Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Ngejomblo Seumur Hidup dan Persiapan Hari Tua

ForumPersahabatan dan hubungan

1 – 25 dari 33    Ke halaman:  1  2  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 22 November

    Sendirian selamanya (tanpa pasangan hidup) sbnrnya tidak harus terjadi pd kita, namun tetap ada kemungkinan. Abisnya, kenalan sana sini tetap hambar/ga cocok. Pas nemu yg kita suka, eh dia menghilang. Sekalinya cocok/nge klik dan org nya ga ngilang bahkan ngejer2, dia nya ternyata pemarahlah, posesiflah, ga tuluslah dll.

    Jika itu terjadi padamu, bagaimana caranya menurutmu agar kamu tetap ada yg merawat di hari tuamu (di usia 70 th ke atas)? Kan harus ada yg membawamu ke dokter jika kamu sakit parah, hrs ada yg masak dan memandikanmu jika fisikmu lemah.

    Jadi, apa yg akan kamu lakukan di usia lansia kelak jika kamu tetap tdk punya pasangan (lagi)?

    a. Apakah kamu akan memutuskan masuk panti khusus org berusia lanjut?

    b. kamu tetap di rumah namun ditemani pembantu/suster?

    c. kamu menumpang di rumah anggota keluarga (keponakan, anak) agar mereka bisa mengawasimu dan membawamu berobat kalo kamu sakit?

    d. kamu akan tinggal sendirian saja, dan berharap kamu ga akan sakit?

    Silakan pilih 1 jawaban di atas. Jika tak ada satupun jawaban tsb berkenan, mohon kasitau ya apa yg akan kamu lakukan.

    22 November diubah oleh ANITA089

  • 22 November

    Pilihan 1: c

    Saya tinggal tmpt anak saya

    Pilihan 2: d

    Tinggal di rmh sendiri tapi aga dekat dgn tmpt anak sy. Pakai pembantu part time / goclean

    Pilihan 3: e

    Cari binatang piaraan yg menemani.

  • 22 November

    Pilihan c dan d bisa mengurangi resikomu sbg lansia kelak dari jatuh sakit sendirian tanpa ada yg tau/nolongin.

    Yg e (memlihara hewan) apakah bisa jg mengurangi resiko tsb? Soalnya inti dari topik ini adalah bagaimana agar si jomblo di hari tuanya  ada yg menjaga agar jika ia jatuh sakit ada yg gerak cepat menolongnya (begitu melihatmu sakit, dia lgs membawamu ke RS, menemanimu tes darah dll, membawamu cek up setelah sakit, merawatmu di rumah).

    EDWIN244 tulis:

    Pilihan 1: c

    Saya tinggal tmpt anak saya

    Pilihan 2: d

    Tinggal di rmh sendiri tapi aga dekat dgn tmpt anak sy. Pakai pembantu part time / goclean

    Pilihan 3: e

    Cari binatang piaraan yg menemani.

  • 22 November

    Ya ini asumsinya anjing bisa dilatih untuk menggonggong saat majikan sakit, jadi tetangga bisa datang untuk liat. Soal kunci, mudah2an masih keburu telp anak supaya bisa datang angkut ke rs

    ANITA089 tulis:

    Pilihan c dan d bisa mengurangi resikomu sbg lansia kelak dari jatuh sakit sendirian tanpa ada yg tau/nolongin.

    Yg e (memlihara hewan) apakah bisa jg mengurangi resiko tsb? Soalnya inti dari topik ini adalah bagaimana agar si jomblo di hari tuanya  ada yg menjaga agar jika ia jatuh sakit ada yg gerak cepat menolongnya (begitu melihatmu sakit, dia lgs membawamu ke RS, menemanimu tes darah dll, membawamu cek up setelah sakit, merawatmu di rumah).

  • 22 November

    e. saya akan menawarkan seluruh aset yg saya miliki (rumah, tanah, usaha/bisnis.. dll..) dengan cara membuat iklan di koran atau medsos.. judulnya: dicari wanita muda, enegetik, atletis dan cantik, untuk mengelola rumah sekaligus meneruskan usaha/bisnis/pekerjaan secara gratis.. dengan syarat: mau menikah dengan pemiliknyahaha..

    atau..

    f. saya akan mengadopsi beberapa anak2 terlantar/ dari panti asuhan.. mendidik dan merawat mereka seperti anak sendiri.. dan dipersiapkan menjadi penerus bisnis/pekerjaan yg selama ini telah saya usahakan.. sehingga mereka memiliki kehidupan yg layak (punya ayah.. minimal..).

  • 22 November

    Jawaban : a

    Alasannya, sungkan tinggal di rumah kerabat. Mereka meski tidak menyatakan langsung pasti merasa terbebani.

    22 November diubah oleh GABBY983

  • 22 November

    D. Semoga saat saya pergi, hanya butuh waktu yang singkat

  • 22 November

    Pilihan e memungkinkan si cewek ini merawatmu di hari tuamu. Bagaimana dng pilihan f, apakah  anak-anak tsb bisa diharapkan menjagamu di hari tuamu? soalnya inti dari topik ini adalah bagaimana supaya yg jomblo selamanya tetap ada yg menjaga/merawat di saat dia sakit.

    PAGI985 tulis:

    e. saya akan menawarkan seluruh aset yg saya miliki (rumah, tanah, usaha/bisnis.. dll..) dengan cara membuat iklan di koran atau medsos.. judulnya: dicari wanita muda, enegetik, atletis dan cantik, untuk mengelola rumah sekaligus meneruskan usaha/bisnis/pekerjaan secara gratis.. dengan syarat: mau menikah dengan pemiliknyahaha..

    atau..

    f. saya akan mengadopsi beberapa anak2 terlantar/ dari panti asuhan.. mendidik dan merawat mereka seperti anak sendiri.. dan dipersiapkan menjadi penerus bisnis/pekerjaan yg selama ini telah saya usahakan.. sehingga mereka memiliki kehidupan yg layak (punya ayah.. minimal..).

  • 22 November

    GABBY983 tulis:

    Jawaban : a

    Alasannya, sungkan tinggal di rumah kerabat. Mereka meski tidak menyatakan langsung pasti merasa terbebani.

    Iya, Gabby. AKu pun berpikir yg sama. Makanya aku sih lbh memilih a juga, agar engga menjadi beban bagi sdr/klg. Mereka cukup chat/telp/vc aku dan dikabari oleh pihak panti di saat aku sdh menghadap Bapa di sorga.

  • 22 November

    KATHARINA781 tulis:

    D. Semoga saat saya pergi, hanya butuh waktu yang singkat

    Idealnya memang begitu, sis Katharina. Jadi di hari tua kita kita engga nyusahin diri sendiri maupun org lain.

  • 23 November

    ketika masih sehat harapannya yg tinggal sendiri.

    tp klo dah masuk usia tua bgt, lbh baik masuk panti jompo yg fasilitas nyaman. makanya perlu siapin dari sekarang dananya 🤣🤣🤣

  • 23 November

    Aq pilih D aja,tp baik sama tetangga,baik sama teman,baik sama saudara,paling gak punya no.tlp mereka lah,berharap klu sakit ada yg tolong

    Dan tentunya minta tolong dan berdoa pada Yesus,yakin percaya DIA pasti tolong bahkan memakai orang lain utk menolong kita,haleluya..

  • 23 November

    aq pilih A aja, karena tipe org yg gak bisa hidup sendirian. sekarang saja masih tinggal di kos putri, karena walau py kamar masing2 tapi setidaknya ada org lain.

    teringat 2 minggu lalu sakit dan akhirnya minta tolong teman kos antar ke ugd RS karena gak kuat pergi sendiri. gmn pun kita gak bisa hidup sendiri, butuh teman bicara dan saling membantu.

    di usia seperti skrg mesti siap dg 2 kemungkinan, baik itu menikah(ini yg diharapkan dan pernikahan jg butuh perjuangan) dan melajang sampai akhir hidup(diterima jika itu kehendak Tuhan)

  • 23 November

    nah itu.. klo sakit sendirian emang ga enak. 😬

    ayank mana ayank

    WELLYN308 tulis:

    aq pilih A aja, karena tipe org yg gak bisa hidup sendirian. sekarang saja masih tinggal di kos putri, karena walau py kamar masing2 tapi setidaknya ada org lain.

    teringat 2 minggu lalu sakit dan akhirnya minta tolong teman kos antar ke ugd RS karena gak kuat pergi sendiri. gmn pun kita gak bisa hidup sendiri, butuh teman bicara dan saling membantu.

    di usia seperti skrg mesti siap dg 2 kemungkinan, baik itu menikah(ini yg diharapkan dan pernikahan jg butuh perjuangan) dan melajang sampai akhir hidup(diterima jika itu kehendak Tuhan)

  • 23 November

    Tua banget itu mulai usia berapa ya? 70 th? 75 th? 80 th? Ya, dananya perlu dipersiapkan pastinya. Malah aku lupa di negara mana ya, apakah Korea, Taiwan atau Thailand gitu para orangtua ga sering2 ngajak anak2nya liburan krn orgtua di sana menabung jg agar di hari tuanya mrk bs bayar perawat. Atau jg utk masuk rumah jompo. Intinya, mrk mikir panjang utk hari tuanya.

    JUNITA694 tulis:

    ketika masih sehat harapannya yg tinggal sendiri.

    tp klo dah masuk usia tua bgt, lbh baik masuk panti jompo yg fasilitas nyaman. makanya perlu siapin dari sekarang dananya 🤣🤣🤣

  • 23 November

    Entahlah.. firasatku mengatakan pilihan terbaik buatku adalah :

    D , karena sangat sulit memaksakan karakter yg suka menyendiri dan tidak mudah bergaul sepertiku untuk bisa memahami org lain dengan tinggal ditempat yg bukan tempat tinggalku sendiri.

    Semoga selalu sehat dan tidak merepotkan orang lain

  • 23 November

    Paling enak sih D, memang. Mandiri dan bisa menikmati privasi. Kalo mau milih D sih emang kita perlu invest kesehatan sejak sekarang. Mesti makan yg sehat, rajin olahraga dan ngga begadang.

    RENE488 tulis:

    Entahlah.. firasatku mengatakan pilihan terbaik buatku adalah :

    D , karena sangat sulit memaksakan karakter yg suka menyendiri dan tidak mudah bergaul sepertiku untuk bisa memahami org lain dengan tinggal ditempat yg bukan tempat tinggalku sendiri.

    Semoga selalu sehat dan tidak merepotkan orang lain

  • 23 November

    pilihan e.. memungkinkan sekali, daripada sewa suster/perawat, mending cari wanita yg mau menikahi pria tua 70th.. buat perjanjian apa kek... surat wasiat.. kalau seluruh harta akan menjadi milik dia setelah saya meninggal dgn damai..

    pilihan f. pada usia 50 , atau 60 thn ke atas saya akan mulai memikirkan adopsi anak.. anak usia 10 thn ke atas.. jadi pas usia ku 70 dia usia 20 sudah bisa mandiri, dan merawat saya kalau misalkan usia 70 saya sudah renta... tp kayanya usia 70 saya masih kuat , krn saya jaga pola hidup sehat (tidak merokok, tidak aneh2.. dll).. kalau boleh memilih ya... saya mau mati dengan cara tidak menyusahkan orang lain.. misalnya sakit2an dahulu meninggal kemudian itu nyusahin orang lain, pengalaman dulu pernah merawat alm bapak.. hampir 10 tahun sebelum dia meninggal, dia kembali menjadi baby besar... mau dibilang nggak nyusahin kok tp kenyataan nya nyusahin.. sering nangis kalau ga dikasih pas dia minta sesuatu.. suka ngeyel jalan sendiri, tau2 pingsan di jalan.. harus di angkat kembali ke kamar.. dll.. nah saya ga mau spt itu..

    saya mau yg pagi nya masih bisa ketawa ketiwi nonton lawakan.. tiba2 malem nya deeettt.. besoknya langsung dikubur..  dan yg ngubur itu harus anak2 baik adopsi maupun anak biologis ku kelak..

    ANITA089 tulis:

    Pilihan e memungkinkan si cewek ini merawatmu di hari tuamu. Bagaimana dng pilihan f, apakah  anak-anak tsb bisa diharapkan menjagamu di hari tuamu? soalnya inti dari topik ini adalah bagaimana supaya yg jomblo selamanya tetap ada yg menjaga/merawat di saat dia sakit.

  • 23 November

    Seru juga nich....

    Pilih d. Tinggal sendiri dan berharap tidak sakit

    Harapan sich anak2 bisa gantian berkunjung biar ada yg lihat. Ga kuatir juga sich.... kalau sudah tua dan pensiun nanti tiap pagi aku akan ke sekolah lalu sore baru pulang jadi cuma malam sendirian di rumah. Di sekolah aku bercocok tanaman hias sambil lihat-lihat guru2 ngajar. Kalau bosan aku ke kampus ngobrol dengan teman2 dosen yg masih lom pensiun, kalau bosan juga ya ke mall.  Kalau bosan juga mesin jahit ku bawa ke sekolah taruh di kantor lalu aku menjahit seharian di kantor jadi ga sendirian. Kalau bosan juga mungkin jalan2 deh ke rumah anak-anakku, ke rumah cici2ku ya liburanlah... wah.... setelah ku baca lagi asik juga rencana jadwal masa tuaku ha ha ha.....

  • 23 November

    aku pilih A, soalnya aku tipe org yg gk bs sendirian dan gk mau repotin keluarga. Aku dulu pernah baksos ke panti jompo, ternyata ku liat disana lumayan byk kegiatan, bs dpt byk temen jg sptnya. Tapi itu hanya apa yg ku liat ya.

  • 23 November

    Ini juga topik yg lh rame, ikut rameh ah ..☕👌

    Aku tinggal di rumah sendiri tp dilingkungan kampung keluarga sendiri, aku ajak keluarga yg bisa diajak untuk tinggal sewaktu2, emang masa tua perlu dipersiapkan, kita tdk pernah tau seperti apa masa tua nanti, dan perlu dipersiapkan dananya, krn aku seorang petani jd aku pengen bertani, tanam cabe, tomat,dll,pelihara ayam, kelinci dimasa tua, punya anjing yg lucu dan setia😀.

    Tp klu aku punya anak, aku berharap anakku yg ajak jalan2 ke kebun binatang untuk lihat jerapah dan beruang es😁, ke pantai nengok anjing laut dan beli ikan panggang, ke gunung eh salah ke bukit, kebun wisata yg ada kopi luwaknya

    Dan sy melatih iman sy agar di masa tua ttp punya hati untuk melayani Tuhan, jika saya gk bisa jalan jauh lg maka sy akan ajak teman2, hamba2 Tuhan untuk datang pelayanan dikampung saya, sy belajar untuk hidupi ayat ini agar kenyataan dlm hidup masa tuaku nanti, ini ayatnya Yesaya 46:4 (TB)  Sampai masa tuamu Aku tetap Dia dan sampai masa putih rambutmu Aku menggendong kamu. Aku telah melakukannya dan mau menanggung kamu terus; Aku mau memikul kamu dan menyelamatkan kamu.

    Nah titik dl.

  • 23 November

    Klu aku milih yg d  dirmh sendiri dulu dan ttp menjaga kesehatan dg rutin berolah raga tdk lupa menjaga silaturahmi dg para tetangga sekitar, krn mereka akan jauh melebihi saudara kita sendiri disaat kita butuh pertolongan banyak yg siap membantu..

    bila sdh terpaksa lebih enak, nyaman masuk panti jompo biar tdk merepotkan anak² ku, banyak jg sdr seiman di panti

    ANITA089 tulis:

    Sendirian selamanya (tanpa pasangan hidup) sbnrnya tidak harus terjadi pd kita, namun tetap ada kemungkinan. Abisnya, kenalan sana sini tetap hambar/ga cocok.

    ....

    Silakan pilih 1 jawaban di atas. Jika tak ada satupun jawaban tsb berkenan, mohon kasitau ya apa yg akan kamu lakukan.

    25 November diubah oleh JODOHKRISTEN

  • 25 November

    Walo punya PH pun, salah satu biasanya dipanggil Tuhan duluan, dan jadi meninggalkan 'Separuh PH' nya hidup sendirian juga koq. Tidak ada yg bisa menjamin siapa yg dipanggil Tuhan duluan. Jadi ujung-ujungnya tetap harus siap fisik/mental/lahir/batin untuk 'Persiapan Hari Tua', baik punya PH atau tidak.

    ANITA089 tulis:

    Tua banget itu mulai usia berapa ya? 70 th? 75 th? 80 th? Ya, dananya perlu dipersiapkan pastinya. Malah aku lupa di negara mana ya, apakah Korea, Taiwan atau Thailand gitu para orangtua ga sering2 ngajak anak2nya liburan krn orgtua di sana menabung jg agar di hari tuanya mrk bs bayar perawat. Atau jg utk masuk rumah jompo. Intinya, mrk mikir panjang utk hari tuanya.

  • 25 November

    B

  • 26 November

    UCI245 tulis:

    B

    Nyaman sih kalo bisa tetap tinggal di rumah sendiri. Cuma mungkin kalo rumahnya bertingkat mesti hati2 aja, atau pindah ke kamar bawah (jika memungkinkan). Semoga sis bisa mendapatan suster yg baik.

1 – 25 dari 33    Ke halaman:  1  2  Selanjutnya Kirim tanggapan