Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Parenting

ForumGaya hidup Kristen

51 – 75 dari 88    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 24 Juni

    Jelas sekali tuh bu..... wajib hukum nya ke gereja (ikut sekolah minggu) ... walaupun sedang hujan deres banget ... kagak bole dijadiin alasan tuh bu ☝️☝️☝️☝️

    INNE351 tulis:

    Jika Dalam usia 16 thn susah BAB mungkin ada yg kurang beres dng sistem pencernaannya, apakah sdh pernah diperiksa ke dokter lebih lanjut? saya waktu kecil jg GA mau makan sayur,  waktu jamannya TK pada hari tertentu makan sayur yg disediakan sekolah adeuhhh penyiksaan buat saya, tidak boleh main klu GA abis & saya memilih tdk menghabiskan gpp GA boleh main 😂 tdk suka sayur tpi saya doyan buah 👏

    Di rumah tdk dipaksakan jg makan sayur mungkin krn doyan buah jdi tdk dipaksakan makan sayur 😉

    Dan dikeluarga sebagian besar tdk masalah dng makan sayur 🙏

    Yg 'dipaksa' itu tiap hari  Minggu mau hujan badai wajibb hukumnya ke sekolah minggu ✌

  • 24 Juni

    Nah ini dia nih...

    Dari orok (si ma2 waktu bunting) jangan dikenalin ama yg nama nya KFC n MCD sis...  

    Saya koq kagak percaya tuh yg nama nya ibu hamil pengen maem ini itu yg aneh2 dibilang itu kemauan e jabang bayi, kalo kagsk dituruti ntar nge-ces loh baby nya ntar. Kagak ada logis nya tuh. Orok mah mana mungkin isa ngerti makanan gituan.

    Kalo dari di dalam situ si orok udah dicekoki junkfood, lalu gizi nya dari ?????

    Makan nasi dan garam aja itu jauh lebih sehat daripada junkfood.

    VINA735 tulis:

    Jd hrs gmn mas bro, klo cara persuasif g mempan. Klo ikut selera anak mah pasti banyakan pilih junk food & makanan g sehat lainnya...🤔😔

  • 24 Juni

    Makasi n ditunggu loh itu si mbak2 yg di tik*tok itu sis 😘  ini si tante nya (saya) jadi ikutan mikir keras loh.....

    Maybe kalo itu keponakan tinggal serumah sama saya, bisa ngelus dada terus ntar saya ...

    Berkicau terus ke 2 oknum (pa2 & keponakan) saya 🤣🤣🤣 dari pagi sampe malam sampe pagi lageee ......

    Saya gak suka berhadapan dengan orang2 yg nunjukin keraskepala nya kepada saya ...

    Kalo sikap keraskepala nya (lebih tepatnya sikap teguh pendirian) org yg di hadapan saya itu dalam hal suatu prinsip yg benar dan baek, saya bisa angkat topi untuk mereka.

    Laen cerita kalo keraskepala nya org itu adalah sikap keraskepala terhadap hal2 buruk (bagi saya : org2 yg gak punya mindset lurus benar, sehat, dan juga gak melakukan gaya hidup sehat, pilihan hidup mereka tuh buruk banget) , hanya ada 2 respon saya :

    1.) jika org itu adalah keluarga dan teman yg saya sayangi, pasti saya relain waktu2 saya deh untuk berkicau nasehati terus. Terhadap pa2 (krn dia lebih tua dari saya , gak mungkin omelan saya keras banget ... bisa2 saya dicap anak durhaka). Tapi... kalo terhadap keponakan2 or maybe ke anak sendiri juga x yaa... yg kalo model nya keras banget ... omongan nasehat gak mempan, ayok deh (gak akan segan) saya didik pake tindakan kasi hukuman kalo gak mau nurut.

    2.) kalo org itu adalah masih belum dalam inner circle saya, saya cuma isa mbatin komat-kamit dalm hati : kasian banget ntar hari tua nya kelak ini org ... memilih jalan hidup bersenang2 di usia muda, lalu susah di usia tua ... moga2 aja dalam perjalanan hidup nya dia masi sempat tercerahkan mindset nya dengan kebenaran.

    Btw saya mikir lagi nih... nasehat/teguran panjang x lebar kita kepada seaeorang, rasa nya bakalan sia2 deh... percum tak bergun ... kalo mindset e org itu gak tercerahkan, gak diubahkan terlebih dulu, org itu akan menuruti melakukan omongan kita sambil menggerutu.

    Tapi, koq menurut saya : masih jauh lebih baik jika hal itu terus menerus dilakukan walaupun sambil menggerutu, daripada pernah tidak dilakukan sama sekali.

    Di saat muda ini kita gak tau apa manfaat nya hal ini & itu untuk hidup kita, tapi percaya deh... suatu saat jika tiba saat nya Tuhan celikkan mata kita, kita akhir nya bisa katakan "ooo... ini toh... syukur deh... aku tetap push diri ku buat tetep nuruti omongan ma2 ku dulu."

    Inti nya tuh :  pola hidup (makan, tidur, mindset, aktivitas) sehat, adalah investasi buat hidup (tubuh dan jiwa dan iman) kita kelak loh...

    JUNITA694 tulis:

    ponakan kk tipenya sama kek aku dulu, ga suka sayur 😂🤣

    ...

    saranku sih klo sbagai bunda kelak, emang msti disodorin terus utk makan sayur, tp jangan keras juga. nanti deh aku coba share disini mbak2 yg di tik*tok itu. bagus penjelasan dia soal parenting. berhijab dia. suka bgt liat penjelasannya deh 👍🏾👍🏾

    24 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 24 Juni

    ahaha

    iya kak aku stuju klo utk kebaikan si anak sih. tp jangan galak2 dong 😁😂

    bunda harus ttp waras ngajarinnya wkwkw.

    ini dia kak yg aku cerita tadi, content creator parenting.

    namanya halimah.

    ijin share ya min dan kak ezty

    smoga tercerahkan perihal ngasih makan anak 😁

    vt.tiktok.com/ZSdTL9sMS/?k=1

    ada bnyk topik di vt dia sih. penjelasannya bagus

    GRACE721 tulis:

    Makasi n ditunggu loh itu si mbak2 yg di tik*tok itu sis 😘  ini si tante nya (saya) jadi ikutan mikir keras loh.....

    ...

    Inti nya tuh :  pola hidup (makan, tidur, mindset, aktivitas) sehat, adalah investasi buat hidup (tubuh dan jiwa dan iman) kita kelak loh...

    24 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 24 Juni

    Kuliah itu gak hanya belajar materi kuliah nya aja di ruang kuliah loh... tapi, di kampus itu kita juga diajari gimana berinteraksi, gimana berorganisasi, gimana jadi leader, gimana cara selesaiin masalah, dan soft skills laen nya.

    Jadi, sayang banget kalau IPK bagus tapi gak dibarengi dengan nimba ilmu soft skills saat ngenyam kehidupan di kampus. Karena gimana EQ dan AQ dan SQ seseorang itu lebih penting dibandingin nilai test IQ nya loh...

    YUVENSIUS561 tulis:

    Thank you kak Grace :)

    Semua anak teman papa juga begitu. Kuliah itu harus meskipun nanti si anak kerjaannya beda tapi setidaknya dia bakal ada pegangan hidup untuk masa depan.

    Kata papa saya, tidak kuliah tapi bisnis-bisnisan itu boleh saja tapi sifatnya sama seperti "gambling" (judi), kalau sukses syukur tapi kalau enggak ya udah.. hehehe kecuali ortu kaya mencoba lagi dan lagi gak masalah jika gagal.

    Papa saya terbilang cukup keras tapi gak keras amat. Dari dia saya belajar mengelola uang dengan baik, berpikir bijak dan tidak gegabah, belajar bahasa asing dan mandiri.

    Kelak, saya mau anak saya kuliah setinggi-tingginya. Dari kecil saya akan fokus sama keahlian dia apa dan disitu saya supportnya. Suka musik, saya beliin dia gitar sama piano. Jadi dia akan tumbuh sebagai manusia yang dapat berkontribusi positif buat orang lain. 😊✌

  • 24 Juni

    Seperti nya aq ketinggalan jauh nih 😁

    Tar baca satu² deh biar paham 😁

  • 24 Juni

    pke aj nabi google translate.. copas aj smuanya. pilih english - indonesia

    .

    www.google.com/search?q=google ... le&ie=UTF-8

    .

    ECHA124 tulis:

    Maaf link yg kamu berikan semua dlm bahasa inggris jadi saya ga paham. Bahasa inggris sy ga  begitu bagus. Sy lihat di google. Hobby itu memang diturunkan atau diwariskan. Dan sy jd tau ternyata itu juga diturunkan.

    Tapi yg sy maksudkan dari kecil anak tidak suka makan sayur bukan suatu hobby.  

    Anak dr kecil sejak MPASI sdh susah dikasi makan dengan campuran nya sayur. Dan ibunya jd lelah utk memberikan sayur sampai usia 16 tahun. Ibu menuruti aja apa mau si anak. Dan anak jd manja. Klo sdh manja si ibu juga susah bertindak tegas dan mendisiplinkan si anak utk makan sayur. Ibu sy cerewet, dan anak2 nya juga ga bisa melawan klo disuruh makan sayur. Karena Mulut kami tuh di kasi sambal cabe kalo ga mau makan sayuran. Terus dibilang sama ibu sy,  km ga tau itu penting nya makan sayuran. Itu buat kesehatan pencernaan.  Spy ga susah BAB.  Jadi anaknya ga pernah dimanjakan klo ga mau makan sayur.

  • 25 Juni

    Siap, terima kasih tambahannya mengenai memperhatikan peranan orang tua dan tidak lengah dlm pengertian open mind.

    YUVENSIUS561 tulis:

    Terima kasih Pak,

    Ada juga ini kalau tidak salah: “Fathers, do not provoke your children to anger but bring them up in the discipline and instruction of the Lord.” - Ephesians 6:4

    ...

    Mohon maaf apabila tulisan saya menyinggung atau menyakitkan. Saya tidak bermaksud seperti itu.

    25 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 25 Juni

    Ternyata tiap org, laki2 dan perempuan di sini sudah punya angan2 bagaimana cara mendidik, merespon, memperlakukan anak2 saat sudah punya anak sungguhan.

    Tiap org punya pendapat yg sama dan berbeda, saling share dr hasil bacaan, dr pengalaman pribadi (yg dilihat, didengar, dipikirkan, di rasakan dlm perasaan dan emosinya atas pengalaman yg dialami).

    Dari sini sdh kelihatan ada yg sejalan, sama2 cocok, ada pula yg bertentangan. Walaupun belum terbukti bagaimana kl beneran praktek.

    Saya belajat dr apa yg disampaikan ttg cara org yahudi meresponi perbedaan ide, pendapat. Yg dilihat dari sudut pandang kita yg berbeda dg org lain bahkan menganggap ide org tersebut kita anggap nyeleneh. Yaitu: biarkan pembaca yg menilainya sendiri.

    semoga bisa saling mengisi, menambah ilmu, dan menemukan solusi yg sesuai dg kebutuhannya.

  • 25 Juni

    SILABAN551 tulis:

    cuma atu. ga prlu pke elmu2an.. lakuin FIRMAN aj. jangan sakiti hati anakmu.. ntu doang n smuany bakal bae2 aj

    Gpp lah bang belajar elmu, ga salah og, asal ga bertentangan dgn Firman itu sndiri, Biar nambah wawasan jg 😁👌🙏🏻

  • YUVENSIUS561

    25 Juni

    Hello!

    Saya melihat tulisan Bapak dan merasa ingin berkontribusi. Betul sekali, dari link yang saya berikan kemarin, kita bisa paham bahwa banyak model-model keluarga yang ada di dunia, ini dari cara didik mereka sebenarnya. Ada yang authoritarian(orang tua yang berada di atas), ada yang pluralist(keseimbangan), dan bahkan ada yang berbentuk laissez-faire(apa adanya, serah si anak mau gimana, orang tua ya manggut saja).

    Penelitian keluarga laissez-faire menghasilkan anak pemberontak: social.jrank.org/pages/352/Lai ... re-Parents.html

    Soal kata bertentangan, asumsi dari saya mungkin ke bawa-bawa waktu saya kuliah dulu. Hahaha.. saya memang diajarkan untuk menentang sebuah ide apabila ide tersebut saya kira "bisa ditentang" (maaf, old habits die hard.. saya akan berusaha untuk bertobat :$)). Tentu saja dengan menyediakan berbagai macam bukti atau sumber yang berhubungan dengan argumentasi saya. Ketika membuat pertentangan, prinsip saya "isi argumen" haruslah berisi. Maksudnya, saya mencoba untuk tidak menelan mentah-mentah "pengalaman-pengalaman orang" tanpa analisa yang dapat mendukung pengalaman tersebut. Saya sangat percaya sumber penelitian, karena penelitian itu dibuat dari fenomena sosial yang memang pernah/masih terjadi (fact).

    Nah, soal "bagaimana prakteknya" (dalam konteks parenting yang minim komunikasi/penyesuaian), bisa dilihat pada link berikut: id.theasianparent.com/budaya-i ... -terancam-punah

    Beberapa budaya di Indonesia terancam punah (termasuk budaya Tionghoa), ini dikarenakan perkembangan teknologi dan orang tua yang kurang mampu mempertahankan kebudayaan tersebut dalam diri anak-anaknya. Mohon maaf, apabila fokus orang tua terletak pada "yang penting bisnis sukses, jalankan kehidupan dengan firman Allah, dsb" saya khawatir anak itu pun tidak akan kuat untuk menahan perkembangan zaman. Saya yakin identitas remaja itu sangat-sangat fragile (rapuh), sebab ada masa-masa dia akan bergerak sendiri dan menentukan arahnya.. belum lagi dia akan menemukan lingkaran pertemanan yang buruk, postingan sosmed yang menjurus ke "jeruk makan jeruk", dsb.

    Itulah kenapa peran orang tua sangat penting buat perkembangan anak dan orang tua harus tegas. Apabila kebudayaan asli "harus" punah, ya silahkan setidaknya bisa digantikan oleh kebudayaan Surga di dalam berumah tangga.

    Identity: files.au-1.osf.io/v1/resources ... t&version=1

    Terima kasih, mohon maaf kalau kepanjangan.

    BARNABAS668 tulis:

    Ternyata tiap org, laki2 dan perempuan di sini sudah punya angan2 bagaimana cara mendidik, merespon, memperlakukan anak2 saat sudah punya anak sungguhan.

    Tiap org punya pendapat yg sama dan berbeda, saling share dr hasil bacaan, dr pengalaman pribadi (yg dilihat, didengar, dipikirkan, di rasakan dlm perasaan dan emosinya atas pengalaman yg dialami).

    Dari sini sdh kelihatan ada yg sejalan, sama2 cocok, ada pula yg bertentangan. Walaupun belum terbukti bagaimana kl beneran praktek.

    Saya belajat dr apa yg disampaikan ttg cara org yahudi meresponi perbedaan ide, pendapat. Yg dilihat dari sudut pandang kita yg berbeda dg org lain bahkan menganggap ide org tersebut kita anggap nyeleneh. Yaitu: biarkan pembaca yg menilainya sendiri.

    semoga bisa saling mengisi, menambah ilmu, dan menemukan solusi yg sesuai dg kebutuhannya.

    25 Juni diubah oleh YUVENSIUS561

  • 26 Juni

    Saya salut dengan tipe kepribadian mu loh...

    Tipe yg setuju akan suatu hal, hanya jika ada data penelitian.

    Tapi... mohon diingat loh ya dek 😃 tidak semua orang mempunyai konsep berpikir yang sama seperti diri mu ya khan dek... contoh nya saya nih... 😁 terkadang saya sudah merasa capek lebih dulu nih kalo kakak pakai acara harus cari bukti2 data penelitian terlebih dulu, untuk tujuan memahami akan suatu hal. Bagi saya pribadi, as long as pengalaman hidup orang2 itu masih dalam jalur lurus nya DADDY JC , saya cukup berkata "ooo gitu yaa..."

    So... be kind always buat adek saya ini ... kakak tetap dukung n beri semangat koq untuk passion (hobby banget ama dunia penelitian) mu dek... salah seorang generasi muda Indonesia yang berpikir kritis, dan terutama jangan lupa untuk selalu tetap andalkan hikmat dari DIA seperti Raja Salomo yaa dek... Jbu 🙏

    YUVENSIUS561 tulis:

    Hello!

    Saya melihat tulisan Bapak dan merasa ingin berkontribusi. Betul sekali, dari link yang saya berikan kemarin, kita bisa paham bahwa banyak model-model keluarga yang ada

    ...

    Identity: files.au-1.osf.io/v1/resources ... t&version=1

    Terima kasih, mohon maaf kalau kepanjangan.

    27 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 26 Juni

    w ga bilng salah tp ga prlu. muany ntu bakal dtng ndiri..

    .

    mo blajar elmu silahkan (nanya nabi google jg diajarin smua panjang x lebar.. tp inget. makin tinggi elmu panjang x lebar makin bebel kbnykn elmu u2ny kbingungn n mlenceng makin numpukin dosa. atu aj gakelar2 dtumpukin lg..)

    .

    FIRMAN (.. jangan sakiti hati anakmu..) punya arti n makna nyang dlm n luas. smua nyang dbahas pnjng lbr dsini sjauh ga nyakitin hati anak y ad dbwh ntu FIRMAN..

    .

    org nyang punya ksadaran bpikir y psti tau n ngatri arti n makna tu FIRMAN. mangkenye w bilng gaprlu elmu2an. bakal dtunjukin n dateng ndiri dah ap nyang msti dbuat k anak. kcuali org nyang ud gapunya ksadaran bpikir lg aka org nyang kagak waras kbnykn n ktinggian elmu..

    .

    EZTY822 tulis:

    Gpp lah bang belajar elmu, ga salah og, asal ga bertentangan dgn Firman itu sndiri, Biar nambah wawasan jg 😁👌🙏🏻

    26 Juni diubah oleh SILABAN551

  • YUVENSIUS561

    27 Juni

    Thanks, saya sudah tau bahwa tidak semua orang itu punya konsep berpikir yang sama. Sebab, kalau sama kita tidak mungkin akan memiliki masalah sosial seperti saat-saat ini.Tenang saja, dasar-dasar kebenaran saya tetap adalah Firman Tuhan. Meskipun ada psikolog yang mengatakan "LGBT itu dari lahir", saya sebagai peneliti tidak akan mungkin menyetujui pendapatnya tanpa bertanya "bagaimana prosesnya?"

    Seperti yang sudah saya share dalam chat, egois, kebaikan sepertinya sudah masuk ke dalam kontinuum kehidupan yang rumit. Apa itu baik? Apa itu benar? Apa itu egois? Sedangkan manusia tanpa ego yang jelas, bukan manusia. Ego itulah yang membantu, tapi kebesaran ego juga bisa menghancurkan orang. Baik itu bagus, tapi baik tanpa dasar kebenaran hanya bentuk manipulasi perkataan/perbuatan demi keinginan sang ego.

    Tentu saja, jika ego itu sendirian, dia akan mencari orang lain agar berpikir dan bertindak hal serupa. Misal: membodoh-bodohi orang lain dengan "kebenaran personal" bukan "kebenaran Alkitabiah".

    Ada tante-tante yang mengatakan bahwa "tidak masalah kalau menikah muda, gak cocok ya cerai" Apakah ini salah satu kebenaran Alkitabiah? Tentu saja tidak.

    Jadi benarlah kata sokrates: "To know, is to know that you know nothing"

    Saya pribadi ingin menambahkan, dalam konteks parenting: "To guide a person, is to guide yourself. If you can't guide yourself, you can't guide a person"

    GRACE721 tulis:

    Saya salut dengan tipe kepribadian mu loh...

    Tipe yg setuju akan suatu hal, hanya jika ada data penelitian.

    Tapi... mohon diingat loh ya dek 😃 tidak semua orang mempunyai konsep berpikir yang sama seperti diri mu ya khan dek... contoh nya saya nih... 😁 terkadang saya sudah merasa capek lebih dulu nih kalo kakak pakai acara harus cari bukti2 data penelitian terlebih dulu, untuk tujuan memahami akan suatu hal. Bagi saya pribadi, as long as pengalaman hidup orang2 itu masih dalam jalur lurus nya DADDY JC , saya cukup berkata "ooo gitu yaa..."

    So... be kind always buat adek saya ini ... kakak tetap dukung n beri semangat koq untuk passion (hobby banget ama dunia penelitian) mu dek... salah seorang generasi muda Indonesia yang berpikir kritis, dan terutama jangan lupa untuk selalu tetap andalkan hikmat dari DIA seperti Raja Salomo yaa dek... Jbu 🙏

    27 Juni diubah oleh YUVENSIUS561

  • 27 Juni

    SILABAN551 tulis:

    w ga bilng salah tp ga prlu. muany ntu bakal dtng ndiri.

    mo blajar elmu silahkan (nanya nabi google jg diajarin smua panjang x lebar.. tp inget. makin tinggi elmu panjang x lebar makin bebel kbnykn elmu u2ny kbingungn n mlenceng makin numpukin dosa. atu aj gakelar2 dtumpukin lg..)

    FIRMAN (.. jangan sakiti hati anakmu..) punya arti n makna nyang dlm n luas. smua nyang dbahas pnjng lbr dsini sjauh ga nyakitin hati anak y ad dbwh ntu FIRMAN..

    org nyang punya ksadaran bpikir y psti tau n ngatri arti n makna tu FIRMAN. mangkenye w bilng gaprlu elmu2an. bakal dtunjukin n dateng ndiri dah ap nyang msti dbuat k anak. kcuali org nyang ud gapunya ksadaran bpikir lg aka org nyang kagak waras kbnykn n ktinggian elmu..

    Hallo bang..

    Memang benar bang, pijakan kita harus Firman, klo ngomongin Firman pasti ngomongin besti nya jg, yaitu hikmat...

    Tentang Smua hal pijakan kita harus Firman bang, ga cuman parenting, tp jg kehidupan rumah tgg, pacaran, kerjaan dll..

    Spt berumah tangga, ternyata ada jg strategi dlm mengatur keuangan, ilmu ekonomi, prinsip ekonomi, pendapatan harus lebih tinggi dr pengeluaran dll...

    Bisa liat jg kapan kita kudu beli emas, kpn kudu jual.

    Firman sndiri ada maksud tersurat dan tersirat, bahkan ada yg perlu belajar ilmu tafsir Krn takut Salah menafsirkan nya.

    Maksud saya begini bang...

    Memang di google dan ada byk buku menulis ttg ilmu parenting. Kita bisa baca² dan pahami,

    Ibarat kata tulisan itu hanya teori,

    Nah ini yg melatar belakangi saya menulis thread ttg parenting ini, krn disini byk org tua yg udh berpengalaman ttg mengasuh anak,

    Disini saya byk menangkap hal² yg bermanfaat buat saya,

    Contoh nya misal diatas ada anak yg ga suka makan sayur,

    Nah dr sharing² itu bisa buat masukan dan bekal nanti ketika saya berumah tgg.

    Tp jg ga bs di telan mentah, krn karakteristik anak beda².

    Bgtu maksud saya bang 🙏🏻

  • 27 Juni

    nah. ntu tau kata '.. hikmat..'.. hikmat ntu dtng drmn.?.. hikmat dplajarin gtu.?.. elmu dplajarin.?.. hikmat = elmu.?.. w pan ud bilng '.. bakal dtunjukin n dtng ndiri dah..'.. ntu pan nyang w bilng.?

    .

    strategi keuangan. elmu ekonomi. beli emas. jualn emas.. laen lg neh. lompat pohon k pohon.. pa hubny ma parenting nyang w bilng '.. jangan sakiti hati anakmu..'.. n gaprlu elmu2an.?.. parenting y parenting.. strategi.? elmu.? jualbeli.? (pdhl tau kata '.. hikmat..')..

    .

    elmu tafsir.? (pdhl tau kata '.. hikmat..').. ga ad tuh istilah '.. tafsir..'.. tafsir ntu pmikiran n/ato logika manusia. sgala yg ud tsb diatas. strategi. elmu2an.. yg brtolak blkng aka lawan dr hikmat nyang drmn.? tau drmn.?.. (.. bakal dtunjukin n dtng ndiri dah..)

    .

    masupan n bekal brmhtngga.? utk poin parenting pan.? jd org tua pan.?.. y ntu aj kok '.. jangan sakiti hati anakmu..' apapun ntu. n muany bakal bae2 aj.. bakal dtunjukin n dtng ndiri dah (klo ga dtunjukin n ga dtng2 jg. jgn tafsir sana tafsir sini - strategi elmu blablabla -.. y minta aj. gratistis ga pke byr. psti dksh dah. tp syaratny berat (.. paan tuh.?).. yakin&percaya.. ntu syaratny)..

    .

    EZTY822 tulis:

    Hallo bang..

    ...

    Tp jg ga bs di telan mentah, krn karakteristik anak beda².

    Bgtu maksud saya bang 🙏🏻

    29 Juni diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 28 Juni

    SILABAN551 tulis:

    nah. ntu tau kata '.. hikmat..'.. hikmat ntu dtng drmn.?.. hikmat dplajarin gtu.?.. elmu dplajarin.?.. hikmat = elmu.?.. w pan ud bilng '.. bakal dtunjukin n dtng ndiri dah..'.. ntu pan nyang w bilng.?

    strategi keuangan. elmu ekonomi. beli emas. jualn emas.. laen lg neh. lompat pohon k pohon.. pa hubny ma parenting nyang w bilng '.. jangan sakiti hati anakmu..'.. n gaprlu elmu2an.?.. parenting y parenting.. strategi.? elmu.? jualbeli.? (pdhl tau kata '.. hikmat..')..

    elmu tafsir.? (pdhl tau kata '.. hikmat..').. ga ad tuh istilah '.. tafsir..'.. tafsir ntu pmikiran n/ato logika manusia. sgala yg ud tsb diatas. strategi. elmu2an.. yg brtolak blkng aka lawan dr hikmat nyang drmn.? tau drmn.?.. (.. bakal dtunjukin n dtng ndiri dah..)

    masupan n bekal brmhtngga.? utk poin parenting pan.? jd org tua pan.?.. y ntu aj kok '.. jangan sakiti hati anakmu..' apapun ntu. n muany bakal bae2 aj.. bakal dtunjukin n dtng ndiri dah (klo ga dtunjukin n ga dtng2 jg. jgn tafsir sana tafsir sini - strategi elmu blablabla -.. y minta aj. gratistis ga pke byr. psti dksh dah. tp syaratny berat (.. paan tuh.?).. yakin&percaya.. ntu syaratny)..

    Btw makasih masukan nya yg luar biasa bang,

    tp aq tetep spt awal, mau belajar ilmu parenting 😋✌😆

    God bless 🙏🏻

    28 Juni diubah oleh EZTY822

  • 28 Juni

    @Ezty822: kok kamu mirip banget sama temen kuliahku di MM Atmajaya.

    Dulu aku diterima di MM UGM tapi milih Atma yang lebih santai jam kuliahnya.

    Namanya Fransiska, yg suaminya buka showroom di Solo. Mirip banget.

  • 29 Juni

    UCI245 tulis:

    @Ezty822: kok kamu mirip banget sama temen kuliahku di MM Atmajaya.

    Dulu aku diterima di MM UGM tapi milih Atma yang lebih santai jam kuliahnya.

    Namanya Fransiska, yg suaminya buka showroom di Solo. Mirip banget.

    iya kah ci?

    Ya gt lah ci mungkin ada yg mirip² krn sama² punya darah keturunan dr Abraham 🤭✌

  • 7 Agustus

    Prinsip Parenting

    Anak bagaikan lembaran putih kosong yg dapat dihias dengan berbagai coretan atau tulisan. Coretan tersebut dapat menjadi indah atau justru tidak beraturan tergantung dari orang tua dan pola asuh yang diterapkan.

    Berikut ini beberapa prinsip parenting yg dapat diterapkan untuk menjadikan anak sebagai seseorang yang berkarakter positif.

    1. Menjadi Teladan yang Baik

    Keteladanan orang tua sangat dibutuhkan oleh anak di era sekarang. Terlebih saat ini ancaman konten negatif dapat masuk kapan saja melalui media sosial. Oleh karena itu, orang tua perlu memberikan teladan yang baik dalam bertutur dan bersikap. Jika orang tua mampu menjadi teladan yang baik, maka karakter yang terbangun pada anak akan menjadi positif juga.

    2. Tidak Memanjakan Anak

    Sayang pada si kecil merupakan sesuatu yang wajar, namun jangan sampai rasa sayang yang berlebihan berbalik menjadi memanjakan. Anak yang terlalu dimanja oleh orang tua tidak akan tumbuh menjadi anak yang mandiri dan percaya diri.

    3. Berikan Quality Time

    Meskipun orang tua memiliki waktu 24 jam bersama anak, namun jika tidak berkualitas, tidak akan menghasilkan apa-apa. Berbeda jika orang tua meluangkan waktu khusus pada anak, maka anak akan merasa mendapatkan perhatian yang cukup. Ia akan tumbuh menjadi sosok yang berkelakuan baik karena mendapat kasih sayang dan perhatian yang cukup dari orang tua.

    (Copas dr Prenagen.com)

  • 7 Agustus

    Tdk semudah bacanya😞

    EZTY822 tulis:

    Prinsip Parenting

    Anak bagaikan lembaran putih kosong yg dapat dihias dengan berbagai coretan atau tulisan. Coretan tersebut dapat menjadi indah atau justru tidak beraturan tergantung dari

    ....

    perhatian yang cukup dari orang tua.

    (Copas dr Prenagen.com)

    8 Agustus diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 9 Agustus

    Benar, tp bagaimanapun harus belajar dan mencoba

    BARNABAS668 tulis:

    Tdk semudah bacanya😞

  • 10 Agustus

    Sharing parenting ala Pdt. David Tong -- katanya jangan UUD (Ujung2nya Duit) saja...wkwkkw

  • 11 Agustus

    waduh..topik ini berat sekali 😳😳 sepertinya otakku tak sanggup membacanya.

    Sy focus step 1 dululah 🤭

  • 14 Agustus

    BARNABAS668 tulis:

    Tdk semudah bacanya😞

    gpp bro, yg penting udh baca, pasti ada nyantol, kaya klo test wkt sekolah, yg penting baca aja pasti ada yg nyantol smpe besok punya anak😁

51 – 75 dari 88    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4  Selanjutnya Kirim tanggapan