Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Selain punya anak, apa tujuan membina hubungan lawan jenis?

ForumPersahabatan dan hubungan

101 – 125 dari 128    Ke halaman:  Sebelumnya  1 ... 4  5  6  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 23 November

    YOSAFABILI105 tulis:

    Ya...ya ..ya .. apalagi yg gajinya 599 juta ke atas😬,

    Keluar dikit dr topik, ini mengenai honor/upah/gaji, contoh ada pelawak terkenal di Indonesia yg gaji 1 m sebulan, punya istana itu mah wajar gk heran, anak2nya dibeliin apa aja itu wajar buatnya, gaji 1 m atau lebih sebulan maka udah pasti punya income, tidur pun uang masuk rekening/saku,  udah punya segalanya menurut dia, dan sebagai cowok udah bawaan tuh klu udah kaya raya, pasti udah tau kan: jabatantatahnitawa 😁, banyak yg bilang entah benar gknya si anu doyaniniitu (mainin ce) ya mainin ati waita, wnt dibuat gk ada harga dirinya.

    Ati2 dah klu dah punya gaji 300-500-1 m-1 t jd bkn cari jodoh dah😁

    Maaf ya aku jd ngawur dech kata2nya gara2 ngebahas honorer 😆😆

    Mudah2 ts sadar mas  …kalau kaca dirumah Sudah normal

  • 23 November

    ISMU915 tulis:

    Tujuannya salah satunya ya untuk mencetak generasi penerus biar tdk punah yaitu dg menikah,  

    .......

    Menikah adalah bagian dari ibadah

    Setuju sih, menikah termasuk ibadah...

    Ibadah bukan hanya di Gereja...

    Klo nyanyi² aja itu penyembahan,

    Klo doa aja itu minta berkat ma Tuhan...

    In my opinion...

    ibadah adl gmn cara kita mengaplikasikan Firman Tuhan di hidup kita.

    Ketika kita menikah, ketika kita menghormati pasangan, seperti yg ada di Alkitab, "Hai suami sayangilah istrimu.. Hai istri hormatilah suami mu..

    Itu merupakan ibadah.

    Ketika kita menjadikan pernikahan kita shekinah glory, itu ibadah.

    Ketika kita mendidik anak dgn pijakan Firman, itu ibadah jg.

    Krn anak adl amanah dr Tuhan yg dititipkan ke kita,

    Ketika kita dikasih kepercayaan ma Tuhan, kita harus bs mempertanggung jawabkan kepercayaan yg udh Tuhan kasih...

    23 November diubah oleh EZTY822

  • 23 November

    Kalau menikah adalah ibadah berarti saya tak bisa menjalankan ibadah tersebut😀.

  • 23 November

    JUNITA694 tulis:

    ya kalau cuma dengan berforum menurut masnya bs menilai orang? ya ga masalah 🤣

    tiap org punya caranya sendiri kok.

    dan kalau ga suka debat juga gpp

    intinya orang2 sprti ts ini  gpp juga didukung, meramaikan JK

    daripada sepi yekannn

    🤭

    jadiin hiburan aja 🔥🔥

    Makanya aku mikir2 topik apa ya yg seru dijadikan ts, dan para member udah pada jago sih buat topik2 yg emang penting dibicarakan disini,

    Ada topik lain mah ya bener yg sis bilang dr PD sepi, mending ramaikan aja biar JK semakin banyak peminatnya gitu 😀😁

    Salam Ngopi nikmat

  • 23 November

    VIA309 tulis:

    Mudah2 ts sadar mas  …kalau kaca dirumah Sudah normal

    Ya intinya dibawa santai aja sis, tetap jd diri sendiri versi kita masing-masing aja.

    😁✌️

  • 23 November

    KATHARINA781 tulis:

    Kalau menikah adalah ibadah berarti saya tak bisa menjalankan ibadah tersebut😀.

    hehe, bukan spt itu jg kak😁

    Menikah cuman termasuk ibadah kak 🙏

    Masih byk ibadah² lain yg bisa kita lakukan.

    Point nya ibadah adl gmn cara kita mengaplikasikan Firman Tuhan di hidup kita

    Dan menurut aq menikah bisa termasuk ibadah...

    Krn selama ini kan cenderung org menganggap ibadah itu cuman di gereja, penginjilan, pelayanan jemaat dll...

    Pdhl di kehidupan yg kita jalani kita bisa melakukan byk ibadah jg..

    Misalnya kerja, kerja pun jg ibadah klo kita penuh suka cita, ga korupsi, menaruh kasih sama temen...

    Ya intinya gmn kita mengaplikasikan Firman...

    Maksud saya disini kan Tuhan kasih kita pilihan mau selibat ato menikah.

    Nah kebanyakan org melihat klo selibat adl melayani Tuhan.

    Memang benar tp menikah pun jg bs,

    Kita melayani keluarga kita, krn di Alkitab jg ada ayat ttg menikah..

    Selibat baik, menikah jg baik,

    Klo smua nya untuk kemuliaan Tuhan 🙏

  • 23 November

    i.ibb.co/pKWbsPb/Screenshot-2022-11-23-18-51-14-21-6012fa4d4ddec268fc5c7112cbb265e7-2.jpg

    EZTY822 tulis:

    Setuju sih, menikah termasuk ibadah...

    Ibadah bukan hanya di Gereja...

    Klo nyanyi² aja itu penyembahan,

    Klo doa aja itu minta berkat ma Tuhan...

    In my opinion...

    ibadah adl gmn cara kita mengaplikasikan Firman Tuhan di hidup kita.

    Ketika kita menikah, ketika kita menghormati pasangan, seperti yg ada di Alkitab, "Hai suami sayangilah istrimu.. Hai istri hormatilah suami mu..

    Itu merupakan ibadah.

    Ketika kita menjadikan pernikahan kita shekinah glory, itu ibadah.

    Ketika kita mendidik anak dgn pijakan Firman, itu ibadah jg.

    Krn anak adl amanah dr Tuhan yg dititipkan ke kita,

    Ketika kita dikasih kepercayaan ma Tuhan, kita harus bs mempertanggung jawabkan kepercayaan yg udh Tuhan kasih...

  • 23 November

    KATHARINA781 tulis:

    Kalau menikah adalah ibadah berarti saya tak bisa menjalankan ibadah tersebut😀.

    Karena belum menikah 😁

    Dr kecil, remaja, dewasa dan skrg STATUS SINGLE kan biasanya sudah nyanyi2, nari2, baca puisi natal, peserta drama dan segala jenis kegiatan yg pernah kita ikuti, sebenarnya sudah menjalankan

  • 24 November

    lebih dari 90% isi dr pernikahan akan berisi dengan diskusi. Seks itu porsi yg kecil. Diskusinya tentu beda ya dgn teman, komsel, dll. Life time partner

    24 November diubah oleh MEIMEI833

  • 24 November

    Terimakasih atas tanggapannya. Tapi sebenarnya adakah di Alkitab yang benar-benar menyebutkan "menikah adalah ibadah"?  Bila menikah adalah ibadah lalu bagaimana dgn orang2 yg menikah lalu berpisah, ibadahnya tersebut jadi terputus atau jadi tidak sah atau tak diperhitungkan sebagai ibadah atau bagaimana? Terimakasih 🙏

    EZTY822 tulis:

    hehe, bukan spt itu jg kak😁

    Menikah cuman termasuk ibadah kak 🙏

    Masih byk ibadah² lain yg bisa kita lakukan.

    Point nya ibadah adl gmn cara kita mengaplikasikan Firman Tuhan di hidup kita

    Dan menurut aq menikah bisa termasuk ibadah...

    Krn selama ini kan cenderung org menganggap ibadah itu cuman di gereja, penginjilan, pelayanan jemaat dll...

    Pdhl di kehidupan yg kita jalani kita bisa melakukan byk ibadah jg..

    Misalnya kerja, kerja pun jg ibadah klo kita penuh suka cita, ga korupsi, menaruh kasih sama temen...

    Ya intinya gmn kita mengaplikasikan Firman...

    Maksud saya disini kan Tuhan kasih kita pilihan mau selibat ato menikah.

    Nah kebanyakan org melihat klo selibat adl melayani Tuhan.

    Memang benar tp menikah pun jg bs,

    Kita melayani keluarga kita, krn di Alkitab jg ada ayat ttg menikah..

    Selibat baik, menikah jg baik,

    Klo smua nya untuk kemuliaan Tuhan 🙏

    24 November diubah oleh KATHARINA781

  • 24 November

    Yg mulai nanya masalah gaji siapa ya? Sampeyan brg kl nga ada kaca di rumahnya

    VIA309 tulis:

    Mudah2 ts sadar mas  …kalau kaca dirumah Sudah normal

  • 24 November

    MEIMEI833 tulis:

    lebih dari 90% isi dr pernikahan akan berisi dengan diskusi. Seks itu porsi yg kecil. Diskusinya tentu beda ya dgn teman, komsel, dll. Life time partner

    Yakin seks itu kecil porsinya? Dulu jg ketika aku masih gadis, aku mengira demikian. Kalau dari pengamatanku sih setelah aku nikah dulu, pria sangat membutuhkan seks dari pasangannya. Malah ada sumber yg mengatakan bhw penyebab utama perselingkuhan suami adalah krn kurangnya frekuensi hub intim tsb dng istri. Sumber lain mengatakan  pria berpikri mengenai seks setiap 5 menit.

    24 November diubah oleh ANITA089

  • 24 November

    ANITA089 tulis:

    Yakin seks itu kecil porsinya? Dulu jg ketika aku masih gadis, aku mengira demikian. Kalau dari pengamatanku sih setelah aku nikah dulu, pria sangat membutuhkan seks dari pasangannya. Malah ada sumber yg mengatakan bhw penyebab utama perselingkuhan suami adalah krn kurangnya frekuensi hub intim tsb dng istri. Sumber lain mengatakan  pria berpikri mengenai seks setiap 5 menit.

    ya ini sumbernya dr orang yg udah nikah 15 th ya. Doi yg ngomong gt.

    apalagi semakin bertambahnya umur frekuensi hubungan seks semakin berkurang bahkan sampai tdk sama sekali.

  • 24 November

    Ngobrol atau komunikasinya pas dah mau tidur malam doank kadang kadang dianya dah tidur.

  • 24 November

    KATHARINA781 tulis:

    Terimakasih atas tanggapannya. Tapi sebenarnya adakah di Alkitab yang benar-benar menyebutkan "menikah adalah ibadah"?  Bila menikah adalah ibadah lalu bagaimana dgn orang2 yg menikah lalu berpisah, ibadahnya tersebut jadi terputus atau jadi tidak sah atau tak diperhitungkan sebagai ibadah atau bagaimana? Terimakasih 🙏

    Malam kak...

    Jd Alkitab itu ada makna tersirat dan tersurat ya, ga smua di Alkitab dikatakan dgn jelas dan pasti itu kata² nya...

    Di Alkitab sndiri memang ga ada tulisan "Menikah adl ibadah"

    Di Alkitab pun jg ga ada tulisan yg bener² bilang klo Yesus mengaku dia adl Tuhan...

    Tapi..

    Banyak ayat yg mengacu ke sana..

    Ayat Di Alkitab ttg pernikahan setau aq ada byk kak, dr Taurat yg ditulis Musa pun udah ada, ada di Kitab Kejadian..

    Di PB yg ditulis Rasul Paulus pun ada, 1-2 Korintus ada, Roma spt nya jg ada...

    Saya copy in salah satu ya

    Markus 10:6-9

    "Sebab pada awal dunia, Allah menjadikan mereka laki-laki dan perempuan, sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan istrinya.

    Saya copy in lg ya Point yg merupakan pembahasan awal saya

    ibadah adl gmn cara kita mengaplikasikan Firman Tuhan di hidup kita

    Saya rasa ibadah kita smua sah, ga ada definisi ibadah sah dan ga sah..

    Smua sah asal hati nya menuju pada Nya ketika kita ibadah..

    Dan perlu saya tekan kan sekali lg

    pernikahan bukan satu² nya ibadah, hanya bagian dr ibadah

    Msh byk contoh ibadah yg bisa kita kerjakan selain menikah.

    Di Gereja ibadah, melayani org tua jg ibadah, kerja jg ibadah, bersikap kasih thd sesama jg ibadah...

    Yah smua kegiatan yg ada pengaplikasian Firman itu menurut saya adl ibadah..

    Kira² bgtu kak Katarina, semoga menjawab yah 🙏

    God bless 🙏

  • 25 November

    Terimakasih untuk penjelasannya..🙏Sebenarnya saya pun tak tahu apakah analogi "menikah adalah ibadah" dan tentang "Yesus yang tak pernah mengaku Dia adalah Tuhan" itu tepat.

    Saya pernah mendengar kalimat "menikahlah Krn menikah itu ibadah atau menikah Krn ibadah " atau kalimat mirip2 begitu tetapi i pernikahan agama lain. Belum pernah mendengarnya di acara pemberkatan di gereja. Entah kalau saya melewatkan nya. Bisa jadi.

    Saya hanya terpikir tadi kalau memang "menikah adalah ibadah" lalu orang2 yang menikah lalu gagal dalam mempertahankan pernikahan mereka. Itu kalau dikaitkan dengan "menikah adalah ibadah jadi bagaimana ibadahnya.

    Bukan karena banyak cara untuk beribadah.

    Tapi terimakasih buat penjelasannya tentang Alkitab🙏

    EZTY822 tulis:

    Malam kak...

    Jd Alkitab itu ada makna tersirat dan tersurat ya, ga smua di Alkitab dikatakan dgn jelas dan pasti itu kata² nya...

    Di Alkitab sndiri memang ga ada tulisan "Menikah adl ibadah"

    Di Alkitab pun jg ga ada tulisan yg bener² bilang klo Yesus mengaku dia adl Tuhan...

    Tapi..

    Banyak ayat yg mengacu ke sana..

    Ayat Di Alkitab ttg pernikahan setau aq ada byk kak, dr Taurat yg ditulis Musa pun udah ada, ada di Kitab Kejadian..

    Di PB yg ditulis Rasul Paulus pun ada, 1-2 Korintus ada, Roma spt nya jg ada...

    Saya copy in salah satu ya

    Markus 10:6-9

    "Sebab pada awal dunia, Allah menjadikan mereka laki-laki dan perempuan, sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan istrinya.

    Saya copy in lg ya Point yg merupakan pembahasan awal saya

    ibadah adl gmn cara kita mengaplikasikan Firman Tuhan di hidup kita

    Saya rasa ibadah kita smua sah, ga ada definisi ibadah sah dan ga sah..

    Smua sah asal hati nya menuju pada Nya ketika kita ibadah..

    Dan perlu saya tekan kan sekali lg

    pernikahan bukan satu² nya ibadah, hanya bagian dr ibadah

    Msh byk contoh ibadah yg bisa kita kerjakan selain menikah.

    Di Gereja ibadah, melayani org tua jg ibadah, kerja jg ibadah, bersikap kasih thd sesama jg ibadah...

    Yah smua kegiatan yg ada pengaplikasian Firman itu menurut saya adl ibadah..

    Kira² bgtu kak Katarina, semoga menjawab yah 🙏

    God bless 🙏

    25 November diubah oleh KATHARINA781

  • 25 November

    EZTY822 tulis:

    Malam kak...

    Jd Alkitab itu ada makna tersirat dan tersurat ya, ga smua di Alkitab dikatakan dgn jelas dan pasti itu kata² nya...

    ....

    Kira² bgtu kak Katarina, semoga menjawab yah 🙏

    God bless 🙏

    👍👍👍👍👍

    27 November diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 25 November

    Mungkin bisa melengkapi keterangan EZTI822
    Sharing aj ya sis KATHARINA:-)

    Jika dalam Pembaptisan, rahmat Tuhan dinyatakan dengan air, atau Penguatan dengan pengurapan minyak, namun di dalam Perkawinan, rahmat Tuhan dinyatakan dengan pasangan itu sendiri.
    Sakramen Pernikahan menjadikan pria dan wanita menjadi ‘karunia‘ bagi pasangannya.

    Suami adalah tanda rahmat kehadiran Tuhan bagi istrinya, dan istri adalah tanda rahmat kehadiran Tuhan bagi suaminya.
    Karena itu harusnya setiap hari qta selalu merenungkan:
    “Sudahkah hari ini aku menjadi tanda kasih Tuhan kepada istriku?”
    “Sudahkah hari ini aku menjadi tanda kasih Tuhan kepada suamiku?”

    Rahmat Sakramen Perkawinan adalah
    1. Rahmat Pengudus dan Rahmat Pembantu. Allah hadir dalam keluarga, menjadi sumber kasih,          sumber keselamatan, sumber kekuatan dan kebaikan.

    2. Suami-isteri diikut-sertakan dalam karya Allah
    a. karya penciptaan (melahirkan anak)
    b. karya pendidikan anak

    Dasar perkawinan adalah Cinta Kasih (kasih itu pengorbanan).
    Kalau tidak tahu arti cinta kasih, jangan nikah. Nanti dikira, cinta kasih itu membahagiakan diri sendiri dengan mengorbankan pasangannya.

    Jadi IMO....Pernikahan merupakan salah satu ibadah dlm hidup qt.:-)

    KATHARINA781 tulis:

    Terimakasih untuk penjelasannya..🙏Sebenarnya saya pun tak tahu apakah analogi "menikah adalah ibadah" dan tentang "Yesus yang tak pernah mengaku Dia adalah Tuhan" itu tepat.

    ....

    Tapi terimakasih buat penjelasannya tentang Alkitab🙏

    27 November diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 25 November

    Apakah hubungan seksual adalah salah satu cara menjaga keharmonisan rumah tangga? Jawabannya adalah iya!:up:
    Hubungan seks bisa meningkatkan ikatan emosional dengan pasangan, sarana relaksasi, memberikan kenyamanan fisik dan psikis, serta menurunkan stres.

    "Kepuasan seksual itu penting karena pada saat orgasme tubuh mengeluarkan hormon-hormon yang membuat kita bahagia seperti oksitosin, endorfin, dopamin, serotonin, yang semuanya membuat bahagia."
    Hormon oksitosin dan endorfin juga mampu bikin rileks tubuh sehingga stres maupun depresi dapat menurun.

    Studi yang dipublikasikan dalam jurnal Archives of Sexual Behavior ternyata menemukan frekuensi seks terbaik untuk hubungan yang hangat dan bahagia.....rata-rata frekuensi seks pada kisaran satu minggu sekali.
    Studi berbeda yang dipublikasikan dalam SAGE Journals bahkan menemukan bahwa frekuensi berhubungan seks lebih dari satu kali dari seminggu tidak menjamin dapat meningkatkan kepuasan
    hubungan.

    Coba qta hitung ya...mis. mulai foreplay + lain2 sekitar 2 jam lah
    Jadi=2jam : (7x24 jam) x 100%= 1,19%....tdk sampai 10%

    Klo ada cowo yg setiap 5 menit memikirkan sex....mungkin dia Hypersex/ Pengangguran...yg pekerjaannya hanya melakukan fantasi sexual.:-)

    ANITA089 tulis:

    Yakin seks itu kecil porsinya? Dulu jg ketika aku masih gadis, aku mengira demikian. Kalau dari pengamatanku sih setelah aku nikah dulu, pria sangat membutuhkan seks dari pasangannya. Malah ada sumber yg mengatakan bhw penyebab utama perselingkuhan suami adalah krn kurangnya frekuensi hub intim tsb dng istri. Sumber lain mengatakan  pria berpikri mengenai seks setiap 5 menit.

  • 25 November

    Wah pertanyaan yg menarik... Harap dibaca perlahan yah agar mengerti maksud jawabannya.

    Apakah motivasi kita untuk membina hubungan dengan lawan jenis bila bukan untuk punya anak?

    Agak sempit pikiran kita bila tujuan utama kita menikah adalah untuk punya anak. Apa bedanya kita dengan hewan yg tujuannya kawin untuk berkembang biak?

    Seharusnya hubungan pernikahan manusia memiliki 3 kata kunci didalamnya: Intimasi, prioritas, komitmen. Yuk kita bahas satu-persatu...

    Intimasi bukan hanya berbicara tentang seks walaupun hubungan seks termasuk didalamnya. Hubungan seks dengan intimasi rasanya jauh lebih tinggi bila dibandingkan tanpa intimasi. Mungkin kita bisa mendapatkan seks dari orang lain (selain pasangan) tapi itu hanyalah kesenangan sesaat yg dingin dan hampa.

    Intimasi juga berupa sentuhan (pelukan, ciuman, genggaman tangan, dll) dan kata-kata hangat (panggilan sayang, love you, dll). Misalnya saat kita sedih, down atau pengen curhat, bisa saja sahabat, saudara, atau ortu berusaha menghibur/menenangkan kita. Tapi apa mereka bisa melakukannya disertai intimasi selayaknya pasangan?

    Intinya adalah intimasi adalah kehangatan dari perasaan cinta dan sayang. Mungkin saat ini kita berpikir "sekarang saya sibuk kerja, tidak perlu intimasi" tapi who knows beberapa tahun kedepan?

    Tanpa intimasi, hari-hari kita akan menjadi lebih stressful, dingin, gampang marah, merasa hampa, kosong, kesepian, dan berbagai efek negatif lain.

    Prioritas. Hubungan suami istri adalah satu-satunya yg digambarkan sebagai penyatuan oleh bible, bukan orangtua anak, saudara atau sahabat. Seharusnya ada prioritas dalam menyatu. Berbagai pengalaman dan penelitian membuktikan bahwa ketika kita memprioritaskan orangtua, anak, sahabat dibanding pasangan, disitulah pernikahan kita mulai rapuh.

    Idealnya, pasangan adalah seorang yg ada setiap saat untuk kita. Mungkin terlalu egois saat kita pengen perhatian prioritas dari sahabat, keluarga, anak, sementara mereka sudah memiliki pasangan. Bukankah secara tidak langsung kita membuat hubungan mereka rapuh?

    Komitmen. Dalam komitmen ada yg namanya konsisten. Kita bisa saja mendapatkan intimasi dan prioritas dari pacar tapi bakalan seberapa konsisten itu tanpa pernikahan? Bisakah kita menua bersama dalam ikatan pacar saja? Bukankah lebih baik ikatannya diperkuat dalam pernikahan?

    - Kalau blg untuk tmn curhat, kita ada sodara, teman sekolah, atau ortu

    - Kalau untuk diskusi pemikiran Kristen, kita ada teman komsel / gereja

    - Kalau untuk diskusi kerjaan, kita ada tmn kantor

    - Kalau untuk melakukan hobi, kita ada temen sesama jenis yg biasanya hobinya lebih nyambung sama kita

    Mungkin pasangan tidak selalu bisa diajak diskusi pemikiran, kerjaan atau melakukan hobi yg sama. Tapi setidaknya mereka bisa mendengarkan, menyemangati, simpatik dan menghangatkan hati kita. Well, sebenarnya kita juga kan bisa mencari pasangan yg bisa diajak diskusi dan memiliki hobi yg sama.

    Bukannya lebih menyenangkan kalau bisa dapat yg sepaket... :-D

    Jawaban saya mengutamakan sudut pandang pria ke pria dan pandangan secara luas. Mungkin ada case tertentu yg berpikir menikah hanya untuk seks, penghasil keturunan, biar ada yg bersihkan rumah, materi, dll. Itu berarti bukan pernikahannya yg salah tapi cara berpikir orang itu yg kurang luas.

    Idealnya hidup kita akan menjadi lebih baik saat memiliki pasangan dibanding sendiri. Tapi itu idealnya yah, bergantung juga pada cara kita berpikir tentang pernikahan dan pasangan yg tepat. Bila dari cara kita memaknai pasangan saja sudah kurang tepat, bisakah kita mendapatkan pernikahan yg bahagia?

    Oh iya, jawaban saya juga konteksnya bukan untuk pertanyaan tidak menikah karna panggilan yah...

    Semoga tercerahkan...

    ^^

  • 25 November

    Mengenai frekuensi seks, itu tergantung dari pola hidup masing-masing individu. Kadang org itu stlh stres seminggu pgn berhubungan supaya jd rileks dan gampang tidur. Ini cenderung cepat sih

    Ada yg mau lambat, yg harus ada pemanasan, pakai rayuan, dan gaya2 yg di hafalin...dan ada persiapan hrs habis mandi segala. Ginian lama pasti... Jd frekuensinya dikit tp lebi intens

    Faktor lainnya, ada org hanya bisa merasa tertarik secara seks terhadap pasangannya kalau hubungan lancar2 tanpa masalah di tmpt kerja dan keluarga, kl lg ada masalah, tidak bisa merasa terangsang. Tapi ada jg yg bisa memisahkan perasaan dengan hasrat....

    SERGY895 tulis:

    Apakah hubungan seksual adalah salah satu cara menjaga keharmonisan rumah tangga? Jawabannya adalah iya!:up:

    ...

    Klo ada cowo yg setiap 5 menit memikirkan sex....mungkin dia Hypersex/ Pengangguran...yg pekerjaannya hanya melakukan fantasi sexual.:-)

    25 November diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 25 November

    Apart from God [terlepas dari Tuhan], mankind will be lost [manusia akan tersesat/kehilangan tujuan hidupnya].

    Dalam CCC (Cathecism of the Catholic Church) yakni penjelasan mendalam yang di-derived from Scriptures, CCC#1 stated: A man chief end is to glorify God and enjoy Him forever [Tujuan hidup manusia adalah memuliakan Tuhan dan menikmati Dia selamanya].

    CCC (lupa nomernya, bisa google sendiri) menjelaskan bahwa tujuan pernikahan adalah 1) Pro-Fidelitas [Pro-Faithfulness = menjunjung ke-SETIA-an] dan 2) Pro-Life [menjunjung hidup]. Sebab manusia diciptakan menurut gambar Allah (jadi harus suci/bermoral, bukan kayak binatang gak perlu bermoral dan tidak ada Eternal Consequences / Eternal Judgement from God).

    Pro-Life bukan harus punya anak, sebab anak adalah KARUNIA Tuhan. Jadi Tuhan yg menentukan, bukan manusia yg maksa harus ada (else, istri dipecat/ditendang dan diperlakukan sebagai Obyek yg bisa dibuang -- akan tetapi istri adalah SUBYEK/manusia yg harus dicintai karena ia diciptakan menurut gambar Allah yg suci, sebagaimana Tuhan mengasihi manusia). Itu ttg pernikahan (yg ditetapkan Allah sbg sesuatu 'panggilan yg suci', jadi tidak boleh dinodai oleh ketidaksetiaan -- Hebrews 13:4 Marriage should be honored by all, and the marriage bed kept pure, for God will judge the adulterer and all the sexually immoral.)

    Tentang komunitas (persekutuan) dalam komuniti (karena manusia adalah makhluk sosial), itu adalah SOLUSI loneliness of human beings -- gak harus nikah koq, sebab nikah/single itu 'PANGGILAN TUHAN' bukan keharusan -- jadi jangan maksa dech...wkwkwk

    St. Augustine memperingati: "The number one reason people go to hell is through self-interpretation of the Scripture" (jadi tebak2 ndiri, bukan interpretasi yg ditetapkan oleh Magisterium...) wkwkkwk

    EDWIN244 tulis:

    Ok, ini pertanyaan filosofi, jadi dengan tersedianya prasarana dunia maya untuk menghubungkan org dengan berbagai latar belakang, apakah motivasi kita untuk membina hubungan dengan lawan jenis bila bukan untuk punya anak?

    - Kalau blg untuk tmn curhat, kita ada sodara, teman sekolah, atau ortu

    - Kalau untuk diskusi pemikiran Kristen, kita ada teman komsel / gereja

    - Kalau untuk diskusi kerjaan, kita ada tmn kantor

    - Kalau untuk melakukan hobi, kita ada temen sesama jenis yg biasanya hobinya lebih nyambung sama kita

    Jadi apa motivasi Anda untuk mencari pasangan kalau tidak untuk berkeluarga?

    Kalau anda jawab, ya cari pasangan krn berkeluarga, bearti bagaimana cara menjaga kedekatan saat anak sudah besar dan kerja dan nikah? Kalau dari awal hanya dkt krn yg satu mau cari nafkah, yg satu ngurus anak, dan tidak ada kesamaan yg lain, apa bisa hubungan dipertahankan sesudah projek anak2 selesai pas tua?

  • 27 November

    KONSISTEN dengan retret dari salah satu Pembicara Katolik terkenal (renowned Catholic Speaker) Dr. Edward Sri yg JUGA menyatakan bahwa kehidupan pernikahan itu ~99% bukan sekedar seks (tapi masalah hidup -- ganti popok, bawa anak ke RS di tengah malam, anak sakit, sekolah gak bener, biaya RS, cari nafkah, hadepin banjir, macet, dst) !!". Beliau juga menegaskan, "Itulah hidup!"

    Jadi memang betul komentar Bro Sergy bahwa, "Klo ada cowo yg setiap 5 menit memikirkan sex....mungkin dia Hypersex/ Pengangguran...yg pekerjaannya hanya melakukan fantasi sexual." -- dan fantasi/imaginasi tersebut sangat berbahaya sebab dia akan menuntut yg tidak masuk akal !!

    Ada banyak juga pria2 yg gak tahu jati diri (kodratnya dari awal) -- bukan tahu diri bahwa kodrat maskulin mereka adalah sebagai "Protector & Provider" (vs. kodrat feminin sesudai di-Jaga & di-Nafkahi, to "Nurture & Care") -- malah ada yg mau dinafkahi (minta di-adopsi sbg bocil kaleh yah, wkwkwk)...minta dianterin/di-supir-kan oleh sang istri kemana-mana dianter jemput, karena kagak bisa nyetir ndiri, minta diberesin segala-galanya [bukan sama2 bjuang u/ hidup], at the same time, minta istri jadi pembantu, masak, nyuci, gosok, di rumah, belanja sayur, momong anak, babysitter...ckckck...waktunya dari mana? Jadi istri, supir, pembantu, koki, ibu, wanita karir, super model kayak barbie, tukang pijet, sex slave dst. Pendek kata, berperan dan bertgjwb "8-in-1" (alias Super-Woman) kayak kuli mesin -- emangnya kayak Jin nya si Aladin?! Ada apa yg kayak gituh? dirinya sndr aja gak bisa jadi Superman dan tidak sanggup sewa supir/pembantu/suster, bukan nya ngaca dulu, tapi nuntut/ber-fantasi bahwa calon istri mesti sesosok Super Woman...yg bener ajah...sangat tidak masuk akal !! Kalo ketemu sosok demikian, let me know, I also want to hire/abuse such capable 8-in-1 "Cheap Labor / Free Slave" wkwkkwk...

    ckckck...koq ada yah, di satu pihak, percaya bahwa para wanita di sini adalah org yg cukup inteligent, mampu berdikari...tapi di laen pihak, koq jg percaya bahwa wanita2 di sini adalah cukup bodoh, mau dibodohin.....#geleng2 kepala alias bisa amsiong#

    Pedahal raja terkaya sedunia pun (dengan kemegahan ribuan chariots kuda2 dan kereta2nya) Raja Salomon dan Babehnya Raja Daud pun sudah memperingati bahwa:

    1) Segala sesuatu ada LIMIT/BATAS nya (Psalm 119:96 -- There is LIMIT for everything).

    2) Jangan berbuat extrim (Ecclesiastes 7:18 -- Those who fear the Lord avoids all EXTREMES).

    KESIMPULAN:

    a) Jikalau anda sendiri tidak bisa melakukan 8-in-1, kenapa neko2 berkahyal dan menuntut orang lain untuk bisa melaksanakan hal2 EKSTRIM yg gak masuk akal 8-in-1 (itu mah kerjaan 8 orang, bukan tugas 1 org istri yg tenaga/waktunya sangat TERBATAS).

    b) Kalau anda tidak sanggup mewujudkan impian anda dengan kemampuan dan sumber daya yg Tuhan percayakan kepada anda, itu artinya anda sudah over-ambisius [GREEDY/Rakus] dan do things beyond God's Will (sudah menginginkan sesuatu diluar Kehendak Tuhan). Harus dipikirkan/diatur ulang lagi ranking PRIORITAS-nya. Sebab dimana-mana WAKTU dan DANA (uang) adalah 2 sumber daya setiap manusia yg PORSI-nya sudah dipercayakan/diatur Tuhan. Tenaga, momentum, mood, dll. itu semuanya sudah terserap dalam 2 resource tsb di atas. Jangan membanding-bandingkan [ENVY/iri hati] dengan orang/keluarga lain. Fokus lah dengan karunia/porsi yg sudah Tuhan atur/anugrahkan kpd anda.

    SERGY895 tulis:

    Coba qta hitung ya...mis. mulai foreplay + lain2 sekitar 2 jam lah
    Jadi=2jam : (7x24 jam) x 100%= 1,19%....tdk sampai 10%

    Klo ada cowo yg setiap 5 menit memikirkan sex....mungkin dia Hypersex/ Pengangguran...yg pekerjaannya hanya melakukan fantasi sexual.:-)

    27 November diubah oleh MAE309

  • Hari Senin pukul 2:49

    ULLIL035 tulis:

    Semoga ga d banned admin,

    Cmiiw, setau saya menikah tidak wajib di kristen, nikah emg malah bnyk nimbulin masalah itu knp ada istilah " menikah adalah ibadah sepanjang hidup", sebab ada tertulis menikahlah kalo g bsa nahan hawa nafsu 🙏🙏🙏🙏 😁

    Setuju. :up: Menikah adalah ibadah itu di agama tetangga.

    1 Korintus 7:8-9

    7:8 Tetapi kepada orang-orang yang tidak kawin dan kepada janda-janda aku anjurkan, supaya baiklah mereka tinggal dalam keadaan seperti aku. 7:9 Tetapi kalau mereka tidak dapat menguasai diri, baiklah mereka kawin. Sebab lebih baik kawin dari pada hangus karena hawa nafsu.

  • Hari Senin pukul 4:05

    FANDY756 tulis:

    Mungkin ada case tertentu yg berpikir menikah hanya untuk seks, penghasil keturunan, biar ada yg bersihkan rumah, materi, dll. Itu berarti bukan pernikahannya yg salah tapi cara berpikir orang itu yg kurang luas.[/color]

    Idealnya hidup kita akan menjadi lebih baik saat memiliki pasangan dibanding sendiri. Tapi itu idealnya yah, bergantung juga pada cara kita berpikir tentang pernikahan dan pasangan yg tepat. Bila dari cara kita memaknai pasangan saja sudah kurang tepat, bisakah kita mendapatkan pernikahan yg bahagia?

    Oh iya, jawaban saya juga konteksnya bukan untuk pertanyaan tidak menikah karna panggilan yah...

    Semoga tercerahkan...

    ^^

    Menunggu jawaban seperti ini, 👍👍

101 – 125 dari 128    Ke halaman:  Sebelumnya  1 ... 4  5  6  Selanjutnya Kirim tanggapan