya punya anak itu amajing.. katanya sih.. sebenarnya kejauhan sih kalau mikir anak..
    tp saya punya bayangan bagaimana seharusnya ketika anak saya kelak lahir ceprot, pertama saya ingin yg dia lihat pertama kali di dunia adalah wajah bapak nya.. haha.
    kedua, begitu dia balita, sudah saya ajarkan masuk sekolah minggu... spy sejak dini sudah bisa bergaul dengan teman2 sealiran.. dan menjadi bekal kelak ketika dewasa, dia tau harus bergaul dgn siapa.
    ketiga, jangan pernah memukul anak baik secara fisik, verbal, non verbal, sebandel2nya dia hanya anak kecil.. apa yg kita ucapkan ke anak akan di ingat seumur hidupnya.. jadi usahakan ngomong yg baik2 selalu ke anak..
    keempat, jangan pernah dikasih susu sapi, krn dia bukan anak sapi.. dan jangan pernah di asuh babi sitter krn dia bukan anak babi sitter.
    keenam.. biasakan dia ketika menginginkan sesuatu, harus dimulai dengan usaha.. supaya dia tau dan menghargai sebuah perjuangan. heleh... maksudnya jangan jadikan dia anak manja.. dengan apa2 yg diminta dikasih begitu saja.
    ketujuh, ketika dia menginjak remaja/dewasa.. usahakan hanya orang tua nya yg menjadi teman curhat, ketika dia mengalami masalah di luar.. usahakan dia paham bahwa kemanapun dia pergi, jangan pernah lupa pulang ke 'rumah'.

    dan masih banyak lagi.. saya mikir sebentar..

    pada intinya anak itu menurut saya tidak akan jatuh jauh dari pohon nya.. jadi ketika orang tua nya rajin ke gereja, berbuat baik dll.. menghindari hal2 yg negatip.. maka anak akan mengikuti jejak orang tua nya..

    demikian.. kira2 kura2 maap kalau salah.

  • 18 Juni

    Nyimak dulu๐Ÿ˜Š

  • 18 Juni

    Kalau perkara jangan dikasih susu sapi, tergantung stock ibunya, kalau kurang, dokter anakpun menyarankan susu sapi tapi tentunya dg rekomendasi susu terbaik, gak pengaruh kok, anak ttp cerdas & sehat.

    Mengenai baby sitter juga ,kebutuhan tiap manusia kan berbeda gak semua bisa handle bayi sendirian terutama yg tinggal terpisah dari saudara dll ย atau orang tuanya sibuk,drpd si ibu kena baby blues ,better pakai baby sitter yg pengalaman ,byk kok yg care ke anak bahkan mereka bisa asuh sampai anak balita.CMIIW

  • 18 Juni

    Ikutan nyimak, spertinya menarik ini. Lumayan bngt buat nambah ilmu..

  • 19 Juni

    monggo...pengen tahu jg niy..p donesia kayaknya kan negara bisnis [bukan riset gituh maksudnya]...jadi kan pada online bisnis dan malah kayak jamanku malah temen2ku yg bisnis online jg udah bagus2 tuh incomenya...terbukti pada2 bisa kuliahin anak2nya sampe selesai ...

    Nah pertanyaannya (jaman skrg) apakah kuliah itu penting/required u/ bekal anak2 jaman skrg? toh ujung2 jg bisnis online jg...dan kalo iya/tidak alasannya kenapa? ๐Ÿ™๐Ÿป๐Ÿ˜

    UCI245 tulis:

    Soal parenting susah2 gampang. Kalau terlalu over protective & dimanja, anak jaman now akan protes, tertekan atau bahkan melawan. Terlalu longgar juga akan salah jalan. Selama ini aku libatkan psikolog juga buat pola pengasuhan yg mereka inginkan.

    Kalau pengalaman aku pribadi begini: sampai anak kelas 3 SD dibantu nanny ย yang perannya khusus ke anak termasuk pantau semua PR dan tugas tanya jawab kalau ujian.

    Kalau mulai remaja, adain pendekatan ke temen2 nya jd bisa pantau circle pertemanannya.

    Kalau aku sih wajibkan mereka minimal S1, kalau agak menentang aku pakai perjanjian di depan pengacara (kedengaran agak aneh) tp buktinya aku bisa bimbing mereka, 1 udah sarjana dan lainnya tingkat akhir.

  • 19 Juni

    @Mae 309: betul banget kuliah itu bukan segala2 nya. Tapi itu amanat orangtua saya .

    Ujung2 nya memang bisnis, jadi kuliah cuma untuk buka wawasan yg lebih luas. Bisa ngajarin anak minimal meski banyak guru privat di luaran. Adeku bahkan ada yg kuliah sampai 3 x demi memenuhi syarat ortu, satu lagi dokter tp gak dipakai , bisnis slimming center.

    Pendidikan juga gak jadi patokan dlm mencari pasangan hidup, ada sepupu yang sarjana tp suami hanya SMP dan tidak tamat tapi punya pabrik. Sekali lagi relatif, jadi kalau di pihak aku pribadi tak lebih dari melaksanakan amanat ortu, kalau enggak buat apa mesti nakutin anak pakai perjanjian di dpn lawyer.

  • 19 Juni

    UCI245 tulis:

    Soal parenting susah2 gampang. Kalau terlalu over protective & dimanja, anak jaman now akan protes, tertekan atau bahkan melawan. Terlalu longgar juga akan salah jalan. Selama ini aku libatkan psikolog juga buat pola pengasuhan yg mereka inginkan.

    Kalau pengalaman aku pribadi begini: sampai anak kelas 3 SD dibantu nanny ย yang perannya khusus ke anak termasuk pantau semua PR dan tugas tanya jawab kalau ujian.

    Kalau mulai remaja, adain pendekatan ke temen2 nya jd bisa pantau circle pertemanannya.

    Kalau aku sih wajibkan mereka minimal S1, kalau agak menentang aku pakai perjanjian di depan pengacara (kedengaran agak aneh) tp buktinya aku bisa bimbing mereka, 1 udah sarjana dan lainnya tingkat akhir.

    makasih ci uci buat sharing nya, jd buka pikiran aq klo ternyata psikolog perlu jg ๐Ÿ˜๐Ÿ™๐Ÿป

  • 20 Juni

    PAGI985 tulis:

    sepertinya parenting adalah tugas berat orang tua seumur hidupnya, eh ngga ding sampai anak itu mandiri.. setelah mandiri smua yg dia kerjakan harusnya menjadi tanggung jawab dia sendiri..

    ...

    demikian.. kira2 kura2 maap kalau salah.

    lengkap bingit ๐Ÿ˜

    Jd ketika kmu nikah tar, pengen istri mu di rumah ngurus rumah tangga ya?

    20 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 20 Juni

    MAE309 tulis:

    monggo...pengen tahu jg niy..p donesia kayaknya kan negara bisnis [bukan riset gituh maksudnya]...jadi kan pada online bisnis dan malah kayak jamanku malah temen2ku yg bisnis online jg udah bagus2 tuh incomenya...terbukti pada2 bisa kuliahin anak2nya sampe selesai ...

    Nah pertanyaannya (jaman skrg) apakah kuliah itu penting/required u/ bekal anak2 jaman skrg? toh ujung2 jg bisnis online jg...dan kalo iya/tidak alasannya kenapa? ๐Ÿ™๐Ÿป๐Ÿ˜

    Mencoba menanggapi.. kenapa perlu kuliah jaman sekarang.. Karena tidak semua anak ujungยฒnya bisnis online, dengan maraknya bisnis online pun akan banyak persaingan untuk menambah wawasan, strategi & analisa pasar, kuliah digital marketing adalah salah satu caranya, Dan Di Indonesia jika mencari pekerjaan persyaratan S1/D3 diperlukan diberbagai bidang, nah itulah sedikit alasan mengapa kuliah itu tetap diperlukan sampai saat ini ๐Ÿ™

    20 Juni diubah oleh INNE351

  • 20 Juni

    Ini diaa pembahasan yang aku tunggu2, menarik banget ini plisss yang udah berpengalaman gimana share ilmu2 nya ๐Ÿ™,

    krna aku tuh udah ada bayangan deh kepengen jadi "besti" Buat anak2 aku banget nanti , jadi tempat curhat pertama dan ga mau beda2 in antara anak pria/wanita smua nya harus bisa beberes rumah, terbiasa rapi.

  • 20 Juni

    "jadi orangtua itu gada tamat2nya harus terus belajar"

    --Opung Domu--

    Ngeri ngeri sedap

  • 21 Juni

    I see temen2... tengkiu yah buat penjelasannya...Sangat masuk akal sih...jadi u/ membina wawasan/pola pikir ya...directly/indirectly ๐Ÿ™

    INNE351 tulis:

    Mencoba menanggapi.. kenapa perlu kuliah jaman sekarang.. Karena tidak semua anak ujungยฒnya bisnis online, dengan maraknya bisnis online pun akan banyak persaingan untuk menambah wawasan, strategi & analisa pasar, kuliah digital marketing adalah salah satu caranya, Dan Di Indonesia jika mencari pekerjaan persyaratan S1/D3 diperlukan diberbagai bidang, nah itulah sedikit alasan mengapa kuliah itu tetap diperlukan sampai saat ini ๐Ÿ™

    UCI245 tulis:

    @Mae 309: betul banget kuliah itu bukan segala2 nya. Tapi itu amanat orangtua saya .

    Ujung2 nya memang bisnis, jadi kuliah cuma untuk buka wawasan yg lebih luas. Bisa ngajarin anak minimal meski banyak guru privat di luaran. Adeku bahkan ada yg kuliah sampai 3 x demi memenuhi syarat ortu, satu lagi dokter tp gak dipakai , bisnis slimming center.

    Pendidikan juga gak jadi patokan dlm mencari pasangan hidup, ada sepupu yang sarjana tp suami hanya SMP dan tidak tamat tapi punya pabrik. Sekali lagi relatif, jadi kalau di pihak aku pribadi tak lebih dari melaksanakan amanat ortu, kalau enggak buat apa mesti nakutin anak pakai perjanjian di dpn lawyer.

  • 22 Juni

    NAOMI252 tulis:

    Nyimak dulu๐Ÿ˜Š

    HERMAWAN983 tulis:

    Ikutan nyimak, spertinya menarik ini. Lumayan bngt buat nambah ilmu..

    Samaa, aq jg byk nyimak nih dsini ๐Ÿ˜

    Kdg denger temen cerita anak nya ga mau belajar, mau nya maen, nah disitu aq mikir, tar klo anak q, aq kudu gmn๐Ÿคฃ

    Krn karakteristik anak bedaยฒ, ada yg keras kepala jg

  • 23 Juni

    Masalah kadang gamau belajar pasti ada. Kalau aku dulu, kasih reward kalau dia capai prestasi, misal hadiah boneka barbie+vcd-nya ( krn anakku ce semua). Selain itu kita harus bisa jadi teman buat anak kita, mau dengerin curhatan seputar pergaulan mereka, apa yg mereka butuhin. Alhasil sebandel2 nya anak masih bisa kita kontrol.

  • YUVENSIUS561

    23 Juni

    Saya ingin membagikan pandangan saya soal parenting karena berhubung ada yang membahas "kuliah, dsb" maka saya akan berbicara soal perkuliahan dulu.

    Kuliah, itu WAJIB, dan kalau memang orang tuanya sudah ada bisnis/usaha.. minimal ambil jurusan Ilmu Komunikasi atau Psikologi.. mungkin ad yang ingin bertanya, kenapa ilkom atau psikologi?

    Jawabannya: karena kita akan selalu berhubungan dengan manusia.

    Kuliah tidak selamanya berhubungan dengan karir/bisnis/usaha/analisa pasar, dsb.. bagi saya pendidikan itu selevel dengan perkembangan Iman Kristiani. Hubungannya terletak di kata: malas.

    Perkuliahan memacu kita untuk tidak malas, "there will be a reason for you to put your hands on the keyboard, and type something"... no excuse.

    Lalu hubungannya dengan parenting apa? Dalam teori Family Communication, kita mengenal dua jenis parenting: conform and communicate (penyesuaian & komunikasi). Zaman sudah berubah, dan sebagai ortu sepertinya harus selalu waspada terhadap perubahan zaman.

    Tidak selamanya ortu menggunakan otoritas untuk menetapkan hukuman, barengi dengan komunikasi atau penyesuaian. Inilah kenapa kata "malas" tidak boleh ada di dunia parenting. Mungkin kata-kata ini sering diucapkan:

    "Ah, biarin sajalah toh dia lagi asik main. Nanti saja suruh buat PRnya". Padahal waktunya sudah sempit. Jika demikian, gunakan authority.

    Kalau anak sudah melakukan kewajibannya, sudah rela membantu orang tua.. lalu dia ini duduk nonton youtube lagi enak-enaknya padahal waktunya harus tidur. Gunakan penyesuaian dan komunikasikan kepada anak kalau dia hanya boleh nonton sampai acara itu selesai.

    Keseimbangan antara penyesuaian dan komunikasi penting dalam mempromosikan "trust" di dalam keluarga.

    Kembali kepada bahasan "malas", inilah kenapa anak-anak muda harus berpendidikan tinggi. Bukan soal "nyari duit" saja, tapi mereka akan dididik secara mental untuk "membangun keluarga" dan bukan hanya sekedar "membentuk keluarga"

    Kita semua tau bahwa "membangun" perlu tidak malas.

    Well, tulisan saya memang diperuntukkan bagi orang tua muda atau yang dalam masa pacaran.. maaf kalau panjang.

    23 Juni diubah oleh YUVENSIUS561

  • 23 Juni

    kalau aku diijinkan Tuhan dititipin anak kelak,

    yang jelas ga mau maksain keinginanku dan pasanganku ke anak. kalau dia memang tidak berminat dalam pendidikan akademis? yasudah, dibimbing saja untuk tes minat bakat. kalau memang benar bakatnya bukan di pendidikan akademis, ya kita harus support. kalau hasilnya dia berpotensi dlm akademis, itu PR kita sbagai ortu supaya dia paham bahwa dlm diri dia ada bakat dlm hal itu, dia cuna bosan sesaat saja. sehingga, apa yg dia jalanin, betul2 yang dia mau.

    urusan bisnis keluarga siapa yg atur? serahkan sama yg ahli saja. si anak dikasi pengertian bahwa setidaknya dia harus tau rangka bisnis secara keseluruhannya, ga perlu mendalam secara teknis, cuma analisa saja. sisanya dia boleh melakukan apa yang bisa bikin dia bahagia.

    karna anak itu bukan investasi orangtua, dia cuma titipan.

  • YUVENSIUS561

    23 Juni

    Hmmm ini bagus dalam keluarga "pluralis". Tapi jika boleh saya bersaksi.. dulu itu saya sempat gak mau kuliah karena maunya bisnis online saja lagi maju-majunya..

    Ibu saya memaksa saya untuk kuliah S1, Sastra Inggris. Saya sempat marahin ibu saya karena dia sering maksa untuk ini itu.. tapi dari paksaan itu nilai TOEFL saya untuk masuk S2 hampir 600.

    Setelah S1, saya melihat bahwa saya sangat suka sekali dengan dunia perkuliahan, tugas-tugas yang membuat saya mikir dan semangat meneliti.. akhirnya saya sendiri yang memutuskan untuk S2.

    Berkat paksaan ibu saya, saya saat ini menjadi orang yang sukses dalam dunia pendidikan maupun usaha, dia berhasil "membuka mata" saya terhadap berbagai macam peluang untuk masa depan. Saya sekarang yakin 100% masa depan mau apa-apa saja, because I plan them, and my mother helped me see.

    Moral of the story: orang tua HARUS maksa anak karena orang tua masih memiliki otoritas (orang tua yang bijak tau apa yang paling baik bagi anak karena berurusan dengan masa depan). Jika anak sudah menikah, barulah orang tua melepas tanggung jawab untuk hal-hal seperti ini.

    Just my two cents โœŒ

    JUNITA694 tulis:

    kalau aku diijinkan Tuhan dititipin anak kelak,

    yang jelas ga mau maksain keinginanku dan pasanganku ke anak. kalau dia memang tidak berminat dalam pendidikan akademis? yasudah, dibimbing saja untuk tes minat bakat. kalau memang benar bakatnya bukan di pendidikan akademis, ya kita harus support. kalau hasilnya dia berpotensi dlm akademis, itu PR kita sbagai ortu supaya dia paham bahwa dlm diri dia ada bakat dlm hal itu, dia cuna bosan sesaat saja. sehingga, apa yg dia jalanin, betul2 yang dia mau.

    urusan bisnis keluarga siapa yg atur? serahkan sama yg ahli saja. si anak dikasi pengertian bahwa setidaknya dia harus tau rangka bisnis secara keseluruhannya, ga perlu mendalam secara teknis, cuma analisa saja. sisanya dia boleh melakukan apa yang bisa bikin dia bahagia.

    karna anak itu bukan investasi orangtua, dia cuma titipan.

    23 Juni diubah oleh YUVENSIUS561

  • 23 Juni

    Menurut saya yg penting adalah dating.

    Rabi Paulus menuliskan surat Kolose 3 ayat 21 untuk menghindari membuat hati anak tersakiti, marah, gusar supaya hatinya tidak tawar namun mendidik dalam ajaran dan nasehat Tuhan. Kl menasehati anak agar sabar, tentu saja terlebih dahulu orang tua harus sikap, air muka, nada yg sabar bukan? (Jangan SMP spt "gajah diblankoni")

    Kedua, hindari menuntut prestasi akademik

    Ketiga, ajari anak memiliki salah satu kegemaran atau keahlian di salah bidang seni atau bermain salah satu alat musik. Namun tidak perlu memaksakan.

    Mengutip pendapat anonim "Tidak perlu risau bagaimana mengajari anak sesuatu, namun kuatir kan bagaimana dirimu" bersikap, berbicara, merespon masalah/emosi (marah, kecewa, sedih, takut, kuatir, bingung, bimbang, susah, senang, gembira, sopan, jujur, melindungi, berjuang, rajin, ulet, terampil, pantang menyerah, berjuang, semangat, menyukai, membenci, menghadapi kekalahan, ditipu, simPATI, empati, mengasihi, menolong, menghormati, menghargai, disalahkan, mempertahankan pendapat, bersiasat, tulus, tidak menyimpan kebencian, kepahitan, dsb); krn anak adalah peniru yg ulung.

  • YUVENSIUS561

    23 Juni

    Terima kasih Pak,

    Ada juga ini kalau tidak salah: โ€œFathers, do not provoke your children to anger but bring them up in the discipline and instruction of the Lord.โ€ - Ephesians 6:4

    Namun demikian, perlu saya jelaskan maksud tulisan saya di atas bukanlah untuk sekedar mengejar "title atau status", tapi lebih ke "finding your ways in this world".. seperti yang tertulis disini: โ€œTrain up a child in the way he should go and when he is old, he will not depart from it.โ€ - Proverbs 22:6

    Misalnya nih, jika anak saya lebih suka ngobrol dan membantu... saya sebagai orang tuanya ada kemungkinan akan menyarankan anak untuk mengambil jurusan hospitality dan pariwisata. Mengajak dia untuk menginap di hotel-hotel dan memberikan dia semacam "guidance" (arahan) ketika kita duduk mengamati para staff bekerja.

    Ilmu komunikasi dan psikologi adalah jurusan yang mudah dan saya tulis disitu "minimal" karena saya pikir ada orang tua atau anak yang ingin "title" untuk masa depan tapi tidak terlalu ribet dalam pencapaian.

    Saya pribadi tidak mau anak saya suatu saat kebingungan soal masa depannya. Tuhan memang yang menentukan masa depan, tapi bagi saya ini bukan berarti kita harus leha-leha dan tidak mengerjakan yang terbaik untuk diri sendiri. Planning for the future is a must, tapi Tuhan yang menentukan. Setidaknya kita sebagai manusia, sudah berusaha.

    Saya juga setuju dengan pendapat anonim yang mengatakan demikian, tapi berhubung saya juga seorang peneliti, saya menemukan tidak sedikit istri muda selalu mengutarakan keluh kesahnya terhadap suami mereka yang "kurang bertanggung jawab" di dalam rumah, selalu "nebeng" istri dan menjadikan istri sebagai "orang yang mencari nafkah". Saya paham bahwa dalam hal mencari nafkah, suami/istri bisa berkontribusi tapi masalahnya dalam hal pengurusan rumah juga tidak terlalu aktif.

    Inilah yang saya khawatirkan apabila kita selalu "menggampangkan" istilah "open-minded" atau istilah lainnya tanpa memikirkan konsekuensi yang dapat terjadi sewaktu-waktu. Anak bisa membangun identitasnya di luar rumah atau melalui media, this is dangerous. Mengingat banyak sekali konten-konten yang berbau LGBT, dsb.

    Ini juga alasan kenapa saya sangat menuntut orang tua untuk mengambil sekaligus memperkuat peran mereka di dalam keluarga, agar kepercayaan anak terhadap orang tua tidak dapat tergantikan oleh peran sosial media di dalam membangun identitas sang anak.

    Mohon maaf apabila tulisan saya menyinggung atau menyakitkan. Saya tidak bermaksud seperti itu.

    BARNABAS668 tulis:

    Menurut saya yg penting adalah dating.

    Rabi Paulus menuliskan surat Kolose 3 ayat 21 untuk menghindari membuat hati anak tersakiti, marah, gusar supaya hatinya tidak tawar namun mendidik dalam ajaran dan nasehat Tuhan. Kl menasehati anak agar sabar, tentu saja terlebih dahulu orang tua harus sikap, air muka, nada yg sabar bukan? (Jangan SMP spt "gajah diblankoni")

    Kedua, hindari menuntut prestasi akademik

    Ketiga, ajari anak memiliki salah satu kegemaran atau keahlian di salah bidang seni atau bermain salah satu alat musik. Namun tidak perlu memaksakan.

    Mengutip pendapat anonim "Tidak perlu risau bagaimana mengajari anak sesuatu, namun kuatir kan bagaimana dirimu" bersikap, berbicara, merespon masalah/emosi (marah, kecewa, sedih, takut, kuatir, bingung, bimbang, susah, senang, gembira, sopan, jujur, melindungi, berjuang, rajin, ulet, terampil, pantang menyerah, berjuang, semangat, menyukai, membenci, menghadapi kekalahan, ditipu, simPATI, empati, mengasihi, menolong, menghormati, menghargai, disalahkan, mempertahankan pendapat, bersiasat, tulus, tidak menyimpan kebencian, kepahitan, dsb); krn anak adalah peniru yg ulung.

    23 Juni diubah oleh YUVENSIUS561

  • 23 Juni

    coba dibaca lagi komentarku ๐Ÿ˜

    TES MINAT BAKAT

    ketika sang anak memang berbakat diluar pendidikan akademis, dalam artian dia dominan otak kanan dan lbh dominan ke seni, yasudah gausah dipaksa mesti kuliah S1 S2 S3

    ketika hasil yg keluar ternyata dia berbakat dalam pendidikan akademis tp si anak merasa engga, brarti PR orang tua utk membimbing dan kasih paham si anak klo dia mampu kok sekolah S1 S2 S3 ๐Ÿ™ƒ walaupun saat itu dia cuma bosan saja dan merasa down krna malas belajar.

    kenapa perlu tes minat bakat? supaya apa yg ada dlm potensi dia bnr2 tersalurkan, jd bukan impian ortunya yg dia jalanin dlm hidupnya.

    poinnya adalah kebahagiaan si anak, bukan mimpi2 orang tua yg disalurkan ke anak. biarlah dia menentukan pilihannya sendiri.

    kalau masnya merasa sukses dengan pendidikan S2 atau S3 mas, itu bagus. karna kesuksesan bagi orang itu berbeda.

    ๐Ÿ™ƒ

    komentarku itu belaku untuk anakku kelak ๐Ÿ˜‚๐Ÿคญ

    aku ga mau membebani dia dengan mimpi2 orang tua pada umumnya

    hehehe ๐Ÿ˜๐Ÿ‘๐Ÿพ

    YUVENSIUS561 tulis:

    Hmmm ini bagus dalam keluarga "pluralis". Tapi jika boleh saya bersaksi.. dulu itu saya sempat gak mau kuliah karena maunya bisnis online saja lagi maju-majunya..

    Ibu saya memaksa saya untuk kuliah S1, Sastra Inggris. Saya sempat marahin ibu saya karena dia sering maksa untuk ini itu.. tapi dari paksaan itu nilai TOEFL saya untuk masuk S2 hampir 600.

    Setelah S1, saya melihat bahwa saya sangat suka sekali dengan dunia perkuliahan, tugas-tugas yang membuat saya mikir dan semangat meneliti.. akhirnya saya sendiri yang memutuskan untuk S2.

    Berkat paksaan ibu saya, saya saat ini menjadi orang yang sukses dalam dunia pendidikan maupun usaha, dia berhasil "membuka mata" saya terhadap berbagai macam peluang untuk masa depan. Saya sekarang yakin 100% masa depan mau apa-apa saja, because I plan them, and my mother helped me see.

    Moral of the story: orang tua HARUS maksa anak karena orang tua masih memiliki otoritas (orang tua yang bijak tau apa yang paling baik bagi anak karena berurusan dengan masa depan). Jika anak sudah menikah, barulah orang tua melepas tanggung jawab untuk hal-hal seperti ini.

    Just my two cents โœŒ

  • 23 Juni

    ๐Ÿ‘๐Ÿพ๐Ÿ‘๐Ÿพ

    BARNABAS668 tulis:

    Menurut saya yg penting adalah dating.

    Rabi Paulus menuliskan surat Kolose 3 ayat 21 untuk menghindari membuat hati anak tersakiti, marah, gusar supaya hatinya tidak tawar namun mendidik dalam ajaran dan nasehat Tuhan. Kl menasehati anak agar sabar, tentu saja terlebih dahulu orang tua harus sikap, air muka, nada yg sabar bukan? (Jangan SMP spt "gajah diblankoni")

    Kedua, hindari menuntut prestasi akademik

    Ketiga, ajari anak memiliki salah satu kegemaran atau keahlian di salah bidang seni atau bermain salah satu alat musik. Namun tidak perlu memaksakan.

    Mengutip pendapat anonim "Tidak perlu risau bagaimana mengajari anak sesuatu, namun kuatir kan bagaimana dirimu" bersikap, berbicara, merespon masalah/emosi (marah, kecewa, sedih, takut, kuatir, bingung, bimbang, susah, senang, gembira, sopan, jujur, melindungi, berjuang, rajin, ulet, terampil, pantang menyerah, berjuang, semangat, menyukai, membenci, menghadapi kekalahan, ditipu, simPATI, empati, mengasihi, menolong, menghormati, menghargai, disalahkan, mempertahankan pendapat, bersiasat, tulus, tidak menyimpan kebencian, kepahitan, dsb); krn anak adalah peniru yg ulung.

  • YUVENSIUS561

    23 Juni

    Sudah mbak Junita... Oleh sebab itu saya mengatakan "bagus dalam keluarga pluralis"..

    Penelitiannya disini: open.lib.umn.edu/communication ... n-and-families/

    JUNITA694 tulis:

    coba dibaca lagi komentarku ๐Ÿ˜

    TES MINAT BAKAT

    ketika sang anak memang berbakat diluar pendidikan akademis, dalam artian dia dominan otak kanan dan lbh dominan ke seni, yasudah gausah dipaksa mesti kuliah S1 S2 S3

    ketika hasil yg keluar ternyata dia berbakat dalam pendidikan akademis tp si anak merasa engga, brarti PR orang tua utk membimbing dan kasih paham si anak klo dia mampu kok sekolah S1 S2 S3 ๐Ÿ™ƒ walaupun saat itu dia cuma bosan saja dan merasa down krna malas belajar.

    kenapa perlu tes minat bakat? supaya apa yg ada dlm potensi dia bnr2 tersalurkan, jd bukan impian ortunya yg dia jalanin dlm hidupnya.

    poinnya adalah kebahagiaan si anak, bukan mimpi2 orang tua yg disalurkan ke anak. biarlah dia menentukan pilihannya sendiri.

    kalau masnya merasa sukses dengan pendidikan S2 atau S3 mas, itu bagus. karna kesuksesan bagi orang itu berbeda.

    ๐Ÿ™ƒ

    komentarku itu belaku untuk anakku kelak ๐Ÿ˜‚๐Ÿคญ

    aku ga mau membebani dia dengan mimpi2 orang tua pada umumnya

    hehehe ๐Ÿ˜๐Ÿ‘๐Ÿพ

    23 Juni diubah oleh YUVENSIUS561

1 – 25 dari 144    Ke halaman:  1  2  3 ... 6  Selanjutnya Kirim tanggapan