Dating site Kristen pertama dan terbesar di Indonesia

Daftar sekarang secara gratis

Kisah inspiratif

ForumInspirasi

26 – 50 dari 80    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4  Selanjutnya Kirim tanggapan

  • 6 Desember

    Tidak sabar menunggu lanjutannya

    KAKNONA645 tulis:

    Pengalaman di Sumba Timur (bagian 1)

    Tahun 2018 saya mendapat cuti satu bulan penuh untuk berkunjung ke NTT, salah satunya adalah Sumba Timur. Selama di Sumba Timur, saya berkunjung ke beberapa

    ....

    hewan peliharaan serasa lebih tinggi harganya dari pada anak-anak sendiri.”

    To be continue....

    6 Desember diubah oleh JODOHKRISTEN

  • YOSAFABILI105

    6 Desember

    Saya masih mikir kisah apa ya yg emang cocok aku share di sini, aku masih mikir dn cara susun kalimatnya agar teksnya jgn kepanjangan, dan klu ngetik hrs ngopi br katanya bisa beraturan, tp klu malam ini gk pengen Ngopi, krn dh mlm begini gk biasa ngopi, biasa pagi menjelang siang n terakhir sore, hhhh malah cerita tentang ngopi, panjang lg✌️

  • 6 Desember

    Hahahahhaa....

    Dah tidur aja dulu Umbu.

    Pas lagi tidur ada hikmat Tuhan mengilhami.

    Ini saya juga tulisnya dalam bagian2 kecil. Nanti di akhir baru ada kesimpulannya.

    6 Desember diubah oleh KAKNONA645

  • YOSAFABILI105

    6 Desember

    Bln September kemarin sy pulang cuti mengunjungi orang tua dn semua keluarga di Gaura Sumba Barat, terus tgl 28 balik kerja ke Subang, dan sebelum besoknya berangkat, tgl 27 September pagi2 pas bangun saya sakit tenggorokan dn sangat nyeri, semua badan langsung demam dan pegal-pegal, pusing, krn sudah beli tiket ya sudah, intinya saya hrs berangkat itu keyakinan saya dan kebiasaan saya minum rebusan kunyit putih, temulawak, jahe, kencur sedikit gula merah, minum hangat-hangat istraht dan agak mendingan. Besoknya tgl 28 sy berangkat ke Bali, rencana mau istirahat 3 hari di Bali di rumah teman, sampai di Bali istirahat, kebiasaan saya minum air hangat terus dan tenggorokan masih sakit dan batuk2, kata temanku istraht seminggu nanti br lanjut ke Subang, sy jawab, tgl 1 sy hrs berangkat Subang pakai bus gitu, dan ternyata Sy beli tiket bus secara online berangkat tgl 2 Denpasar Subang, pas besoknya mau berangkat Subang, tgl 1 mlm sy minta tolong adik sy jemput di Jimbaran ke tempat kerjanya krn dekat dgn terminal Mengwi Badung Bali, jd malam itu sy tidur di kosnya adek tp adik sy jam 4 subuh hrs berangkat kerja dan gk bisa antar sy ke terminal Mengwi, jadwal bus sesuai di tiket jam 09 pagi, dan jam 8 pagi saya pesan ojol Maxim dan ojolnya gk ada disekitar sy pesan, sudah jam 08.30 br dapat ojol dn ojolnya datang dr Denpasar, aku lihat durasinya 45 minit akan sampai jemput di titik lokasi, waduh pasti terlambat ini pikirku, sy agak panik, klu ketinggalan bus angus duitnya dn hrs beli ulang dn hrs berangkat hr ini juga pikirku, sy hanya bilang dlm hati "Tuhan sy tdk mau ketinggalan bus, kan sayang uang busnya hangus dn hrs beli baru gitu", akhirnya ojolnya datang sudah jam 09.33 dan aku udah terlambat 30 menit lebih, dan dr titik dijemput ke terminal Mengwi butuh waktu 30 menit jd aku sampai di terminal jam 10 dech,  ya sudah saya berangkat dn berusaha tenangkan hati dan pikiran, aku hanya mikir hrs berangkat dn gk boleh ketinggalan bus 😀, pas sampai terminal Mengwi aku langsung cari busnya dan busnya masih ada dan terus naik, kata keneknya an. Pak Yosafat ya, aku jawab ya benar, ya sudah aku duduk sesuai no kursi n merasa legah,   dan aku duduk di samping seorang ibu bersama cucunya yg mau berlibur ke Jakarta, kata ibu tersebut " tadi jam 09 bus udah berangkat eh tiba2 dijalan ACnya rusak jd balik lg ke garasi untuk di servis klu gk abang pasti ketinggalan bus katanya, aku jawab wah syukur Bu aku beruntung dan dlm hatiku bilang terimakasih Tuhan Yesus, terus sy blm sarapan, tiba-tiba sekitar 10 menit bus jalan aku mual dan pengen muntah, saya minta kresek ke keneknya sy mau muntah gitu dn keneknya bilang waduh gk ada kresek, akhirnya si ibu yg di sampingku kasih aku kresek, air minum, roti dan obat mabuk, sy bilang ke ibu, terimakasih ibu, aku makan roti, minum obatnya dan kontan tu obat, langsung berhenti mual dan akhirnya legah, dan sampai Subang tgl 2, jam 7 pagi dlm keadaan sehat 😀.

    Tuhan selalu menolong disaat-saat yg memang secara manusiawi gk bisa lg, dlm keadaan sakit, terlambat, saat cerita ke Tuhan, Tuhan selalu jawab sesuai kebutuhanku pada waktu itu, pengalaman di tolong Tuhan banyak tp aku pilih pengalaman yang terbaru di bln Oktober 2022.

    Sekian, maaf kepanjangan. Habis mau kasih pendek bukan kayu supaya dipotong ✌️🙏

  • 7 Desember

    Benar banget Bang Yos, cara Tuhan untuk menjawab doa kita di luar bayangan kita.Jika untuk bis saja Tuhan kabulkan (lewat perbaikan AC), apalagi permintaan kita lainnya yang selaras dengan kehendakNya. Terima kasih buat sharingnya Bang.

    YOSAFABILI105 tulis:

    ....pas sampai terminal Mengwi aku langsung cari busnya dan busnya masih ada dan terus naik, kata keneknya an. Pak Yosafat ya, aku jawab ya benar, ya sudah aku duduk sesuai no kursi n merasa legah,   dan aku duduk di samping seorang ibu bersama cucunya yg mau berlibur ke Jakarta, kata ibu tersebut " tadi jam 09 bus udah berangkat eh tiba2 dijalan ACnya rusak jd balik lg ke garasi untuk di servis klu gk abang pasti ketinggalan bus katanya, aku jawab wah syukur Bu aku beruntung dan dlm hatiku bilang terimakasih Tuhan Yesus.

    7 Desember diubah oleh KAKNONA645

  • 7 Desember

    Terima kasih atas sharing pengalaman Anda, YOSAFABILI105.

    Bagi saya pengalaman Anda bukan hanya menunjukkan Allah benar-benar Allah yang tak terduga (dan mengejutkan), melainkan mengafirmasi Allah sebagai yang hadir pada seseorang yang berada dalam “situasi batas.”

    Menurut hemat saya istilah Anda “disaat-saat yg memang secara manusiawi gk bisa lg” (seperti dalam ungkapan Anda: “Tuhan selalu menolong disaat-saat yg memang secara manusiawi gk bisa lg”) menunjuk pada “situasi batas” itu.

    Saya jadi makin meyakini bahwa “situasi batas” manusiawi merupakan “tempat suci” kehadiran Allah. Saya makin percaya bahwa “situasi batas” merupakan “tempat suci” di mana seseorang berjumpa secara otentik dengan Allah dan merespon Dia secara otentik pula.

    Bagi saya pengalaman Anda juga mengafirmasi “identitas” Allah: Allah yang hadir dan dijumpai dalam “situasi batas” adalah Sang Belas Kasih.

    Belas kasih (misericordia [lat]) merupakan perjumpaan antara kemalangan (miseria) dan hati (cor). “Situasi batas,” yang tidak berbeda dari kemalangan eksistensial manusiawi, memang penuh-daya “menarik” bahkan Hati Allah sendiri untuk meresponnya. Kalau bukan karena Allah itu Sang Belaskasih, tentu hal ini tidak bisa dipikirkan. Tentu saja cara yang dipakai Allah merespon (menyelamatkan) adalah tak terduga (dan mengejutkan) seperti yang saya lihat dalam pengalaman Anda.

    Berbahagialah Anda yang mengalami kehadiran Sang Belas Kasih dalam pengalaman Anda itu! Dan, sekali lagi terima kasih atas sharing pengalaman Anda.

    “Terpujilah Engkau, dimuliakanlah Engkau, Oh sumber belaskasih. Aku menjadi lebih malang dan Engkau lebih dekat padaku.” (St. Agustinus [354-430], Confesiones, VI, 16)

    “Belaskasih adalah nama paling indah dan cara paling indah untuk menyapa Allah. Kemalangan kita adalah tahta dari belaskasih ilahi.” (St. Yohanes XXIII [1881-1963])

    YOSAFABILI105 tulis:

    Bln September kemarin sy pulang cuti mengunjungi orang tua dn semua keluarga di Gaura Sumba Barat, terus tgl 28 balik kerja ke Subang, dan sebelum besoknya berangkat, tgl 27 September pagi2 pas bangun saya sakit tenggorokan dn sangat nyeri, semua badan langsung demam dan pegal-pegal, pusing, krn sudah beli tiket ya sudah, intinya saya hrs berangkat itu keyakinan saya dan kebiasaan saya minum rebusan kunyit putih, temulawak, jahe, kencur sedikit gula merah, minum hangat-hangat istraht dan agak mendingan. Besoknya tgl 28 sy berangkat ke Bali, rencana mau istirahat 3 hari di Bali di rumah teman, sampai di Bali istirahat, kebiasaan saya minum air hangat terus dan tenggorokan masih sakit dan batuk2, kata temanku istraht seminggu nanti br lanjut ke Subang, sy jawab, tgl 1 sy hrs berangkat Subang pakai bus gitu, dan ternyata Sy beli tiket bus secara online berangkat tgl 2 Denpasar Subang, pas besoknya mau berangkat Subang, tgl 1 mlm sy minta tolong adik sy jemput di Jimbaran ke tempat kerjanya krn dekat dgn terminal Mengwi Badung Bali, jd malam itu sy tidur di kosnya adek tp adik sy jam 4 subuh hrs berangkat kerja dan gk bisa antar sy ke terminal Mengwi, jadwal bus sesuai di tiket jam 09 pagi, dan jam 8 pagi saya pesan ojol Maxim dan ojolnya gk ada disekitar sy pesan, sudah jam 08.30 br dapat ojol dn ojolnya datang dr Denpasar, aku lihat durasinya 45 minit akan sampai jemput di titik lokasi, waduh pasti terlambat ini pikirku, sy agak panik, klu ketinggalan bus angus duitnya dn hrs beli ulang dn hrs berangkat hr ini juga pikirku, sy hanya bilang dlm hati "Tuhan sy tdk mau ketinggalan bus, kan sayang uang busnya hangus dn hrs beli baru gitu", akhirnya ojolnya datang sudah jam 09.33 dan aku udah terlambat 30 menit lebih, dan dr titik dijemput ke terminal Mengwi butuh waktu 30 menit jd aku sampai di terminal jam 10 dech,  ya sudah saya berangkat dn berusaha tenangkan hati dan pikiran, aku hanya mikir hrs berangkat dn gk boleh ketinggalan bus 😀, pas sampai terminal Mengwi aku langsung cari busnya dan busnya masih ada dan terus naik, kata keneknya an. Pak Yosafat ya, aku jawab ya benar, ya sudah aku duduk sesuai no kursi n merasa legah,   dan aku duduk di samping seorang ibu bersama cucunya yg mau berlibur ke Jakarta, kata ibu tersebut " tadi jam 09 bus udah berangkat eh tiba2 dijalan ACnya rusak jd balik lg ke garasi untuk di servis klu gk abang pasti ketinggalan bus katanya, aku jawab wah syukur Bu aku beruntung dan dlm hatiku bilang terimakasih Tuhan Yesus, terus sy blm sarapan, tiba-tiba sekitar 10 menit bus jalan aku mual dan pengen muntah, saya minta kresek ke keneknya sy mau muntah gitu dn keneknya bilang waduh gk ada kresek, akhirnya si ibu yg di sampingku kasih aku kresek, air minum, roti dan obat mabuk, sy bilang ke ibu, terimakasih ibu, aku makan roti, minum obatnya dan kontan tu obat, langsung berhenti mual dan akhirnya legah, dan sampai Subang tgl 2, jam 7 pagi dlm keadaan sehat 😀.

    Tuhan selalu menolong disaat-saat yg memang secara manusiawi gk bisa lg, dlm keadaan sakit, terlambat, saat cerita ke Tuhan, Tuhan selalu jawab sesuai kebutuhanku pada waktu itu, pengalaman di tolong Tuhan banyak tp aku pilih pengalaman yang terbaru di bln Oktober 2022.

    Sekian, maaf kepanjangan. Habis mau kasih pendek bukan kayu supaya dipotong ✌️🙏

  • YOSAFABILI105

    7 Desember

    XAVE672 tulis:

    Terima kasih atas sharing pengalaman Anda, YOSAFABILI105.

    Bagi saya pengalaman Anda bukan hanya menunjukkan Allah benar-benar Allah yang tak terduga (dan mengejutkan), melainkan mengafirmasi Allah sebagai yang hadir pada seseorang yang berada dalam “situasi batas.”

    Berbahagialah Anda yang mengalami kehadiran Sang Belas Kasih dalam pengalaman Anda itu! Dan, sekali lagi terima kasih atas sharing pengalaman Anda.

    “Terpujilah Engkau, dimuliakanlah Engkau, Oh sumber belaskasih. Aku menjadi lebih malang dan Engkau lebih dekat padaku.” (St. Agustinus [354-430], Confesiones, VI, 16)

    “Belaskasih adalah nama paling indah dan cara paling indah untuk menyapa Allah. Kemalangan kita adalah tahta dari belaskasih ilahi.” (St. Yohanes XXIII [1881-1963])

    Amin.

    Tuhan memberkatimu Pak Xave🙏

  • 8 Desember

    Pengalaman di Sumba 2

    Putri Kepala Desa, sebut saja Ani, kelas 4 SD, menjadi pendamping saya selama tinggal di desanya. Selain Ani ada juga Andre (sebut saja ini), sepupunya. Sehari-hari Ani, Andre dan teman-temannya berjalan sekitar 7 km menuju pos sekolah terdekat. Pos sekolah tsb bukanlah SD Negeri yang resmi. Karena SDN yang resmi berada di kecamatan. Pos sekolah ini dikelola oleh masyarakat dan gurunya adalah relawan dari masyarakat setempat pula.

    Hari pertama menuju sekolah mereka.

    Agar bisa merasakan apa yang dialami anak-anak, saya pun ikut berjalan kaki bersama mereka. Untuk menghemat waktu tempuh, anak-anak memilih untuk naik turun gunung kecil dari pada berjalan memutar di jalan umum yang sedikit lebih melandai.

    Saat saya melihat tingginya bukit yang harus di daki, saya pun bertanya pada Ani, "Tidak ada jalan lain kah?" Ani dan Andre pun serempak menjawab dengan logat yang kental,  "Ada Ibuuu. Tapi jauh memutar."  Saya berkata kepada Ani, "Baik sudah. Kalian jalan saja duluan, Ibu coba untuk naik ini bukit pelan-pelan."

    Dengan susah payah saya menaiki bukit yang setara lantai 4 gedung perkantoran dengan posisi hampir tegak lurus. Berulang kali hampir terjatuh karena kaki tidak menginjak tanah dengan tepat.

    Demikianlah saya dan anak2 naik turun bukit sejauh 7 km. Ada bukit yang curam, ada yang melandai. Ada kalanya berjalan di jalan setapak di tepi jurang ada kalanya berjalan di puncak2 bukit. Bagi mereka itu sudah biasa, tapi bagi saya ini sangat melelahkan dan menyakitkan. Kaki saya serasa mau patah, dan jantung saya berdebar lebih kencang.

    Saya tertinggal jauh dari mereka. Dan mereka pun memperlambat langkah kaki dan menunggu saya di bukit "perjumpaan". Bukit perjumpaan adalah titik temu anak-anak yang tinggal di desa lainnya. Mereka akan saling menunggu di bukit tsb. Kala itu teman-teman Ani dan Andre sudah berjalan duluan, karena mereka lebih lambat gara-gara saya.

    Pos sekolah darurat pun sudah terlihat ada di balik bukit terakhir yang harus dilewati. Satu kali turunan lagi, lalu naik ke bukit terakhir, saya berkata dalam hati "Kamu bisa nona. Kamu bisa Nona. Kamu bisa!"

    Saya pun dengan hati-hati menuruni bukit dan berusaha berjalan menyebrangi sungai kering. Namun ternyata kaki saya sudah tidak kuat lagi, saya sangat letih sekali bukan hanya karena jarak tempuhnya saja, tapi juga teriknya matahari yang sangat menyengat menghantam kepala, meskipun sudah memakai topi.

    Saya terjatuh dan menangis sambil berdoa, "Tuhan, jauh saya datang dari Jakarta untuk anak2 ini. Jangan biarkan perjalanan ini sia-sia, Tuhan. Sentuh hati anak-anak ini satu per satu. Aku tak sanggup hidup seperti mereka. Kirimkan kepada penduduk setempat guru yang berdedikasi, agar anak-anak ini punya masa depan. Ani harus jadi orang Tuhan. Harus! Harus, Tuhan! Harus! Ani harus sekolah dan berhasil jadi bidan!"

    Saya sujud tertelungkup menangis dan berdoa di sungai kering itu. Ketika saya menengadahkan kepala, ternyata Ani dan Andre sedang menunggu saya, mereka pun juga ikut menangis.

    Dengan kaki gemetar, saya mencoba untuk bangkit berdiri. Andre dan Ani mengulurkan tangan mereka mencoba menarik saya berdiri. Tinggal setengah bukit saja yang harus dilalui untuk sampai di sekolah mereka. Mereka pun berjalan mendahului saya, dengan sangat pelan-pelan saya tetap berjalan dan sampailah di depan sekolah terduduk mengumpulkan nafas.

    To be continue...

    Note:

    Yakobus 5:16b "Doa yang benar, bila dengan yakin didoakan, sangat besar kuasanya."

    Saat menuliskan pengalaman ini kembali, saya pun masih menangis. Ternyata doa dan tangisan saya sangat membekas di hati Ani. Ani sungguh-sungguh belajar. Dan sekarang sedang melanjutkan sekolah di Waingapu, ibu kota Sumba Timur. Dari percakapan sebelum ke sekolah, Ani mengatakan ingin jadi bidan. Hingga sekarang saya masih tetap berkomunikasi dengan mereka.

    8 Desember diubah oleh KAKNONA645

  • 8 Desember

    mungkin dlm hati si Ani ketawa ketiwi: dasar orang kota.. lemahhh wk wk wk

    makin ga sabar nunggu part 3.. si Ani jadian sama siapa.. apakah di akhir cerita muncul tokoh antagonis nya..  hmmm

    btw, sumba itu dekat sama pulau komodo ya? daerah kering, gersang dan berbatu?

    KAKNONA645 tulis:

    Pengalaman di Sumba 2

    ..........

    Note:

    Yakobus 5:16b "Doa yang benar, bila dengan yakin didoakan, sangat besar kuasanya."

    Saat menuliskan pengalaman ini kembali, saya pun masih menangis. Ternyata doa dan tangisan saya sangat membekas di hati Ani. Ani sungguh-sungguh belajar. Dan sekarang sedang melanjutkan sekolah di Waingapu, ibu kota Sumba Timur. Hingga sekarang saya masih tetap berkomunikasi dengan mereka.

  • 8 Desember

    Wkwkwkwkwkwk....

    Ani masih SMP skrg Mas Pagi.Belum boleh pacaran.

    Ani tidak mentertawakan orang kota. Justru Mas Pagi yang begitu.

    Kalau Mas Pagi mau tahu bagaimana kondisi mereka dan melihat langsung, ayuk barengan saya ke sana mengunjungi mereka kembali.

    Masih banyak daerah di Indonesia yang tertinggal. Beruntung orang2 yang tinggal di pulau Jawa.

    Puji syukur, selama saya di sana saya aman. Karena saya tetap mengikuti arahan dari kepala desa. Dan saya pun memakai pakaian yang tertutup rapat sangat sopan. Mereka pun hormat pada saya.

    PAGI985 tulis:

    mungkin dlm hati si Ani ketawa ketiwi: dasar orang kota.. lemahhh wk wk wk

    makin ga sabar nunggu part 3.. si Ani jadian sama siapa..

    8 Desember diubah oleh KAKNONA645

  • YOSAFABILI105

    8 Desember

    KAKNONA645 tulis:

    Pengalaman di Sumba 2

    Putri Kepala Desa, sebut saja Ani, kelas 4 SD, menjadi pendamping saya selama tinggal di desanya. Selain Ani ada juga Andre (sebut saja ini), sepupunya. Sehari-hari Ani, Andre dan teman-temannya berjalan sekitar 7 km menuju pos sekolah terdekat. Pos sekolah tsb bukanlah SD Negeri yang resmi. Karena SDN yang resmi berada di kecamatan. Pos sekolah ini dikelola oleh masyarakat dan gurunya adalah relawan dari masyarakat setempat pula.

    Hari pertama menuju sekolah mereka.

    Agar bisa merasakan apa yang dialami anak-anak, saya pun ikut berjalan kaki bersama mereka. Untuk menghemat waktu tempuh, anak-anak memilih untuk naik turun gunung kecil dari pada berjalan memutar di jalan umum yang sedikit lebih melandai.

    Saat saya melihat tingginya bukit yang harus di daki, saya pun bertanya pada Ani, "Tidak ada jalan lain kah?" Ani dan Andre pun serempak menjawab dengan logat yang kental,  "Ada Ibuuu. Tapi jauh memutar."  Saya berkata kepada Ani, "Baik sudah. Kalian jalan saja duluan, Ibu coba untuk naik ini bukit pelan-pelan."

    Dengan susah payah saya menaiki bukit yang setara lantai 4 gedung perkantoran dengan posisi hampir tegak lurus. Berulang kali hampir terjatuh karena kaki tidak menginjak tanah dengan tepat.

    Demikianlah saya dan anak2 naik turun bukit sejauh 7 km. Ada bukit yang curam, ada yang melandai. Ada kalanya berjalan di jalan setapak di tepi jurang ada kalanya berjalan di puncak2 bukit. Bagi mereka itu sudah biasa, tapi bagi saya ini sangat melelahkan dan menyakitkan. Kaki saya serasa mau patah, dan jantung saya berdebar lebih kencang.

    Saya tertinggal jauh dari mereka. Dan mereka pun memperlambat langkah kaki dan menunggu saya di bukit "perjumpaan". Bukit perjumpaan adalah titik temu anak-anak yang tinggal di desa lainnya. Mereka akan saling menunggu di bukit tsb. Kala itu teman-teman Ani dan Andre sudah berjalan duluan, karena mereka lebih lambat gara-gara saya.

    Pos sekolah darurat pun sudah terlihat ada di balik bukit terakhir yang harus dilewati. Satu kali turunan lagi, lalu naik ke bukit terakhir, saya berkata dalam hati "Kamu bisa nona. Kamu bisa Nona. Kamu bisa!"

    Saya pun dengan hati-hati menuruni bukit dan berusaha berjalan menyebrangi sungai kering. Namun ternyata kaki saya sudah tidak kuat lagi, saya sangat letih sekali bukan hanya karena jarak tempuhnya saja, tapi juga teriknya matahari yang sangat menyengat menghantam kepala, meskipun sudah memakai topi.

    Saya terjatuh dan menangis sambil berdoa, "Tuhan, jauh saya datang dari Jakarta untuk anak2 ini. Jangan biarkan perjalanan ini sia-sia, Tuhan. Sentuh hati anak-anak ini satu per satu. Aku tak sanggup hidup seperti mereka. Kirimkan kepada penduduk setempat guru yang berdedikasi, agar anak-anak ini punya masa depan. Ani harus jadi orang Tuhan. Harus! Harus, Tuhan! Harus! Ani harus sekolah dan berhasil jadi bidan!"

    Saya sujud tertelungkup menangis dan berdoa di sungai kering itu. Ketika saya menaikkan kepala, ternyata Ani dan Andre yang sedang menunggu saya, mereka pun juga ikut menangis.

    Dengan kaki gemetar, saya mencoba untuk bangkit berdiri. Andre dan Ani mengulurkan tangan mereka mencoba menarik saya berdiri. Tinggal setengah bukit saja yang harus dilalui untuk sampai di sekolah mereka. Mereka pun berjalan mendahului saya, dengan sangat pelan-pelan saya tetap berjalan dan sampailah di depan sekolah terduduk mengumpulkan nafas.

    To be continue...

    Note:

    Yakobus 5:16b "Doa yang benar, bila dengan yakin didoakan, sangat besar kuasanya."

    Saat menuliskan pengalaman ini kembali, saya pun masih menangis. Ternyata doa dan tangisan saya sangat membekas di hati Ani. Ani sungguh-sungguh belajar. Dan sekarang sedang melanjutkan sekolah di Waingapu, ibu kota Sumba Timur. Dari percakapan sebelum ke sekolah, Ani mengatakan ingin jadi bidan. Hingga sekarang saya masih tetap berkomunikasi dengan mereka.

    Terimakasih Kak Nona, kisahmu bersama anak desa tertinggal mereka punya cita-cita tp mereka sangat terbatas, Tuhan mengutusmu u mereka krn Tuhan tau hatimu untuk mereka juga sangat besar, saya sbg org Sumba sangat senang dan bersyukur bahwa Tuhan itu baik adanya, Tuhan yg punya rencana lebih indah untuk generasi Sumba Timur yg sudah kk Nona layani dgn penuh belas kasih dan  cinta yg tak terbatas. Saya percaya bahwa Ani dan Andre yg ada dlm kisah ini Tuhan sedang bekerja dlm hati mereka, suatu saat mereka akan membuat Tuhan tersenyum, dan aku percaya Tuhan akan pakai Kak Nona lebih dahsyat lagi, sampai bumi penuh dgn kemuliaan Tuhan. Amin

  • 8 Desember

    Bang Yos bikin mata saya berair jadinya. Bang Yos cepatlah kembali ke Sumba. Sumba juga Indonesia. Sumba juga harus maju.

  • 8 Desember

    PAGI985 tulis:

    .. apakah di akhir cerita muncul tokoh antagonis nya..  hmm

    Jadi teringat nih saya, Mas Gi. Yang antagonis ada Mas, tapi sewaktu saya pelayanan di pedalaman Kalimantan. Itu mah bukan antagonis lagi mas, sereeeeemmmm habis. Serem gilak. Tapi TUHAN kita adalah MAHA KUASA. Saya bisa kembali ke Jakarta dan bisa menuliskan pengalaman saya karena keselamatan dariNYA.

    8 Desember diubah oleh KAKNONA645

  • 8 Desember

    trims sharing yg memberkati, Nona😃

    tadi sempat liat youtube sumba timur utk bs membayangkan kisah yg Nona critakan. indah memang tapi membayangan berjalan 7km melewati bukit2 pasti perjuangan tersendiri..apalagi kalau itu saya yg berbadan gemuk gini😂

    selalu salut dg rekan2 yg punya hati melayani ke pelosok dg medan yg berat dan sarana terbatas. kiranya usaha yg Nona dan rekan2 lakukan dibuat Tuhan berhasil ya😇 Ani, Andre dan teman2nya bisa menjadi generasi penerus yg berdampak bagi perkembangan Sumba.

    saya selalu ingat, betapa berharganya 1 jiwa bagi Tuhan. Bahkan Tuhan Yesus memberikan perumpamaan meninggalkan 99 domba untuk mencari 1 domba yg hilang. setiap jiwa berharga dan untuk itu Kristus sudah mati dan bangkit. semua kita berharga dan dikasihi Tuhan😇

  • 8 Desember

    Speechless aku baca responmu... 😢🤗

    WELLYN308 tulis:

    trims sharing yg memberkati, Nona😃

    tadi sempat liat youtube sumba timur utk bs membayangkan kisah yg Nona critakan. indah memang tapi membayangan berjalan 7km melewati bukit2 pasti perjuangan tersendiri..apalagi kalau itu saya yg berbadan gemuk gini😂

    selalu salut dg rekan2 yg punya hati melayani ke pelosok dg medan yg berat dan sarana terbatas. kiranya usaha yg Nona dan rekan2 lakukan dibuat Tuhan berhasil ya😇 Ani, Andre dan teman2nya bisa menjadi generasi penerus yg berdampak bagi perkembangan Sumba.

    saya selalu ingat, betapa berharganya 1 jiwa bagi Tuhan. Bahkan Tuhan Yesus memberikan perumpamaan meninggalkan 99 domba untuk mencari 1 domba yg hilang. setiap jiwa berharga dan untuk itu Kristus sudah mati dan bangkit. semua kita berharga dan dikasihi Tuhan😇

    8 Desember diubah oleh KAKNONA645

  • YOSAFABILI105

    8 Desember

    KAKNONA645 tulis:

    Bang Yos bikin mata saya berair jadinya. Bang Yos cepatlah kembali ke Sumba. Sumba juga Indonesia. Sumba juga harus maju.

    Ia Kak Nona, siap, terimakasih sudah mengingatkanku untuk kembali secepatnya ke Sumba. 🙏

  • YOSAFABILI105

    8 Desember

    PAGI985 tulis:

    mungkin dlm hati si Ani ketawa ketiwi: dasar orang kota.. lemahhh wk wk wk

    makin ga sabar nunggu part 3.. si Ani jadian sama siapa.. apakah di akhir cerita muncul tokoh antagonis nya..  hmmm

    btw, sumba itu dekat sama pulau komodo ya? daerah kering, gersang dan berbatu?

    Sumba adalah tanah gersang yg berbatu, dimusim hujan seperti sekarang akan hijau segar dan semua hewan akan makan rumput sampai kenyang, semua mata akan segar memandang Padang Savana yg hijau, dn sebaliknya musim kemarau akan sangat gersang, rumput mulai layu, menguning perlahan2 mati sampai bln Oktober, di akhir dan awal musim hujan. Kami akan sulit menanam di musim kemarau, hanya di dekat kali yg bagus sumber airnya yg bisa tanam sayuran dan padi, jagung tp di awal musim hujan semua org yg tdk malas akan bertani dan cukup subur tanahnya.

    Ya aku setuju dgn KK Nona, jika suatu hari mas bro boleh datang ke tanah Sumba pulau Sumba, dgn senang hati 😀

  • YOSAFABILI105

    8 Desember

    WELLYN308 tulis:

    trims sharing yg memberkati, Nona😃

    tadi sempat liat youtube sumba timur utk bs membayangkan kisah yg Nona critakan. indah memang tapi membayangan berjalan 7km melewati bukit2 pasti perjuangan tersendiri..apalagi kalau itu saya yg berbadan gemuk gini😂

    selalu salut dg rekan2 yg punya hati melayani ke pelosok dg medan yg berat dan sarana terbatas. kiranya usaha yg Nona dan rekan2 lakukan dibuat Tuhan berhasil ya😇 Ani, Andre dan teman2nya bisa menjadi generasi penerus yg berdampak bagi perkembangan Sumba.

    saya selalu ingat, betapa berharganya 1 jiwa bagi Tuhan. Bahkan Tuhan Yesus memberikan perumpamaan meninggalkan 99 domba untuk mencari 1 domba yg hilang. setiap jiwa berharga dan untuk itu Kristus sudah mati dan bangkit. semua kita berharga dan dikasihi Tuhan😇

    Amin.

    Aku pernah ke daerah Sosok Sanggau Kalbar 2016 bersama team petani 😁, dan kami diajak untuk berjalan kaki PP sejauh -+10km dan bagi aku yg sudah terbiasa ya itu sangat menyenangkan tp ya tetap capek juga sih,

    Aku punya kisah lucu waktu sy bersama team setelah 1 hari berada di daerah Sosok, kami punya 1 org pemimpin asli  Mojokerto Jatim, pemimpin kami ini pas saat teduh pagi bersama atur jadwal kunjungan di sore hari hari itu di sekitar warga terdekat kami tinggal, kami di bagi kelompok masing-masing 2 org.

    Waktu sore tiba, kami mulai bergerak berjalan kaki, dgn cara kami berpakaian yg pasti sopan, sy dgn teman kak Dani org Alor sesama NTT, kami berdua langsung cari sasaran rumah warga sekitar dan mendapatkan se org bapak sedang berada di kebun dekat rumahnya, seperti biasa, sesuai kesepakatan kami katakan selamat sore pak, permisi ya kira2 seperti itu, dan bapak itu menerima kami dgn senyuman dan mengajak kami duduk, sambil beliau mengambil air minum untuk kami, ya kami cerita maksud kami ke Sosok dan beliau mengangguk2 sbg tanda mengerti maksud kami mungkin 😀,

    Terus ini kisah yg lucu menurut saya, ceritanya begini:

    Bapak tadi yg sudah menyambut kami di rumahnya dan menyuguhkan air minum setelah menuangkan di gelas dan mempersilahkan kami minum, dan kami bilang terimakasih pak, saya kode ke temanku Kak Dani agar segera minum dan aku seolah-olah mau minum juga, tp saya menunggu kak Dani minum duluan, setelah kak Dani minum aku menunggu sekitar 5 menit dan aku berkata dlm hati oh sudah aman, logika aku main dan ada ketakutan aku rasa ini kelemahanku dan merupakan ini intimidasi mungkin saja, sebenarnya aku tdk mau mengkambing hitamkan si setan 🤦🤣, setelah 5 menit kemudian kak Dani minum dia GK apa2 baru aku segera ambil gelas yg sudah berisi air minum yg dituangkan bapak tadi dan aku berkata dlm hati dlm nama Yesus aku minum dan aku merasa legah dan segar, setelah itu kami pamit pulang Krn sudah sekitar 1 jam kami ngobrol dgn bapak tersebut, dan kami minta ke bapak sebelum pulang untuk kami doakan dan beliau mau kami doakan, setelah itu kami pulang ke basecamp dan malamnya kami kumpul semua dan menceritakan kembali hasil kunjungan kami, dan teman ku kak Dani tertawa yg lain juga ikut menertawakan saya aku cerita kisah lucuku tadi.

    Mungkin ada yg bertanya, mengapa aku menyuruh temanku Kak Dani minum duluan dan menunggu 5 menit kemudian baru aku minum?

    Pasti ada yg ada nebak perasaan aku😁☕✌️

    8 Desember diubah oleh YOSAFABILI105

  • 8 Desember

    Saya mau diajak kesana untuk mengunjungi mereka, kak nona

    KAKNONA645 tulis:

    Wkwkwkwkwkwk....

    Ani masih SMP skrg Mas Pagi.Belum boleh pacaran.

    Ani tidak mentertawakan orang kota. Justru Mas Pagi yang begitu.

    Kalau Mas Pagi mau tahu bagaimana kondisi mereka dan melihat langsung, ayuk barengan saya ke sana mengunjungi mereka kembali.

    Masih banyak daerah di Indonesia yang tertinggal. Beruntung orang2 yang tinggal di pulau Jawa.

    Puji syukur, selama saya di sana saya aman. Karena saya tetap mengikuti arahan dari kepala desa. Dan saya pun memakai pakaian yang tertutup rapat sangat sopan. Mereka pun hormat pada saya.

    PAGI985 tulis:

    mungkin dlm hati si Ani ketawa ketiwi: dasar orang kota.. lemahhh wk wk wk

    makin ga sabar nunggu part 3.. si Ani jadian sama siapa..

  • YOSAFABILI105

    8 Desember

    SUSAN670 tulis:

    Saya mau diajak kesana untuk mengunjungi mereka, kak nona

    Kak Nona pasti sangat setuju, aku pun setuju dek, semoga bisa ya mengunjungi Sumba Timur dan Sumba umumnya, aku doakan dech hehehe

  • 8 Desember

    Saya yang tidak begitu paham soal pulau Sumba, menjadi tercerahkan oleh pengalaman dan kebaikan hati Kak Nona untuk anak-anak di Sumba timur. Kiranya Tuhan Yesus memberkati pelayanan Kak Nona.

  • YOSAFABILI105

    8 Desember

    DANIEL510 tulis:

    Saya yang tidak begitu paham soal pulau Sumba, menjadi tercerahkan oleh pengalaman dan kebaikan hati Kak Nona untuk anak-anak di Sumba timur. Kiranya Tuhan Yesus memberkati pelayanan Kak Nona.

    Amin.

  • 8 Desember

    Ayok San. Lepas pamdemi ya. Tunggu dana terkumpul ya. Ongkosnya mehong bet... makanya saya cuti langsung sebulan waktu itu, biar puas pelayanannya di sana. Yang paling mahal biaya transportasi.

    SUSAN670 tulis:

    Saya mau diajak kesana untuk mengunjungi mereka, kak nona

    8 Desember diubah oleh KAKNONA645

  • 8 Desember

    Wkwkwkwkwkwkwk.....

    Yang pernah atau sedang pelayanan di Kalimantan pasti tahu tuh. 😂😂😂

    Ngakak saya baca ini Bang Yos. Berhubung saya cukup lama di Kalimantan, banyak banget yang bisa dijadikan kesaksian lucu kek gini. Ntar deh... tunggu kisah Sumba kelar dulu.

    Btw Mas @Pagi985, terima kasih ya atas responmu: "pemeran antagonis". Sedari tadi semua pengalaman pahit dan menegangkan selama di Kalimantan muncul ke permukaan. Tak habis2nya saya puji Tuhan. Benar2 teringat bagaimana Tuhan menyertai dan melindungi saya. Karena komentar Mas Pagi, saya jadi semakin semangat lagi. Lewat forum JK malah bisa menjangkau saudara seiman seluruh Indonesia. Terima kasih Mas Pagi985.

    YOSAFABILI105 tulis:

    Mungkin ada yg bertanya, mengapa aku menyuruh temanku Kak Dani minum duluan dan menunggu 5 menit kemudian baru aku minum?

    Pasti ada yg ada nebak perasaan aku😁☕✌️

    8 Desember diubah oleh KAKNONA645

  • 8 Desember

    nah ini tanpa menyebut nama suku tertentu ya.. disana emang terkenal cerita nya serem serem.. ada golok yg bisa terbang sendiri... ada acara penggal kelapa.. trus ada cerita kalau situ mengebet anak kepala suku, tp situ ketahuan selingkuh dgn yg lain.. besoknya anu nya pindah ke kelapa.. dll.. apa bener begitu?

    boleh donk bagi ceritanya ditulis disini? kak.. kalau ga sibuk.. Holong rohakku tu ho

    KAKNONA645 tulis:

    PAGI985 tulis:

    .. apakah di akhir cerita muncul tokoh antagonis nya..  hmm

    Jadi teringat nih saya, Mas Gi. Yang antagonis ada Mas, tapi sewaktu saya pelayanan di pedalaman Kalimantan. Itu mah bukan antagonis lagi mas, sereeeeemmmm habis. Serem gilak. Tapi TUHAN kita adalah MAHA KUASA. Saya bisa kembali ke Jakarta dan bisa menuliskan pengalaman saya karena keselamatan dariNYA.

26 – 50 dari 80    Ke halaman:  Sebelumnya  1  2  3  4  Selanjutnya Kirim tanggapan